Peranan Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia Kelangsungan

Peranan Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia Kelangsungan

Peranan Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia Kelangsungan

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia

Peranan Tumbuhan bagi Kelangsungan Hidup di Bumi

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia – Pada uraian terdahulu telah kita pelajari berbagai manfaat tumbuhan bagi kehidupan manusia, seperti sebagai sumber makanan, bahan obat, bahan bangunan, bahan sandang, bahkan sebagai stabilisator konsentrasi CO2 di atmosfer. Dapatkah kamu sebutkan contoh masing-masing? Tumbuhan merupakan organisme yang sangat dominan pengaruhnya bagi kelangsungan ekosistem dunia. Pada zaman sekarang, ketika ilmu pengetahuan sudah sangat maju, dan manusia sudah mempunyai konsep tatanan bermasyarakat, peranan tumbuhan tetap tidak tergantikan. Ilmu pengetahuan tentang tumbuhan begitu pesat berkembang sehingga banyak bagian tubuh tumbuhan yang dimanfaatkan oleh para ilmuwan untuk kebaikan dan kepentingan masyarakat.

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia
Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia – Pada zaman sekarang, orang tidak dapat lagi memandang peranan apa pun secara sendiri-sendiri. Masyarakat di seluruh dunia harus memandang sains-teknologi sebagai bagian dari masyarakat. Setiap perkembangan yang terjadi pada sains selalu dikaitkan dengan teknologi yang mendukungnya, kemudian dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat. Begitu pula tentang perkembangan ilmu tumbuhan selalu terkait dengan kemajuan teknologi dan berpengaruh pada masyarakat. Kini para ahli anatomi tumbuh-tumbuhan mengetahui bahwa tumbuhan memiliki sifat totipotensi, yaitu suatu kemampuan setiap sel untuk tumbuh menjadi sebuah individu baru. Pengetahuan tentang totipotensi ini dimanfaatkan para ahli untuk melakukan perbanyakan tumbuhan dengan teknik kultur jaringan.

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia – Bagian tumbuhan (daun, batang, bunga) ditumbuhkan dalam “kultur agar” di laboratorium. Setelah tumbuhan menjadi individuindividu baru yang jumlahnya ribuan, tumbuhan siap ditanam di lahan yang sebenarnya. Teknik kultur jaringan merupakan cara perbanyakan tumbuhan dalam waktu singkat dengan hasil yang banyak. Teknik ini dapat dijadikan solusi untuk mengatasi masalah kekurangan pangan masyarakat. Permasalahannya adalah teknik kultur jaringan membutuhkan biaya tinggi sehingga produk menjadi mahal, kemungkinan besar sulit dijangkau oleh masyarakat. Selain kultur jaringan, dikembangkan juga tanaman transgenik, yaitu tanaman hasil rekayasa genetika, yang akan kamu pelajari pada bab bioteknologi.

Rangkuman 

Manfaat Tumbuhan Bagi Manusia

1. Tumbuhan vaskuler memiliki jaringan pembuluh angkut yang terdiri atas xilem dan floem. 2. Tumbuhan lumut termasuk ke dalam tumbuhan nonvaskuler. 3. Dalam siklus hidupnya tumbuhan lumut mengalami pergiliran turunan haploid dan diploid. 4. Pada lumut daun, gametofit merupakan generasi dominan. 5. Tumbuhan vaskuler tak berbiji meliputi 3 divisi, yaitu paku kawat, paku ekor kuda, dan paku sejati. 6. Tumbuhan paku yang menghasilkan satu jenis spora disebut homospora, satu-satunya paku yang heterospora adalah paku air. 7. Tumbuhan biji terbuka meliputi 4 divisi, yaitu Cycadophyta, Ginkgophyta, Gnetophyta, dan Coniferophyta. 8. Strobilus merupakan alat perkembangbiakan tumbuhan gymnospermae. 9. Tumbuhan bunga dibedakan antara monokotil dan dikotil. 10. Gymnosperma mengalami pembuahan tunggal, sedangkan pada angiosperma terjadi pembuahan ganda.

