Ketentuan Sholat Jamak dan Qasar

Ketentuan Sholat Jamak dan Qasar

Ketentuan Sholat Jamak dan Qasar

Sholat Jamak dan Qasar
Sholat Jamak dan Qasar

Sholat Jamak dan Qasar

Ketentuan Sholat Jamak

Sholat Jamak dan Qasar – £alat jama’ artinya £alat fardu yang dikumpulkan atau digabungkan. Maksudnya £alat jama’ menggabungkan dua £alat far«u dan mengerjakannya dalam satu waktu saja. £alat jama’ boleh dilaksanakan pada waktu £alat yang pertama (jama’ taqd³m) maupun pada waktu £alat yang kedua (jama’ ta’kh³r). Hukum £alat jama’ adalah boleh bagi orang yang berada pada kondisi darurat, seperti dalam perjalanan jauh. Ketentuan ini sesuai dengan hadis Rasulullah saw. yang diriwayatkan oleh Imam Muslim .

Sholat Jamak dan Qasar – “Dari Anas r.a., ia berkata : Apabila Nabi Muhammad saw. hendak menjama’ antara dua £alat ketika dalam perjalanan, beliau mengakhirkan £alat ¨uhur hingga awal waktu A¡ar, kemudian beliau menjama’ antara keduanya.” (H.R. Muslim)

1. £alat Jama’ Taqd³m.

£alat jama’ taqd³m adalah £alat yang dilakukan dengan cara menggabungkan dua £alat far«u dan dilaksanakan pada saat waktu £alat far«u yang pertama. Contoh, £alat ¨uhur dan £alat A¡ar dilaksanakan pada waktu ¨uhur, demikian juga £alat Magrib dan £alat Isya dilaksanakan pada waktu Magrib.

Sholat Jamak dan Qasar – Cara melaksanakan £alat jama’ taqdim adalah mendahulukan £alat far«u yang pertama lalu £alat yang kedua, berniat jama’ taqdim, dan mengerjakannya berturut-turut tidak boleh diselingi dengan perbuatan lain. Setelah selesai melaksanakan £alat ¨uhur langsung melaksanakan £alat A¡ar begitu juga setelah melaksanakan £alat Magrib langsung melaksanakan £alat Isya. Tidak sulit, bukan?

2. £alat Jama’ Ta’kh³r

Sholat Jamak dan Qasar – £alat jama’ Ta’kh³r adalah £alat yang dilakukan dengan cara menggabungkan dua £alat far«u dan dilaksanakan pada waktu yang kedua atau terakhir. Contoh, £alat ¨uhur dan £alat A¡ar dilaksanakan pada waktu £alat A¡ar, demikian juga £alat Magrib dan £alat Isya dilaksanakan pada waktu £alat Isya.

Dalam tata cara pelaksanaan £alat jama’ ta’kh³r tidak disyaratkan harus mendahulukan £alat pertama. Boleh mendahulukan £alat pertama baru melakukan £alat kedua atau sebaliknya. Jika kalian hendak melaksanakan £alat jama’ ta’kh³r, berniatlah akan mengerjakan kedua £alat far«u itu dengan cara dijama’. Pelaksanaan dua £alat far«u tersebut dilakukan secara berturut-turut tidak boleh diselingi perbuatan lain.

Sholat Jamak dan Qasar – Setelah selesai melaksanakan £alat A¡ar langsung melaksanakan £alat ¨uhur begitu juga setelah melaksanakan £alat Isya langsung melaksanakan £alat Magrib. Atau sebaliknya, setelah selesai melaksanakan £alat ¨uhur langsung melaksanakan £alat A¡ar begitu juga setelah melaksanakan £alat Magrib langsung melaksanakan £alat Isya. Syarat melaksanakan £alat jama’ adalah sebagai berikut. 1. Pada saat sedang melakukan perjalanan jauh, jarak tempuhnya tidak kurang dari 80,640 km. 2. Perjalanan yang dilakukan bertujuan baik, bukan untuk kejahatan dan maksiat. 3. Sakit atau dalam kesulitan. 4. ¢alat yang dijama’ £alat ad±an (tunai) bukan £alat qa«±’. 5. Berniat men-jama’ ketika takbiratul ikr±m.

