Penjelasan Buku Besar Umum atau Buku Besar Utama

Penjelasan Buku Besar Umum atau Buku Besar Utama

Penjelasan Buku Besar Umum atau Buku Besar Utama

Penjelasan Buku Besar Umum  – Kamu telah mengetahui bahwa dalam akuntansi perusahaan dagang terdapat dua macam buku besar, yaitu buku besar umum dan buku besar pembantu.

1. Pengertian Buku Besar Umum atau Buku Besar

Penjelasan Buku Besar Umum  – Utama Buku besar umum atau buku besar utama adalah tempat mencatat seluruh perubahan harta, utang, modal, pendapatan dan beban. Dengan kata lain, buku besar utama merupakan perkiraan kontrol atau perkiraan pengendali dan buku besar pembantu merupakan rincian dari perkiraan kontrol.

Jadi, buku besar umum (ledger) adalah kumpulan perkiraan-perkiraan yang berfungsi sebagai tempat untuk mencatat perubahan harta, utang, modal, pendapatan, dan beban. Pencatatan ke buku besar umum dilakukan secara berkala atau setiap akhir bulan berdasarkan jurnal khusus atau hasil rekapitulasi jurnal khusus, sedangkan pencatatan buku besar pembantu dilakukan setiap terjadi transaksi berdasarkan buku transaksi.

2. Posting ke Buku Besar Umum atau Buku Besar

Utama Posting adalah proses memindahkan catatan dari jurnal ke buku besar. Adapun langkah-langkah melakukan posting (memindahbukukan) dari jurnal khusus ke buku besar utama adalah sebagai berikut

a. Menutup jurnal khusus dengan cara menjumlahkan angka dalam kolom masing-masing perkiraan.

b. Memindahkan ke dalam buku besar dari hasil penjumlahan tersebut sesuai dengan perkiraan yang digunakan, baik sebelah debit maupun sebelah kredit.

c. Mengisi kolom ref pada jurnal khusus dengan memberi tanda cek () atau nomor kode perkiraan, dan mengisi kolom ref pada buku besar dengan nomor halaman jurnal.

1) Jurnal Penerimaan Kas diberi kode JKM. 2) Jurnal Pengeluaran Kas diberi kode JKK. 3) Jurnal Penjualan diberi kode JP. 4) Jurnal Pembelian diberi kode JB. 5) Jurnal Umum diberi kode JU. d. Tanggal posting yang digunakan yaitu tanggal akhir bulan yang bersangkutan. e. Bentuk buku besarnya sama dengan buku besar yang lazim dipergunakan. Contoh: Berikut ini adalah data jurnal khusus yang diambil dari pembukuan PD Kurnia, Bandung selama bulan Mei 2006.

Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum

Diminta: Catatlah ke dalam buku besar umum (posting) sesuai dengan akun yang digunakan!

Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum
Penjelasan Buku Besar Umum

 

Pengertian Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger

Pengertian Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger

Pengertian Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger

Pengertian Buku Besar – Dalam perusahaan dagang terdapat dua macam buku besar, yaitu buku besar utama (ledger) dan buku besar pembantu (subsidiary ledger). Buku besar pembantu adalah buku tempat mencatat informasi lain yang diperlukan, di samping informasi yang terdapat pada buku besar utama. Secara singkat, buku besar pembantu merupakan pencatatan secara rinci nama-nama pelanggan beserta jumlahnya dari perkiraan buku besar umum.

Pengertian Buku Besar – Adapun macam buku besar pembantu dalam perusahaan dagang, antara lain sebagai berikut. a. Buku pembantu piutang dagang, adalah buku tempat mencatat rincian piutang perusahaan menurut nama pelanggan atau debitur. b. Buku pembantu utang dagang, adalah buku tempat mencatat rincian utang perusahaan menurut nama kreditur. c. Buku pembantu persediaan barang dagangan, adalah buku tempat mencatat secara rinci persediaan barang dagangan, baik jenis, jumlah, harga per unit, maupun harga pokok secara keseluruhan. Simaklah contoh perkiraan pengendali (buku besar umum) dan buku besar pembantu berikut ini.

