Pasca Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Pasca Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Pasca Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Pasca Penerangan Sempurna Buddha Gotama
Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Penerangan Sempurna Buddha Gotama – Ada peristiwa yang selalu dikenang dan dihayati kembali, yakni hari-hari selama tujuh minggu setelah Buddha Gotama mencapai penerangan sempurnanya, dimana beliu meresapi segenap peristiwa yang menyertai keberhasilannya. Tujuh minggu yang sangat istimewa yang dialami Buddha Gotama, akan memberi suri tauladan dan pelajaran tak ternilai bagi kita semua!

A. Tujuh Minggu Pasca penerangan Sempurna

Sebelum mencapai Penerangan Sempurna, Bodhisattva duduk di bawah pohon Ajapala dekat dengan pohon Bodhi. Seorang wanita dermawan bernama Sujata mempersembahkan semangkuk bubur susu. Setelah Siddharta Gotama mencapai Penerangan Sempurna dan menjadi Buddha, Beliau berpuasa selama tujuh minggu. Beliau melewatkan waktu-Nya dalam ketenangan di bawah pohon Bodhi dan berada dalam perenungan yang mendalam.

‘Sebelum berpuasa, Beliau mempersiapkan diri dengan mengonsumsi bubur susu hangat. Hal itu menunjukkan kepada kita bahwa sebelum menjalankan aktivitas yang besar, kita harus mempersiapkan segalanya dengan cermat.’

Minggu ke-1

Minggu pertama Buddha duduk di bawah pohon Bodhi meresapi Kebahagiaan Kebebasan (Vimutti Sukha). Buddha bangkit dari keadaan konsentrasi dan pada malam pertama sepenuhnya memahami “Hubungan sebab-akibat yang saling bergantungan ” (Paticcasamuppada), dengan urutan sebagai berikut: “Dengan adanya ini (sebab), muncullah itu (akibat). Dengan tidak timbulnya ini (sebab), tidak timbulah itu (akibat).”

Paticcasamuppada dapat diuraikan sebagai berikut :

1. Karena kegelapan batin (avijja), muncullah bentuk-bentuk karma/batin (sankhara).

2. Karena bentuk-bentuk karma, muncullah kesadaran (vinnana).

3. Karena kesadaran, muncullah batin dan bentuk (nama rupa).

4. Karena batin dan bentuk, muncullah enam landasan indra (salayatana).

5. Karena enam landasan indra, muncullah kontak (passa).

6. Karena kontak, muncullah perasaan (vedana).

7. Karena perasaan, muncullah nafsu keinginan (tanha).

8. Karena nafsu keinginan, muncullah kemelekatan (upadana).

9. Karena kemelekatan, muncullah kelangsungan hidup (bhava).

10. Karena kelangsungan hidup, muncullah kelahiran (jati).

11. Karena kelahiran, muncullah penuaan dan kematian (jaramarana).

12. Karena penuaan dan kematian, muncullah kesedihan (soka), ratapan (parideva), penderitaan (dukkha), duka cita (dumanassa), dan keputusasaan (upayasa).

Peristiwa pada minggu pertama dikenal sebagai pallankasattaha karena Buddha Gotama tetap duduk di tahta yang tidak terkalahkan di kaki pohon Bodhi selama tujuh hari.

Ketika Buddha merenungkan hukum Paticcasamuppada dalam urutan maju dan urutan mundur, Beliau menjadi lebih memahami dan lebih jelas tentang proses muncul dan lenyapnya penderitaan di dunia. Dalam urutan maju, munculnya penderitaan di dunia disebabkan karena kebodohan. Karena kebodohan, muncullah akibat yang tidak putus-putus berupa pikiran baik dan buruk. Dalam urutan mundur, lenyapnya penderitaan di dunia karena lenyapnya kebodohan. Karena lenyapnya kebodohan, lenyap juga akibatnya.

Buddha merenungkan Paticcasamuppàda dalam urutan maju dan urutan mundur selama tiga malam, kemudian Beliau mengucapkan seruan gembira (Udàna). Malam-malam berikutnya, Beliau tetap duduk di atas singgasana Aparàjita, menikmati kebahagiaan menjadi Arahat. Buddha mengerti munculnya rangkaian asal muasal penderitaan berdasarkan hukum Paticcasamuppada, bahwa jika tidak ada sebab, tidak ada akibat.

