Tentang Manusia Makhluk Pribadi

Tentang Manusia Makhluk Pribadi

Tentang Manusia Makhluk Pribadi

Tentang Manusia Makhluk Pribadi
Tentang Manusia Makhluk Pribadi

Kata manusia berasal dari kata manu (Sansekerta) atau mens (Latin) yang berarti berpikir, berakal budi, atau homo (Latin) yang berarti manusia. Istilah “pribadi” dalam bahasa Yunani adalah hupostasis, diterjemahkan ke Latin sebagai persona (Inggris: Person) yang digunakan untuk menyebut manusia sebagai perseorangan (diri manusia atau diri sendiri), individu, ataupun karakter.

Manusia sebagai makhluk pribadi berarti ingin menekankan dirinya sebagai diri manusia secara individu. Istilah “Individu” berasal dari kata latin, “individuum” artinya “yang tidak terbagi”. Atau dalam bahasa Inggris “ In” yang berarti tidak, dan “devided” yang berarti terbagi atau terpisahkan. Jadi, merupakan suatu sebutan yang dapat dipakai untuk menyatakan suatu kesatuan yang paling kecil dan terbatas. Manusia sebagai makhluk individu memiliki unsur jasmani dan rohani, unsur fisik dan psikis, unsur raga dan jiwa.

Seseorang dikatakan sebagai manusia individu manakala unsur-unsur tersebut menyatu dalam dirinya. Jika unsur tersebut sudah tidak menyatu lagi maka seseorang tidak disebut sebagai individu. Karakteristik yang khas dari seseorang dapat kita sebut dengan kepribadian. Setiap orang memiliki kepribadian yang berbeda-beda yang dipengaruhi oleh faktor bawaan (genotip) dan faktor lingkungan (fenotip) yang saling berinteraksi terus-menerus.

Maka manusia sebagai makhluk pribadi adalah manusia yang di dalamnya terdapat kesatuan unsur jasmani dan rohani, unsur fisik dan psikis, unsur raga, jiwa dan roh, serta keunikan sebagai ciptaan Allah. Secara kodrati, manusia merupakan makhluk monodualis. Artinya selain sebagai makhluk individu, manusia berperan juga sebagai makhluk sosial. Sebagai makhluk individu, manusia merupakan makhluk ciptaan Tuhan yang terdiri atas unsur jasmani (raga) dan rohani (jiwa) yang tidak dapat dipisah-pisahkan.Jiwa dan raga inilah yang membentuk individu.

Dalam pembahasan tentang Manusia makhluk pribadi terbagi dalam beberapa tema, yakni:

A. Aku Pribadi Yang Unik. B. Mengembangkan Karunia Allah. C. Kesetaraan Laki-Laki dan Perempuan. D. Keluhuran Manusia sebagai Citra Allah.

Aku Pribadi yang Unik

Setiap orang adalah individu (in-devidere = tak dapat dipisahkan). Ia adalah makhluk yang unik (unique atau unus = satu), tak ada satu orang pun yang mempunyai kesamaan dengan orang lain. Bahkan manusia kembar sekalipun selalu mempunyai perbedaan. Kesadaran diri sebagai makhluk yang unik menjadi sangat penting bagi setiap individu, sebab bila tidak maka akan muncul berbagai sikap dan perilaku negatif dalam hidupnya.

Dari kacamata iman, keunikan itu merupakan anugerah yang patut disyukuri dan diperkembangkan, bukan disesali. Pembahasan tema “Aku Pribadi Yang Unik “ ingin membantu dirimu lebih menyadari keunikan diri, agar kamu bisa mengambil sikap bertanggung jawab terhadap hidupmu sehingga mampu memperkembangkan diri sesuai dengan kehendak Allah.