Pengertian Buku Besar
Pengertian Buku Besar

1. Sumber Pencatatan Buku Besar Pembantu

Pengertian Buku Besar – Setelah mencatat transaksi ke dalam jurnal khusus langkah berikutnya adalah memindahkan (posting) ke buku besar, baik buku besar utama maupun buku besar pembantu. Nah, dalam materi kali ini kita hanya akan membahas sumber pencatatan untuk buku besar pembantu piutang dagang dan buku besar pembantu utang dagang. a. Sumber buku besar pembantu piutang dagang adalah:

1) bukti transaksi penjualan kredit atau jurnal penjualan,

2) bukti transaksi retur penjualan atau jurnal umum,

3) bukti transaksi pelunasan piutang atau jurnal penerimaan kas.

b. Sumber buku besar pembantu utang dagang adalah:

1) bukti transaksi pembelian kredit atau jurnal pembelian,

2) bukti transaksi retur pembelian atau jurnal umum,

3) bukti transaksi pelunasan utang atau jurnal pengeluaran kas.

2. Bentuk Buku Besar Pembantu Bentuk buku besar pembantu dalam perusahaan dagang sama dengan bentuk buku besar yang lazim digunakan yaitu bentuk perkiraan/huruf T dan bentuk kolom atau saldo.

Sementara itu, pencatatan transaksi ke dalam buku besar pembantu dilakukan setiap terjadi transaksi keuangan, sedangkan untuk buku besar utama, pencatatan dilakukan sebulan sekali tiap akhir bulan. a. Pencatatan Buku Besar Pembantu Piutang Dagang Perhatikan data jurnal khusus yang terdiri atas jurnal penjualan dan pengeluaran kas yang diambil dari Pembukuan PD Jadi Makmur, Jakarta berikut ini.

Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger
Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger
Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger
Buku Besar Pembantu Subsidiary Ledger

Diminta: 1) Posting ke buku besar piutang dagang dan buku besar pembantu piutang dagang! 2) Susunlah daftar saldo piutang dagang per 31 Januari 2006! Jawab: 1) Posting ke buku besar piutang dagang

b. Daftar saldo piutang dagang per 31 Januari 2005 Penyusunan daftar saldo piutang dagang bersumber dari data akhir (saldo) yang tampak pada buku besar pembantu piutang dagang, sehingga daftar saldo piutang dagang akan dapat disusun sebagai berikut .

Maaf tidak bisa menampilkan

3. Pencatatan Buku Pembantu Utang Dagang

Perhatikan data jurnal pembelian, jurnal pengeluaran kas, dan jurnal umum yang diambil dari pembukuan PD Jadi Makmur.

Diminta:

a. Posting ke buku besar utang dagang dan buku besar pembantu utang dagang! b. Susunlah daftar saldo utang dagang per 31 Januari 2006! Jawab: a. Posting ke buku besar utang dagang

b. Daftar saldo utang dagang per 31 Januari 2006 Penyusunan daftar saldo utang dagang bersumber dari data akhir (saldo) yang tampak pada buku besar pembantu utang dagang, sehingga daftar saldo utang dagang akan dapat disusun.

Susunan Laporan Secara Garis Besar

Susunan Laporan Secara Garis Besar

Susunan Laporan Secara Garis Besar

Susunan Laporan Secara Garis Besar
Susunan Laporan Secara Garis Besar

Garis besar dalam menyusun laporan sebagai berikut.