Ketentuan £alat Qa£ar

£alat qa£ar adalah £alat far«u yang diringkas dari 4 rakaat menjadi 2 rakaat. Dengan demikian £alat far«u yang boleh diqa£ar adalah £alat ¨uhur, A¡ar, dan Isya. Sedangkan £alat Magrib dan Subuh tidak boleh diqa£ar . Hukum £alat qa£ar adalah sunah sebagaimana di jelaskan dalam Q.S. anNis±/4: 101 yang berbunyi:

“Dan apabila kamu berpergian di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu mengqa£ar £alat(mu), jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu. (Q.S. an-Nis±’/4: 101)

¢alat qa£ar sah dilaksanakan apabila memenuhi syarat sebagai berikut. 1. Perjalanan yang dilakukan bertujuan bukan untukmaksiat. 2. Jaraknya jauh, sekurang-kurang nya 80,640 km lebih (perjalanan sehari semalam). 3. £alat yang diqa£ar adalah £alat ad±an (tunai), bukan £alat qa«±. 4. Berniat £alat qa£ar ketika takbiratul ihr±m. Cara melaksanakan £alat qa£ar adalah £alat dikerjakan yang semula empat rakaat menjadi dua rakaat. Pelaksanaanya seperti melaksanakan £alat dua rakaat pada umumnya. Sangat mudah, bukan?

 

Ketentuan Khutbah, Tabl³g, dan Dakwah

Ketentuan Khutbah, Tabl³g, dan Dakwah

bersabar-di-jalan-dakwah23

1. Ketentuan Khutbah
a. Syarat khatib
1) Islam
2) Ballig
3) Berakal sehat
4) Mengetahui ilmu agama
b. Syarat dua khutbah
1) Khutbah dilaksanakan sesudah masuk waktu dhuhur
2) Khatib duduk di antara dua khutbah
3) Khutbah diucapkan dengan suara yang keras dan jelas
4) Tertib
c. Rukun khutbah
1) Membaca hamdallah
2) Membaca syahadatain
3) Membaca shalawat
4) Berwasiat taqwa
5) Membaca ayat al-Qur’?n pada salah satu khutbah
6) Berdoa pada khutbah kedua
d. Sunah khutbah
1) Khatib berdiri ketika khutbah
2) Mengawali khutbah dengan memberi salam
3) Khutbah hendaknya jelas, mudah dipahami, tidak terlalu panjang
4) Khatib menghadap jamaah ketika khutbah
5) Menertibkan rukun khutbah
6) Membaca surat al-Ikhl?s ketika duduk di antara dua khutbah
Keterangan:
a. Pada prinsipnya ketentuan dan tata cara khutbah, baik ?alat Jumat, Idul
Fitri, Idul Adha, ?alat khusuf, dan ?alat khusuf sama. Perbedaannya terletak pada waktu pelaksanaannya, yaitu dilaksanakan setelah ?alat dan diawali
dengan takbir.

b. Khutbah wukuf adalah khutbah yang dilaksanakan pada saat wukuf di
Arafah. Khutbah wukuf salah satu rukun wukuf setelah melaksanakan ?alat
zuhur dan ashar di-qa?ar. Khutbah wukuf hampir sama dengan khutbah
Jumat. Perbedaannya terletak pada waktu pelaksanaan, yakni dilaksanakan
ketika wukuf di Arafah.
2. Ketentuan Tabl³g
Tabligh artinya menyampaikan. Orang yang menyampaikan disebut muballig.
Ada hal-hal yang harus diperhatikan dalam menyampaikan ajaran Islam. Hal-hal
tersebut adalah sebagai berikut.
a. Syarat muballig
1) Islam,
2) Ball³g,
3) Berakal,
4) Mendalami ajaran Islam.
b. Etika dalam menyampaikan tabl³gh
1) Bersikap lemah lembut, tidak kasar, dan tidak merusak.
2) Menggunakan bahasa yang mudah dimengerti.
3) Mengutamakan musyawarah dan berdiskusi untuk memperoleh
kesepakatan bersama.
4) Materi dakwah yang disampaikan harus mempunyai dasar hukum yang
kuat dan jelas sumbernya.
5) Menyampaikan dengan ikhlas dan sabar, sesuai dengan kondisi,
psikologis dan sosiologis para pendengarnya atau penerimanya.
6) Tidak menghasut orang lain untuk bermusuhan, merusak, berselisih, dan
mencari-cari kesalahan orang lain.