Doa Pembuka 

Allah Yang Mahabaik, kami bersyukur atas penyelenggaraanMu. Engkau menciptakan semua baik adanya, termasuk diri kami yang Kau ciptakan begitu indah dan sempurna. Ya, Allah kami pada saat ini ingin belajar mengenal keunikan diri kami dengan lebih baik Utuslah Roh KudusMu hadir di tengah-tengah kami, Sehingga kami dapat membuka diri tentang berbagai hal berkaitan dengan kekuatan dan keterbatasan kami. Dengan demikian kamipun akan dapat mengembangkan diri dengan sebaik-baiknya demi kemuliaan NamaMu. AMIN

Mengamati Keunikan Diri 

Betulkah dirimu unik? Apa yang sungguh-sungguh membuat dirimu berbeda dengan yang lain ? Mengapa penting menyadari keunikan diri? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, cobalah lakukan kegiatan berikut:

a. Duduklah dengan tenang dan ciptakan situasi hening! Lihatlah dirimu sendiri! Tulislah apa saja ciri-ciri yang ada pada dirimu dalam kolom bagian :

a. Setelah itu kalian dapat meminta teman yang kamu anggap dekat untuk mengisi kolom bagian b:

b. Setelah selesai, tukarlah lembar isianmu dengan beberapa teman yang lain, perhatikan hal-hal apa yang ada pada diri orang lain tapi tidak ada pada dirimu dan sebaliknya.

c. Apa yang dapat kalian simpulkan setelah melihat ciri-ciri dirimu dibandingkan dengan orang lain?

d. Diskusikan dalam kelompok: sikap atau pandangan apa saja yang sering muncul saat orang menyadari bahwa dirinya berbeda dengan orang lain. Apa pengaruhnya sikap tersebut dalam bersikap terhadap dirinya sendiri maupun orang lain? Bagaimana sikapmu sendiri selama ini terhadap keadaan dirimu?

e. Bacalah kisah berikut ini:

Gadis Muda Bunuh Diri Karena Hasil Operasi Plastik Jelek Cantik, satu kata yang membuat wanita bangga, sekaligus rela menyakiti tubuhnya untuk memperoleh pujian tersebut. Di masa lalu, operasi akibat penyakit sangat dihindari karena rasa sakit yang akan ditanggung, nyatanya tidak membuat banyak wanita takut untuk melakukan operasi plastik. Jika berbicara operasi plastik, pikiran akan langsung melayang ke Korea Selatan, di mana proses operasi plastik seolah semudah membuat mie instant .

Beberapa tahun lalu, tren operasi plastik adalah kelopak mata, hidung dan payudara. Sekarang, wanita dan pria Korea Selatan suka bentuk wajah yang mungil berbentuk diamond atau segitiga. Banyak dari mereka melakukan double-jaw surgery atau operasi pemotongan rahang untuk mendapatkan wajah mungil berbentuk V

Operasi Plastik Ini Berisiko Tinggi dan Berbahaya

Dilansir Dailymail, Choi Jin-Young, seorang profesor kedokteran gigi di Universitas Nasional Seoul mengatakan, “Operasi ini mengubah penampilan Anda lebih dramatis dibanding sebelumnya, katakanlah suntik botox atau operasi hidung, karena yang diubah adalah struktur tulang Anda,” ujarnya. Kemudian dokter tersebut melanjutkan, “Tetapi prosedur ini sangat rumit, cenderung berbahaya. Sangat tidak nyaman melihat seseorang rela rahang dan gigi hanya untuk mendapatkan wajah mungil yang cantik,” Beauty is pain.

Walaupun sudah banyak pernyataan bahwa operasi pemotongan rahang sangat berbahaya, makin banyak warga Korea Selatan yang melakukan prosedur ini. Di sana, sudah jadi hal normal melihat berbagai iklan operasi plastik dengan ukuran sangat besar di tempat umum seperti stasiun, dan di pinggir jalan. Iklan itu semakin menggoda dengan foto perubahan wajah sebelum dan sesudah operasi plastik. Bunuh Diri Karena Operasi Plastik Diperkirakan, 5000 orang sudah menjalani operasi pemotongan rahang.

Shin Hyon-Ho, seorang pengacara yang khusus menangani kasus malpraktik mengatakan bahwa operasi ini mengakibatkan rasa sakit luar biasa pada rahang, mulut jadi miring, gigi tidak sejajar, juga hilangnya kemampuan mengunyah dan tersenyum. “Kasus akibat operasi plastik semakin tinggi, dengan komplikasi yang makin serius,” ujarnya. Yang menyedihkan, pada bulan Agustus tahun lalu, seorang gadis 23 tahun bunuh diri setelah menjalani operasi pemotongan rahang. Gadis itu meninggalkan catatan sebelum bunuh diri, dia mengakhiri hidupnya karena operasi plastik yang dijalani membuatnya tidak dapat mengunyah dan tidak berhenti menangis karena kerusakan saraf di saluran air mata. Semoga saja kejadian menyedihkan ini tidak terjadi kembali. (forum-kompas.com/kesehatan/271674/-gadis-muda-bunuh-diri-karena- hasil-opereasi – platik- jelek.html)

f. Bandingkan pandanganmu selama ini dengan pesan yang kalian peroleh dari kasus di atas! Bila demikian, apa yang membuat seseorang “bernilai” di mata orang lain: kecantikan, kekayaan atau apa?

