Membaca dan Cara Menulis Catatan Kaki Artikel Teknologi

Membaca dan Cara Menulis Catatan Kaki Artikel Teknologi

Membaca dan Cara Menulis Catatan Kaki Artikel Teknologi

Teknologi
Teknologi

Teknologi  – Di bab ini, kalian akan kembali mempelajari cara mencatat sumber tertulis lainnya, yaitu catatan kaki (footnote) dan menulis parafgraf eksposisi. Pertama, kalian diharapkan bisa menentukan satu topik untuk diskusi, mengumpulkan sumber tentang topik tertentu yang disepakati, menulis pokok-pokok pikiran dari tiap sumber, mengidentifikasi fakta dan pendapat, serta menyarikan isi pokok dari tiap sumber. Kedua, kalian diajak untuk bisa mencatat nama sumber, tahun, dan nomor halaman dari sumber tertulis dalam bentuk catatan kaki . Ketiga, kalian diajak untuk bisa menulis gagasan secara logis dan sistematis dalam bentuk ragam paragraf ekspositif dengan menunjukkan ciri-ciri paragraf eksposisi.

Teknologi  – Keempat, kalian diajak untuk bisa mengemukakan hal-hal yang menarik atau mengesankan dari cerita pendek melalui kegiatan diskusi. Jadi, kalian harus bisa menceritakan kembali isi cerpen yang kalian baca, mengungkapkan hal menarik yang terdapat dalam cerpen, serta mengaitkan isi cerpen dengan kehidupan sehari-hari. Kelima, kalian diajak untuk dapat menemukan nilainilai cerita pendek melalui kegiatan diskusi. Keenam, kalian diajak untuk bisa memahami penggunaan imbuhan meng-. Itu berarti kalian juga harus dapat memahami bentuk dan fungsi imbuhan meng-. Selamat belajar dan sukseslah selalu.

Teknologi

Membaca Ekstensif

Teknologi  – Cara efektif untuk memahami dan mengingat lebih lama apa yang Anda baca, dapat dilakukan dengan dua cara. 1. Mengorganisasikan bahan yang dibaca dalam kaitan yang mudah dipahami. 2. Mengaitkan fakta yang satu dengan yang lain, atau menghubungkan dengan pengalaman yang dihadapi. Salah satu teknik membaca yang efisien adalah sistem SQ3R (Survey-Question-ReadRecite [Recall]-Review). Sistem ini biasa digunakan banyak orang. Bila kelima tahap dalam sistem tersebut kita terapkan akan membantu daya ingat dan memperjelas pemahaman. Pada pelajaran ini akan disajikan wacana dari tiga sumber tertulis. Terapkan langkahlangkah di samping untuk membaca wacanawacana tersebut.

Apakah Teknologi Itu?

Teknologi  – Teknologi adalah ilmu dan seni membuat dan menggunakan sesuatu. Manusia, anehnya dapat mengubah bahan dari dunia alami menjadi piranti, mesin, dan sistem yang dapat mempermudah kehidupan mereka. Walaupun makhluk lain dapat pula membuat sesuatu dan menggunakan piranti, cara mereka melakukannya nyaris tidak berubah dari waktu ke waktu. Teknologi manusia berbeda. Orang dapat melihat kebutuhan baru, menemukan cara baru untuk memenuhinya, dan menentukan nilai temuan-temuan tak disengaja. Misalnya, temuan api serta kemampuannya mengubah lempung menjadi keramik atau batuan menjadi logam memungkinkan terciptanya dunia modern. Selama beberapa abad terakhir, para ilmuwan telah menemukan jawaban mengapa bahan mentah dan alat berperilaku menurut kodratnya masing-masing. Dengan pengetahuan ini, bahan lama telah ditingkatkan, bahan baru diciptakan.