‘Sebab-akibat yang saling bergantungan dapat dilihat pada peristiwa lingkungan. Misalnya: Mengapa terjadi banjir? Karena air tidak dapat mengalir. Mengapa air tidak dapat mengalir? Karena saluran airnya tersumbat. Mengapa saluran air tersumbat? Karena banyak sampah yang menghambat. Jika peristiwa tersebut dijelaskan dari akibatnya, menjadi: Karena sampah menghambat, saluran air tersumbat. Karena saluran air tersumbat, air tidak dapat mengalir. Karena air tidak dapat mengalir, terjadilah banjir.’

Minggu Ke-2

Buddha tidak banyak melakukan kegiatan pada masa tujuh hari setelah mencapai Penerangan Sempurna. Akan tetapi, pada minggu kedua, Beliau diam-diam mengajarkan pelajaran batin yang besar kepada dunia. Sebagai tanda terima kasih pada pohon Bodhi yang menaungi-Nya selama perjuangan untuk mencapai Penerangan Sempurna, Beliau berdiri dan menatap pohon tersebut dengan mata tidak bergerak selama satu minggu. Dari peristiwa ini, para siswa dan umat Buddha menghargai pohon Bodhi baik yang asli maupun pohon Bodhi turunannya. Minggu ini dikenal sebagai animisa sattaha dan tempat Buddha Gotama berdiri disebut Cetiya Animisa.

Minggu Ke-3

Buddha masih berdiam di dekat pohon Bodhi. Dengan mata batin yang tajam Buddha mengetahui adanya makhluk-makhluk Dewa yang masih meragukan Penerangan Sempurna Buddha Gotama yang Beliau capai. Untuk menghilangkan keragu-raguan makhluk Dewa ini, Buddha dengan kekuatan pikiran-Nya menciptakan Jembatan Permata.

Selama seminggu Beliau berjalan bolak-balik di atas Jembatan Permata yang diciptakan-Nya. Melihat hal itu, para Dewa mempercayai dan mengagumi Penerangan Sempurna yang Beliau capai. Minggu ketiga ini dikenal sebagai cangkama sattaha.

Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Minggu Ke-4

Pada minggu keempat, Buddha berdiam di kamar Permata yang diciptakan-Nya. Beliau merenungkan kesulitan-kesulitan manusia mempelajari dan menyelami ajaran yang lebih tinggi (abhidhamma). Beliau merenungkan abhidhamma, yaitu kumpulan ajaran khusus. Kumpulan ajaran ini terdiri atas tujuh risalah, yaitu: Dhammasangani, Vibhanga, Dhatukatha, Puggalapannatti, Kathavatthu, Yamaka, dan Patthana. Ketika Beliau menyelidiki keenam risalah pertama, tubuh-Nya tidak memancarkan cahaya. Namun, ketika Beliau sampai pada perenungan Patthana, kemahatahuan-Nya akhirnya memancarkan kilauan yang luar biasa. Kemahatahuan-Nya benar-benar tampak sepenuhnya melalui Risalah Agung tersebut.

Demikianlah Buddha merenungkan Dharma yang halus dan mendalam Risalah Agung Patthana dengan cara yang tidak terhingga jumlahnya. Pikiran dan tubuh-Nya menjadi sedemikian murninya. Beliau berpikir tentang ajaran yang lebih tinggi, pikiran dan batin-Nya sangat suci sehingga tubuhnya memancarkan enam sinar. Keenam sinar itu dapat dilihat pada gambar Buddha dengan pancaran enam warna, yaitu: biru (nila), kuning emas (pita), merah (lohita), putih (odata), jingga (manjittha), dan sebuah warna berkilau yang terbentuk dari campuran kelima warna ini (pabhassara).

Setiap warna tersebut mewakili sifat mulia Buddha Gotama.