Memahami Ajaran Kitab Suci tentang Keunikan Manusia

Bandingkan teks yang kalian temukan dengan teks dari Kitab Kej 1: 26 – 31!

26 Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burungburung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.”

27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.

28 Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi.”

29 Berfirmanlah Allah: “Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuhtumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu.

30 Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya.” Dan jadilah demikian.

31 Maka Allah melihat segala yang dijadikan-Nya itu, sungguh amat baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari keenam.

Renungan

• Bacalah sekali lagi teks di atas, dengan mengganti kata “manusia” dan kata “mereka” dengan namamu sendiri. Kemudian, renungkan. • Perasaan apa yang kamu rasakan saat mengganti kata “manusia” dengan namamu? Pesan apa yang hendak disampaikan Kitab Kejadian berkaitan dengan keunikan manusia umumnya dan keunikanmu sendiri? • Sharingkan perasaan dan pesan yang kamu peroleh itu di antara teman-temanmu

Menghayati Keunikan Diri

Buatlah simbol diri disertai dengan penjelasan yang mengungkapkan identitas dirimu

Rumuskan niat/kebiasaan/sikap yang akan dilakukan dalam menghayati keunikan diri sesuai dengan pesan Kitab Suci.

Refleksi

Untuk menutup kegiatan pembelajaran, masuklah dalam suasana hening untuk berefleksi: (bisa dilakukan sendiri atau dibimbing guru)

• Setiap orang adalah pribadi yang unik, tidak ada duanya. Meskipun mereka kembar dalam satu rahim, mereka tetap berbeda satu dengan yang lain.

• Ciri fisik, sifat, cara berpikir, dan pengalaman keberhasilan, serta kegagalan membentuk keunikan setiap pribadi, selain latar belakang keluarga yang sangat mempengaruhi.

• Setiap orang adalah pribadi yang unik, yang memiliki kekhasan tersendiri dalam menghayati keberadaan dirinya dan menghayati hidupnya. Satu dengan yang lain tidak pernah sama.

• Sumber sejati keunikan pribadi manusia adalah Allah sendiri, yang telah menciptakan manusia secara khusus, pribadi demi pribadi secara ajaib.

• Manusia adalah suatu “karya seni”, suatu “masterpiece” dari Allah yang luar biasa.

• Singkatnya diri anda adalah pribadi yang indah dan istimewa.

Membangun Diri Seturut Teladan  Yesus

Membangun Diri Seturut Teladan Yesus

Membangun Diri Seturut Teladan Yesus

Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang
Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang

Remaja pada umumnya memiliki tokoh yang diidolakan dalam hidup. Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang yang terkenal, rupawan, dan berprestasi. Dengan memiliki tokoh idola, kita dapat menjadikan tokoh idola sebagai acuan dalam kehidupan. Tokoh idola dapat menjadi semacam inspirasi, motivasi dan pendorong semangat dalam setiap segi kehidupan. Bagaimana dengan Yesus? Apakah kita saat ini mengidolakan Yesus? Remaja SMP merupakan remaja yang masih mencari tokoh idola. Dengan pelajaran kita semakin mengenal Yesus secara lebih luas dan lebih mendalam, sehingga memungkinkan kita untuk menjadikan Yesus sebagai tokoh idola.

Doa

Bapa yang Mahakasih, kami bersyukur kepadaMu, karena telah mengasihi kami dan memberi kesempatan kepada kami untuk mengenal Engkau dan Yesus Putera-Mu. Mohon terang dan bimbingan-Mu Bapa, agar pada hari ini kami dapat semakin mengenal Yesus Putera-Mu. Dengan semakin mengenal Putera-Mu, Kami dapat menjadikan-Nya sebagai idola kami dalam hidup sehari-hari. Demi Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kami. Amin

1. Tokoh idola dalm masyarakat Lakukan dialog dengan teman dan atau guru untuk menemukan jawaban dari beberapa pertanyaan di bawah ini !

a. Siapakah tokoh idolamu? Mengapa memilihnya sebagai tokoh idola? ……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

b. Apa yang kalian kagumi dari tokoh idolamu itu?