Teknologi  – Ilmu dan matematika mampu menghasilkan barang-barang mulai dari pakaian renang sampai pesawat terbang. Sesuatu dibuat berdasarkan rancangan dengan menentukan apa yang diperlukan dan bagaimana menyediakannya. Kini para perancang mempunyai amat banyak jenis bahan, metode, dan unsur yang dapat digunakan untuk mewujudkan gagasan mereka. Mereka menghasilkan sesuatu yang bekerja baik, berharga murah, dan memuaskan pemakainya, tetap benarbenar merupakan seni tersendiri. Kemauan untuk menciptakan sesuatu yang baru sangatlah kuat. Roda baca buatan abad ke-19 merupakan upaya untuk memberikan semacam kemudahan bagi para sarjana zaman praelektronika sebagaimana kemudahan yang kita peroleh dari komputer pribadi.

Teknologi  – Dengan memutar roda tersebut dapat dijangkau banyak bahan kepustakaan. Namun, seperti kebanyakan penemu lainnya, pencipta roda baca yang tidak ada namanya ini tidak berhasil menentukan biaya dan kenyamanannya. Orang juga tidak dapat bertahan hidup tanpa persediaan air yang memadai untuk kebutuhan hidup mereka sendiri, tanaman, dan ternak mereka. Cara-cara cerdik untuk mengucurkan dan membagi-bagi air memungkinkan orang bisa hidup di tempat-tempat yang terlalu kering sekali pun. Alat sederhana menyerupai derek yang dinamakan timba telah digunakan di seluruh Asia selama beriburibu tahun. Dengan memberikan beban pada ujung balok-lintang, perancang alat ini dengan pintar dan praktis memudahkan pengangkatan ember berisi air kali dan menumpahkannya ke dalam saluran irigasi yang mengalirkan air ke lahan pertanian yang kekeringan. Sumber: Jendela Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Solusi Pertanian Lahan Kering

Pertanian lahan kering selalu dihadapkan pada kesulitan untuk memanfaatkan air sehemat mungkin. Beberapa cara pemberian air dengan tujuan mempertinggi keefektifan irigasi telah banyak dilakukan, di antaranya adalah sistem irigasi tetes (SIT) dan sistem irigasi curah (SIC). Kedua sistem itu terbukti cukup efektif, namun harus dibarengi dengan biaya investasi, biaya operasi, pemeliharaan yang cukup tinggi, dan kualitas air yang cukup baik. Kendala itu sangat merepotkan bagi para petani karena sebagian besar komponennya masih harus didatangkan dari luar negeri. Oleh karena itu, Budi Indra Setiawan, mahasiswa Jurusan Teknik Pertanian, Fakultas Teknik Pertanian IPB, dalam penelitiannya yang berjudul “Sistem Irigasi Kendi” mencoba memecahkannya. Budi memaparkan bahwa sistem irigasi kendi (SIK) dirancang dengan berbagai pertimbangan yang utama adalah bagaimana mengusahakan agar air yang diberikan benar sesuai dengan yang dibutuhkan tanaman serta kehilangan air melalui evaporasi dapat dihindari. Pertimbangan berikutnya ialah mengupayakan agar teknologi ini 100% menggunakan komponen dalam negeri, mudah diproduksi, mudah dipasang, dan dioperasikan serta biaya pemeliharaan yang relatif rendah. Dalam penelitiannya dikatakan bahwa SIK ini bertujuan untuk memberikan air langsung ke daerah perakaran tanaman. Caranya dengan membenamkan kendi sampai mencapai daerah perakaran. Kendi ini jika diisi air akan merembeskan air ke tanah di sekeliling perakaran melalui dindingnya yang dibuat permeabel. Kemampuan dinding meluluskan air (permeabilitas kendi) dirancang sedemikian rupa sehingga dapat mengimbangi kebutuhan evapotranspirasi tanaman setiap waktu dengan memperhatikan sifat hidrolika tanahnya pula. Berdasarkan simulasi pergerakan air tanah diketahui bahwa untuk berbagai jenis tanah pertanian permeabilitas dinding kendi yang tepat berkisar antara 10,6 sampai 10,8 cm/detik. Oleh karena itu, untuk memenuhi angka permeabilitas ini, tanah liat yang biasa dipakai sebagai bahan baku pembuatan gerabah dapat ditambah pasir dan serbuk gergaji dengan komposisi tertentu, sampai tertinggi mencapai 25% basis bobot untuk masing-masing bahan campuran tersebut. Pembuatan kendi selanjutnya sama dengan proses pembuatan gerabah lainnya. Dimensinya ialah berdiameter badan 15 cm, tinggi badan 20 cm, diameter leher 5 cm, dan tebal dinding sekitar 1 cm.

