Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi
Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi

Perempuan dan Laki-laki

Sejati Sebagaimana telah diuraikan dalam pelajaran sebelumnya, Allah menciptakan manusia baik perempuan maupun laki-laki sebagai citraNya. Maka panggilan manusia, entah sebagai perempuan atau laki-laki, menampilkan dan memancarkan diri sebagai Citra Allah, sebagaimana diungkapkan dalam Katekismus Gereja Katolik berikut.

Artikel 2335

kedua jenis kelamin mempunyai martabat yang sama dan, walaupun atas cara yang berbeda-beda, merupakan citra kekuatan dan cinta kasih Allah yang lemah lembut. Panggilan yang tak kalah pentingnya adalah menjaga kesuciaan dan kemurnian diri sebagai perempuan atau laki-laki.

Artikel 2342

memperoleh pengendalian diri adalah satu tugas yang membutuhkan waktu. Kita tidak boleh berpendapat bahwa kita telah memperolehnya untuk selama-lamanya. Kita harus selalu berusaha terus-menerus dalam segala situasi kehidupan. Dalam bagian kehidupan tertentu, di mana kepribadian dibentuk, ia menuntut satu usaha khusus, misalnya dalam masa kanak-kanak dan dalam masa muda.

Baca juga : Tuhan Menciptakan Pria dan Wanita

Artikel 2343

kemurnian mengikuti hukum pertumbuhan : ia melewati beberapa tahap, dimana ia masih tidak sempurna dan mudah untuk berdosa. Manusia yang berkebajikan dan murni adalah “ suatu makhluk dalam sejarah, yang dari hari ke hari membentuk diri. Melalui sekian banyak keputusannya yang bebas; karena itu ia mengenal, mencintai dan melaksanakan kebaikan moral juga secara bertahap” (FC 34).

Artikel 2344

Kemurnian adalah satu tugas pribadi; tetapi ia menuntut juga satu usaha kultural, karena “pertumbuhan pribadi manusia dan perkembangan masyarakat sendiri saling tergantung” (GS 25,1). Kemurnian mengandaikan penghormatan kepada hak-hak manusia, terutama sekali hak atas pembinaan dan pendidikan, yang memperhatikan dimensi susila dan rohani kehidupan manusia. Artikel 2345 Kemurnian adalah satu kebajikan susila. Ia juga merupakan anugerah Allah, satu rahmat, satu buah roh Roh Kudus yang menganugerahkan kekuatan untuk mengikuti kemurnian Kristus kepada mereka yang dilahirkan kembali dalam air Pembaptisan.

• Setelah membaca artikel tersebut, cobalah memahaminya lebih dalam dengan cara menjawab pertanyaan berikut dalam kelompok. • Diskusikanlah pertanyaan berikut ini dan komunikasikan hasilnya:

a. Apa yang kalian pahami, bila manusia itu, perempuan atau laki-laki harus mampu menjadi citra kekuatan dan kasih Allah yang lemah lembut?

b. Artikel 2342-2344, berbicara mengenai perlunya menjaga kemurnian/ kesucian diri sebagai perempuan atau laki-laki. Apa yang dapat dilakukan untuk menjaga kesucian/ kemurnian tersebut? Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Refleksi dan Aksi Cermati cerita berikut!

Sepasang gadis dan perjaka yang saling mengasihi memutuskan untuk menikah. Setelah menikah, mereka tinggal di sebuah rumah kecil, jauh dari kedua orang tuanya. Tetapi rupanya kebahagiaan yang mereka bayangkan tentang pernikahan, justru mulai pudar sejak mereka hidup bersama. Masalah demi masalah mulai muncul dari hal-hal sepele. Suaminya mengeluhkan istrinya karena tidak dapat memasak, tidak bersih kalau mencuci pakaian, dan tidak dapat mengatur dan mengurus rumah Istrinya juga demikian. Ia sering mengeluhkan suaminya, yang masih sering begadang dengan teman-temannya dulu, sepulang bekerja masih keluyuran, kadang-kadang pulang sudah larut malam.Mengapa hal tersebut dapat terjadi? Ternyata, sang istri semasa mudanya tak pernah belajar melihat dan membantu Ibunya memasak. Ia tak pernah belajar mencuci pakaian sendiri. Ia tak pernah belajar menjadi seorang perempuan. Ia tidak belajar menjadi seorang Ibu. Demikian pula sang suami. Ia tidak pernah belajar menjadi seorang Bapak yang melindungi, memberi rasa aman, dan peduli terhadap keadaan rumah.

