Pengertian Iman Kepada Alloh SWT

Pengertian Iman Kepada Alloh SWT

Pengertian Iman Kepada Alloh SWT

Pengertian Iman – Allah Swt. berfirman: “Dan Allah memiliki al-Asm±u-al-¦usn± (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya alAsm±u-al-¦usn± itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya.) Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (Q.S. al-A’r±f/7:180) Ayat ini diturunkan ketika ada seorang sahabat Nabi Muhammad saw. sedang berdoa seraya membaca, “Y± Rahm±n, Y± Rah³m” (Wahai ªat Yang Maha Pengasih, Wahai ªat Yang Maha Penyayang). Ketika mendengar itu, orang-orang musyrik langsung menyebarkan tuduhan dan fitnah bahwa Nabi Muhammad saw. dan para sahabatnya menyembah dua Tuhan, yaitu Y± Rahm±n dan Y± Rah³m.

Pengertian Iman

Pengertian Iman
Pengertian Iman

Pengertian Iman – Sebagai jawaban atas tuduhan orang kafir itu, maka turunlah ayat tadi (Q.S. alA‘raf/7:180). Dengan jelas dan tegas ayat ini menyatakan bahwa Allah Maha Esa, namun Allah Swt. memiliki sebutan lain berupa nama-nama yang indah. Indah untuk didengar, diucapkan, diterapkan, dan diteladani oleh hamba-Nya. Allah Swt. memiliki al-Asm±u-al-¦usn± (nama-nama yang indah), seperti al-‘Al³m, al-Khab³r, as-Sam³’, al-Ba£³r. Berdoalah kepada-Nya seraya menyebut al-Asm±u-al-¦usn±, seperti y± ‘Al³m, y± Khab³r, y± Sami’, y± Ba£³r dan seterusnya karena doa yang demikian akan lebih dikabulkan Allah Swt. Doa yang demikian juga bisa menginspirasi kita agar menjadi manusia yang ‘al³m (berilmu), khab³r (mau meneliti), sam³ (menjadi pendengar yang baik), dan Ba£³r (pandai melihat kenyataan hidup).

Pengertian Iman

Pengertian Iman Kepada Alloh SWT

Pengertian Iman – Pernahkah kamu merasa dekat dengan Allah Swt. sehingga perasaanmu merasa begitu tenang? Pernahkah kamu merasa jauh dengan-Nya sehingga jiwamu terasa hampa? Melalui uraian berikut ini, mari kita belajar untuk lebih mengenal namanama Allah Swt. yang indah dan berusaha menjadi lebih dekat dengan-Nya. Allah Swt. memiliki kasih dan sayang yang begitu besar terhadap hamba-Nya.

Pengertian Iman – Kita boleh bermohon apa saja kepada-Nya. Syaratnya, tentu kita harus yakin akan keberadaan-Nya. Kalau kita belum yakin bahwa Allah Swt. itu ada, sudah barang tentu doa kita juga sia-sia. Jadi, sebelum berdoa kepada Allah Swt., kita harus yakin terlebih dulu bahwa Allah Swt. dapat memberikan apa yang kita butuhkan. Itu artinya kita harus beriman kepada-Nya. Apakah iman itu? Kata iman berasal dari bahasa Arab yang bermakna percaya. Makna iman dalam pengertian ini adalah percaya dengan sepenuh hati, diucapkan dengan lisan dan diamalkan dalam perbuatan sehari-hari.

Pengertian Iman – Menjadi orang yang beriman bukan persoalan yang ringan atau mudah. Sebagai manusia yang memiliki pertanggungjawaban kepada Allah Swt., iman menjadi sangat penting. Allah Swt. sendiri yang memerintahkan kita untuk beriman, sebagaimana firman-Nya ”Wahai orang-orang yang beriman! Tetaplah beriman kepada Allah dan RasulNya (Muhammad) dan kepada Kitab (al-Qur’±n) yang diturunkan kepada RasulNya, serta kitab yang diturunkan sebelumnya. Barangsiapa ingkar kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sungguh, orang itu telah tersesat sangat jauh.”(Q.S. an-Nis±’/4:136) Keimanan seseorang itu bisa tebal dan bisa tipis, bisa bertambah atau berkurang. Salah satu cara untuk meningkatkan keimanan kita kepada Allah Swt. adalah dengan memahami nama-nama-Nya yang baik dan indah. Kita sering mendengar nama-nama indah itu dengan sebutan al-Asm±u al-¦usn±.