A. Pilih jawaban yang paling tepat.

1. Pertanyaan berikut merupakan ciri Plantae, kecuali . . . . A. terdiri atas banyak sel B. memiliki klorofil C. memiliki miselium D. sel-selnya bersifat eukariotik E. hidup secara autotrof 2. Kelompok tumbuhan mana yang merupakan tumbuhan berpembuluh? A. Tumbuhan paku, tumbuhan biji, lumut. B. Tumbuhan biji terbuka, tumbuhan biji tertutup, tumbuhan paku. C. Tumbuhan paku, lumut, alga. D. Tumbuhan biji, lumut daun, lumut hati. E. Tumbuhan biji, lumut, alga. 3. Berikut ini adalah ciri-ciri tumbuhan paku dan lumut. 1. Berkembang biak dengan spora. 2. Akar berbentuk rizoid. 3. Mempunyai tunas daun yang menggulung. 4. Berakar serabut. 5. Mengalami metagenesis. 6. Mempunyai berkas pembuluh. Nomor berapakah yang merupakan persamaan ciri tumbuhan paku dan lumut? A. 1 dan 2 B. 1 dan 3 C. 1 dan 5 D. 4 dan 6 E. 5 dan 6 4. Melinjo (Gnetum gnemon) termasuk ke dalam tumbuhan . . . . A. biji berkeping satu (monokotil) B. biji berkeping dua (dikotil) C. biji terbuka (gymnospermae) D. biji tertutup (angiospermae) E. paku-pakuan (pteridophyta) 5. Mengapa tumbuhan yang termasuk suku coniferophyta sangat penting bagi kehidupan manusia? A. Merupakan sumber makanan dan bahan kertas. B. Dapat menghasilkan minyak kayu putih dan resin. C. Batangnya dapat dijadikan bahan bangunan dan bahan kertas. D. Buahnya dapat dimakan dan batangnya menghasilkan resin. E. Dapat menghasilkan terpentin dan minyak atsiri. 6. Gymnospermae dan angiospermae sama-sama memiliki hal-hal berikut ini, kecuali . . . . A. biji B. serbuk sari C. jaringan pembuluh D. ovarium E. bakal biji 7. Mana di antara pernyataan berikut yang membedakan tumbuhan lumut dan tumbuhan paku? A. Pada tumbuhan lumut spora akan tumbuh menjadi protalium, sedangkan pada tumbuhan paku spora akan tumbuh menjadi protonema. B. Tumbuhan lumut sudah dapat dibedakan bagian akar, batang, dan daun, sedangkan tumbuhan paku belum jelas. C. Pada tumbuhan lumut yang umurnya lebih panjang adalah gametofitnya, sedangkan tumbuhan paku sporofitnya. D. Tumbuhan lumut menghasilkan spora, sedangkan tumbuhan paku menghasilkan biji. E. Ikatan pembuluh pada tumbuhan lumut sudah jelas, sedangkan pada tumbuhan paku tidak ada. 8. Di dalam daur hidup paku, tumbuhan paku dewasa merupakan . . . . A. protalium D. sporofil B. gametangium E. tropofil C. sporofit 9. Tumbuhan paku yang bersimbiosis dengan kelompok alga biru untuk mengikat nitrogen dari udara bebas adalah . . . . A. semanggi (Marsilea crenata) D. paku air (Azolla pinnata) B. Suplir (Adiantum cuneatum) E. paku ekor kuda (Equisetum debile) C. paku tiang (Alsophyla glauca) 10. Gametofit jantan suatu angiosperma adalah . . . . A. anther B. kantung embrio C. mikrospora D. butiran serbuk sari yang berkecambah E. bakal biji 11. Buah pada umumnya adalah . . . . A. ovarium yang sudah matang B. kepala putik yang menebal C. bakal biji yang membesar D. akar yang mengalami modifikasi E. gametofit betina yang sudah matang 12. Perhatikan ciri-ciri tumbuhan berikut ini. 1. Hidup di tempat lembap. 4. Mempunyai ikatan pembuluh. 2. Mempunyai akar sejati. 5. Mempunyai klorofil. 3. Menghasilkan spora. Ciri yang dimiliki oleh lumut adalah . . . . A. 1, 2, dan 3 D. 2, 3, dan 5 B. 1, 3, dan 5 E. 3, 4, dan 5 C. 2, 3, dan 4 13. Pernyataan mana yang sesuai untuk paku homospora? A. Arkegonium dan anteridium terdapat pada satu individu. B. Hanya mempunyai arkegonium. C. Hanya mempunyai anteridium. D. Anteridium dan arkegonium terdapat pada individu yang berbeda. E. Pembiakan seksualnya dengan konjugasi. 14. Dalam daur hidupnya tumbuhan lumut merupakan . . . . A. gametofit D. protalium B. sporofit E. sporangium C. protonema 15. Lumut bermanfaat bagi bersemainya jenis tumbuhan lain karena lumut memiliki kemampuan . . . . A. membentuk pupuk D. mengikat nitrogen B. menyuburkan tanah E. sebagai produsen C. menyimpan air 16. Di mana tempat melekatnya serbuk sari agar terjadi fertilisasi? A. 1 D. 4 B. 2 E. 5 C. 3 17. Setelah penyerbukan sperma dibawa ke tempat ovum berada melalui . . . . A. serbuk sari D. tangkai sari B. buluh serbuk E. tangkai bunga C. tangkai putik 18. Di mana letak gamet betina? A. 5 D. 8 B. 6 E. 9 C. 7 19. Pernyataan mana yang merupakan sifat-sifat dikotil? A. Berkeping biji dua, tulang daun sejajar, batang berkambium. B. Berkeping biji satu, tulang daun menjari, ikatan pembuluh menyebar. C. Berkeping biji dua, tulang daun sejajar, ikatan pembuluh menyebar. D. Berakar serabut, berkeping biji dua, batang berkambium. E. Berakar tunggang, berkeping biji dua, batang berkambium. 20. Berdasarkan gambar di bawah ini, manakah yang merupakan bakal biji pada pinus?