Bidang Terapan Budi menjelaskan, jika kendi ini ditanam ke dalam tanah dan dibiarkan sampai 24 jam, airnya mampu membasahi tanah sampai radius 20 cm dan ke arah bawah mencapai 10 cm jika dinding kendi bagian bawahnya dibuat kedap air. Di sekeliling kendi dapat ditanam berbagai jenis tanaman seperti cabai, tomat, mentimun, dan buncis. Untuk menguji keandalan sistem irigasi kendi ini, Budi mengujicobakan di berbagai lokasi, jenis tanah, dan jenis tanaman sejak tahun 1996. Di Lombok Timur pernah dicoba untuk cabai, tomat, mangga, dan sarikaya. Adapun di daerah lain, seperti Cilegon, Bekasi, Subang, Sukabumi, dan Lampung diuji coba untuk tanaman sayuran dan buah-buahan pada saat berumur muda. Semua uji coba yang telah dilakukan itu memberikan hasil yang cukup istimewa.

Keunggulan Teknologi Untuk mempermudah pemberian air ke dalam setiap kendi dapat dilakukan secara manual dan otomatis. Cara manual, yaitu dengan langsung mengisinya jika sudah kosong. Cara otomatis, yaitu dengan menggunakan tabung Mariotte dan selang-selang air yang menghubungkannya dengan setiap kendi. Tabung Mariotte dapat dibuat dari drum, dan secara otomatis akan mengisi air ke setiap kendi jika terjadi perbedaan tinggi air di dalam drum dan kendi.

Catatan Kaki

Sekarang kita akan mempelajari pencantuman sumber kutipan pola konvensional. Cara pencantuman sumber kutipan dengan menggunakan pola konvensional, yaitu menggunakan catatan kaki atau foot note. Perhatikan contoh penggunaan catatan kaki yang digunakan pada buku Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer karya Jujun Suriamiharja berikut! Perhatikan pula nomor pada teks dan keterangan sumbernya pada catatan kaki.

Catatan kaki untuk buku dimulai dengan nama pengarang diikuti koma, judul buku (ditulis dengan huruf awal kapital dan dicetak tebal atau dicetak miring), nomor seri, jilid dan nomor cetakan (kalau ada), kota penerbit (diikuti titik dua), nama penerbit (diikuti koma), dan tahun penerbitan (ditulis dalam kurung dan diakhiri dengan titik). Catatan kaki untuk artikel dan majalah dimulai dengan nama pengarang, judul artikel, nama majalah, nomor majalah jika ada, tanggal penerbitan, dan nomor halaman. Jika dari sumber yang sama dikutip lagi, pada catatan kaki ditulis ibid. (singkatan dari ibidum) yang artinya sama persis sumbernya dengan catatan kaki di atasnya. Jadi mirip dengan idem atau sda. Untuk sumber yang telah disisipi sumber lain, digunakan istilah op. cit. (singkatan dari opere citato). Untuk sumber dari majalah dan koran yang telah disisipi sumber lain digunakan istilah loc. cit. (singkatan dari loco citato).

Eksposisi

Eksposisi merupakan karangan yang bertujuan untuk menginformasikan tentang sesuatu sehingga memperluas pengetahuan pembaca. Karangan eksposisi bersifat ilmiah/nonfiksi. Sumber karangan ini dapat diperoleh dari hasil pengamatan, penelitian atau pengalaman. Di sinilah perbedaannya dengan karangan deskripsi. Karangan deskripsi bertujuan menggambarkan/melukiskan sesuatu sehingga seolah-olah pembaca mengatakannya sendiri. Karangan deskripsi dapat bersifat ilmiah atau nonilmiah. Sumber karangan diperoleh dari hasil pengamatan, penelitian, dan imajinasi. Eksposisi tidak selalu terbagi atas bagian-bagian yang disebut pembukaan, pengembangan, dan penutup. Hal ini sangat tergantung dari sifat karangan dan tujuan yang hendak dicapai.

