Jujurlah Maka Kamu akan Untung di Dunia dan Akhirat

Jujurlah Maka Kamu akan Untung di Dunia dan Akhirat

Jujurlah Maka Kamu akan Untung di Dunia dan Akhirat

Diceritakan, ada seorang saleh selalu mewasiatkan kepada pekerjanya untuk selalu meminta kepada para langganannya agar diberitahukan kalau ada barang dagangannya yang cacat. Setiap kali ada pembeli datang, ia meminta untuk mengecek barangnya terlebih dahulu.

Jujurlah

Suatu hari, seorang Yahudi datang ke tokonya dan membeli sebuah baju yang ada cacatnya. Pada waktu itu pemilik toko tidak ada di tempat, sementara Yahudi tidak mengecek baju ini terlebih dahulu keburu pergi. Tidak lama kemudian, pemilik toko datang dan menanyakan perihal baju yang cacat tersebut. Maka dijawab, “Baju itu telah dibeli oleh seorang Yahudi.”

Lalu pemilik toko itu bertanya perihal Yahudi tadi, “Apakah ia sudah mengecek cacat yang ada pada baju itu?” Lalu dijawab, “Belum.” Pemilik toko bertanya lagi, “Sekarang mana dia?” Dijawab kembali, “Ia sudah pergi bersama rombongan dagang.” Seketika itu pula, sang pemilik toko membawa uang hasil pembayarannya dari baju cacat itu. Lalu ia mencari rombongan dagang yang dimaksud dan baru mendapatinya setelah menempuh perjalanan tiga hari, seraya berkata, “Hai fulan, tempo hari kamu telah membeli sebuah baju yang ada cacatnya. Ambil uang kamu ini dan berikan baju itu.” Yahudi itu balas menjawab, “Apa yang menyebabkan berbuat sampai sejauh ini?”

Lelaki itu menimpali, “Islam dan sabda Rasulullah saw., “Siapa yang menipu bukan berasal dari umatku.” Yahudi balik menimpali, “Uang yang aku bayarkan kepadamu juga palsu. Maka, ambillah uang tiga ribu ini sebagai gantinya dan aku tambahkan lagi lebih dari itu, “Aku bersaksi tiada Tuhan selain Allah, dan Muhammad itu Rasulullah.
(Sumber: 100 Kisah Teladan Tokoh Besar; Muhammad Said Mursi & Qasim Abdullah Ibrahim)

Rangkuman

1. Jujur adalah mengatakan atau melakukan sesuatu sesuai dengan kenyataan. Lawan jujur adalah dusta, yaitu mengatakan atau melakukan sesuatu tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya.

2. Jujur merupakan sebagian dari ruh agama. Barangsiapa yang berbuat jujur, ia akan memperoleh kebaikan, dan sedang menuju surga.

3. Ada beberapa jenis jujur dilihat dari perilakunya, yaitu; jujur dalam berbuat, jujur dalam perkataan, jujur dalam niat, jujur dalam berjanji.

4. Kejujuran bisa melemah karena melemahnya tekad, kejujuran juga bisa melemah akibat pergaulan.

5. Jujur bisa dilakukan di mana saja: di rumah, di sekolah, maupun di lingkungan masyarakat.

Sebentar Lagi Seorang Penghuni Surga Akan Masuk!

Sebentar Lagi Seorang Penghuni Surga Akan Masuk!

Dari Anas Bin Malik, suatu ketika Rasulullah saw. duduk di Masjid Nabawi dan
berbincang-bincang dengan para sahabat. Tiba-tiba beliau bersabda, “Sebentar lagi
seorang penghuni surga akan masuk kemari!” Semua mata pun tertuju ke pintu masjid
dan pikiran para sahabat pun membayangkan seorang yang luar biasa. “Penghuni surga,
penghuni surga.” Demikian gumam mereka.
Beberapa saat kemudian, masuklah seorang pria dengan air wudhu yang masih
membasahi wajahnya. Apakah gerangan keistimewaan orang itu sehingga mendapat
jaminan surga? Tidak seorang pun yang berani bertanya, walau semua sahabat
merindukan jawabannya.
Keesokan harinya, peristiwa semula terulang kembali. Bahkan, pada hari ketiga pun
terjadi hal yang demikian.
‘Abdullah, putra Gubernur Pertama di Mesir: ‘Amr bin al-‘Ash, tidak tahan lagi,
meski ia tidak berani dan khawatir mendapat jawaban yang tidak memuaskannya.
Maka, timbullah suatu ide dalam benaknya. Dia pun mendatangi si penghuni surga
sambil berkata, “Wahai saudaraku! Telah terjadi kesalahpahaman antara aku dan orang
tuaku. Karena itu, dapatkah aku menumpang di rumahmu selama tiga hari?”
“Tentu, tentu,” jawab si penghuni surga yang ternyata seorang An?ar bernama
Sa’ad bin ‘Amr bin al-‘Ash. Setelah memperhatikan, mencermati, bahkan mengintip
si penghuni surga, ternyata, tak ada sesuatu pun yang istimewa. Tidak ada ibadah
khusus yang dilakukan si penghuni surga. Tidak ada ?alat malam, tidak ada pula puasa
sunah. Ia bahkan tidur dengan nyenyak hingga beberapa saat sebelum fajar. Memang
sesekali ia menyebut nama Allah di pembaringannya, tetapi sejenak saja dan tidurnya
pun berlanjut.
Pada siang hari, si penghuni surga berkerja dengan tekun. Ia ke pasar, sebagaimana
halnya orang yang ke pasar. “Pasti ada sesuatu yang disembunyikan atau yang tak
sempat kulihat. Aku harus berterus terang kepadanya,” demikian gumam ’Abdullah
bin ‘Amr.
“Apa yang engkau lihat, itulah saya!” jawab si penghuni surga.
Dengan rasa kecewa, ‘Abdullah bin ‘Amr bermaksud kembali ke rumah, tetapi tibatiba
tangannya dipegang oleh sang penghuni surga seraya berkata, “Apa yang engkau
lihat, itulah yang saya lakukan, ditambah sedikit lagi, saya tidak pernah merasa iri
terhadap seseorang yang dianugerahi nikmat oleh Allah Swt. Tidak pernah pula saya
berdusta dalam melakukan segala kegiatan saya!” (HR. Ahmad)
(Diambil dari: Mutiara Akhlak Rasulullah saw. Ahmad Rofi’ Usmani) qjikrd34b5bjvohjj6ipkxgo436jc3sachvcdoaizecfr3dnitcq_0_0