pikirkan apa yang sebaiknya kamu lakukan untuk mengembankan diri sebagai laki atau perempuan. Tuliskan dalam catatanmu!

Doa Didoakan oleh siswa perempuan Allah Maha Pencipta, tanamkanlah dalam diri kami tanggung jawab untuk melatih dan membekali diri dengan sifat-sifat seorang perempuan sejati sebagaimana nampak dalam Bunda Maria, yang taat, tulus hati dan penuh kepasrahan pada kehendakMu, setia pada Yesus PuteraMu Didoakan oleh siswa laki-laki Allah Maha Pencipta, tanamkanlah dalam diri kami tanggung jawab untuk melatih dan membekali diri dengan sifat-sifat seorang laki-laki sejati, sebagaimana nampak dalam diri Yesus puteraMu, yang bijaksana dan tegas melawan semua godaan, yang melindungi orangorang lemah, yang bersahabat dengan siapa saja Tugas Merumuskan pesan dari kutipan 1 Korintus 6:13-20 berkaitan dengan panggilan memperkembangkan diri

Tumbuh dan Berkembang Bersama Orang Lain 

Manusia diciptakan Allah sebagai pribadi unik, sebagai perempuan atau laki-laki. Dalam perkembangan dan pertumbuhannya manusia senantiasa membutuhkan orang lain. Ia tidak dapat hidup tanpa bantuan sesama. Itulah sebabnya manusia disebut makhluk sosial. Empat lingkup hidup tempat manusia bertumbuh dan berkembang, adalah keluarga, jemaat (Gereja), sekolah, dan masyarakat. Masing-masing lingkup memberi peran dan pengaruh secara khas. Dalam bab ini, kamu akan diajak untuk melihat dan menyadari kembali peranan keempat lingkup hidup itu dalam perkembangan diri. Dengan demikian diharapkan kamu dapat semakin mampu bersikap positif terhadap keempat lingkup tersebut, dan mampu menempatkan diri lebih baik lagi dalam pergaulan dengan sesama. Topik-topik yang akan dibahas dalam Bab ini adalah sebagai berikut. A. Peran Keluarga bagi perkembanganku B. Peran sekolah bagi perkembanganku C. Peran Gereja bagi perkembanganku D. Peran masyarakat bagi perkembanganku E. Berteman F. Bersahabat G. Berpacaran

Peran Keluarga bagi Perkembanganku Doa Allah,

Bapa Yang Pengasih dan Penyayang, kami bersyukur karena kasihMu kepada kami melalui keluarga kami, terutama melalui kedua orang tua kami, yang dengan penuh cinta dan pengabdian telah memelihara kami. Bantulah kami, agar kami pun dapat mencintai mereka melalui doa dan peran kami dalam keluarga, Keluarga Kudus Nazaret, hadirkanlah semangatMu dalam keluarga kami agar keluarga kami menjadi surga yang indah tempat kami saling mengasihi dan tempat kami untuk meluhurkan nama-Mu. Demi Kristus Tuhan dan pengantara kami. Amin.

Keluarga yang Diidamkan dan Tantangannya

Beberapa tahun yang lalu, salah satu stasiun TV swasta menayangkan satu sinetron bertema keluarga. Sinetron tersebut menggambarkan dinamika kehidupan sebuah keluarga sederhana yang sangat indah. Simak dan resapi syair lagu berikut. Keluarga Cemara Harta yang paling berharga adalah keluarga. Istana yang paling indah adalah keluarga. Puisi yang paling bermakna adalah keluarga. Mutiara tiada tara adalah keluarga. Selamat pagi emak. Selamat pagi abah. Mentari pagi ini bersinar indah. Terima kasih emak. Terima kasih abah. Bentuk kami perkasa. Putra-putri yang siap berbakti. (Soundtrack Film “Keluarga Cemara” Stasiun Televisi RCTI)

1. Tanyakanlah apa yang belum kamu pahami dari syair lagu Keluarga Cemara tersebut ! 2. Ungkapkanlah kesanmu terhadap syair lagu tersebut! 3. Diskusikan bersama teman-temanmu pertanyaan berikut ini: a. Menurutmu apa yang menjadi ciri keluarga ideal/yang diidamkan? b. Siapakah yang bertanggung jawab untuk mewujudkan keluarga ideal yang kamu idamkan itu? Bagaimana cara melakukannya ? c. Apa tantangan yang dapat menghambat terwujudnya keluarga zaman sekarang sehingga kondisi ideal itu sulit tercapai ? d. Pertanyaaannya sama dengan pertanyaan no 5 hal 49

Peran Keluarga Bagiku

Keluarga adalah satu bentuk persekutuan hidup atau komunitas terkecil yang terdiri atas beberapa anggota yang memiliki sikap, karakter, kesibukan, masalah, dan kepentingan berbeda-beda. Maka untuk menciptakan keluarga yang ideal butuh peran aktif, tangung jawab, dan pengorbanan dari setiap anggotanya. Di balik masih adanya kekurangan dalam keluargamu, kamu perlu sadar bahwa bagaimanapun keluarga dan setiap anggota keluarga mempunyai peran yang cukup besar dalam pertumbuhan dan perkembanganmu.

a. Setelah mengamati foto-foto di atas, coba temukan dan tuliskan pengetahuan dan keterampilan apa yang kamu peroleh dalam keluarga, sejak kecil hingga sekarang ini dalam buku catatanmu?

b. Dalam keadaan hening kamu ingat kembali peran masing-masing angggota keluarga bagi pertumbuhan dan perkembanganmu. Untuk merumuskan hal tersebut.

Peran Keluarga bagi Perkembangan Diri Menurut Ajaran Gereja

Gereja memandang penting peranan keluarga sebagai wadah pembinaan anak-anak. Keluarga menjadi tempat dan lingkungan pertama bagi setiap orang sejak ia dilahirkan. Oleh karena itu, apa saja yang diterima dalam keluarga akan sangat berpengaruh pada perkembangan diri seseorang. Pandangan tersebut dapat kita simak dari Konsili Vatikan II , Pernyataan tentang Pendidikan Kristen, sebagai berikut.

Artikel 3

Karena orang tua telah menyalurkan kehidupan kepada anak-anak, terikat kewajiban amat berat untuk mendidik anak mereka. Maka orang tualah yang harus diakui sebagai pendidik mereka yang pertama dan utama. Begitu pentinglah tugas mendidik itu, sehingga bila diabaikan, sangat sukar pula dapat dilengkapi. Sebab merupakan kewajiban orang tua: menciptakan lingkungan keluarga, yang diliputi semangat bakti kepada Allah dan kasih sayang terhadap sesama sedemikian rupa, sehingga menunjang keutuhan pendidikan pribadi dan sosial anakanak mereka.

Maka keluarga itulah lingkungan pendidikan pertama keutamaan-keutamaan sosial, yang dibutuhkan oleh setiap masyarakat. Adapun terutama dalam keluaraga kristen, yang diperkaya dengan rahmat serta kewajiban Sakramen Perkawinan, anak-anak sudah sejak dini harus diajar mengenal Allah serta berbakti kepada-Nya dan mengasihi sesama, seturut iman yang telah mereka terima dalam Baptis. Disitulah anak-anak menemukan pengalaman pertama masyarakat manusia yang sehat serta Gereja. Melalui keluargalah akhirnya mereka lambat-laun diajak berintegrasi dalam masyarakat manusia dan umat Allah. Maka hendaklah para orang tua menyadari, betapa pentinglah keluarga yang sungguh kristen untuk kehidupan dan kemajuan umat Allah sendiri.

