Alat Komunikasi Tradisional dan Modern

Alat Komunikasi Tradisional dan Modern

Alat Komunikasi Tradisional dan Modern
Alat Komunikasi Tradisional dan Modern

Ilmu rekayasa adalah ilmu yang melibatkan banyak disiplin ilmu lainnya atau disebut juga multi-disiplin. Produk rekayasa alat komunikasi tidak terlepas dari perkembangan pola komunikasi, penemuan di bidang elektronika, perkembangan ilmu desain visual dan kewirausahaan.

Komunikasi adalah kegiatan yang dilakukan manusia sepanjang hidupnya. Komunikasi dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Komunikasi langsung adalah komunikasi yang dilakukan antar manusia tanpa perantara media atau orang lain, dan tidak dibatasi oleh jarak. Komunikasi langsung terjadi saat guru menjelaskan materi pelajaran kepada siswa atau saat kita berdiskusi dengan teman-teman di kelas. Sedangkan komunikasi tidak langsung adalah komunikasi yang dilakukan dengan perantara orang lain atau melalui media.

Pada masa lalu komunikasi tidak langsung sudah ada namun masih sangat terbatas medianya. Salah satu contohnya adalah menggunakan media tradisional isyarat asap seperti yang digunakan bangsa Yunani (522 –486 SM) dan Suku Indian Amerika Utara. Komunikasi tidak langsung yang saat ini kita lakukan misalnya dengan mengirimkan sms (short message) atau email kepada teman kita. Komunikasi tidak langsung juga terjadi saat kita menonton televisi atau mendengarkan radio. Pada masa pemikir pada masa Sebelum Masehi, Aristoteles (384-366 SM) menjelaskan model komunikasi secara sederhana dengan adanya pembicara (speaker), pesan yang dikatakan (speech), dalam konteks tertentu (occasion), adanya pendengar dan akibat dari perpindahan pesan tersebut.

Baca juga :  Kelembagaan Sosial Tradisional Modern

Pada abad ke 20, seiring dengan perkembangan teknologi, Harold Dwight Lasswell, ahli komunikasi, menekankan pentingnya medium atau media dalam model komunikasi. Menurut Lasswell, unsur-unsur komunikasi terdiri atas komunikator, pesan, media, penerima dan akibat.

Baca juga :

Material dan Sumber Arus Alat Komunikasi

Proses dan Alat Produksi Alat Komunikasi

Cara Merancang Produk Alat Komunikasi

Alat Komunikasi Tradisional dan Modern

Media komunikasi dapat dipahami juga sebagai alat komunikasi. Alat komunikasi modern berkembang pesat sejalan dengan perkembangan teknologi elektronik. Teknologi elektronik berkembang pada abad ke-20, diawali dengan penemuan Efek Edison oleh Thomas Alva Edison pada tahun 1883. Penemuan tersebut berkembang menjadi penemuan-penemuan berikutnya, telegraf tanpa kabel pada tahun 1896, komunikasi radio jarak jauh pada tahun 1901, radio penerima jarak jauh pada tahun 1918, dan televisi pada tahun 1927. Pada tahun 1966, mesin fax yang memanfaatkan sambungan telepon dipasarkan. Pada tahun 1990-an, alat komunikasi pager (radio panggil) mulai populer digunakan di Indonesia dan kemudian menurun popularitasnya seiring dengan munculnya layanan teks sms (short messages) pada pesawat telepon.

Baca juga :  Toleransi sebagai Alat Pemersatu Bangsa

Saat ini kita mengenal alat komunikasi modern seperti telepon dan telepon genggam atau handphone (HP), televisi, radio, serta personal computer (PC), laptop, dan computer tablet yang tersambung dengan jaringan internet, selain koran dan majalah yang juga merupakan alat komunikasi.

Alat komunikasi dapat dibedakan sebagai alat komunikasi tradisional dan alat komunikasi modern. Alat komunikasi tradisional pada umumnya menggunakan teknik sederhana dan manual, serta memiliki jarak yang terbatas (sebatas kemampuan pancaindra). Alat komunikasi modern memanfaatkan teknologi baru di antaranya teknologi elektronik yang memungkinkan terjadinya telekomunikasi atau komunikasi jarak jauh.

Pemanfaatan teknologi elektronika juga memungkinkan alat komunikasi tidak digunakan di satu tempat, melainkan berpindah atau mobile. Alat komunikasi mobile, memanfaatkan sumber arus DC, sedangkan alat komunikasi yang statis seperti televisi pada umumnya menggunakan sumber arus AC. Alat komunikasi, bila dibedakan dari sumber arus yang digunakannya, dapat dibedakan menjadi alat komunikasi yang menggunakan arus AC dan alat komunikasi yang menggunakan arus DC.

Baca juga :

Baca juga :  Proses, Teknik, dan Alat Kerajinan Tekstil

Membuat Produk Alat Komunikasi Sederhana

Wirausaha di Bidang Alat Komunikasi

Pengemasan dan Perawatan Produk Alat Komunikasi

Peralatan komunikasi yang memanfaatkan gelombang radio di antaranya: pemancar radio, pesawat radio, radio panggil (pager), radio walkie talkie (two-way radio transciever), pada umumnya mobile atau dapat digunakan secara berpindah. Oleh karena itu, pesawat radio, radio panggil, dan radio walkie talkie, memanfaatkan arus DC sebagai sumber listrik. Pada alat-alat komunikasi ini menggunakan baterai. Gelombang radio adalah transmisi/pengiriman sinyal tanpa kabel yang disebabkan oleh radiasi elektomagnetik dengan frekuensi antara 30 kHz sampai 300 GHz.

 Alat Komunikasi Tradisional dan Modern

Random Posts :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *