Aktivitas belajar gerakan jalan cepat

Aktivitas belajar gerakan jalan cepat

Aktivitas belajar gerakan jalan cepat

Aktivitas belajar gerakan jalan cepat
Aktivitas belajar gerakan jalan cepat

Guru memberikan penjelasan tentang teknik jalan cepat melalui informasi secara lisan, gambar, demontrasi gerakan dan siswa mengamati, memperhatikan penjelasan dan demontrasi gerakan. Coba Anda lakukan aktivitas belajar keterampilan jalan cepat melalui aktivitas sebagai berikut:

a. Aktivitas Latihan pertama : Belajar Natural / Alami (1)Memperkenal peraturan dan suatu model teknis kasar. (2)Berjalan dengan tempo semakin meningkat, jagan berubah menjadi berlari.

(3)Melangkah dengan nyaman dan berjalan tinggi dengan suatu irama yang halus minimal 100 m.

(4) Tujuan : untuk memperkenalkan gerak berjalan.

b. Aktivitas Latihan kedua : Lomba Jalan Cepat. 

(1) Seperti pada latihan 1, tetapi dorongan lebih besar dari kaki belakang, meregangkan pinggang dan kaki ke depan pada tiap langkah (2) Pertahankan kontak dan lutut lurus, mendarat dengan jari-jari kaki menunjuk ke atas. (3) Tujuan : untuk mengembangkan dorongan kaki belakang yang lebih kuat dan menambah pangjang langkah.

c. Aktivitas Latihan ketiga : Berjalan Di Atas Garis

(1) Seperti latihan 2, namun berjalan di ats garis sehingga setiap langkah adalah pada garis. (2) Melangkah menyilang garis (menyebakan pemindahan berat ke ats pinggang penopang setelah kehilangan kontak dengan tanah). (3) Tujuan : untuk mengembangkan gerak rotasi pinggang yang sempurna.

d. Aktivitas Latihan keempat : Latihan-Latihan Mobillitas Khusus 

(1) Jalan-cepat dengan kecepatan sedang dengan lengan lengan direntang ke samping, ke depan, dalam gerakan baling-baling. (2) Kombinasikan latihan diatas, termasuk menyilang garis. (3) Tujuan : mengembangkan fleksibilitas bahu dan pinggang.

e. Aktivitas Latihan kelima : Jalan Cepat yang Divariasikan 

(1) Langkah bervariasi atas jarak 100 m. (2) Dikombinasi posisi lengan yang berbeda-beda (misal: 20-30 m lengan ke depan, kemudian lengan digunakan dengan benar). (3) Tujuan :untuk meng-adaptasi / membiasakan teknik dengan tingkat kecepatan yang berbeda-beda.

f. Aktivitas Latihan keenam : Jalan-Cepat Jarak-Jauh.

(1) Jalan-cepat minimal atas 400 m. (2) Berkonsentrasilah untuk memelihara teknik yang syah dari pada kecepatan. (3) Tujuan : guna memelihara teknik dibawah kondisi kelelahan.

Ringkasan

Pengertian jalan cepat adalah gerak maju dengan melangkah tanpa adanya hubungan terputus dengan tanah. Setiap kali melangkah kaki depan harus menyentuh tanah sebelum kaki belakang meninggalkan tanah. Atau dalam periode satu langkah di mana satu kaki harus berada ditanah, maka kaki itu harus diluruskan (tidak bengkok pada lutut) dan kaki menumpu dalam posisi tegak lurus atau vetikal. Bedanya kalau jalan yaitu sewaktu kita melakukan jalan, badan kita tidak ada saat melayang di udara. Dan saat lari, badan kita ada saat melayang di udara.

Kata Pengantar

Kemajuan peradaban telah menciptakan pola hidup praktis, cepat, dan instan yang sangat berpengaruh terhadap kesehatan dan kebugaran jasmani. Kegiatan sehari-hari yang menggunakan sebagian kecil anggota tubuh saja dengan usaha minimal, termasuk makan makanan siap saji, adalah pola hidup yang terjadi akibat kemajuan peradaban. Kenyataan ini sangat perlu diimbangi dengan menumbuhkan kesadaran akan pentingnya kebugaran dan kesehatan jasmani, yang telah dirumuskan dalam kompetensi keterampilan Kurikulum 2013 yaitu memiliki kemampuan pikir dan tindak yang produktif dan kreatif dalam ranah konkret dan abstrak, sebagai arahan akan pentingnya kesadaran atas kebugaran dan kesehatan jasmani. Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan (PJOK) untuk Pendidikan Menengah Kelas X yang disajikan dalam buku ini memuat aktivitas dan materi yang diperlukan untuk memberikan kesadaran itu; termasuk juga pengetahuan dan teknik yang diperlukan untuk menjaga dan meningkatkan kebugaran dan kesehatan jasmani. Sebagai bagian dari Kurikulum 2013 yang dirancang untuk memperkuat kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan secara utuh, PJOK bukan hanya untuk mengasah kompetensi keterampilan motorik, atau terbagi menjadi pengetahuan tentang kesehatan dan keterampilan berolahraga. PJOK adalah mata pelajaran yang memuat pengetahuan tentang gerak jasmani dalam berolahraga serta faktor kesehatan yang dapat mempengaruhinya, keterampilan konkret dan abstrak yang dibentuk melalui pengetahuan tersebut, serta sikap perilaku yang dituntut dalam berolahraga dan menjaga kesehatan sebagai suatu kesatuan utuh. Sehingga terbentuk peserta didik yang sadar kebugaran jasmani, sadar olahraga, dan sadar kesehatan. Pembelajarannya dirancang berbasis aktivitas tentang jenis gerak jasmani/olahraga dan usaha-usaha menjaga kesehatan yang sesuai untuk siswa Pendidikan Menengah Kelas X. Aktivitas-aktivitas yang dirancang untuk membiasakan siswa melakukan gerak jasmani dan berolahraga dengan senang hati karena sadar pentingnya menjaga kebugaran dan kesehatan melalui gerak jasmani, olahraga dan dengan memperhatikan faktor-faktor kesehatan yang mempengaruhinya. Sebagai mata pelajaran yang mengandung unsur muatan lokal, tambahan materi yang digali dari kearifan lokal dan relevan dengan mata pelajaran ini sangat diharapkan untuk ditambahkan sebagai pengayaan dari buku ini. Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam Kurikulum 2013, siswa diajak menjadi berani untuk mencari sumber belajar lain yang tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru dalam meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan kegiatan pada buku ini sangat penting. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan alam. Implementasi terbatas Kurikulum 2013 pada tahun ajaran 2013/2014 telah mendapatkan tanggapan yang sangat positif dan masukan yang sangat berharga. Pengalaman tersebut dipergunakan semaksimal mungkin dalam menyiapkan buku untuk implementasi menyeluruh pada tahun ajaran 2014/2015 dan seterusnya. Walaupun demikian, sebagai edisi pertama, buku ini sangat terbuka dan perlu terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Untuk itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran dan masukan untuk perbaikan dan penyempurnaan pada edisi berikutnya. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkan terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia Merdeka (2045).

Jakarta, Januari 2014

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

Mohammad Nuh

Kiat keterampilan gerak Jalan

Kiat keterampilan gerak Jalan

Keterampilan gerak Jalan Cepat

Keterampilan gerak Jalan Cepat
Keterampilan gerak Jalan Cepat

Pengertian jalan cepat adalah gerak maju dengan melangkah tanpa adanya hubungan terputus dengan tanah. Setiap kali melangkah kaki depan harus menyentuh tanah sebelum kaki belakang meninggalkan tanah. Atau dalam periode satu langkah di mana satu kaki harus berada ditanah, maka kaki itu harus diluruskan (tidak bengkok pada lutut) dan kaki menumpu dalam posisi tegak lurus atau vetikal. a. Perbedaan Jalan dan Lari Jalan = sewaktu kita melakukan jalan, badan kita tidak ada saat melayang di udara. Lari = sewaktu kita melakukan lari, badan kita ada saat melayang di udara. b. Yang harus diperhatikan dalam jalan cepat :

1) Perhatikan togok Saat bergerak maju badannya cenderung lebih condong kedepan atau kebelakang oleh karenanya untuk mempertahankan badan tetap tegak dan pundak jangan terangkat pada waktu lengan mengayun yang berakibat anggota badan bagian atas terasa cepat lelah.

2) Posisi kepala Saat gerakan maju seorang pejalan cepat sebagian besar menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Namun gerakan tersebut hendaknya tidak mengganggu lajunya gerak jalan tersebut.

3) Kaki waktu melangkah Kaki melangkah lurus ke depan satu garis dengan garis khayal dari badan si pejalan/garis khayal di antara kedua ujung kaki (jari-jari) segaris, tidak ke luar atau ke dalam.

Pada saat menumpu tumit harus mendarat lebih dahulu terus bergerak ke arah depan secara teratur.

4) Gerakan lengan dan bahu Gerakan lengan mengayun dari muka ke belakang dan siku ditekuk tidak kurang dari sembilan puluh derajat kondisi ini dipertahankan dengan tidak mengganggu keseimbangan serta mengayun rileks.

Keterampilan gerak olahraga atletik jalan cepat

a. Melakukan teknik jalan cepat

b. Fase Tumpuan dua kaki

Ini terjadi pada suatu saat yang sangat pendek pada saat kedua kaki berada / menyentuh tanah, pada saat akhir fase dorong bersama dengan awal fase tarikan. Fase tarikan ini lebih lama dan menyebabkan gerakan pilin / berlawanan antara bahu dan pinggul.