 

Tugasku sebagai Citra Allah

Tugasku sebagai Citra Allah

Tugasku sebagai Citra Allah

Tugasku sebagai Citra Allah
Tugasku sebagai Citra Allah

Tugasku sebagai Citra Allah – Allah menciptakan manusia secara unik, dan menganugerahi martabat luhur kepadanya sebagai citra Allah yang serupa dan segambar denganNya. Sebagai citra Allah, manusia dipanggil untuk mampu memancarkan gambaran diri dan daya hidup Allah dalam pikiran, perkataan, dan perbuatannya sehari-hari. Manusia juga dipanggil untuk turut serta dalam memelihara, mengembangkan, dan menjaga keutuhan ciptaan Tuhan, agar berguna bagi keselamatan dirinya serta generasi penerusnya sesuai dengan kehendak Allah.

Sejauh mana tugas itu sudah dilaksanakan sesuai dengan kehendak Allah semula? Kamu akan menemukan jawabannya dalam kegiatan pelajaran hari ini. Doa Allah, Pencipta segala sesuatu, kami bersyukur karena Engkau mengangkat kami menjadi citraMu dan melimpahi kami dengan segala sesuatu yang Kau ciptakan, untuk menjamin hidup segenap umatMu. Kami pun bersyukur, sebab Engkau memanggil kami pula, untuk ambil bagian dalam karya penciptaanMu. Sadarkanlah kami, agar kami mampu menjalankan tugas itu dengan baik dan bijaksana, sesuai kehendakMu, sehingga kami dapat mempertanggung jawabkan tugas itu kelak dihadapanMu dengan baik pula. Amin

1. Kondisi Ciptaan Tuhan Saat Ini

Hampir semua orang beriman percaya, bahwa pada awal Allah menciptakan dan menyerahkan ciptaanNya kepada manusia, semuanya dalam keadaan “baik adanya”. Benarkah saat ini keadaan tersebut “baik adanya”?

2. Tugas Manusia sebagai Citra

Allah Kalau kamu melihat kondisi yang memprihatikan seperti itu, maka yang perlu dipikirkan adalah apakah kondisi semacam itu sesuai dengan kehendak Allah pada saat Allah menciptakan dan menyerahkan ciptaan-Nya ? Untuk memahami hal tersebut, bacalah kutipan Kitab Kej 1:26-30 berikut!

Kejadian 1:26-30

26 Berfirmanlah Allah: ”Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.”

27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia: laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.

28 Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: ”Beranakcuculah dan bertambahlah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi”

29 Berfirmanlah Allah: ”Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuh-tumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohonpohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu.

30 Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya.” Tuliskan jawaban atas beberapa pertanyaan berikut di buku catatanmu dan setelah selesai diskusikan hasilnya dengan teman-temanmu!

a. Apa tugas yang diberikan Allah kepada manusia? Tunjukkan ayatnya?

b. Perhatikan dan baca dengan baik-baik ayat 29 dan ayat 30. Bagaimana seharusnya hubungan antara manusia dengan ciptaan Tuhan lainnya?

c. Apakah kondisi-kondisi ciptaan Allah yang ada sekarang sudah sesuai dengan kehendak semula Allah ketika Ia menciptakan dan menyerahkannya pada manusia ?

d. Tuliskan ciri-ciri tindakan manusia yang selaras dengan kehendak Allah seperti yang diamanatkan dalam Kej 1:26-30!

Tugasku sebagai Citra Allah

Refleksi dan Aksi

Kita telah memahami bahwa Allah menciptakan kita sebagai citra Allah. Allah telah memberi kuasa untuk menaklukkan dan memelihara ciptaanNya secara bijaksana, agar kelak tidak mendatangkan bencana bagi manusia. Namun kenyataannya manusia sering mengeluh atas berbagai bencana yang menimpanya. Bencana yang terjadi sekarang ini tidak sesuai dengan rencana Allah, karena pada saat Allah menciptakan semuanya dalam keadaan baik adanya.