1. Merumuskan masalah.

2. Menetapkan serta membatasi objek dan sekaligus merumuskan tujuan penelitian.

3. Mencantumkan daftar pustaka sebagai literatur yang merupakan landasan teori.

4. Menjelaskan teknik pengumpulan data.

5. Menjelaskan instrumen penelitian, seperti pedoman penelitian, dan angket.

6. Mengikuti ejaan yang benar dan berdasarkan aturan karya tulis ilmiah.

7. Menyusun laporan dengan isi pokok paling tidak meliputi:

a. pendahuluan, b. pemasalahan, c. pemecahan masalah, dan d. penutup yang berisi simpulan dan saran. Di lapangan format atau sistematika laporan sangat beraneka ragam, namun ada patokan resmi yang harus diikuti penulis.

Faktor yang menyebabkan kanekaragaman format laporan adalah:

1. penekanan materi yang dilaporkan,

2. urutan penyajian,

3. pandangan tentang perlu didukung suatu bagian dicantumkan atau tidak, dan

4. keanekaragaman buku petunjuk penulisan ilmiah. Secara garis besar laporan penelitian Sosiologi meliputi tiga bagian, yaitu pembukaan, isi, dan penutup.

1. Bagian Pembukaan

Bagian pembukaan meliputi sebagai berikut.

a. Judul Penelitian Judul penelitian merupakan cerminan dari topik penelitian yang dirumuskan dalam bentuk kalimat secara singkat, padat, komunikatif, jelas, dan dapat ditangkap dalam pandangan sekilas.

Judul harus objektif dan sesuai dengan masalah yang diteliti. Penentuan judul sebenarnya sudah dirumuskan pada waktu menyusun rancangan penelitian. Jadi, tinggal memindahkan rumusan ke halaman judul.

b. Kata Pengantar Kata pengantar berisi keterangan dari penulis mengenai tulisannya.

Isi dari keterangan kata pengantar biasanya pendek dan tidak lebih dari satu halaman menjelaskan mengapa sasaran penelitian dipilih oleh peneliti. Pada bagian kata pengantar ini dapat dimuat ucapan terima kasih kepada setiap pihak yang memberi bantuan sejak perencanaan, pelaksanaan hingga pelaporan penelitian. Pada akhir kata pengantar dibubuhkan keterangan tanggal, bulan, dan tahun penulisan, nama lengkap peneliti atau penulis.

c. Daftar Isi Daftar isi menunjukkan bagian-bagian dari laporan dan hubungan antara satu bagian dan bagian yang lain. Daftar isi sangat penting bagi pembaca sebab dapat membantu untuk melihat secara analitis isi laporan secara keseluruhan. Melalui daftar isi, pembaca dapat dengan mudah menemukan bagian-bagian mana yang ia anggap penting tanpa harus membaca seluruh laporan penelitian

. d. Daftar Tabel (kalau ada) Daftar tabel memuat judul-judul setiap tabel yang ada dalam laporan penelitian. Daftar tabel disusun berurutan sesuai nomor setiap tabel. Halaman yang menggunakan tabel halaman lebih luas, kertas dapat dilipat.

e. Daftar Gambar/Diagram/Ilustrasi/Peta Daftar ini juga memuat keterangan atau judul gambar/ilustrasi/ diagram/peta yang ada dalam laporan penelitian.

2. Bagian Isi Laporan

Bagian isi meliputi sebagai berikut.

a. Bab Pendahuluan Bagian pendahuluan memberi gambaran kepada pembaca mengenai keterangan seperti latar belakang masalah, rumusan masalah penelitian, tujuan dan manfaat penelitian, hipotesis (kalau ada), asumsi (kalau ada), batasan konsep, dan hambatan yang didapat selama penelitian.