3. Ketentuan Dakwah
Dakwah artinya mengajak. Orang yang melaksanakan dakwah disebut da’i.
Ada dua cara berdakwah, yaitu dengan lisan (da’wah billis?n) dan dengan
perbuatan (da’wah bilh?l). Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam
berdakwah adalah seperti berikut.
a. Syarat da’i
1) Islam,
2) Ball³g,
3) Berakal,
4) Mendalami ajaran Islam.

b. Etika dalam berdakwah:
1) Dakwah dilaksanakan dengan hikmah, yaitu ucapan yang jelas, tegas
dan sikap yang bijaksana.
2) Dakwah dilakukan dengan maui?atul hasanah atau nasihat yang baik,
yaitu cara persuasif (tanpa kekerasan) dan edukatif (memberikan
pengajaran).
3) Dakwah dilaksanakan dengan memberi contoh yang baik (uswatun
hasanah).
4) Dakwah dilakukan dengan muj?dalah, yaitu diskusi atau tukar pikiran
yang berjalan secara dinamis dan santun serta menghargai pendapat
orang lain.
Artinya: “Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah) dan
pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara
yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui
siapa yang sesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui
siapa yang mendapat petunjuk.” (Q.S. an-Nahl/16:125)

Menelaah Ketentuan Konstitusional Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Menelaah Ketentuan Konstitusional Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Mulai hari ini sampai beberapa pertemuan ke depan, kalian akan diajak
untuk mempelajari materi pembelajaran pada bab dua. Hal ini menandakan
bahwa kalian sudah dianggap berhasil mengusai materi pada bab sebelumnya
dengan diperolehnya nilai diatas kriteria yang ditetapkan. Oleh karena itu, sudah
sepatutnya kalian bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas keberhasilan ini.

apa yang ada di benak kalian berkaitan dengan
keberadaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945
(UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945)? Mungkin saja kalian memikirkan
bagaimana UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 itu dirumuskan? Apa
saja yang diaturnya? Apa fungsinya bagi negara kita tercinta? Nah, pertanyaan pertanyaan tersebut apabila ada di pikiran kalian, tentunya kalian merupakan
sosok warga negara yang memiliki rasa ingin tahu dan ingin lebih mengenal UUD
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 merupakan konstitusi negara kita
tercinta. Sebagai konstitusi negara, di dalamnya tentu saja diatur hal-hal mendasar
yang berkaitan dengan kehidupan berbangsa dan bernegara, misalnya tentang
bentuk negara dan pemerintahan, kedaulatan negara, tugas dan kewenangan
lembaga-lembaga negara, keberadaan pemerintah daerah, wilayah negara, hak
dan kewajiban warga negara, dan sebagainya. Dengan kata lain, UUD Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 menggambarkan karakteristik negara kita yang
membedakannya dari negara lain.

images-15
Pada bab ini, kalian akan diajak untuk mendalami ketentuan-ketentuan
konstitusional dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang, terutama yang
berkaitan dengan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, warga negara
dan penduduk Indonesia, kemerdekaan beragama, serta pertahanan dan keamanan
negara. Dengan mempelajari ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan hal-hal
tersebut, pada akhirnya diharapkan kalian menjadi warga negara yang memiliki
kesadaran berkonstitusi yang tinggi dan semakin mencintai negara Indonesia
tercinta.