Kesalahan yang sering terjadi ketika melakukan fase tumpuan dua kaki jalan cepat adalah sikap badan kaku, langkah kaki/footwork yang kurang pas, tergesagesa, lutut nekuk, masih terlihat lari/ada saat melayang di udara, kaki/badan kurang rileks dan seimbang, dan tidak diikuti gerak lanjut.

c. Fase Tarikan

Segera setelah fase terdahulu selesai, gerak tarikan mulai. Ini dilakukan oleh kaki depan akibat dari kerja tumit dan inersia dari titik gravitasi badan. Fase ini selesai apabila badan ada di atas kaki penopang. Kesalahan yang sering terjadi ketika melakukan fase tarikan jalan cepat adalah sikap badan kaku, langkah kaki/footwork yang kurang pas, tergesa-gesa, langkah kecil-kecil, masih terlihat lari, kaki/badan kurang rileks dan seimbang, dan tidak diikuti gerak lanjut.

d. Fase Relaksasi

Ini adalah fase tengah antara selesainya fase tarikan dan awal dari fase dorongan kaki. Pinggang ada pada bidang yang sama dengan bahu sedang lengan adalah vertical dan paralel disamping badan. Kesalahan yang sering terjadi ketika melakukan fase relaksasi jalan cepat adalah sikap badan kaku, langkah kaki/footwork yang kurang pas, tergesa-gesa, masih terlihat lari, kaki/badan kurang rileks dan seimbang, dan tidak diikuti gerak lanjut.

e. Fase Dorongan

Bila fase terdahulu selesai dan bila titik pusat gravitasi badan mengambil alih kaki tumpu, kaki yang baru saja menyelesaikan gerak tarikan mulai mengambil alih gerak dorongan, sedang kaki yang lain bergerak maju dan mulai diluruskan, ada jangkauan gerak yang lebar dalam mana pinggang berada pada sisi yang sama, maju searah, memungkinkan fleksibilitas yang besar, dan memberi kaki

dorong waktu yang lebih lama bekerja dengan meluruskan pergelangan kaki, dan lengan melakukan fungsi pengimbangan secara diametris berlawanan dengan kaki.

Kesalahan yang sering terjadi ketika melakukan jalan cepat adalah sikap badan kaku, footwork lambat, ada saat melayang diudara, kontak dengan tanah tidak terpelihara, dan tidak ada gerak lanjutannya. Perhatikanlah kesalahankesalahan yang sering terjadi dan lakukanlah keterampilan yang sesuai dengan tujuan dari jalan cepat tersebut.

Menapaki Jalan Terjal Penegakan Hak Asasi Manusia di Indonesia

Menapaki Jalan Terjal Penegakan Hak Asasi Manusia di Indonesia

Selamat kalian telah berhasil melewati tantangan di kelas X. Kalian saat ini
sudah berada di tingkat yang lebih tinggi, yaitu di kelas XI SMA/SMK/MA/MAK.
Kalian tentunya merasa bahagia dengan semua yang telah kalian peroleh saat
ini. Itu semua tentu saja merupakan anugerah Tuhan Yang Maha Esa yang harus
kalian syukuri. Salah satu bentuk rasa syukur kalian adalah dengan senantiasa
meningkatkan semangat belajar kalian, sehingga dapat memperoleh prestasi yang
lebih baik lagi. Jangan lupa juga kalian harus senantiasa berdoa kepada Tuhan
Yang Maha Esa dengan sungguh-sungguh setiap akan memulai dan mengakhiri
aktivitas sehari-hari termasuk kegiatan pembelajaran.

materi-pkn

Apa yang ada dalam pikiran kalian ketika melihat gambar 1.1? Peristiwa
pada gambar di atas juga sedang kalian alami saat ini. Mendapatkan pendidikan
yang layak merupakan salah satu hak asasi setiap manusia. Selain pendidikan,
masih banyak jenis hak asasi manusia lainnya yang harus dihormati dan dijamin
pemenuhannya baik oleh negara atau setiap warga negara.
Selain melihat peristiwa pada gambar di atas, tentunya kalian juga dalam
kehidupan sehari-hari, sering membaca atau melihat berita di televisi tentang
peristiwa-peristiwa seperti kasus kekerasan yang dialami oleh Tenaga Kerja
Indonesia (TKI) di luar negeri, perampokan yang disertai dengan pembunuhan dan sebagainya. Peristiwa-peristiwa tersebut merupakan sebagian contoh dari
pelanggaran hak asasi manusia (pelanggaran HAM) yang apabila tidak ditangani
akan semakin membuat terjal proses penegakan HAM di Indonesia.
Apa sebenarnya pelanggaran HAM itu? Faktor-faktor apa saja yang
menyebabkannya? Bagaimana upaya pemerintah dalam menangani kasus-kasus
pelanggaran HAM? Bagaimana pula partisipasi masyarakat dalam mencegah
terjadinya pelanggaran HAM. Pertanyaan-pertanyaan tersebut tentunya dapat
kalian jawab setelah membaca dan menelaah materi pembelajaran yang ada pada
bab ini.