Makna asmaul husna dan alhusna

l-Asm±u-al-¦usn± artinya nama-nama Allah Swt. yang baik. Allah Swt. mengenalkan dirinya dengan nama-nama-Nya yang baik, sesuai dengan firman-Nya: “ Dan Allah memiliki al-Asm±u-al-¦usn± (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya de-ngan menyebutnya al-Asm±u-al-¦usn± itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya.) Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (Q.S. al-A’r±f/7:180)

 

Kitab-kitab Alloh Swt dan Penerimanya (2)

Kitab-kitab Alloh Swt dan Penerimanya (2)

3. Kitab Inj³l
Kitab Inj³l diwahyukan oleh Allah
Swt. kepada Nabi Isa as. Kitab Inj³l yang
asli memuat keterangan-keterangan yang
benar dan nyata, yaitu perintah-perintah
Allah Swt. agar manusia meng-esa-kan
dan tidak menyekutukan-Nya dengan
suatu apa pun. Ada pula penjelasan,
bahwa di dalam Kitab Inj³l terdapat
keterangan bahwa di akhir zaman akan
lahir nabi yang terakhir dan penutup para
nabi dan rasul, yaitu bernama Ahmad
atau Muhammad saw.
Kitab Inj³l diturunkan kepada Nabi Isa
as. sebagai petunjuk dan cahaya penerang bagi manusia. Kitab Inj³l sebagaimana
dijelaskan dalam al-Qur’?n, bahwa Isa as. untuk mengajarkan tauhid kepada
umatnya atau pengikutnya. Tauhid di sini artinya meng-esa-kan Allah dan tidak
menyekutukan-Nya. Penjelasan ini tertulis dalam Q.S. al-?ad³d /57: 27.

Artinya: “Kemudian Kami susulkan rasul-rasul Kami mengikuti jejak mereka
dan Kami susulkan (pula) Isa putra Maryam; Dan Kami berikan Inj³l
kepadanya dan Kami jadikan rasa santun dan kasih sayang dalam hati
orang-orang yang mengikutinya….” (Q.S. al-?ad³d/57: 27)
Hanya saja Inj³l pun senasib dengan Taur?t , yakni sudah mengalami perubahan
dan penggantian yang dilakukan oleh tangan manusia. Kitab Inj³l yang sekarang
memuat tulisan dan catatan perihal kehidupan atau sejarah hidupnya Nabi Isa
as. Kitab ini ditulis menurut versi penulisnya, yaitu Matius, Markus, Lukas, dan
Yahya (Yohana). Mereka adalah bukan dari orang-orang yang dekat dengan masa
hidupnya Nabi Isa as. Sejarah mencatat sebenarnya masih ada lagi Kitab Inj³l
versi Barnaba. Isi dari Inj³l Barnaba ini sangat berbeda dengn isi Kitab Inj³l empat
macam yang tersebut di atas.

4. Kitab al-Qur’?n
Al-Qur’?n diturunkan Allah Swt.
kepada Nabi Muhammad saw. melalui
Malaikat Jibril. Al-Qur’?n diturunkan tidak
sekaligus, melainkan secara berangsurangsur.
Waktu turun al-Qur’?n selama
kurang lebih 23 tahun atau tepatnya 22
tahun 2 bulan 22 hari. Terdiri atas 30 juz,
114 surat, 6.236 ayat, 74.437 kalimat, dan
325.345 huruf.
Wahyu pertama adalah surah al-‘Alaq
ayat 1-5, diturunkan pada malam 17
Rama?an tahun 610 M. di Gua Hira, ketika
Nabi Muhammad saw. sedang ber-khalwat.
Dengan diterimanya wahyu pertama ini, Nabi Muhammad saw. diangkat sebagai
Rasul, yaitu manusia pilihan Allah Swt. yang diberi wahyu untuk disampaikan
kepada umatnya. Mulai saat itu, Rasulullah saw. diberi tugas oleh Allah Swt.
untuk menyampaikan risalah-Nya kepada seluruh umat manusia.

Wahyu yang terakhir turun adalah Q.S. al-M?idah ayat 3. Ayat tersebut turun
pada tanggal 9 ?ulhijjah tahun 10 Hijriyah di Padang Arafah, ketika itu beliau
sedang menunaikan haji wada’ (haji perpisahan). Beberapa hari sesudah menerima
wahyu tersebut, Nabi Muhammad saw. wafat.
Al-Qur’?n yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad saw. menghapus
sebagian syariat yang tertera dalam kitab-kitab terdahulu dan melengkapinya
dengan tuntunan yang sesuai dengan perkembangan zaman. Al-Qur’?n merupakan
kitab suci terlengkap dan berlaku bagi semua umat manusia sampai akhir zaman.
Oleh karena itu, sebagai muslim, kita tidak perlu meragukannya sama sekali.
Firman Allah Swt.:
Artinya: “Kitab (al-Qur’?n) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi
mereka yang bertakwa.” (Q.S. al-Baqarah/2: 2)

coran