Seluruh ciptaan Allah itu sudah diserahkan pada manusia Kita mungkin terlibat atas terjadinya bencana tersebut. Kita disebut terlibat jika tidak peduli terhadap gunung-gunung yang gundul dan tidak melakukan penghijauan Kita membiarkan bumi makin panas dan tidak berusaha menanam tanaman apapun di sekitar kita. Kita terlibat membuat banjir, karena membuang sampah sembarangan.

Kita terlibat, jika kita tidak peduli keadaan sekitar. Sekarang, masih dalam keadaan hening, Tuliskan niat yang akan kamu lakukan dan biasakan sebagai wujud tanggung jawabmu sebagai citra Allah! Setelah pelajaran hari ini berakhir, kalian berkumpul dengan kelompok piketmu. Buatlah rencana aksi yang akan kamu dan kelompok piketmu lakukan sebagai bentuk aksi nyata untuk mewujudnyatakan pelajaran hari ini! Rencana itu dibuat tertulis dan dikumpulkan dengan menunjukkan bentuk kegiatannya dan waktu pelaksanaannya. Marilah sekarang kita tutup pelajaran dengan mendaraskan Mazmur 104:1-24 secara bergantian.

Doa Mzm 104:1-24

1 Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Tuhan, Allahku, Engkau sangat besar! Engkau yang berpakaian keagungan dan semarak,

2 yang berselimutkan terang seperti kain, yang membentangkan langit seperti tenda,

3 yang mendirikan kamar-kamar lotengMu di air, yang menjadikan awan-awan sebagai kendaraanMu, yang bergerak di atas sayap angin,

4 yang membuat angin sebagai suruhan-suruhanMu, dan api yang menyala sebagai pelayan-pelayanMu,

5 yang telah mendasarkan bumi di atas tumpuannya, sehingga tak kan goyang untuk seterusnya dan selamanya.

6 Dengan samudra raya Engkau menyelubunginya; air telah naik melampaui gunung-gunung.

7 Terhadap hardikMu air itu melarikan diri, lari kebingungan terhadap suara gunturMu,

8 naik gunung, turun lembah ke tempat yang Kau tetapkan bagi mereka.

9 Batas Kautentukan, takkan mereka lewati, takkan kembali mereka menyelubungi bumi.

10 Engkau yang melepas mata-mata air ke dalam lembah-lembah, mengalir di antara gunung-gunung,

11 memberi minum segala binatang di padang, memuaskan haus keledai-keledai hutan;

12 di dekatnya diam burung-burung di udara, bersiul dari antara daun-daunan.

13Engkau yang memberi minum gunung-gunung dari kamar-kamar lotengMu, bumi kenyang dari buah pekerjaanMu

14 Engkau yang menumbuhkan rumput bagi hewan dan tumbuh-tumbuhan untuk diusahakan manusia, yang mengeluarkan makanan dari dalam tanah.

15 dan angggur yang menyukakan hati manusia, yang membuat muka berseri karena minyak, dan makanan yang menyegarkan hati manusia.

16 Kenyang pohon-pohon Tuhan. pohon-pohon aras di Libanon yang ditanamNya,

17 di mana burung-burung bersarang, burung ranggung yang rumahnya di pohon-pohon sanobar;

18 Gunung-gunung tinggi adalah bagi kambing-kambing hutan, bukit-bukit batu adalah tempat perlindungan bagi pelandak.

19 Engkau yang telah membuat bulan sebagai penentu waktu, matahari yang tahu akan saat terbenamnya.

20 Apabila Engkau mendatangkan gelap, maka hari pun malamlah; ketika itulah bergerak segala binatang hutan,

21singa-singa muda mengaum-aum akan mangsa, dan menuntut makanannya dari Allah.

22 Apabila matahari terbit, berkumpullah semuanya dan berbaring di tempat perteduhannya;

23 manusia pun keluarlah ke pekerjaannya, dan ke usahanya sampai petang.