……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

c. Apa yang kalian lakukan untuk meneladani tokoh idolamu?

……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

Menemukan pribadi Yesus sebagai tokoh idola Lakukan beberapa kegiatan berikut ini!

a. Baca Alkitab. b. Temukan sikap/ sifat/ atau tindakan Yesus yang menurutmu luar biasa dan mengagumkan. c. Tulis berbagai sikap/ sifat/ atau tindakan Yesus yang luar biasa dan mengagumkan tersebut dalam lembar kertas laporan. d. Diskusikan hasil temuan itu dengan teman-temanmu. Bentuk kelompok, dan lakukan kegiatan sebagai berikut!

1. Baca dengan perlahan-lahan “Syahadat Kehidupan” berikut ini! ”Aku percaya akan Allah Sang Pencinta kehidupan, Allah yang senantiasa mencintai diriku tanpa syarat apapun, Allah yang selalu menginginkan diriku hidup dengan penuh kelimpahan Aku percaya akan Allah yang selalau mengampuni diriku serta membukakan masa depan bagiku, masa depan yang penuh kehidupan dan harapan. Aku percaya akan Allah yang selalu menyertai perjalanan hidupku, bersedia membantuku, menyembuhkan luka-luka dalam hidupku, menguatkan aku, menderita bersamaku, serta menjadi sahabatku yang terbaik. Aku percaya akan Allah yang hanya mengenal cinta dan kasih setia (compassion); Allah pencinta kehidupan dan selalu mengundang aku untuk memilih kehidupan tersebut. Dalam iman seperti ini, aku menemukan kebahagiaan dan rasa damai yang mendalam di dalam kehidupanku sekarang ini, maupun harapan akan kehidupan yang akan datang”

2. Buat suasana hening dalam kelompok dan secara pribadi renungkan kata demi kata “Syahadat Kehidupan” tersebut. 3. Tuliskan niatmu dalam membangun sikap-sikap yang akan diwujudkan untuk meneladan Yesus. 4. Sampaikan niat itu kepada temanmu dalam kelompok!

Tugas 1. Bagi kelas menjadi tiga kelompok dan setiap kelompok diminta untuk mendramakan salah satu perikop Kitab Suci: a. Mat 18:21-35; b. Luk 15:11-32; c. Mat 20:1-16. 2. Setelah kelompok mendramakan cerita dalam Kitab Suci, salah satu anggota kelompok menyampaikan makna atau pesan Kitab Suci yang didramakan oleh kelompok.

1. Refleksi dan Aksi

Sebagai orang yang mengimani Yesus, bukan hal yang salah jika kita mengidolakan Dia dalam hidup kita. Dia yang telah kita kenal melalui sabda dan perbuatan-Nya, dapat menjadi idola bagi kita semua. Sikap Yesus yang seperti apakah yang ingin kalian teladani? Apa saja usahamu untuk mewujudkan itu dalam hidup sehari-hari? Setelah mengikuti proses di atas, tuliskan hasil refleksi tersebut dalam buku catatanmu!

Doa Marilah kita mengakhiri kegiatan belajar kita dengan mengungkapkan doa bersama-sama! Yesus yang Mahabaik, Engkau adalah teladan kami dalam seluruh kehidupan ini. Kami bangga dan bersyukur, karena boleh percaya dan mengimani Engkau. Ajarlah kami ya Yesus, agar kami dapat meneladan-Mu. Ajarlah kami ya Yesus, agar kami mempu menjadi seperti-Mu, yang senantiasa mengasihi, senantiasa memperhatikan dan juga senantiasa mengampuni. Perkenankanlah kami menjadikan-Mu sosok idola bagi kami. Kami membuka diri, agar Engkau berkenan menjadi idola kami, yang memotivasi kami, yang mewarnai hidup kami, yang menginspirasi hidup kami serta mendorong kami untuk senantiasa hidup seturut kehendak-Mu. Engkau kami puji dan kami sembah ya Tuhan, kini dan sepanjang masa. Amin.