Biru melambangkan bakti, kuning emas melambangkan kebijaksanaan, merah melambangkan cinta kasih, putih melambangkan kemurnian/kesucian, jingga melambangkan kegiatan, dan warna kilau campuran melambangkan kombinasi dari semua sifat mulia ini. Minggu keempat yang diisi dengan perenungan terhadap abhidhamma ini dikenal sebagai ratanaghara sattaha.

Penerangan Sempurna Buddha Gotama
Penerangan Sempurna Buddha Gotama

Minggu Ke-5

Buddha masih berdiam di bawah pohon Ajaphala yang tumbuh di sekitar pohon Bodhi sambil meresapi Kebahagiaan Kebebasan yang dirasakan (vimuttisukha) selama tujuh hari. Ketika Beliau sadar dari kondisi semedinya, seorang pertapa yang sombong menghampiri-Nya. Tanpa menunjukkan rasa hormat, dia bertanya, “Dalam hal apa seseorang menjadi seorang Brahmana dan kondisi-kondisi apa yang membuat seseorang menjadi Brahmana?”

Buddha menjawab: “Seseorang dapat menjadi Brahmana kalau dia sudah membuang kejahatan, tidak memiliki sifat congkak, bebas dari kekotoran batin, mampu menguasai diri, dan mampu mengukur diri sendiri.”

Pada minggu kelima, banyak godaan yang dihadapi Buddha melalui putri-putri cantik sebagai jelmaan dari Mara-Tanha, yaitu Tanha, Arati, dan Raga. Akan tetapi, semua itu tidak menggoyahkan keteguhan batin Buddha. Akhirnya mereka pergi meninggalkan Buddha Gotama. Minggu kelima ini dikenal sebagai ajapala sattaha.

Minggu Ke-6

Pada minggu keenam, Buddha berpindah tempat dari pohon Ajaphala menuju ke pohon Mucalinda. Beliau tetap menikmati dan meresapi Kebahagiaan Kebebasan yang diperoleh-Nya. Pada minggu ini, prahara menimpa Budha dengan turunnya hujan lebat dan angin dingin yang menusuk tulang. Mengetahui hal itu, Mucalinda, Raja Naga yang perkasa, keluar dari kediamannya. Ia membelitkan tujuh kali memutari tubuh Buddha Gotama dan kepalanya memayungi Buddha dengan berpikir, “Semoga Yang Mulia tidak dirundung dingin, tidak basah terkena air hujan, dan tidak diganggu lalat, nyamuk, angin, terik matahari, serta binatang merayap.” Pohon Mucalinda melindungi tubuh Buddha dengan daunnya yang rimbun sehingga tidak ada setetes air maupun seleret angin mampu menembus ke tubuh Buddha. Ternyata pohon Mucalinda merupakan penjelmaan seorang dewa yang menyamar. Akhirnya, setelah keadaan alam normal, dewa ini kembali ke bentuk semula sebagai seorang pemuda. Kemudian, dewa menghampiri dan berdiri dengan sikap hormat merangkapkan kedua tangan di depan dada di hadapan Buddha.

Penerangan Sempurna Buddha Gotama – Buddha mengucapkan kalimat pujian sebagai berikut: “Bahagia merupakan pengasingan bagi dia yang merasa puas. Bahagia bagi dia yang sudah mendengar dan melihat kebenaran. Bahagia merupakan perbuatan baik di dunia. Bahagia yang muncul dalam diri manusia merupakan bentuk pengendalian diri terhadap hal-hal buruk yang mungkin dihadapi manusia. Kebahagiaan di dunia adalah ketidakmelekatan, melenyapkan nafsu keinginan tidak baik. Bahagia tertinggi adalah melenyapkan kecongkakanku.” Minggu keenam itu, saat Buddha Gotama tinggal dalam lilitan tujuh kali Raja Naga Mucalinda, dikenal sebagai mucalinda sattaha.

Minggu Ke-7

Pada minggu ketujuh, Buddha dengan tenang melewatkan waktunya di bawah pohon Rajayatana dan mengalami Kebahagiaan Kebebasan.

