Bentuk – Bentuk Badan Usaha Milik Negara

Bentuk – Bentuk Badan Usaha Milik Negara

Bentuk-Bentuk Badan Usaha Milik Negara

Bentuk Badan Usaha – Sesuai dengan Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 17 tahun 1967, perusahaan negara digolongkan dalam tiga bentuk usaha negara, yaitu sebagai berikut.

Bentuk Badan Usaha
Bentuk Badan Usaha

a. Perusahaan Jawatan (Perjan) atau Departemen Agency Perjan adalah perusahaan negara yang modalnya setiap tahun ditetapkan dalam APBN, bagi departemen yang bersangkutan.

Bentuk Badan Usaha – Ciri-ciri Perjan antara lain: – pengabdian/pelayanan kepada masyarakat (public service), – sebagai bagian dari departemen/dirjen/direktorat/ pemerintah daerah, – dipimpin oleh seorang kepala, – memperoleh fasilitas negara, – pegawainya pegawai negeri, – pengawasan dilakukan baik secara hirarki maupun secara fungsional seperti bagian-bagian dari suatu departemen/ pemerintah daerah.

b. Perusahaan Umum (Perum) atau Public

Corporation Perum adalah perusahaan negara yang modal seluruhnya milik negara (berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan).

Bentuk Badan Usaha – Contoh: Perum Husada Bakti, Perum Pegadaian, Perum Pelayaran, dan sebagainya. Ciri-ciri Perum antara lain: – melayani kepentingan umum, – umumnya bergerak dibidang jasa vital (public utility), – dibenarkan memupuk keuntungan, – berstatus badan hukum, – mempunyai nama dan kekayaan sendiri serta kebebasan bergerak seperti perusahaan swasta, – hubungan hukumnya diatur secara hubungan hukum perdata, – modal seluruhnya dimiliki oleh negara dan kekayaan negara yang dipisahkan, – dipimpin oleh seorang direksi, – pegawainya adalah pegawai perusahaan negara, – laporan tahunan perusahaan, disampaikan kepada pemerintah.

c. Perusahaan Perseroan (Persero) atau Public State

Bentuk Badan Usaha – Company Persero adalah perusahaan negara yang modalnya terdiri dari saham-saham yang dimiliki oleh pemerintah (seluruh atau sebagian besar), yang bergerak di bidang produksi dengan tujuan mencari laba. Contoh: PT Telkom, PT Pos Indonesia, PT Semen Gresik, PT BRI, dan PT Bank Mandiri. Ciri-ciri Persero antara lain: – memupuk keuntungan (profitability), – sebagai badan hukum perdata (yang berbentuk PT), – hubungan usahanya diatur menurut hukum perdata, – modal seluruhnya atau sebagian merupakan kekayaan negara yang dipisahkan (dimungkinkan joint dengan swasta nasional/asing), – tidak memiliki fasilitas-fasilitas negara, – dipimpin oleh seorang direksi, – status pegawainya sebagai pegawai perusahaan swasta, – peranan pemerintah sebagai pemegang saham.

Bentuk Badan Usaha

Badan Usaha Milik Daerah

Bentuk Badan Usaha – Perusahaan daerah adalah perusahaan yang modalnya berasal dari kekayaan daerah yang dipisahkan, baik yang didirikan oleh pemerintah provinsi maupun pemerintah kabupaten/kota. Perusahaan daerah bergerak di bidang usaha umum yang menguasai hajat hidup orang banyak.

Contoh badan usaha yang dikelola oleh pemerintah daerah adalah PDAM, PD Sari Petojo Solo, PD Pasar Jaya Jakarta, Bank Jateng, Bank Jabar, Bank DKI, dan Bank Jatim.