 

Tentang Peranan Jamur bagi Kehidupan

Tentang Peranan Jamur bagi Kehidupan

Tentang Peranan Jamur bagi Kehidupan

Peranan Jamur – Udara sedemikian penuhnya dengan spora jamur sehingga setelah daun gugur atau serangga mati, jasadnya akan segera diselimuti oleh hifa jamur saprobik. Jamur telah membusukkan sampah hutan dan bangkai hewan sehingga terjadi keseimbangan dalam ekosistem. Akan tetapi, apa yang akan terjadi jika jamur menyerang buah-buahan dan berbagai alat dalam rumah kita? Dalam uraian selanjutnya akan kita pelajari mengenai jamur sebagai pengurai, jamur konsumsi, dan jamur patogen.

Peranan Jamur
Peranan Jamur

Info Biologi

Peranan Jamur – Jamur Kaya Antioksidan Jika pesan piza atau membuat salad, tambahkan jamur untuk meningkatkan pemasukan antioksidan. Antioksidan adalah zat kimia yang secara alamiah terdapat di dalam makanan yang dapat menetralkan radikal bebas. Radikal bebas merupakan penyebab kerusakan sel di antaranya kanker. Riset baru kini menunjukkan, dalam hal antioksidan tertentu jamur mengalahkan hati ayam yang terkenal sebagai sumber antioksidan ergothioneine. Jamur kancing putih mengandung antioksidan 4 kali lebih tinggi dibandingkan hati ayam. Pemasakan tidak merusak kadar ergothioneine. Tugas Sumber: Kompas

Peranan Jamur

1. Jamur sebagai Pengurai Jamur bersama bakteri merupakan pengurai utama yang menjaga tersedianya zat hara yang sangat penting bagi pertumbuhan tumbuhan. Jamur pengurai dapat menguraikan bahan-bahan organik menjadi bahan anorganik (karbon, nitrogen). Hifanya menembus jaringan sel organisme yang telah mati. Tanpa jamur pengurai, bahan-bahan anorganik, seperti karbon, nitrogen, dan unsur-unsur lain tetap terkumpul dalam bahan organik, tidak dapat terurai. Saproba pengurai kayu dapat merusak barang-barang yang terbuat dari kayu, misalnya sampan. Selama Perang Revolusi, Inggris lebih banyak kehilangan sampan akibat jamur dibandingkan dengan yang rusak akibat serangan musuh. Panen buah-buahan juga menurun akibat jamur menyerang buahbuahan yang matang.

