Tentang Pembahasan Keutamaan Membaca Alquran

Tentang Pembahasan Keutamaan Membaca Alquran

Tentang Pembahasan Keutamaan Membaca Alquran

Membaca Alquran – Tahukah kamu, siapakah yang punya ilmu itu? Allah Swt. yang memiliki ilmu. Allah disebut al-‘Al³m artinya Maha Mengetahui (Maha Berilmu). Ilmu Allah Swt. sangat luas tanpa batas. Ada yang diberikan kepada kita sudah tertulis dan ada yang tidak tertulis. Yang tertulis adalah kit±bull±h dan yang tidak tertulis adalah alam semesta serta isinya yang disebut sebagai ayat-ayat kauniyyah.Selain belajar tentang alam semesta, kita juga wajib mempelajari ilmu Allah Swt. yang tertulis, yaitu al-Qur’±n. Al-Qur’±n dapat dipelajari dengan cara membiasakan membaca tart³l, mempelajari artinya, dan memahami kandungannya. Mari membaca al-Qur’±n dengan tartil ayat-ayat berikut ini

Membaca Alquran

Membaca Alquran
Membaca Alquran

Membaca Alquran

1. Kandungan Q.S. ar-Rahm±n/55: 33 serta Hadis Terkait Isi kandungan Q.S. ar-Rahm±n/55: 33 sangat cocok untuk kalian pelajari karena ayat ini menjelaskan pentingnya ilmu pengetahuan bagi kehidupan umat manusia. Dengan ilmu pengetahuan, manusia dapat mengetahui benda-benda langit. Dengan ilmu pengetahuan, manusia dapat menjelajahi angkasa raya. Dengan ilmu pengetahuan, manusia mampu menembus sekat-sekat yang selama ini belum terkuak. Hebat, bukan

Membaca Alquran – Manusia diberi potensi oleh Allah Swt. berupa akal. Akal ini harus terus diasah, diberdayakan dengan cara belajar dan berkarya. Dengan belajar, manusia bisa mendapatkan ilmu dan wawasan yang baru. Dengan ilmu, manusia dapat berkarya untuk kehidupan yang lebih baik. Nabi Muhammad saw. bersabda:

“Dari Anas ibn Malik r.a. ia berkata, Rasulullah saw. bersabda: “Menuntut ilmu itu adalah kewajiban bagi setiap orang Islam”. (H.R. Ibn Majah)

Membaca Alquran – Tentang pentingnya menuntut ilmu, Imam Sy±fi‘³ dalam kitab D³w±n juga menegaskan: “Barang siapa yang menghendaki dunia, maka harus dengan ilmu. Barang siapa yang menghendaki akhirat maka harus dengan ilmu.” Nasihat Imam Syafi‘i tersebut mengisyaratkan bahwa kemudahan dan kesuksesan hidup baik di dunia maupun di akhirat dapat dicapai oleh manusia melalui ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan tidak akan mudah diperoleh, kecuali dengan beberapa cara dan strategi yang harus dilalui. Dalam hal ini Imam Syafi‘i dalam kitab Diwan menegaskan:

“Saudaraku,engkau tidak akan mendapatkan ilmu kecuali setelah memenuhi enam syarat, yaitu: kecerdasan, kemauan yang kuat, kesungguhan, perbekalan yang cukup, dan kedekatan dengan guru dalam waktu yang lama.” Ungkapan Imam Sy±fi‘³ di atas penting diketahui oleh orang-orang yang sedang asyik menuntut ilmu.

Membaca Alquran – Cara ini perlu dilakukan agar berhasil. Perlu adanya semangat juang, harus dekat, akrab, dan hormat kepada guru agar ilmunya berkah. Mencari ilmu juga perlu waktu yang lama.

Kandungan Q.S. al-Muj±dalah/58:11 serta Hadis Terkait M e n j e l a s k a n k e u t a m a a n orang-orang beriman dan berilmu pengetahuan.

Kalau Q.S. arRahm±n/55:33 menjelaskan pentingnya ilmu pengetahuan, maka ayat ini menegaskan bahwa orang yang beriman dan berilmu pengetahuan akan diangkat derajatnya oleh Allah Swt. Mengapa orang yang beriman dan berilmu pengetahuan akan diangkat derajatnya? Sudah tentu, orang yang beriman dan memiliki ilmu pengetahuan luas akan dihormati oleh orang lain, diberi kepercayaan untuk mengendalikan atau mengelola apa saja yang terjadi dalam kehidupan ini.