Pola Pengembangan Proses Pola pengembangan karangan eksposisi bisa bermacam-macam, di antaranya pola pengembangan proses. Paragraf proses itu menyangkut jawaban atas pertanyaan bagaimana bekerjanya, bagaimana mengerjakan hal itu (membuat hal ini), bagaimana barang itu disusun, bagaimana hal itu terjadi.

 

Tentang Materi Pengertian Berita di Surat Kabar

Tentang Materi Pengertian Berita di Surat Kabar

Tentang Materi Pengertian Berita di Surat Kabar

Pengertian Berita
Pengertian Berita

Pengertian Berita – elatih konsentrasi itu perlu, misalnya ketika mendengarkan informasi dari media elektronik, baik berita maupun nonberita. Setelah mendengarkan berita tersebut, kalian harus mampu mencatat pokokpokok informasi tersebut. Membedakan antara fakta dan pendapat dan harus bisa diungkapkan kepada orang lain. Mengasah kepekaan juga perlu, misalnya dalam membaca cerpen. Karena cerpen merupakan karya seni, yaitu seni sastra maka kalian harus menemukan nilai-nilai dalam cerita pendek. Tahukah kalian, untuk melatih konsentrasi dan kepekaan itu bermula dari berlatih membaca? Salah satu yang akan diajarkan pada kalian adalah membaca ekstensif teks nonsastra agar kalian mampu menemukan informasi dari bahan bacaan tersebut. Untuk melatih ekspresi, kalian akan berlatih menulis puisi lama. Sebelum menulis puisi lama kalian harus mengerti ciri-ciri puisi lama, dan memahami fungsi bait, rima, dan irama dalam puisi lama.

Menanggapi Informasi dari Media Elektronik

Pengertian Berita – Pada Bab I, II, III, dan IV, kalian telah belajar mendengarkan berita untuk menuliskan ringkasan isi berita. Pada Bab VI kali ini, kalian akan kembali belajar menanggapi berita dengan jalan 1) mencatat pokok-pokok informasi, 2) menuliskan butir-butir yang merupakan fakta dan pendapat, 3) menyampaikan pendapat, dan 4) menyampaikan kembali informasi. Di bawah ini disajikan sebuah teks berita tentang kiat Kabupaten Jembrana dalam mengentaskan kemiskinan. Krisis ekonomi yang terjadi di negara kita tidak hanya dirasakan oleh sebagian daerah. Hampir di semua daerah pun mulai merasakan dampak krisis ekonomi. Pendapatan berkurang, sementara harga barang-barang terus naik. Diam dan pasrah tentu saja bukan solusi yang tepat dalam menghadapi krisis. Terus berusaha dan berdoa barangkali justru menjadi jalan keluar terbaik. Seperti yang dilakukan masyarakat Kabupaten Jembrana, kini mereka bangkit untuk mengentaskan kemiskinan. Bagaimana upaya mereka untuk melakukan hal itu? Marilah kita mendengarkan pembacaan teks berita dari internet berikut! Teks ini dibacakan salah seorang siswa. Kiat Kabupaten Jembrana Mengentaskan Kemiskinan Kabupaten Jembrana tergolong miskin di Provinsi Bali dengan angka kemiskinan mencapai 20 persen. Akan tetapi, dengan pendapatan asli daerah sebesar Rp11,5 miliar per tahun, tingkat kesejahteraan masyarakatnya kini mulai merata sejak tiga tahun terakhir. Semua itu berkat pola efisiensi dan upaya berkelanjutan dari pemerintah daerah setempat dalam memajukan mutu pendidikan dan kesehatan masyarakatnya. Untuk mewujudkan hal tersebut, Pemkab Jembrana membangun sekolah kajian dengan kurikulum tambahan dan fasilitas terbaik. Sekolah itu ditunjang tenaga pendidik dengan jenjang S1 serta perjalanan studi banding hingga ke mancanegara. Selain pendidikan, faktor kesehatan juga tidak luput dari perhatian Pemkab Jembrana, yang terbagi menjadi empat wilayah, yakni Melaya, Negara, Mendoyo, dan Pekutatan dengan jumlah penduduk 231.500 jiwa dan luas wilayah 841,80 hektare. Seluruh warganya diharuskan memiliki asuransi kesehatan yang disebut Jaminan Kesehatan Jembrana– berlaku di puskesmas, rumah sakit, dan praktik-praktik dokter swasta. Faktor lain yang mendorong pening-katan kualitas hidup di kabupaten yang terletak di sebelah barat Pulau Dewata ini juga terwujud dengan peningkatan daya beli masyarakat. Untuk itu, Pemkab Jembrana memfasilitasi kebutuhan masyarakat yang ingin melakukan usaha. Dukungan pemkab itu dibuktikan dengan pengembangan peternakan susu kambing yang sebagian besar.