Glosarium

Ad Gentes Dokumen Konsili Vatikan II berisi Dekrit tentang Karya Misioner Gereja Berbelarasa turut merasakan nasib orang lain (solider/peduli) Citra rupa; gambar atau gambaran Doa sarana berkomunikasi dengan Allah Eskatologis berkaitan dengan akhir zaman seperti hari kiamat dan kebangkitan Gaudium et Spes Dokumen Konsili Vatikan II berisi Konstitusi Pastoral tentang Gereja di Dunia Dewasa Ini Gereja persekutuan umat beriman yang percaya kepada Yesus Kristus Hak asasi hak-hak yang sifatnya mendasar Idola orang, gambar, patung, dan sebagainya yang menjadi pujaan Katekismus manual doktrin dalam bentuk tanya jawab untuk dihafalkan Kerajaan Allah suasana damai ketika Allah merajai atau menguasai hati kita Keunikan kekhususan atau keistimewaan Komplementer saling membutuhkan dan saling tergantung satu sama lain Masyarakat sekumpulan orang yang hidup bersama pada suatu tempat atau wilayah dengan ikatan aturan tertentu Mengampuni memaafkan dan tidak memperhitungkan lagi kesalahan orang lain Miskin dihadapan Allah pengakuan bahwa dirinya lemah atau tidak berdaya dan bersikap berserah diri sepenuhnya kepada Allah Murah hati suka (mudah) memberi; tidak pelit; penyayang dan pengasih; suka menolong; baik hati Glosarium 154 Kelas VII SMP Edisi Revisi Refleksi sebuah kegiatan yang dilakukan dalam proses belajar mengajar berupa penilaian tertulis maupun lisan (umumnya tulisan) oleh anak didik (siswa) kepada guru/dosen, berisi ungkapan kesan, pesan, harapan serta kritik membangun atas pembelajaran yang diterimanya. Sederajat memiliki martabat dan kedudukan yang sama tinggi Seks jenis kelamin Seksualitas ciri, sifat atau peranan seks Talenta pembawaan orang sejak lahir; bakat