Ini artinya tingkatan orang yang beriman dan berilmu lebih tinggi dibanding orang yang tidak berilmu. Ayat ini juga menjelaskan tentang belapang-lapanglah kalian ketika berada di dalam majlis (tempat mencari ilmu). Yakni apabila kita berada di tempat menuntut ilmu, baik itu di kelas, masjid, majlis taklim dan lain sebagainya, kita harus memberikan kesempatan kepada orang lain untuk sama-sama mendapatkan tempat duduk yang layak. Akan tetapi perlu diingat bahwa orang yang beriman, tetapi tidak berilmu, dia akan lemah. Oleh karena itu, keimanan seseorang yang tidak didasari atas ilmu pengetahuan tidak akan kuat. Begitu juga sebaliknya, orang yang berilmu, tetapi tidak beriman, ia akan tersesat. Karena ilmu yang dimiliki bisa jadi tidak untuk kebaikan sesama.

 

Tentang Keutamaan Shalat Berjamaah

Tentang Keutamaan Shalat Berjamaah

Tentang Keutamaan Shalat Berjamaah

Shalat Berjamaah – Tahukah kamu apakah £alat berjamaah itu? £alat berjamaah adalah £alat yang dikerjakan oleh dua orang atau lebih secara bersama-sama dan salah seorang dari mereka menjadi imam, sedangkan yang lainnya menjadi makmum. Nah, £alat lima waktu yang kita lakukan sangat diutamakan untuk dikerjakan secara berjamaah, bukan sendiri-sendiri (munfarid). Kalian perlu tahu bahwa hukum £alat wajib berjamaah adalah sunnah muakkadh, yaitu sunnah yang sangat dianjurkan. Bahkan, sebagian ulama mengatakan hukum £alat berjamaah adalah far«u kif±yah. Keutamaan £alat berjamaah bila dibandingkan ¡alat munfarid adalah dilipatkan 27 derajat. Hadis Rasulullah saw.:

Shalat Berjamaah

Shalat Berjamaah
Shalat Berjamaah

“Dari Ibnu Umar r.a., Rasulullah saw. bersabda, “£alat berjamaah lebih utama dibandingkan £alat sendirian dengan dua puluh tujuh derajat.”(H.R. Bukhari dan Muslim) Keistimewaan lain bagi orang yang rajin £alat berjamaah adalah akan dibebaskan oleh Allah Swt. dari api neraka. Perhatikan keterangan dari hadis berikut ini.

Shalat Berjamaah

“Dari Anas bin Malik r.a., dari Nabi Muhammad saw., sesungguhnya beliau bersabda: “Barangsiapa £alat di masjid dengan berjamaah selama empat puluh malam, dan tidak pernah tertinggal pada rakaat pertama dari £alat Isya, maka Allah akan membebaskan baginya dari api neraka.” (H.R. Ibnu Majah).

Shalat Berjamaah

Aktivitas Siswa : 1. Jelaskan pesan-pesan dari dua hadis di atas! 2. Sebutkan manfaat £alat berjamaah yang pernah kamu alami!

Apakah kalian ingin mengetahui lebih jauh mengenai £alat berjamaah? Bacalah pembahasan berikut ini. 1. Syarat Sah £alat Berjamaah £alat berjamaah sah apabila memenuhi syarat sebagai berikut : a. Ada imam. b. Makmum berniat untuk mengikuti imam. c. £alat dikerjakan dalam satu majelis. d. £alat makmum sesuai dengan £alat-nya imam. Kedudukan imam dalam £alat berjamaah sangat penting.

Shalat Berjamaah – Dia akan menjadi pemimpin seluruh jamaah £alat sehingga untuk menjadi imam ada syarat tersendiri. Syarat yang dimaksud adalah : a. Mengetahui syarat dan rukun £alat, serta perkara yang membatalkan £alat, b. Fasih dalam membaca ayat-ayat al-Qur’±n, c. Paling luas wawasan agamanya dibandingkan yang lain, d. Berakal sehat, e. Ballig, f. Berdiri pada posisi paling depan, g. Seorang laki-laki (perempuan juga boleh jadi imam kalau makmumnya perempuan semua), dan h. Tidak sedang bermakmum kepada orang lain. Sedangkan syarat-syarat menjadi makmum adalah seperti berikut. a. Makmum berniat mengikuti imam, b. Mengetahui gerakan £alat imam, c. Berada dalam satu tempat dengan imam, d. Posisinya di belakang imam, dan e. Hendaklah £alat makmum sesuai dengan £alat imam, misalnya imam £alat Asar makmum juga £alat Asar

Shalat Berjamaah

2 Makmum Masbµq Makmum Masbµq adalah makmum yang tidak sempat membaca surat alF±ti¥ah bersama imam di rakaat pertama. Lawan katanya adalah makmum muw±fiq, yakni makmum yang dapat mengikuti seluruh rangkaian £alat berjamaah bersama imam. Jika kalian dalam kondisi ketinggalan berjamaah seperti ini, perlu kecermatan dalam tata cara menghitung jumlah rakaat. Untuk itu, perhatikan beberapa ilustrasi peristiwa berikut. Penjelasan ini sangat penting, siapa tahu kalian mengalaminya:

Ilustrasi 1 Pada saat makmum datang untuk berjamaah £alat Asar, imam masih berdiri pada rakaat pertama. Makmum berniat, takbiratul i¥r±m, dan membaca al-F±ti¥ah. Namun, sebelum selesai membaca al-F±ti¥ah imam rukuk, maka dalam keadaan ini makmum harus segera rukuk mengikuti imam tanpa harus menyelesaikan bacaan al-F±ti¥ah. Makmum semacam ini masih dinyatakan mendapatkan seluruh rakaat bersama imam. Jadi, Pada saat imam menutup £alat dengan salam, makmum tersebut ikut salam.