Peranan Jamur

2. Jamur Konsumsi Pada uraian terdahulu telah disebutkan beberapa jenis jamur yang enak dimakan, seperti jamur merang dan jamur kuping. Dapatkah kamu sebutkan contoh-contoh lain? Jamur-jamur tersebut enak rasanya dan bergizi tinggi karena jamur mengandung berbagai unsur mineral yang diperlukan tubuh (seperti kalsium, magnesium, helium, dan natrium), dan berbagai vitamin. Ada sejenis jamur yang disebut truffle, tubuh buah (askokarpus) di dalam tanah, miselia merupakan mikoriza pada akar pohon, memiliki cita rasa yang kompleks. Askokarpusnya mengeluarkan bau keras yang menarik hewan dan serangga, kemudian hewan-hewan tersebut menggalinya dan menyebarkan sporanya. Beberapa jamur liar dapat dimakan, tetapi hati-hati jika mengonsumsi jamur liar karena hanya yang ahli saja yang dapat membedakan jamur beracun dengan jamur yang dapat dimakan. Dari segi ekonomi, jamur menguntungkan karena harganya tinggi, waktu panennya singkat (1-3 bulan). Oleh karena itu, banyak orang yang tertarik akan budi daya jamur. Coba kamu kunjungi perkebunan jamur yang ada di daerahmu, kumpulkan keterangan yang lebih terperinci sehingga kamu dapat membudidayakan jamur sendiri.

Peranan Jamur – Membuat Tempe Alat dan bahan: Kacang kedelai, ragi tempe, (Rhizopus sp), daun pisang/plastik, baskom, langseng, tampah. Langkah kerja 1. Kedelai dikupas kulitnya. 2. Rebus kedelai yang telah dikupas tersebut sampai hampir mendidih, kemudian direndam dalam air perebus selama 22 jam. 3. Cuci kedelai yang telah direbus untuk menghilangkan sisa-sisa kulit yang tertinggal. 4. Rebus kembali dalam air bersih selama 40 menit, tiriskan dan dinginkan. 5. Inokulasi dengan preparat jamur (1 gram per 1 kilogram kedelai). 6. Bungkus dengan kain belacu (cheese cloth) dan biarkan selama 24 jam pada suhu kamar. 7. Masukkan ke dalam kantung-kantung plastik yang berlubanglubang kecil (satu lubang pada setiap 4 cm2 ). Fermentasi berlangsung pada suhu kamar selama 14 – 16 jam. Pertanyaan 1. Jamur apa yang berperan dalam pembuatan tempe? 2. Apa yang dimaksud dengan fermentasi? 3. Perbedaan apa yang tampak antara kedelai rebus dan kedelai pada tempe.

Peranan Jamur

3. Jamur Patogen Tumbuhan sangat rentan terhadap penyakit yang disebabkan oleh jamur. Beberapa jenis jamur yang patogen telah kita ketahui dari uraian sebelumnya. Dapatkah kamu sebutkan? Beberapa tanaman yang rentan terhadap penyakit jamur, antara lain kentang, tomat, dan seledri. Jamur yang menyerang tanaman penghasil makanan bersifat toksik pada manusia. Contoh, tempe bongkrek dapat menyebabkan keracunan, jika pembuatannya kurang bersih. Hal ini karena tempe bongkrek terkontaminasi oleh jamur Pseudomonas cocovenenaus yang mengeluarkan racun. Beberapa jenis kapang yang termasuk Aspergillus (mengeluarkan aflatoksin) mengontaminasi biji-bijian yang tidak tersimpan dengan baik, aflatoksin bersifat karsinogenik. Contoh lain, sejenis askomisetes membentuk struktur berwarna ungu yang disebut ergot pada gandum hitam. Racun dari ergot menyebabkan kejang saraf, rasa terbakar, halusinasi dan kegilaan temporer. Sebaliknya toksin yang diekstrasi dari jamur sering kali memiliki khasiat medis ketika diberikan dalam dosis ringan. Contoh, suatu senyawa ergot sangat membantu mengobati tekanan darah tinggi dan menghentikan pendarahan ketika melahirkan. Jamur juga menimbulkan berbagai penyakit pada manusia, antara lain ketombe pada kepala, gatal-gatal pada kaki, panu, infeksi khamir pada vagina, dan infeksi paru-paru. Untuk obat, jamur berkhasiat sebagai antivirus, antikarsinogenik, dan penambah kebugaran tubuh (misalnya jamur lingzhi). Jamur lingzhi disebut juga jamur kayu yang banyak dimanfaatkan sebagai bahan obat untuk menyembuhkan berbagai penyakit, antara lain tekanan darah tinggi, diabetes, kanker, ginjal, dan saraf. Bahkan menurut peneliti jamur terkenal di Jepang, Prof. Dr. Hieroaki Nahba, Ph.D, Jamur maitake (Grifolia frondosa) mampu menghambat pertumbuhan HIV.