Daftar Pustaka

Abineno, Dr., J.L.Ch. 2002. Seksualitas dan Pendidikan Seksualitas, Cet. ke- 6. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Agoeng, P. Noegroho S., Pr. 2008. Formasi Dasar Orang Muda untuk Remaja Setingkat SMP, Yogyakarta: Kanisius. Auer, Jim. 2002. Seks & Remaja Kristen, Yogyakarta, Kanisius. Bakker, A., SVD. 1988. Ajaran Iman Katolik 1 untuk Mahasiswa, Yogyakarta: Kanisius. Barry, William A., S.J. 2000. Menemukan Tuhan dalam Segala Sesuatu. Yogyakarta: Kanisius. Centi, Paul J. 2006. Mengapa Rendah Diri, Cetakan XIII. Yogyakarta: Kanisius. Chandra, Julius. 1994. Hidup Bersama Orang Lain, Cet. ke-11, Yogyakarta: Kanisius. Chandra Julius dan Rini Chandra. 2001. Melangkah ke Alam Kedewasaan. Cet. Ke-9, Yogyakarta: Kanisius. de Mello, Anthony, S.J. 2001. Hidup di Hadirat Allah, Cet. Ke-7, Yogyakarta: Kanisius. Dokumen Konsili Vatikan II. 2003. Cetakan VII. Jakarta: Obor. Ensiklopedi Populer Politik Pembangunan Pancasila Jilid III. Jakarta: Yayasan Cipta Loka Caraka. Hakenewerth, Quentin, SM. 1987. Ikutlah Panggilan Hidupmu, Jakarta: CLC. Handaya, Ben. 2001. Etiket dan Pergaulan. Cet. ke-17, Yogyakarta: Kanisus Hello, Yosef Marianus, S.Pd. 2004. Menjadi Keluarga Beriman, Yogyakarta: Pustaka Nusatama. Lanur, Alex, OFM. 2000. Menemukan Diri, Cet. ke-9, Yogyakarta: Kanisius. Katekismus Gereja Katolik. 1995. Ende: Arnoldus. Kieser, Bernard, S.J. Moral Dasar. Yogyakarta: Kanisius. Kirchberger, George dan Vincent de Ornay (Penyadur). 1999. Panggilan Keluarga Kristen. Jakarta: Penerbit LPBAJ dan Celesty Hieronika. Komkat KWI. 2004. Persekutuan Murid-Murid Yesus, Pendidikan Agama Katolik untuk SMP Kelas VII. Yogyakarta: Kanisius. Komkat KWI. 2010. Membangun Komunitas Murid Yesus, Buku Teks Pendidikan Agama Katolik untuk SMP Kelas VII, Yogyakarta, Kanisius. Komisi Waligereja Indonesia. 1996. Iman Katolik Buku Informasi dan Referensi. Yogyakarta: Kanisius. Lalu, Yosef, Pr. 2008. Percikan Kisah Anak Manusia, Jakarta: Komkat KWI. Leahy, Louis. 1997. Sains dan Agama dalam Konteks Zaman Ini, Yogyakarta: Kanisius. Mangunhardjana, A. M. 2002. Mengatasi Hambatan-Hambatan Kepribadian, Cet. 17, Yogyakarta: Kanisius. Martasudjita, E., Pr. 2000. Komunitas Peziarah, Sebuah Spiritualitas Hidup Bersama. Yogyakarta: Kanisius. Moi, Alberto A. Djono, O. Carm. 2003. Proses Aktualisasi Diri, Malang: Dioma. Powell, John. Mengapa Takut Mencinta. Jakarta: Cipta Loka Caraka. Rausch, Thomas P. 2001. Katolisisme-Teologi bagi Kaum Awam. Yogyakarta: Kanisius. Sanggar Talenta. 2005. Biarkan Kami Bicara tentang Sekolah dan Cita-cita, Seri Pustaka Remaja, cetakan IV, Yogyakarta: Kanisius. Soekanto, Soerjono, Prof. Dr. 1997. Remaja dan Masalah-Masalahnya. Cet. 7, Yogyakarta. Kanisius. Suherman, F. X., Pr. 2007. Allah Memberi Hidup Manusia Menghidupi, Yogyakarta, Pustaka Nusatama. Tari, Ignas, MSF. 2011. Cinta yang Membesarkan Hati, Cetakan II, Jakarta, Fidei Press. Tim Pembinaan Persiapan Berkeluarga DIY. 1981. Membangun Keluarga Kristiani. Yogyakarta: Kanisius. Tjahaja, Liria. 1999. Bertumbuh dan Beriman, Pendidikan Seksualitas untuk Peserta didik SLTP. Jakarta: Komkat & Kom-KK KAJ. Torney, John C. 2005. Only You can Make You Happy, Tips Praktis Hidup Bahagia. Yogyakarta: Kanisius. Valles, Carlos G. 2005. Courage to be Myself Berani Menjadi Diri Sendiri, Yogyakarta: Kanisius. Vallet, Robert E. 1989. Aku Mengembangkan Diriku, Jakarta: CLC. van Breemen, P. , S.J. 1983. Kupanggil Engkau dengan Namamu, Yogyakarta: Kanisius. Wicks, Robert J. 2002. Self-Care for Every Day, Kasihilah Dirimu dari Hari ke Hari. Yogyakarta: Kanisius.

Kasih yang Tidak Membedakan

Kasih yang Tidak Membedakan

Kasih yang Tidak Membedakan

Kasih yang Tidak Membedakan
Kasih yang Tidak Membedakan

Karena manusia adalah citra Allah, maka idealnya semua manusia diperlakukan sebagaimana manusia memperlakukan Allah. Dengan demikian tidakan diskriminatif atas dasar apapun seharusnya tidak terjadi. Tetapi dalam kenyataannya masih banyak tidakan yang diskriminatif itu. Di banyak tempat, seseorang akan lebih dihargai bila ia mempunyai kedudukan atau pangkat tinggi, ia seorang yang kaya raya, atau karena ia berpenampilan rapi, dan sebagainya. Hal ini tidak sejalan dengan pandangan dan ajaran Yesus Kristus. Selama hidup-Nya Yesus selalu berjuang agar setiap orang diperlakukan secara bermartabat dan dikasihi tanpa harus dilihat pangkat derajatnya atau kedudukannya. Setiap orang harus dikasihi, bahkan musuh sekali pun. Cinta kepada manusia harus mampu menembus berbagai macam perbedaan ras, suku, agama, jenis kelamin, sebagaimana Tuhan lakukan kepada manusia. Dalam pelajaran ini kamu akan memperluas wawasan dan menemukan segi kedalaman iman Kristiani tentang cinta yang selalu terarah pada orang lain, yang sesuai dengan teladan Yesus, yaitu cintai tanpa membedakan.