24 Betapa banyak perbuatanMu, ya Tuhan, sekaliannya Kau jadikan dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaatMu

Tugasku sebagai Citra Allah – Aku Memiliki Kemampuan Panggilan

Allah kepada manusia untuk turut serta memelihara dan mengembangkan karya ciptaanNya disertai dengan penganugerahan berbagai kemampuan yang diberikan kepada manusia. Allah membekali masing-masing orang dengan berbagai kemampuan yang berbeda. Tetapi bagaikan pisau yang akan semakin tajam bila sering diasah, demikian pula kemampuan yang telah diberikan Allah kepada masing-masing orang itu hanya akan dapat berdaya guna bila dilatih dan dikembangkan. Dalam pelajaran ini kamu akan diajak untuk menyadari tiga hal penting perlunya mengenal kemampuan diri yang telah dianugerahkan Allah, menyadari panggilan Allah untuk mengembangkan kemampuan, dan menemukan berbagai cara yang dapat dilakukan untuk mengembangkan kemampuan Doa Allah, Bapa yang Mahakasih, aku bersyukur kepadaMu, karena Engkau membekali aku dengan berbagai kemampuan. Doronglah aku, agar aku dengan tekun dan bertanggung jawab, senantiasa berusaha memperkembangkannya demi kebahagiaan diriku dan demi pelayanan kepada sesama. Amin

1. Berbagai Kemampuan dalam Diriku Tidak benar jika ada orang yang mengatakan ia tidak dapat melakukan apapun. Setiap orang pasti memiliki kemampuan yang telah dianugerahkan Tuhan kepadanya. Kamu dapat menemukan kemampuan yang kamu miliki dengan cara melihat mata pelajaran apa yang cukup menonjol, keterampilan apa yang paling disenangi, kegemaran apa yang selama ini sangat disukai. Atau dengan cara memperhatikan komentar teman tentang dirimu.

Lakukan dua aktivitas berikut! 1. Dengan tenang dan hening, tuliskan pada format bagian A berbagai kemampuan dimiliki, sesuai dengan apa yang selama ini kamu sendiri ketahui. 2. Bila sudah, tanpa memperlihatkan daftar kemampuan yang sudah kamu tulis, temui lima orang temanmu, lalu minta mereka menuliskan pada format bagian B pendapat mereka tentang kemampuan apa yang mereka lihat dalam dirimu. Kamu pun harus memberikan hal yang serupa kepada temanmu.

Jika sudah selesai, tuliskan daftar kemampuanmu itu, dalam kolom berikut lalu beri nomor (mulai nomor 1 dan seterusnya) di kolom sebelah kanan yang menunjukkan urutan dari yang paling menonjol sampai ke yang kurang menonjol.

Tugasku sebagai Citra Allah

Pernyataan bahwa manusia adalah Citra Allah

Pernyataan bahwa manusia adalah Citra Allah

Pernyataan bahwa manusia adalah Citra Allah

Pernyataan bahwa manusia adalah Citra Allah
Tugasku sebagai Citra Allah

Pernyataan bahwa manusia adalah Citra Allah, mungkin sudah seringkali kamu dengar dalam pelajaran agama. Tetapi sangatlah penting pernyataan tersebut dipahami secara benar, karena hal tersebut merupakan pengakuan iman yang paling dasar bagi manusia di hadapan Allah. Pemahaman yang benar tersebut akan berpengaruh pada sikap dan pandangan hidup sebagai orang beriman Dalam Bab ini kamu akan mendalami lima hal penting. Pertama, diajak mencari dan menemukan kenyataan bahwa setiap orang diciptakan berbedabeda. Dengan kata lain, setiap manusia diciptakan secara unik. Keunikan yang dimiliki itu semata-mata merupakan anugerah Allah, dan karena keunikan itu pula maka di mata Tuhan setiap orang berharga. Selain unik, setiap manusia diciptakan serupa dan segambar dengan Allah sendiri, ia harus mampu memancarkan gambaran Allah dalam kehidupannya.