Ilustrasi 2 Pada saat makmum datang untuk berjamaah £alat ‘A£ar, imam sedang rukuk untuk rakaat pertama. Makmum berniat, takbiratul ihram, dan membaca al-F±ti¥ah meskipun hanya satu ayat. Lalu, makmum segera rukuk mengikuti imam tanpa harus menyelesaikan bacaan al-F±ti¥ah. Makmum semacam ini masih dinyatakan mendapatkan seluruh rakaat bersama imam. Jadi, pada saat imam menutup £alat dengan salam, makmum tersebut ikut salam.

Ilustrasi 3 Pada saat makmum datang untuk berjamaah ¡alat asar, imam sedang i‘tidal atau sujud untuk rakaat pertama. Makmum berniat, takbiratul i¥r±m, dan langsung i‘tid±l atau sujud bersama imam. Pada saat imam menutup £alat dengan salam, makmum berdiri lagi untuk menambah kekurangan rakaat yang belum selesai.

1. Halangan £alat Berjamaah £alat berjamaah dapat ditinggalkan, kemudian melakukan £alat sendirian (munfarid). Faktor yang menjadi halangan itu adalah : a. Hujan yang mengakibatkan susah menuju ke tempat £alat berjamaah, b. Angin kencang yang sangat membahayakan, c. Sakit yang mengakibatkan susah berjalan menuju ke tempat £alat berjamaah, d. Sangat ingin buang air besar atau buang air kecil, dan e. Karena baru makan makanan yang baunya sukar dihilangkan, seperti bawang, petai, dan jengkol.

 

Keutamaan Perilaku Jujur

Keutamaan Perilaku Jujur

Keutamaan Perilaku Jujur

Nabi menganjurkan umatnya untuk selalu jujur. Karena kejujuran merupakan akhlak mulia yang akan mengarahkan pemiliknya kepada kebajikan, sebagaimana dijelaskan oleh Nabi Muhammad saw.,
“Dari Abdullah ibn Mas’ud, dari Rasulullah saw. bersabda: “Sesungguhnya jujur itu membawa kepada kebaikan dan kebaikan itu membawa ke surga….” (HR. Bukhari)

Keutamaan Perilaku Jujur
Keutamaan Perilaku Jujur

Sifat jujur merupakan tanda keislaman seseorang dan juga tanda kesempurnaan bagi si pemilik sifat tersebut. Pemilik kejujuran memiliki kedudukan yang tinggi di dunia dan akhirat. Dengan kejujurannya, seorang hamba akan mencapai derajat orang-orang yang mulia dan selamat dari segala keburukan.

Dapat kita saksikan dalam kehidupan sehari-hari bahwa orang yang jujur akan dipermudah rezeki dan segala urusannya. Contoh yang perlu diteladani, karena kejujurannya, Nabi Muhammad saw. dipercaya oleh Siti Khadijah untuk membawa barang dagangan lebih banyak lagi. Ini artinya Nabi Muhammad saw. akan mendapatkan keuntungan yang lebih besar lagi, dan tentu saja apa yang dilakukan Nabi akan mendapat kemudahan. Banyak contoh dalam kehidupan sehari-hari tentang hikmah perilaku jujur. Kamu dapat mencari contohnya.

Sebaliknya, orang yang tidak jujur atau bohong akan dipersulit rezeki dan segala urusannya. Orang yang pernah berbohong akan terus berbohong karena untuk menutupi kebohongan yang diperbuat, dia harus berbuat kebohongan lagi. Bersyukurlah bagi orang yang pernah berbohong sekali kemudian sadar dan mengakui kebohongannya itu sehingga terputus mata rantai kebohongan.

Kejujuran berbuah kepercayaan, sebaliknya dusta menjadikan orang lain tidak percaya. Jujur membuat hati kita tenang, sedangkan berbohong membat hati jadi was-was. Contoh seorang siswa yang tidak jujur kepada orang tua dalam hal uang saku, pasti nuraninya tidak akan tenang apabila bertemu. Apabila orang tuanya mengetahui ketidakjujuran anaknya, runtuhlah kepercayaan terhadap anak tersebut. Kegundahan hati dan kekhawatiran yang bertumpuk-tumpuk berisiko menjadi penyakit.

Macam-Macam Kejujuran