Berdasarkan UU RI Nomor 32 Tahun 2004, tentang Pemerintah Daerah, sektor-sektor yang dikelola daerah antara lain sebagai berikut. 1. Perencanaan dan pengendalian pembangunan. 2. Perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang. 3. Penyelenggaraan ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat. 4. Penyediaan sarana dan prasarana umum. 5. Penanganan bidang kesehatan. 6. Penyelenggaraan pendidikan. 7. Penanggulangan masalah sosial. 8. Pelayanan bidang ketenagakerjaan. 9. Fasilitas pengembangan koperasi, usaha kecil dan menengah. 10. Pengendalian lingkungan hidup. 11. pelayanan pertahanan. 12. Pelayanan kependudukan dan catatan sipil. 13. Pelayanan administrasi umum pemerintahan. 14. Pelayanan administrasi penanaman modal. 15. Penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya. 16. Urusan wajib lain yang diamanatkan peraturan perundangundangan.

Penggabungan Badan Usaha

Penggabungan atau kombinasi badan usaha adalah kerja sama beberapa perusahaan atau badan usaha yang semula berdiri sendiri-sendiri. Dalam praktik sehari-hari, sering terjadi beberapa badan usaha yang pada mulanya berdiri sendiri bergabung menjadi satu. Gabungan ini ada yang bersifat kekal dan ada pula yang bersifat sementara.

Tugas

Sebutkan badan usaha-badan usaha di daerah tempat tinggalmu yang dikelola oleh pemerintah daerah!

Terima Kasih telah berkunjung di web kami !

Silahkan share jika perlu di share !

Pembahasan Tentang Bentuk – Bentuk Perubahan Sosial

Pembahasan Tentang Bentuk – Bentuk Perubahan Sosial

Pembahasan Tentang Bentuk – Bentuk Perubahan Sosial

Bentuk Perubahan Sosial
Bentuk Perubahan Sosial

Bentuk perubahan sosial dan kebudayaan sebagai berikut.

a. Perubahan Kecil Perubahan yang terjadi pada unsur-unsur struktur sosial, yang tidak membawa pengaruh langsung bagi masyarakat.

Contoh: Perubahan mode, baik mode pakaian, mode rambut, dan lain-lain.

b. Perubahan Besar Perubahan sosial dan kebudayaan yang membawa pengaruh langsung terhadap aspek-aspek kehidupan masyarakat. Contoh: Modernisasi, industrialisasi, liberalisasi, dan globalisasi.

Bentuk Perubahan Sosial

c. Evolusi Perubahan yang berjangka waktu lama, dari serangkaian perubahan kecil yang saling berhubung dan saling mempengaruhi.

Contoh: Evolusi masyarakat agraris menjadi industri.

d. Revolusi Perubahan yang berlangsung secara cepat, dari serangkaian perubahan yang menyangkut sendi-sendi pokok kehidupan masyarakat.

Contoh: Revolusi Industri di Inggris.

e. Perubahan yang Dikehendaki Suatu tahapan-tahapan perubahan sosial dan kebudayaan yang telah direncanakan oleh agen perubahan atau agent of change. Contoh: Pembangunan Rumah Sakit.

f. Perubahan yang Tidak Dikehendaki Suatu dampak dari perubahan sosial dan kebudayaan yang telah direncanakan. Contoh: Pembangunan sarana jalan raya yang membawa dampak angka kecelakaan lalu lintas yang tinggi.

Faktor Penyebab Perubahan

Faktor penyebab perubahan sosial dan kebudayaan digolongkan menjadi dua, yaitu faktor dari dalam masyarakat dan faktor dari luar masyarakat.

a. Faktor dari Dalam Masyarakat

Faktor dari dalam masyarakat meliputi sebagai berikut.

1) Pertambahan Penduduk Pertambahan penduduk menyebabkan perubahan dalam pola tempat tinggal, yang semula terpusat pada lingkungan kerabat, berubah terpencar yang berorientasi pada pekerjaan.

2) Pertentangan Dalam Masyarakat Konflik antarkelompok sosial atau golongan sosial dalam masyarakat menyebabkan perubahan masyarakat yang bersangkutan. Contoh: Konflik yang berlatar belakang SARA pada masyarakat majemuk, menyebabkan retaknya persatuan dan kesatuan bangsa.