Pengertian Berita

dipelihara secara tradisional. Tentu saja langkah dan komitmen tersebut harus dijalankan secara berkesinambungan. Dengan cara lebih terarah, hasilnya pada masa mendatang akan makin nyata. Sumber: www–sctv.com

Setelah mendengarkan pembacaan teks tersebut, marilah kita mencatat pokok-pokok penting tentang isi informasi tersebut! Salah satu pokok penting pada informasi di atas adalah sebagai berikut. • Kesejahteraan masyarakat Kabupaten Jembrana, Bali mulai merata. 1. Temukan pokok-pokok penting lain dari informasi yang kalian dengar tersebut! 2. Berikan tanggapanmu atas isi teks berita tersebut dan sertakan alasanmu!

Pada Bab sebelumnya, kalian telah belajar membedakan opini dan fakta. Memahami opini dan fakta ketika membaca atau mendengarkan berita sangat penting. Hal itu disebabkan, ada berita yang merupakan perpaduan antara fakta dan pendapat penulis.

Soal-Soal Pengembangan Kompetensi 1

Pengertian Berita

1. Bacalah dalam hati teks berikut! Delapan Kejuaraan Praolimpiade Mata Pelajaran Disabet, Aditya dkk. Melaju ke Seleksi WSDC Nasional Siswa SMAN 1 Surakarta kembali menunjukkan prestasinya dalam bidang akademik. Sekolah favorit ini berhasil memboyong delapan gelar juara dalam seleksi Praolimpiade Mata Pelajaran Tingkat SMA Kota Solo yang digelar Rabu (28/4) di SMAN 6 Solo. Selain itu, tiga siswa yang mengikuti seleksi World Student Debate Championship (WSDC) tingkat Provinsi Jawa Tengah di Semarang, Rabu, juga berhasil meraih juara I. Dalam seleksi Praolimpiade tersebut, SMAN 1 berhasil memborong gelar juara I, II, dan III sekaligus untuk kelompok mata pelajaran Kimia dan Komputer, sedangkan untuk mata pelajaran Matematika meraih Juara III dan mata pelajaran Fisika berhasil meraih juara I. Wakasek Humas SMAN 1, Sutikno, kepada Espos, Jumat (30/4) mengatakan kedelapan siswa tersebut adalah Kurnia Endah, Robertus Dimas D.P., Bambang Eko P., Inas Luthfi, Ardiansyah Bayu N., Kurniawan Eko Putro, Anik Budiati, dan Ig. Prasetyo D.W. Adapun ketiga siswa yang berhasil lolos seleksi WSDC tingkat provinsi adalah Aditya Dharma Surya, Aditya Mahendra, dan Sony Hendrawan Saputra. Selanjutnya tim WSDC ini akan mewakili Provinsi Jawa Tengah untuk seleksi tingkat nasional di Jakarta pada bulan Juni nanti. Melalui para guru yang tergabung dalam sebuah tim, ketiga siswa tersebut akan mendapatkan pengayaan sebagai persiapan menghadapi seleksi tingkat nasional. Dikutip dari Solopos, 1 Mei 2004

a. Tulislah isi teks tersebut secara ringkas! b. Sampaikan isi ringkasan tersebut secara lisan!