Rangkuman 

1. Hifa jamur membentuk suatu anyaman yang disebut miselium, yaitu merupakan jaringan “makan” dari suatu jamur. 2. Jamur merupakan organisme heterotrof yang mendapatkan makanan melalui penyerapan. 3. Jamur berkembang biak dengan spora yang dihasilkan secara aseksual atau seksual. 4. Jamur diklasifikasikan ke dalam 4 divisi, yaitu Khitridiomikotina, Zigomikotina, Askomikotina, dan Basidiomikotina. 5. Khitrid menghasilkan zoospora (spora berflagel). 6. Askomisetes membentuk spora di dalam askus, basidiomisetes membentuk spora dalam basidium. 7. Kapang adalah jamur yang miseliumnya tumbuh sebagai saproba atau parasit pada berbagai jenis substrat. 8. Khamir adalah jamur bersel satu yang menempati habitat cair dan lembap, contoh ragi (Saccharomyces cereviceae). 9. Lichen merupakan simbiosis dari alga bersel satu yang disatukan dalam jaringan hifa jamur. 10. Mikoriza merupakan asosiasi mutualistik akar tumbuhan dengan jamur.

A. Pilih jawaban yang paling tepat.

1. Dalam siklus hidup jamur, spora yang jatuh di tempat yang lembap akan membentuk . . . . A. protalium B. protonema C. miselium D. arkegonium E. anteridium 2. Dari hasil pengamatan jamur tampak ciri-ciri sebagai berikut. 1. Hifa bersekat. 2. Menghasilkan konidia. 3. Terjadi pembentukan konidia. 4. Terdapat hifa dikariotik. 3. Berdasarkan ciri-ciri tersebut, termasuk ke dalam divisi mana jamur itu? A. Khitridiomikotina B. Zigomikotina C. Askomikotina D. Basidiomikotina E. Deuteromikotina

8. Berikut ciri-ciri khitrid yang mirip jamur, kecuali . . . . A. dinding sel dari kitin B. menghasilkan zoospora C. memiliki enzim yang dimiliki jamur D. memperoleh makanan secara absorpsi E. hidup di air 9. Penicillium notatum adalah jenis jamur yang berperan dalam bidang kedokteran karena . . . . A. dapat mengubah amilum menjadi alkohol B. mengandung bahan obat C. dapat menghasilkan zat antibiotika D. digunakan dalam proses fermentasi E. dapat menghasilkan aflatoksin 10. Jamur hidup sebagai saprofit, energi diperoleh dengan cara . . . . A. melakukan oksidasi dengan makanan B. menguraikan makanan dengan bantuan enzim C. menggunakan sinar matahari untuk membuat makanan D. mengambil makanan dari lingkungan sekitar E. menggunakan CO2 untuk membuat makanan 11. Berdasarkan reproduksi seksualnya Saccharomyces termasuk divisi . . . . A. Khitridiomikotina D. Basidiomikotina B. Zigomikotina E. Deuteromikotina C. Askomikotina 13. Salah satu jamur yang digunakan untuk mempelajari genetika molekuler eukariota adalah . . . . A. Penicillium D. Deuteromyces B. Aspergillus E. Basidiomyces C. Saccharomyces 14. Truffle merupakan jamur konsumsi yang memiliki cita rasa yang kompleks, hidup di dalam tanah sebagai . . . . A. kapang D. lichen B. khamir E. parasit C. mikoriza

Jawab pertanyaan berikut ini dengan benar.

1. Jelaskan perbedaan antara Askomikota dan Basidiomikota! Berikan contoh masing-masing! 2. Apa yang dimaksud dengan mikoriza? Jelaskan! 3. Kerusakan candi Borobudur di antaranya disebabkan adanya Lichen. Mengapa demikian? 4. Lichen dapat dijadikan indikator pencemaran udara. Jelaskan! 5. Mengapa ragi dimasukkan ke dalam Askomikotina?