3) Terjadi Pemberontakan/Revolusi Pemberontakan/revolusi menyebabkan perubahan peta politik dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Contoh: Pemberontakan G 30 S/PKI tahun 1965 membawa perubahan dalam sistem politik Indonesia dan dilarangnya ajaran komunis di Indonesia. 4) Berkurangnya Penduduk Semakin berkurangnya penduduk menyebabkan pertumbuhan masyarakat secara keseluruhan.

Contoh: Perpindahan penduduk dari desa ke kota atau urbanisasi menyebabkan sulitnya mendapatkan tenaga muda di desa.

5) Penemuan Baru Suatu proses sosial dan kebudayaan yang besar yang terjadi dalam jangka waktu tertentu tidak terlalu lama disebut penemuan baru atau inovasi. Penemuan baru yang merupakan penyebab perubahan dibedakan menjadi dua, yaitu discovery dan invention. Discovery adalah suatu penemuan unsur kebudayaan yang baru, baik alat maupun ide yang diciptakan individu/kelompok individu. Invention adalah suatu penemuan baru yang telah diakui, diterima, dan diterapkan/digunakan masyarakat.

6) Peranan Nilai yang Diubah Nilai yang diubah membawa perubahan dalam masyarakat, misal pembudayaan NKKBS (Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera) di Indonesia mampu mencegah pertambahan penduduk.

7) Peranan Tokoh Kharismatik Tokoh kharismatik membawa pengaruh dalam perubahan masyarakat, misalnya pengaruh Nabi Muhammad saw. terhadap umat Islam di seluruh dunia.

b. Faktor dari Luar Masyarakat

Faktor dari luar masyarakat meliputi sebagai berikut.

1) Pengaruh Lingkungan Alam Alam fisik yang subur dan tandus, membawa pengaruh berbeda dalam tingkat kemakmuran masyarakatnya. Contoh: Pengaruh pembangunan Waduk Gajah Mungkur Wonogiri terhadap masyarakat tani di Sukoharjo dibandingkan sebelum dan sesudah dibangun waduk.

2) Pengaruh Kebudayaan Masyarakat Lain Kontak kebudayaan antarmasyarakat akan menyebabkan pengaruh positif dan negatif. Contoh: Kontak kebudayaan Indonesia dengan kebudayaan barat. Pengaruh positif berupa transformasi iptek, sedangkan pengaruh negatif sikap westernis sekelompok masyarakat Indonesia.

3) Peperangan Perang menyebabkan perubahan negatif seluruh aspek kehidupan masyarakat. Contoh: Perang Afganistan yang membawa derita berkepanjangan masyarakat.

Bentuk-Bentuk Pasar | Pasar Sempurna

Bentuk-Bentuk Pasar | Pasar Sempurna

Menurut pengertian umum, pasar adalah tempat bertemunya permintaan dan penawaran barang/jasa. Pada dasarnya, pasar dapat digolongkan menurut unsur-unsur yang terdapat dalam pasar, barang yang diperjualbelikan, waktu terjadinya, luas wilayah, dan strukturnya. Pada pembelanjaan kali ini akan dibahas pasar menurut strukturnya. Dipandang dari dari organisasi pasar atau strukturnya, bentuk pasar dibedakan menjadi dua macam. Bentuk-Bentuk Pasar

1. Pasar Persaingan Sempurna

(Perfect Competition Market) Pasar persaingan sempurna adalah pasar yang terdapat mobilitas sempurna dari sumber daya serta adanya pengetahuan yang sempurna baik pembeli maupun penjual, sehingga kekuatan permintaan dan penawaran dapat bergerak bebas. Contoh pasar persaingan sempurna antara lain bursa efek atau pasar modal atau pasar uang. a. Ciri-Ciri Pasar Persaingan Sempurna Adapun ciri-ciri pasar persaingan sempurna adalah sebagai berikut. a. Jumlah pembeli dan penjual sangat banyak. b. Barang yang diperdagangkan bersifat homogen. c. Terdapat kebebasan keluar masuk pasar (free entry dan free exit), baik bagi pembeli maupun penjual. d. Tidak ada hambatan dalam mobilitas sumber ekonomi dari satu usaha ke usaha lain.