Buddha mengucapkan kalimat berikut : Melalui banyak kelahiran dalam kehidupan, Aku mengembara mencari, tetapi tidak menemukan pembuat rumah ini. Menyedihkan menjalani kelahiran yang berulang-ulang. Oh pembuat rumah, engkau telah terlihat. Engkau tidak akan membangun rumah lagi. Seluruh atapmu telah rusak. Tiang belandarmu telah hancur. Pikiran mencapai keadaan tanpa kondisi. Mencapai akhir dari nafsu keinginan.

Pada saat fajar menyingsing, Buddha mengucapkan lagu pujian yang menggambarkan kemenangan dan pengalaman batin-Nya. Minggu ketujuh ini dikenal sebagai rajayatana sattaha di kaki pohon Rajayatana.

B. Nilai Penting dalam Tujuh Minggu Pascapenerangan Sempurna

Buddha mengakui bahwa pengembaraan-Nya yang lampau dalam kehidupan membawa penderitaan adalah suatu kenyataan. Hal ini membuktikan tentang tumimbal lahir kembali. Beliau berusaha mencari obat untuk mengobati penderitaan manusia dan sebagai akibatnya Beliau menderita. Selama Beliau tidak dapat menemukan arsitek yang membangun rumah ini (tubuh), penderitaan tidak mungkin lenyap. Beliau melakukan pengembaraan, setelah suatu proses pencarian penyebab penderitaan tidak berhasil. Akhirnya, Beliau menemukan penyebab penderitaan, yaitu arsitek bangunan “rumah” yang sulit ditangkap ini. Ternyata arsitek itu tidak terletak di luar tubuh, tetapi di dalam lubuk hati sendiri. Arsitek itu adalah nafsu keinginan atau kemelekatan, pencipta diri, unsur mental yang tersembunyi dalam semua makhluk. Bagaimana dan kapan nafsu keinginan muncul sulit untuk dapat dipahami. Apa yang diciptakan oleh diri sendiri, oleh diri sendiri pula ciptaan itu dapat dihancurkan. Penemuan ini akan menghasilkan pemberantasan nafsu keinginan untuk pencapaian keadaan Arahat, yang disebut sebagai ‘akhir dari nafsu keinginan.’

Atap rumah ciptaan sendiri ini adalah kegemaran (kilesa) seperti kemelekatan/keserakahan (lobha), kebencian (dosa), khayalan/kebodohan (moha), kesombongan (mana), pandangan-pandangan salah (ditthi), keragu-raguan (vicikiccha), kemalasan (thina), kegelisahan (uddhacca), moral yang tidak takut malu (ahirika), moral yang tidak takut terhadap akibat (anottappa). Belandar yang menunjang atap melambangkan kebodohan. Kebodohan adalah akar penyebab semua nafsu keinginan. Kehancuran kebodohan melalui kebijaksanaan mengakibatkan penghancuran total dari rumah itu. Tiang belandar dan atap adalah bahan yang diperlukan oleh arsitek untuk membangun rumah yang tidak diinginkan ini. Dengan perusakan mereka, arsitek kehilangan bahan-bahan untuk membangun rumah yang tidak diinginkan ini. Dengan penghancuran semua ini, pikiran yang sulit dikendalikan mencapai keadaan tanpa kondisi, yaitu Nibbãna. Apa pun yang bersifat keduniawian ditinggalkan dan hanya keadaan yang bersifat di luar keduniawian itulah Nibbãna yang kekal.

Sebagai penghargaan terhadap pohon Bodhi yang sudah menaungi Bodhisattva Pangeran Sidharta selama bermeditasi sampai Beliau memperoleh Penerangan Sempurna, umat Buddha sampai sekarang menghargai pohon Bodhi. Batin yang teguh dapat menghindarkan kita dari segala godaan. Oleh sebab itu, kita harus berlatih mengendalikan pikiran dan membersihkan batin sehingga kita mampu menghalau segala bentuk godaan. Buddha sudah menemukan arti kebahagiaan sejati. Kebahagiaan itu dapat dicapai kalau kita tidak melekat pada keinginan dan mampu melenyapkan nafsu keinginan tidak baik. Kebahagiaan abadi ini disebut Nibbãna atau Nirvana.

Penerangan Sempurna Buddha Gotama