Kedua, Allah menciptakan manusia sebagai citraNya, bukan tanpa alasan, sebab dalam kedudukannya sebagai citra Allah setiap manusia dipanggil dan diutus Tuhan untuk bekerjasama dengan Tuhan dalam mengembangkan karya ciptaanNya menurut kehendakNya. Ketiga, Keunikan manusia sebagai citra Allah mengisyaratkan bahwa setiap manusia dibekali Tuhan dengan kemampuan berbeda untuk saling mengembangkan diri dan menyempurnakan. Keempat, Perbedaan kemampuan yang dianugerahkan Tuhan mengajak setiap orang untuk sadar akan keterbatasan dirinya sehingga mampu menempatkan diri secara benar dalam pergaulan bersama sesama. Kelima, kesadaran bahwa diri kita diciptakan sebagai citra Allah yang unik dengan segala kemampuan dan keterbatasannya itu diharapkan mampu mendorong kita untuk bersyukur kepada Allah yang telah menganugerahkannya. Maka topik-topik yang akan dibahas dalam Bab ini adalah sebagai berikut. A. Aku Citra Allah yang Unik B. Tugasku sebagai Citra Allah C. Aku memiliki kemampuan D. Kemampuanku terbatas E. Syukur sebagai citra Allah M

Aku Citra Allah yang Unik

Ada ungkapan yang mengatakan, ”Orang yang tidak mengenal dirinya tidak mungkin mengenal Allah”. Mengenal berarti mengetahui, dan diharapkan setelah mengenal kita pun menerima diri kita. Kita perlu mengenal dan menerima diri dengan segala keunikan yang melekat pada diri kita. Iman Kristiani menegaskan bahwa diri kita tidak hanya unik, melainkan bermartabat luhur, sebab kita diciptakan serupa dan segambar dengan Allah. Semakin kita menyadari keunikan dan keluhuran martabat diri, maka kita semakin mampu menempatkan diri secara tepat dan benar di tengah sesama, dan terutama di hadapan Tuhan.

Doa Allah yang Mahabaik, Kami bersyukur karena berkat penyertaanMu kami dapat berkumpul di SMP ini sebagai saudara. Kami mohon bantuan Roh KudusMu, untuk membimbing dan mengarahkan kami, supaya kami belajar mengenal diri dengan segala keunikannya, sehingga kelak kami mampu menempatkan diri secara benar dalam pergaulan dengan semua teman kami di sekolah ini dan juga dengan sesama di sekitar kami. Semoga dalam kebersamaan satu sama lain, kami senantiasa meneladan Yesus Kristus, PuteraMu,sebab Dialah Juru Selamat kami sepanjang masa. Amin

1. Mengenal Keunikan Diri

Agar kalian dapat mengenal diri dengan baik, lakukan langkah berikut. Sekarang bayangkan dirimu hari ini berulang tahun. Karena kamu berulang tahun, ada yang datang untuk memberikan kado kepadamu. Ia adalah Tuhan sendiri. Kado itu sangat istimewa.

Selain hanya untuk dirimu, tetapi juga karena kado tersebut berisi empat lapis hadiah. Empat lapisan tersebut berisi tentang hal-hal sebagai berikut. Lapisan satu berwarna merah, berisi tentang hal-hal fisik yang telah diberikan Tuhan kepadamu sejak lahir, misalnya rambut lurus/ keriting, hidung pesek/mancung, wajah cantik/ tampan, dan sebagainya. Lapisan dua berwarna kuning berisi semua sifat baik yang kamu miliki sampai saat ini, misalnya ramah, bersahaja, bertanggung jawab, dan sebagainya. Lapisan tiga berwarna putih berisi semua bakat dan kemampuan istimewa yang kamu miliki. Lapisan empat yang berwarna biru, berisi pengalaman-pengalaman menggembirakan yang dialami selama hidup, di sekolah, di rumah, atau di masyarakat Duduk dengan tenang dan hening, lalu buka lapisan demi lapisan. • Tuliskan isi masing-masing lapisan tersebut dengan teliti, jangan sampai ada yang terlupakan atau tercecer • Diskusikan hasilnya bersama dengan teman-temanmu ! • Buatlah daftar pertanyaan yang berkaitan dengan keunikan tiap pribadi dan tanyakanlah hal-hal yang belum kamu pahami !