e. Kurva permintaan yang dihadapi seorang produsen adalah garis lurus horizontal, artinya harga cenderung stabil walaupun jumlah barang yang terjual mengalami perubahan. f. Penjual dan pembeli memahami keadaan pasar secara sempurna. g. Pembeli dan penjual bebas mengadakan perjanjian, tanpa ada campur yangan pemerintah. h. Pemerintah tidak ikut campur tangan tentang harga, baik langsung maupun tidak langsung. Sebagai implikasi dari ciri-ciri tersebut, maka seorang produsen tidak dapat mengubah harga pasar yang berlaku. Seorang produsen hanya sebagai pengambil harga (price taker). Dan dalam jangka pendek hal penting yang harus diperhatikan oleh produsen yang berada pada pasar persaingan sempurna adalah menentukan jumlah produksi yang dapat mendatangkan keuntungan maksimum. Hal tersebut dapat tercapai jika pendapatan marjinal (MR) sama dengan biaya marjinal (MC) dan juga sama dengan harga outputnya.

Dalam jangka panjang, perusahaan-perusahaan akan menambah skala produksinya dan tidak menutup kemungkinan adanya perusahaan-perusahaan baru yang masuk dalam industri jika ada keuntungan lebih (harga jual atau P di atas biaya ratarata atau AC). Akibatnya penawaran output di pasar akan bertambah dan mendorong harga turun sampai pada posisi di mana harga jual sama dengan biaya produksi. Akhirnya keuntungan menjadi normal, dan hal ini akan merangsang adanya perluasan kapasitas produksi maupun pendirian pabrik baru. Keadaan tersebut dinamakan ekuilibrium jangka panjang (harga jual atau P sama dengan biaya rata-rata atau AC minimum). b. Pembentukan Harga Pada pasar persaingan sempurna harga pasar cenderung stabil, sehingga bentuk kurva permintaan dan penawaran pada pasar sempurna berupa garis lurus mendatar sejajar dengan sumbu jumlah barang (OQ). Berapa pun jumlah barang yang dibeli atau yang ditawarkan tidak akan menaikkan atau menurunkan harga barang. Dan kurva tersebut juga merupakan kurva pendapatan rata-rata atau AR (Average Revenue) dan pendapatan marginal atau MR (Marginal Revenue).

c. Grafik Keseimbangan Perusahaan Pada pasar persaingan sempurna, grafik keseimbangan dapat digambarkan dalam dua macam. Pertama, grafik keseimbangan pada perusahaan yang menghasilkan keuntungan maksimum dan grafik yang menggambarkan adanya kerugian minimum. Untuk menggambarkan grafik keseimbangan perusahaan yang menghasilkan laba maksimum/keuntungan maksimum harus memperhatikan syarat-syarat berikut ini. 1) Kurva AR = MR dan sejajar dengan sumbu OQ. 2) Kurva AC (Average Cost) selalu berada di bawah kurva AR dan MR. 3) Kurva MC (Marginal Cost) selalu memotong kurva AC minimum yang menunjukkan bahwa produksi pada saat itu terjadi efisiensi produksi.

d. Kebaikan dan Kelemahan Pasar Persaingan Sempurna Kebaikannya antara lain sebagai berikut. 1) Pembeli sangat mengetahui harga pasar sehingga sangat kecil terjadi kerugian atau kekecewaan. 2) Konsumen merasa sejahtera, karena bebas memasuki pasar. 3) Terdapat persaingan murni, karena barang yang diperjualbelikan homogen. 4) Harga cenderung stabil karena keadaan pasar dapat diketahui sebelumnya. 5) Mudah memilih atau menentukan barang yang diperjualbelikan. 6) Barang yang diproduksi dapat diperoleh dengan ongkos yang serendah-rendahnya. Adapun kelemahannya antara lain sebagai berikut. 1) Hanya terdapat satu atau dua industri/pasar yang mendekati persaingan sempurna, sedang sektor yang lain banyak ketidaksempurnaan. 2) Terdapat faktor eksternal yang tidak diperhitungkan dalam posisi kesejahteraan optimum konsumen. 3) Tidak ada barang subtitusi karena bersifat homogen