2. Apakah kalian pernah menonton sinetron? Sampaikan pendapatmu tentang sinetron Indonesia! Ceritakan berdasarkan pengalamanmu menonton sinetron! 3. Bacalah penggalan cerpen berikut dengan saksama! Kemudian, jelaskan sudut pandang pengarang dalam penggalan cerpen tersebut!

Pengertian Berita

La Riru Mas’ud Bakry Hari masih pagi sekali. Masih subuh. Dengan melangkahi badan adik-adiknya, ia keluar dan turun ke halaman. Dekat kandang, dia melihat ayahnya dan dua orang lain duduk mengitari unggun. Ayahnya menoleh melihat dia datang. ”Kau sudah bangun? Hari masih subuh.” Ia tidak menjawab, berjalan terus mendapatkan teko kopi yang terletak di atas bangku dekat unggun itu. Diguncangnya. Masih ada. ”Bawa kemari,” kata ayahnya. ”Panaskan dulu.” Ia mengantarkan teko itu kepada ayahnya. Sementara ayahnya menjerangkan teko di atas unggun, ia menuju kandang dan masuk ke sana. Ringkik seekor kuda menyambutnya. ”Tidurmu nyenyak semalam?” Dia bertanya pelan ke telinga kuda itu. ”Nyenyak?” tanyanya lagi. ”Aku hampir tak bisa tidur. Dinihari tadi baru lenyap sedikit.” Dia memasukkan tangan ke dalam tong, memeriksa makanan kudanya. ”Hi hi, licin kau makan. Rakus ya?” ”Ayah!” panggilnya ke luar. ”Makanannya habis.” ”Baru saja ditambah tadi,” jawab ayahnya. ………………………………………………………………………………………

Sumber: Cerita Pendek Indonesia III, Gramedia, Jakarta, 1986 tanpa pengubahan

4. Bacakan puisi berikut dengan penuh penghayatan! Puisi 1 Sebelah Tangan Heni Wahyuni Tiada yang terasa tak pedih bila suatu tak diraih Tiada terasa yang tak sayang bila sesuatu hanya dalam lamunan Air mata kesejukan adalah debar kepalsuan dalam roman khayalan inilah suratan tiada datang ilham menjelang Ku tiada mengerti mengapa sekali akan melangkah jatuh lagi Ku tiada menduga mengapa yang membuatku gelisah Ketika ingin kugapai sesuatu itu terbang Ketika ingin kuraih sesuatu itu kandas dan karam Dan wajah itu semakin menjadi menawan Oleh setipis senyuman Biarlah dia membuat simpatiku selamanya Biarlah aku telanjur jatuh padanya Dan biarlah dia hanya hadir dalam lamunan dan angan yang tersisa Memang sesuatu itu belum punyaku Dan tiada pernah akan menjadi milikku (Tapi damaikan hati ini dari resahmu …!) Sumber: Apresiasi Puisi Remaja, Catatan Mengolah Cinta Riris K. Toha Sarumpaet. 2002. Jakarta: Grasindo

Pengertian Berita

a. Apa tema puisi di atas? b. Apa amanatnya? c. Pernahkah kamu mengalami kegagalan meraih sebuah impian? Apa yang kamu rasakan? Apa yang kamu lakukan? Coba kamu ceritakan pengalamanmu secara lisan! Puisi 2 Pertimbangan dan Keputusan Tani kampung tani di desa Sawah ladang dengan pematang Putusan penting jangan tergesa Pikirkan dahulu matang-matang Sumber: Kebijakan dalam 1001 Pantun. John Gawa. 2004. Jakarta: Kompas

a. Termasuk jenis apa puisi di atas? b. Apakah tema puisi di atas? c. Pesan apa yang terdapat pada puisi di atas? 5. Amatilah sebuah objek yang kalian senangi! 6. Tulislah hasil pengamatanmu dalam bentuk paragraf deskriptif!

Belalang telah menjadi elang. Orang bodoh telah berubah menjadi cerdik; orang hina telah berubah menjadi mulia