Tentang Pelajaran Tata Cara Sholat Jumat

Tentang Pelajaran Tata Cara Sholat Jumat

Tentang Pelajaran Tata Cara Sholat Jumat

Tata Cara Sholat Jumat – Kamu selalu melaksanakan £alat Jumat, bukan? Sekarang saatnya mengetahui ketentuan mengenai praktik £alat Jumat. Semoga ibadah £alat Jumat kalian menjadi semakin sempurna. Walaupun £alat Jumat hanya diwajibkan kepada laki-laki, perempuan juga harus mengerti tentang tata cara atau ketentuannya. Pada bagian ini kalian akan berlatih £alat Jumat.

Tata Cara Sholat Jumat

Tata Cara Sholat Jumat
Tata Cara Sholat Jumat

Tata Cara Sholat Jumat – Tata cara pelaksanaan £alat Jumat secara umum adalah sebagai berikut. 1. Bersihkan terlebih dahulu badan, pakaian, dan tempat dari hadas dan najis atau kotoran. 2. Sebelum berangkat ke masjid disunahkan untuk mandi terlebih dahulu, memotong kuku, mencukur kumis, dan menghilangkan bau yang tidak sedap. 3. Pakailah pakaian yang bersih (disunahkan yang berwarna putih, memakai kopiah, dan memakai wangi-wangian.) 4. Segera pergi ke masjid dan melaksanakan £alat tahiyyatul masjid (£alat menghormati masjid) dua rakaat sebelum duduk. 5. Sambil menunggu khatib naik mimbar disunahkan membaca ©ikir, £al±wat Nabi dan membaca Al-Qur’±n. 6. Ketika masuk waktu ©uhur mua©©in mengumandangkan a©an yang pertama.

Tata Cara Sholat Jumat

7. Setelah selesai a©±n jamaah melaksanakan £alat sunnah qabliyyah/£alat sunat Jumat. 8. Khatib naik ke mimbar mengucapkan salam, mua©©in mengumandangkan a©an yang kedua. 9. Bagi yang melaksanakan £alat Jumat dengan az±n sekali, maka sebelum az±n khatib naik mimbar, kemudian dikumandangkan az±n. Setelah az±n selesai, khatib melaksanakan khutbah. 10. Khatib menyampaikan khotbahnya dengan dua kali khotbah diselingi dengan duduk di antara dua khotbah. 11. Pada saat khotbah dibacakan, jamaah memperhatikan dengan khusuk, tidak bercakap-cakap, meskipun suara khotbah tidak terdengar.

Tata Cara Sholat Jumat

12. Setelah selesai khotbah, mua©in mengumandangkan iq±mah, sebagai tanda dimulainya £alat Jumat. 13. Jamaah bersiap-siap untuk melaksanakan £alat Jumat. 14. Sebelum £alat dimulai, imam hendaknya mengingatkan makmum untuk merapatkan dan meluruskan £af serta mengisinya yang masih kosong. 15. Imam memimpin £alat Jumat berjamaah dua rakaat. 16. Jamaah disunahkan untuk ber©ikir dan berdoa setelah selesai £alat Jumat. 17. Sebelum meninggalkan masjid jamaah disunahkan untuk melaksanakan £alat sunnah ba’diyah terlebih dahulu.

Tata Cara Sholat Jumat

Tata Cara Sholat Jumat – Aktivitas Siswa : 1. Cermati tata cara £alat Jumat yang sering kamu ikuti ! 2. Jelaskan urutan-urutan pelaksanaan £alat Jumat !

Abu Hanifah dan Tetangganya

Di Kufah, Abu Hanifah mempunyai tetangga seorang tukang sepatu. Sepanjang hari si tukang sepatu bekerja. Menjelang malam barulah ia pulang ke rumah. Biasanya, ia membawa oleh-oleh berupa daging untuk dimasak atau seekor ikan besar untuk dibakar. Selesai makan, ia terus minum tiada henti-hentinya sambil bernyanyi dan baru berhenti jauh malam setelah ia merasa mengantuk sekali, kemudian tertidur pulas. Abu Hanifah yang sudah terbiasa melaksanakan £alat sepanjang malam, tentu saja merasa terganggu oleh suara nyanyian si tukang sepatu tersebut. Tetapi, ia diamkan saja.