Doa

Allah, Bapa kami yang bertahta dalam kerajaan surga. Dalam kehidupan kami, masih sering dijumpai orang yang membeda-bedakan dalam berteman. Hadirlah ditengah-tengah kami ya Bapa, bantulah kami memahami sabda Putera-Mu, untuk mengasihi sesama kami tanpa pilih-pilih. Bantulah kami untuk dapat melaksanakan sabda Putera-Mu, sehingga tercipta kedamaian yang kami dambakan, sesuai dengan kehendak-Mu sendiri. Demi Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kami. Amin.

Perlakuan dan Cinta Diskriminatif yang Memprihatinkan

Masih ditemukan kebiasaan kita mengukur martabat seseorang berdasarkan penampilan. Orang yang berpenampilan rapi lebih dihormati, lebih dilayani, dibandingkan dengan yang berpenampilan biasa-biasa saja. Berikut penuturan pengalaman Bapak Anton.

Hanya Gara-gara Penampilan

Suatu hari Bapak Anton pergi ke satu kota dengan seorang Pastor hendak memberi penataran. Mereka pergi berdua menggunakan sebuah mobil yang dipinjamkan salah seorang mantan murid Pastor waktu di seminari. Bapak Anton duduk di depan di samping Pastor Frans yang menyetir mobilnya. Tetapi guru-guru belum pernah mengenal Pak Anton mau pun Pastor Frans. Saat tiba di halaman gedung tempat penataran, guru-guru sudah berkumpul menunggu. Mereka berdua turun dari mobil mendekati para guru itu.Tetapi yang mengherankan, guru-guru itu hanya menyalami Bapak Anton. Mereka mengira Bapak Anton itu Pastor. Mereka bahkan tak segan-segan mencium tangan Bapak Anton yang dikira Pastor itu, bahkan ada yang meminta diberkati. Pastor Frans yang berdiri tidak jauh dari pak Anton, diabaikan oleh guru-guru karena disangka hanya sopir. Karena terlanjur dianggap Pastor, Bapak Anton pun makin berpurapura mejadi pastor. Ketika dari mereka bertanya: “Lho, pembicara satu lagi Pak Anton mana?” Maka Pastor gadungan itu menjawab dengan santai:”Ia tadi telpon ke saya terlambat datang. Nanti akan menyusul, dia masih dalam perjalanan” Beberapa guru lain sibuk membuatkan kopi dan mengajak duduk untuk bercakap-cakap dengan Pak Anton. Sementara Pastor Frans duduk sendiri tidak ada yang menemani. Ketika pertemuan dimulai Bapak Anton meminta Pastor Frans untuk memulai acara sekaligus memperkenalkan diri. Pada saat itulah guruguru itu terkejut. Ternyata yang mereka duga sopir itu adalah Pastor Frans. Seorang peserta lalu berbicara: “Mohon maaf, kami menyangka Pak Anton itu Pastor Frans, dan Pastor itu sopir. Sekali lagi mohon maaf”. Pastor Frans pun hanya tersenyum.Ia tidak marah sedikitpun. Hanya saja dalam hatinya ia merasa prihatin.

Kejadian di atas merupakan satu saja dari sekian banyak kasus lainnya. Sekarang coba berdiskusi dengan teman-teman lain untuk membahas beberapa hal berikut! Cari contoh-contoh kasus yang menunjukkan perlakuan seseorang yang diskriminatif terhadap kesukuan, ras, agama, budaya, penampilan, jabatan, dan sebagainya. Kamu dapat mencarinya di koran, buku-buku perpustakaan atau internet. Beri komentarmu atas kasus-kasus tersebut !

Yesus Mengajarkan Kasih tanpa Membedakan

Semasa hidup-Nya Yesus menghadapi situasi manusia yang secara sosial memprihatinkan. Dalam masyarakat Yahudi pada saat itu, ada berbagai macam pandangan yang mengkotak-kotakkan manusia yang satu dengan yang lain. Ada orang yang mengganggap dirinya suci, ada yang dianggap kelompok pendosa. Kelompok orang suci tidak boleh bergaul atau mendekati orang berdosa jika ia tidak mau ketularan dosa. Ada kelompok orang yang menggangap dirinya paling baik dan benar di hadapan Allah, ada yang dianggap kafir dan tidak layak disebut anak Allah, dan sebagainya. Yesus berjuang menghancurkan sekat-sekat itu sebagaimana tampak dalam kisah Orang Samaria yang baik hati. Bacalah dan renungkan kutipan Injil: Luk 10: 25-37 berikut ini:

Luk 10: 25-37)

25Pada suatu kali berdirilah seorang ahli Taurat untuk mencobai Yesus, katanya: “Guru, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” 26Jawab Yesus kepadanya: “Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kau baca di sana?” 27Jawab orang itu: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.”