A. Pilih Jawaban yang paling tepat. 1. Dalam penggolongan ilmu pengetahuan, biologi termasuk ke dalam . . . . A. ilmu hayat D. ilmu pengetahuan sosial B. ilmu pengetahuan E. ilmu faal C. ilmu pengetahuan alam 2. Berikut ini objek yang dipelajari dalam biologi, kecuali . . . . A. tumbuhan D. ekosistem B. hewan E. kelembapan udara C. mikroorganisme 3. Adi dan kelompoknya sedang mengamati ruas-ruas pada tubuh serangga. Objek yang sedang diamati Adi dan kelompoknya dipelajari dalam salah satu cabang biologi, yaitu . . . . A. zoologi D. entomologi B. botani E. anatomi C. morfologi 4. Berikut ini adalah berbagai tingkat organisasi kehidupan. 1. Jaringan 5. Populasi 2. Organ 6. Komunitas 3. Sistem organ 7. Individu 4. Sel 8. Bioma Urutan tingkat organisasi kehidupan mana yang benar? A. 4-1-2-3-7-5-6-8 D. 4-1-2-7-6-4-5-8 B. 1-3-7-2-8-5-4-6 E. 1-3-4-2-7-6-5-8 C. 3-1-7-2-6-5-4-8 5. Berikut ini merupakan cabang biologi. Manakah ilmu yang mempelajari hubungan antara organisme dengan lingkungannya? A. Genetika D. Botani B. Zoologi E. Fisiologi C. Ekologi

Monera dan Pengaruhnya bagi Kehidupan

Monera dan Pengaruhnya bagi Kehidupan

Monera dan Pengaruhnya bagi Kehidupan

Monera dan Pengaruhnya
Monera dan Pengaruhnya

Monera dan Pengaruhnya

f. Kokus gram negatif Dua anggota kelompok ini yang perlu mendapat perhatian ialah Neissiria meningitidis yang dapat menimbulkan meningitis meningokokal, yaitu suatu infeksi yang teramat parah di selaput otak (meninges) yang lazim pada anak kecil. Neissiria gonorrhoeae yang menyebabkan salah satu penyakit manusia yang paling tersebar luas yaitu gonorhea. Organisme itu menyebar secara langsung dari seseorang yang satu ke seseorang yang lain melalui kontak seksual.

Monera dan Pengaruhnya – Pada laki-laki, organisme ini menyerang uretra menyebabkan keluarnya nanah dan sering kali menetap di kelenjar prostat dan epididimis. Pada perempuan organisme ini menyebar pada vagina ke serviks dan tuba fallopi. Jika infeksi itu tidak dirawat, kerusakan yang diakibatkan pada tuba fallopi itu dapat mengganggu lewatnya sel telur sehingga menimbulkan kemandulan.

Monera dan Pengaruhnya

g. Spirillium Dinding sel yang kaku pada spirillium menjadikannya berbentuk heliks. Mereka ini bersifat gram-negatif dan motil. Kebanyakan terdapat di sekitar air, baik air tawar maupun air asin. Akan tetapi, ada juga satu spesies yang sering dijumpai menghuni mulut manusia.

Monera dan Pengaruhnya

h. Aktinomisetes Kebanyakan anggota dalam kelompok ini tumbuh seperti filamen-filamen yang tipis seperti kapang daripada sel-sel tunggal. Sehingga sejak lama diduga sebagai fungi (cendawan). Meskipun ada persamaan dalam hal pola pertumbuhannya, tetapi mereka bukanlah fungi. Fungi termasuk eukariota sedangkan Aktinomisetes adalah prokariota, dengan adanya perbedaan yang mendasar itu menunjukkan struktur sel serta biokimianya. Aktinomisetes merupakan anggota yang dominan dari populasi mikroba di tanah. Di sini mereka berperan utama dalam penghancuran sampah organik. Banyak penghuni tanah merupakan sumber penting bagi antibiotik. Streptomisin, eritromisin kloramfenikol yang dijual sebagai “Chloromycetin”, dan tetrasiklin dijual sebagai “Aureomycin” dan “tetramycin” adalah produk dari aktinomisetes.

Monera dan Pengaruhnya

Mycobacteria dan Corynebacteria merupakan kerabat dekat Aktinomesetes. Dua species mikrobakteri ini menyebabkan penyakit pada manusia yang serius dan kronis, yaitu Tuberkolose dan lepra. Corynebacteria diphtheriae menyebabkan penyakit difteri, sebagaimana pada tetanus, bahaya pada difteri bukan karena penyebaran bakteri tersebut ke dalam jaringan di tenggorokan, melainkan karena toksin yang dihasilkan. Toksin difteri mengeluarkan efek beracunnya dalam cara yang paling spesifik. Racun itu mengkatalisis inaktivasi suatu faktor yang penting bagi asam amino untuk ditambahkan kepada rantai polipeptida yang disintesis pada ribosom. Toksin difteri adalah suatu protein, gen struktural yang menyandikan untuk protein itu bukan merupakan milik bakteri tersebut, tetapi suatu bakteriofaga yang dapat menginfeksi bakteri tersebut dan bergabung dengan genomnya.