Pada suatu malam, Abu Hanifah tidak mendengar tetangganya itu bernyanyi-nyanyi seperti biasanya. Sesaat ia keluar untuk mencari kabarnya, ternyata menurut keterangan tetangga lain, ia baru saja ditangkap polisi dan ditahan. Selesai £alat Subuh, ketika hari masih pagi, Abu Hanifah naik bigalnya ke istana. Ia ingin menemui Amir Kufah. Ia disambut dengan penuh khidmat dan hormat. Sang Amir sendiri yang berkenan menemuinya. “Ada yang bisa aku bantu?” tanya sang Amir. “Tetanggaku tukang sepatu kemarin ditangkap polisi. Tolong lepaskan ia dari tahanan, Amir,” jawab Abu Hanifah. “Baiklah,” kata Amir yang segera menyuruh seorang polisi penjara untuk melepaskan tetangga Abu Hanifah yang baru ditangkap kemarin petang.

Abu Hanifah pulang dengan naik bigal-nya pelan-pelan. Sementara, si tukang sepatu berjalan kaki di belakangnya. Ketika tiba di rumah, Abu Hanifah turun dan menoleh kepada tetangganya itu seraya berkata, “Bagaimana? Aku tidak mengecewakanmu, kan?” “Tidak, bahkan sebaliknya,” Ia menambahkan, “Terima kasih. Semoga Allah memberimu balasan kebajikan.” Sejak itu ia tidak lagi mengulangi kebiasaannya, sehingga Abu Hanifah dapat merasa lebih khusyuk’ dalam ibadahnya setiap malam.

(Sumber: Al-Thabaqat al-Saniyyat fi Tajarun al-Hanafiyat, Taqiyyuddin bin Abdul Qadir al-Tammii Al-Islam)

 

Tentang Tata Cara Sholat Berjamaah

Tentang Tata Cara Sholat Berjamaah

Tentang Tata Cara Sholat Berjamaah

Tata Cara Sholat – Berdasarkan ketentuan di atas, praktik £alat wajib berjamaah adalah sebagai berikut. 1. £alat berjamaah diawali dengan a©±n dan iq±mah, tetapi kalau tidak memungkinkan cukup dengan iq±mah saja. 2. Barisan £alat (£±f) di belakang imam diisi oleh jamaah laki-laki, sementara jamaah perempuan berada di belakangnya. 3. Di dalam melaksanakan £alat berjamaah seorang imam membaca bacaan £alat ada yang nyaring (jahr) dan ada yang dilirihkan (sir). Bacaan yang dinyaringkan adalah:

Tata Cara Sholat

a. Bacaan takb³ratul ik¥r±m, takb³r intiq±l, tasm³’, dan salam; b. Bacaan al-F±tihah dan ayat-ayat al-Qur’±n pada dua rakaat pertama £alat Magrib, Isya, dan Subuh. Begitu juga dengan £alat Jumat, gerhana, istisq±, ’³dain (dua hari raya), Tar±w³h dan Witir; c. Bacaan amin bagi imam dan makmum setelah imam selesai membaca alF±tihah yang dinyaringkan. 4. Makmum harus mengikuti gerakan imam dan tidak boleh mendahului gerakan imam; 5. Setelah salam, imam membaca ©ikir dan doa bersama-sama dengan makmum atau membacanya sendiri-sendiri.

Tata Cara Sholat

Tata Cara Sholat
Tata Cara Sholat

Tata Cara Sholat – Perbandingan pahala antara £alat sendirian dan dengan £alat berjamaah, yaitu satu berbanding 27 derajat. Hal ini karena £alat berjamaah memiliki keutamaan, yaitu: 1. menjalin silaturahmi antarsesama; 2. mengajarkan hidup disiplin, saling mencintai, dan menghargai; 3. menjaga persatuan, kesatuan, dan kebersamaan; 4. menahan dari kemauan sendiri (egois); 5. mengajarkan kepatuhan seorang muslim kepada pimpinannya. Sikap kecintaan kepada £alat berjamaah dapat diwujudkan melalui perilaku sebagai berikut.