Keterangan tersebut umumnya telah dipersiapkan peneliti sebelum penelitian pada saat menyusun rancangan penelitian. Pada bagian pendahuluan, peneliti tinggal memindahkan hal yang perlu dari rancangan penelitian, setelah dilengkapi dan disempurnakan.

b. Bab Tinjauan Kepustakaan Tinjauan kepustakaan memberi gambaran mengenai hal yang telah dirintis oleh peneliti lain seperti konsep, teori, data, penemuan yang berhubungan dengan masalah penelitian yang sedang dikerjakan. Keseluruhan hal tersebut dirangkum dan dihubungkan dengan apa yang sedang diteliti sehingga masalah yang diteliti menjadi lebih jelas. Sumber-sumber kepustakaan antara lain buku-buku teks, laporan-laporan penelitian, buletin, jurnal, dan lain-lainnya.

c. Bab Metodologi Penelitian Bagian ini menerangkan mengenai subjek, objek, dan ruang lingkup penelitian, teknik sampling, teknik pengumpulan data, instrumen atau alat pengumpul data, jenis atau model penelitian, metode pengolahan, dan analisis data. Metodologi penelitian biasanya sudah disajikan dalam rancangan penelitian. Selanjutnya peneliti tinggal melengkapi dan menyempurnakannya pada saat menyusun bab ini sehingga apa yang menjadi subjek dan objek penelitian serta alasan pemilihannya semakin jelas.

d. Bab Hasil Penelitian Pada bagian ini disajikan deskripsi umum tentang subjek atau objek penelitian, sajian data dan/atau uji statistik untuk masing-masing data. Bila penelitian berbentuk deskripsi maka sajiannya berupa uraian data tanpa menguji hipotesis.

Bila penelitian berbentuk eksplanasi maka sajiannya berupa data yang menguji hipotesis. Jika diterapkan pendekatan kualitatis maka sajian datanya tidak berupa uji statistik, akan tetapi berupa uraian data sederhana dalam bentuk kalimatkalimat. Bila pendekatannya bersifat kuantitatif, sajian datanya berupa uji statistik yang diwujudkan lewat angka-angka yang dimuat di dalam tabel-tabel.

e. Bab Pembahasan Hasil Penelitian Dalam pembahasan ini seluruh hasil penelitian, tinjauan kepustakaan/ hasil penelitian lain, metodologi yang digunakan, dibandingkan satu dengan yang lain, dan dilacak keterkaitan antara satu dan yang lain serta dievaluasi keterkaitannya.

Bagian pembahasan hasil penelitian harus diuraikan secara lengkap dan menarik karena bagian inilah yang ditunggu dan ingin diketahui oleh pembaca.

f. Bab Kesimpulan dan Saran Pada bagian ini diuraikan apa yang menjadi kesimpulan hasil penelitian dan apa yang dapat disarankan sesuai dengan hasi penelitian itu. Selain memuat hal-hal yang bersifat praktis, hal-hal yang disarankan sebaiknya juga meliputi masalah-masalah baru yang perlu diteliti selanjutnya.

3. Bagian Penutup

a. Daftar Pustaka Daftar pustaka disusun keterangan mengenai buku-buku atau laporan-laporan yang digunakan dalam penelitian. Daftar pustaka merupakan bagian tersendiri di luar materi isi, tetapi sangat penting dalam menunjang penelitian lapangan dan penyusunan laporan.

Daftar pustaka dibuat untuk memberi informasi mengenai bahanbahan bacaan yang digunakan. Hal-hal yang perlu dikemukakan dalam daftar pustaka ini, antara lain: nama penulis, tahun penerbitan, judul buku, tempat penerbit, dan nama penerbit.

Kalau sumber yang digunakan berupa jurnal atau laporan penelitian, susunannya adalah nama penulis, tahun penulisan, judul tulisan, nama jurnal, jilid (nomor), dan halaman.

b. Lampiran-lampiran Lampiran memuat hal-hal yang dirasakan perlu untuk diikutsertakan dalam laporan hasil penelitian seperti surat-surat izin, tabel-tabel, dan grafik-grafik, format instrumen, dan unsur lain yang dirasa perlu untuk menunjang hasil penelitian yang disampaikan.

c. Indeks Indeks disusun peristilahan yang digunakan dalam laporan penelitian. Penyusunan dilakukan menurut urutan abjad. Selain indeks, kadangkadang juga disusun istilah-istilah dan pengertiannya agar pembaca mudah memahami istilah yang dipakai.