Sikap Terhadap Keunikan Diri

Tiap orang mempunyai sikap yang berbeda dalam menanggapi keunikan dirinya. Ada orang yang merasa kecewa terhadap kenyataan dirinya saat ini, ada pula yang merasa bangga dan bersyukur. Ada yang menanggapinya secara positif, ada juga yang menanggapi secara negatif. Masing-masing sikap akan berpengaruh terhadap tindakan orang yang tersebut dalam kehidupan seharihari. Diskusikan dengan teman-temanmu tiga hal berikut. a. Apa sikap positif yang seharusnya dikembangkan dalam menanggapi keunikan diri dan apa pengaruhnya? b. Apa sikap negatif yang sering muncul dalam menanggapi keunikan diri dan apa pengaruhnya?

c. Sikap mana yang dominan dalam dirimu selama ini ? Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Manusia Unik Diciptakan sebagai Citra Allah Mungkin kamu pernah bertanya-tanya: Apakah keunikan yang dimiliki manusia itu dikehendaki Allah Sang Pencipta? Apa sesungguhnya maksud Allah menciptakan manusia sebagai Citra Allah yang unik ? Untuk memperoleh jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut, baca dan renungkan kutipan Kitab Kitab Suci berikut: Kejadian 1:26-28, berikut. Kejadian 1:26-28 26 Berfirmanlah Allah: ”Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” 27Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia: laki-laki dan perempuan diciptakanNya mereka. 28 Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: ”Beranakcuculah dan bertambahlah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi” Dari kutipan di atas nampaklah bahwa manusia adalah citra Allah. Ia serupa dan segambar dengan Allah. Ia mempunyai relasi istimewa dengan Allah. Sebagai citra Allah, ia dipanggil untuk mampu memancarkan diri Allah, sedemikian rupa sehingga melalui dirinya Allah semakin dikenal dan dirasakan daya penyelamatanNya Kamu juga citra Allah ! Kamu serupa dan segambar dengan Allah, berarti kamu dipanggil untuk memancarkan diri Allah itu. Untuk dapat memancarkan diri Allah itu,kamu perlu memahami terlebih dahulu Siapa Allah itu!

Sekarang, nilailah dirimu sendiri, sejauhmana kamu sudah memancarkan Diri Allah dalam hidupmu!

Refleksi dan Aksi

Hari ini kamu telah belajar menyadari bahwa kamu ini adalah citra Allah yang unik. Sekarang resapkan kembali apa yang sudah kamu pelajari. Untuk itu cobalah kamu membaca dan meresapkan kembali kutipan kitab Kejadian, dengan cara mengganti kata-kata yang digaris tebal dan digaris bawah dengan nama sendiri. 26 Berfirmanlah Allah: ”Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” 27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia: laki-laki dan perempuan * (…pilih salah satu…) diciptakan-Nya mereka. 28 Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: ”Beranakcuculah dan bertambahlah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi”

Bacalah dalam hati sekali lagi kutipan tersebut dengan perlahan-lahan dan rasakan makna kata-kata tersebut dalam dirimu. Kalau Tuhan ada di hadapanmu saat ini, apa yang mau kamu katakan kepadaNya tentang dirimu? Apakah kamu akan mengatakan: Tuhan saya menyesal Engkau menciptakanku seperti ini? Atau: Tuhan saya tetap ingin seperti teman saya si . . . (nama temanmu) karena ia . . . atau apa? . . . Katakanlah dengan jujur kepada Tuhan apa yang ingin kamu katakan. Setelah kamu mengatakan semua itu, sekarang dengan hening dan tenang, tuliskanlah apa yang sebaiknya kalian lakukan untuk menjaga keadaanmu sebagai citra Allah yang unik itu. Tuliskan dua atau tiga hal saja yang benarbenar akan kamu lakukan.

Dalam susana hening, ungkapkan juga perasaaamu dengan cara menuliskan doa menurut kata-katamu sendiri!