Tata Cara Sholat

1. Ketika masuk waktu £alat segera menuju ke masjid dan mengumandangkan atau mendengarkan a©an. 2. Ketika mendengar a©±n segera menuju masjid. 3. Mengajak teman-temannya untuk £alat berjamaah. 4. Suka menjalin tali silaturahmi antara sesama di masjid. 5. Senang mendatangi majelis taklim untuk menuntut ilmu agama. 6. Tidak suka membeda-bedakan status sosial seseorang, karena kedudukannya sama di hadapan Allah Swt. 7. Taat kepada pimpinan selama tidak melakukan kesalahan. Apabila pimpinan salah kita wajib mengingatkan ke jalan yang benar, temasuk di dalam taat kepada kedua orang tua dan guru. 8. Menjaga persatuan dan kesatuan.

Tata Cara Sholat

Aktivitas Siswa : 1. Jelaskan £alat apa saja yang sering kamu lakukan dengan berjamaah ! 2. Sebutkan alasan mengapa kamu tidak melaksanakan £alat berjamaah !

Lupa £alat Berjamaah Ada seorang ulama besar bernama Ubaidillah al-Qawariri. Ia adalah ahli hadis dan guru perawi hadis terkenal Bukhari dan Muslim. Selepas £alat Magrib, ada tamu berkunjung ke rumahnya. Ia pun menerima tamu tersebut dengan penuh hormat. Saking hormatnya kepada tamu, ia pun harus tertinggal £alat Isya. Setelah tamunya pulang, ia segera pergi ke masjid. Ternyata, di masjid sudah tidak ada jamaah. Akhirnya ia mengajak orang-orang di sekitarnya untuk melaksanakan £alat Isya berjamaah. Akan tetapi, seluruh masyarakat di sekitar masjid sudah melaksanakan £alat Isya berjamaah di masjid. Dengan hati resah, ia menyesal telah kehilangan kesempatan mendapatkan pahala 27 derajat. Untuk menebus kelalaian dan menentramkan hatinya, Ubaidillah melakukan £alat Isya sebanyak 27 kali.

Usai £alat, ia pun beranjak tidur. Di dalam tidurnya, Ubaidillah bermimpi sedang berkuda di belakang serombongan penunggang kuda yang gagah perkasa. Derap kuda-kuda mereka begitu cepatnya sehingga Ubaidillah dan kudanya tertinggal di barisan paling belakang. Salah seorang penunggang kuda menoleh ke Ubaidillah dan berseru, “Wahai Ubaidillah, jangan engkau susahkan kudamu itu dengan menyuruhnya berlari lebih cepat lagi. Bagaimana pun tak akan dapat menyusul kami.” “Mengapa begitu? Kenapa aku tak mungkin menyusul kalian?” tanya Ubaidillah keheranan. “Karena kami £alat Isya berjamaah, sedangkan engkau £alat sendirian.” Jawab seorang penunggang kuda. Ubaidillah Al-Qowariri terbangun dan beristighfar. Mimpi itu rupanya telah memberinya gambaran bahwa meski dia telah melakukan 27 kali £alat Isya, hal itu tetap tak dapat disamakan dan dibandingkan dengan 27 kali lipat pahala kebaikan £alat berjamaah.

Maka dengan sedih Ubaidillah menyesali kelalaiannya meninggalkan £alat berjamaah hanya demi melakukan aktivitas yang bisa ditundanya sejenak, yaitu melayani tamu. Dan sejak itu, Ubaidillah bertekad untuk tidak pernah lagi ketinggalan £alat berjamaah. Kebaikan £alat berjamaah tak tergantikan dengan mengulangi ¡alat hingga 27 kali. (Sumber: Kisah terbaik penuh hikmah 52 kisah teladan untuk anak saleh, Tim smartbook )