Monera dan Pengaruhnya – Toksin difteri dapat diperoleh dari biakan organisme, perlakuan dengan formaldehida mengubahnya menjadi toksoid yang tidak membahayakan. Imunisasi dengan toksoid difteri biasanya bergabung dengan toksoid tetanus dan preparat kuman batuk rejan yang dilemahkan dalam vaksin “tripel” menyebabkan penurunan besar dalam wabah penyakit. i. Spirochaeta Spirochaeta adalah bakteri yang panjang dan juga tipis, berbentuk pilinan yang panjangnya berkisar antara beberapa m sampai 500 m. Dinding selnya tidak sekaku dinding sel spirilla sehingga mereka dapat melengkung dengan mudah sekali walau beberapa Spirochaeta ada yang tidak berbahaya dan hidup dalam air tawar, tanah, atau tubuh hewan, tetapi ada juga yang parasit, misalnya Spirochaeta yang menyebabkan penyakit sifilis, yaitu penyakit kelamin yang menular.

j. Mycoplasma Mycoplasma adalah bakteri nonmotil yang kecil sekali tanpa dinding sel. Beberapa diantaranya hidup bebas, sedang yang lain hidup sebagai parasit pada tumbuhan, serangga dan hewan lain. Mycoplasma pertama yang ditemukan merupakan organisme yang menyebabkan suatu tipe pneumonia yang disebut pleuropneumonia pada hewan ternak. Anggota lain dari kelompok ini menyebabkan penyakit pada manusia yang dinamakan pneumonia atipikal primer. Mycoplasma termasuk organisme soliter yang paling kecil pada prokariotik meskipun banyak yang demikian kecil (0,1 m) untuk dapat dilihat di bawah mikroskop elektron, tetapi mereka mengandung segala sesuatu yang diperlukan untuk menjalankan semua aktifitas kehidupan.

k. Rickettsia dan Chlamydiae Rickettsia berlainan dengan Mycoplasma karena Rickettsia hampir seluruhnya adalah parasit intraseluler obligat. Hal ini berarti bahwa mereka dapat tumbuh dan berkembang biak hanya selama mereka ada di dalam sel inangnya, yaitu beberapa arthropoda tertentu seperti caplak, tungau, kutu rambut, dan kutu anjing serta mamalia, mereka bergantung kepada sel inangnya agar disediakan koenzim seperti ATP. Demam tipus disebabkan Rickettsia yang ditularkan dari seseorang ke orang lain karena kebiasaan mengisap darah dari kutu tubuh. Demam bercak Rocky Mountain Spotted Fever disebabkan oleh Rickettsia yang ditularkan melalui gigitan caplak yang terinfeksi, untuk menanggulangi organisme ini dilakukan pengobatan dengan antibiotik. Chlamydiae menyerupai Rickettsia dalam banyak hal. Mereka pun parasit sangat kecil, obligat intraseluler. Penyakit yang dapat ditimbulkan Rickettsia ini misalkan psittacosis atau “parrot fever” disebut juga demam burung kakak tua. Sebenarnya, bermacam-macam burung bahkan kadang-kadang manusia yang berfungsi sebagai inang organisme ini, sehingga nama omitosis sekarang lebih disukai. Chlamydiae juga menyebabkan trakhoma, merupakan infeksi mata yang amat sering mengakibatkan kebutaan permanen. Diperkirakan kini 400 juta orang menderita trakhoma dan 6 juta buta karenanya. l. Bakteri peluncur Prokariota ini dinamakan bakteri peluncur karena caranya berpindah tempat, meluncur di atas substratnya. Banyak spesies bakteri peluncur ini uniseluler, sedangkan yang lain membentuk filamen sel yang panjang. Sel-sel dalam filamen itu berbagi dinding yang sama. Kebanyakan bakteri peluncur bersifat heterotrop, tetapi beberapa adalah kemoautotrop, yang dapat mengoksidasi H2 S untuk energi sebagaimana bakteri belerang kemoautotrof. Bakteri peluncur berfilamen, secara khusus sangat mirip dengan kelompok utama prokariota, yaitu ganggang hijau-biru. Persamaan itu begitu dekatnya, sehingga bakteri peluncur berfilamen ini dapat mewakili ganggang hijau-biru yang telah kehilangan kemampuannya untuk ber-fotosintesis.