28Kata Yesus kepadanya: “Jawabanmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup.” 29Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: “Dan siapakah sesamaku manusia?” 30Jawab Yesus: “Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampoknya habis-habisan, tetapi juga memukulnya dan sesudah itu meninggalkannya setengah mati. 31Kebetulan ada seorang imam turun melalui jalan itu; ia melihat orang itu, tetapi ia melewatinya dari seberang jalan. 32Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu; ketika melihat orang itu, ia melewatinya dari seberang jalan. 33Lalu datang seorang Samaria yang sedang dalam perjalanan ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. 34Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiramnya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya. 35Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kaubelanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali. 36Siapakah di antara ketiga orang ini, menurut pendapatmu, adalah sesama manusia dari orang yang jatuh ke tangan penyamun itu?” 37Jawab orang itu: “Orang yang telah menunjukkan belas kasihan kepadanya.” Kata Yesus kepadanya: “Pergilah, dan perbuatlah demikian!”

Diskusikan dalam kelompokmu tadi beberapa pertanyaan berikut ini!

a. Bagaimana situasi hidup pada zaman Yesus menurut bacaan tadi? ………………………………………………………………………………………………………..

b. Apa kritik yang hendak disampaikan Yesus melalui perumpamaan tersebut? ………………………………………………………………………………………………………..

c. Apa yang dikehendaki Yesus berdasar kisah yang disampaikan Yesus? ………………………………………………………………………………………………………..

d. Cari contoh sikap dan tindakan Yesus dalam Kitab Suci dalam upayanya mengikis sikap mengasihi secara pilih-pilih! ………………………………………………………………………………………………………..

e. Bagaimana mewujudkan cinta yang tanpa pilih-pilih dalam kehidupan sehari-hari? ………………………………………………………………………………………………………..

Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Refleksi dan Aksi

Yesus memberikan teladan kepada kita, bahwa Ia mengasihi semua orang tanpa membedakan. Kasih yang tanpa membedakan ini, memungkinkan terjadinya kehidupan yang penuh dengan kedamaian. Berdasarkan pengalaman belajar kamu hari ini, nilai apa yang kamu peroleh dalam pelajaran hari ini? Kebiasaan mana yang menjadikan kita mengasihi tanpa membedakan? Apa teladan yang telah Yesus tunjukkan dalam hal cinta tanpa membedakan ini? Apa kebiasaan yang akan kamu usahakan untuk mewujudkan kasih yang tak membedakan ini? Setelah mengikuti proses di atas, tuliskan hasil refleksi tersebut di buku catatanmu!

Doa Marilah kita mengakhiri kegiatan belajar dengan mengungkapkan doa bersama-sama! Allah, Bapa kami yang Mahakasih, Engkau telah mengajarkan kepada kami untuk mengasihi sesama tanpa membedakan. Bantulah kami ya Bapa, agak kami mampu untuk mewujudkan kasih, seperti yang dikehendaki oleh Yesus Putera-Mu.

Bantulah kami ya Bapa, agar kami mampu menghilangkan keegoisan kami dan kelemahan manusiawi kami, sehingga kami mampu mengasihi sesama tanpa membedakan satu dengan yang lain. Semua ini kami haturkan kehadirat-Mu ya Bapa, dalam nama Tuhan Yesus Kristus, Tuhan dan juru selamat kami. Amin

Remaja pada umumnya memiliki tokoh yang diidolakan dalam hidup. Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang yang terkenal, rupawan, dan berprestasi. Dengan memiliki tokoh idola, kita dapat menjadikan tokoh idola sebagai acuan dalam kehidupan. Tokoh idola dapat menjadi semacam inspirasi, motivasi dan pendorong semangat dalam setiap segi kehidupan. Bagaimana dengan Yesus? Apakah kita saat ini mengidolakan Yesus? Remaja SMP merupakan remaja yang masih mencari tokoh idola. Dengan pelajaran kita semakin mengenal Yesus secara lebih luas dan lebih mendalam, sehingga memungkinkan kita untuk menjadikan Yesus sebagai tokoh idola.