2. Alga hijau biru (Cyanophyta)

Sejak lama organisme ini disebut alga (ganggang) karena mereka hidup mirip dengan alga lainnya, dalam hal ini habitatnya dan dalam hal cara fotosintesisnya. Meskipun demikian, alga hijau-biru ini adalah prokariota, dengan demikian jauh lebih dekat kerabatnya dengan bakteri daripada dengan alga lainnya yang bersifat eukariotik. Untuk alasan inilah, para peneliti lebih menyukai pemakaian istilah cyanobacteria (“bakteri hijau-biru”) untuk organisme itu. Walaupun alga hijau-biru itu berfotosintesis dan bersifat prokariotik, mereka berbeda dengan bakteri fotosintetik dalam banyak hal penting. Klorofilnya ialah klorofil a, yaitu molekul yang sama dengan yang dijumpai pada tumbuhan dan algae lain, mereka mampu menggunakan air sebagai sumber elektron dan dengan mereduksi karbon dioksida menjadi karbohidrat. Reaksinya sebagai berikut: CO2 + 2H2 O ? (CH2 O) + H2 O + O2 Seperti halnya bakteri peluncur, alga hijau-biru terbungkus dalam dinding peptidoglikan yang dikelilingi selubung bergetah. Beberapa spesies bersel satu, beberapa tumbuh sebagai filamen dari sel-sel yang berhubungan. Sejumlah algae hijau biru berfilamen dapat mengikat nitrogen atmosfer.

Hal ini dilakukan dalam heterosista, yaitu sel tak berwarna yang terdapat di antara sel-sel fotosintetik. Organisme inilah yang tumbuh subur bilamana unsur fosfat banyak terdapat di danau dan perairan lain yang airnya tawar. Ganggang hijaubiru yang mengikat nitrogen juga penting menjaga kesuburan padi. Beberapa spesies hidup subur di mata air panas Yellowstone National Park pada suhu yang cukup panas untuk merebus telur. Pita hitam yang terdapat pada karang di sepanjang tepi pantai pada saat air laut naik disebabkan oleh alga hijau-biru. Karena yang mereka perlukan untuk hidup adalah cahaya, udara (N2 dan CO2 ), air dan beberapa ion organik, maka kemampuannya yang tinggi untuk hidup di lokasi yang keras itu dapatlah dipahami, bahkan kalau kekurangan cairan pada saat pasang surut air laut, selubung gelatinnya dapat menjaganya dari kekeringan. Selain klorofil dan beta-karoten, alga hijau-biru mengandung satu atau dua pigmen tambahan, yaitu pigmen biru yang disebut fikosianin dan pigmen merah yang dinamakan fikoeritrin. Campuran sederhana klorofil dan fikosianin dan pigmen pada beberapa species memberikan warna hijau, tetapi species yang mengandung fikoeritrin tampak berwarna merah, ungu, coklat, atau bahkan hitam. Laut merah mendapat namanya karena alga hijaubiru berwarna merah yang terdapat di perairannya. Di laut dangkal yang airnya hangat, hidup alga hijau-biru dan bakteri dalam koloni-koloni besar. Di sekitarnya terbentuk endapan mineral membentuk kolam-kolam dan bukit-bukit kecil berlapis-lapis yang disebut stromatolit. Stromatolit yang sangat tua ditemukan di formasi geologi di berbagai tempat di bumi. Umur stromatolit berkisar antara berjuta tahun sampai 3,5 milyar tahun. Fosil mikroskopik yang mirip dengan alga hijau biru berfilamen ditemukan dalam stromatolit yang berumur 2,3 × 109 tahun. Beberapa di antara fosil mikroskopik ini tersimpan dengan amat baiknya sehingga tampak heterosistanya. Jika stromatolit yang sangat tua itu dibentuk dengan cara yang sama, maka dapat disimpulkan bahwa alga-hijau biru telah ada di bumi sejak 3,5 × 109 tahun yang lampau.