Sejarah Mempertahankan Negara Kesatuan RI

Sejarah Mempertahankan Negara Kesatuan RI

Sejarah Mempertahankan Negara Kesatuan RI

Negara Kesatuan RI – Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 menandai lahirnya negara bangsa (nation state) Indonesia. Sejak saat itu, Indonesia menjadi negara yang berdaulat dan berhak menentukan nasib dan arah bangsanya sendiri.

Negara Kesatuan RI – Bentuk negara yang dipilih oleh para pendiri bangsa adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia pernah terjadi upaya untuk menggantikan bentuk negara. Misalnya, menggantikan bentuk negara kesatuan menjadi negara serikat. Hal ini terjadi pada tahun 1949 sampai dengan tahun 1950 dengan dibetuknya Republik Indonesia Serikat.

Negara Kesatuan RI

Negara Kesatuan RI
Negara Kesatuan RI

Negara Kesatuan RI – Akan tetapi, upaya untuk menggantikan bentuk negara itu selalu tidak bertahan lama. Indonesia kembali kepada negara kesatuan. Hingga saat ini negara kesatuan itu tetap dipertahankan. Daerah juga memiliki peranan yang penting dalam perjuangan merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Sejarah telah membuktikan bahwa tanpa peran rakyat di seluruh daerah belum tentu tercapai perjuangan kemerdekaan. Demikian juga peran daerah pada saat ini memiliki peran yang sangat penting.

Negara Kesatuan RI – Kekayaan alam yang dimiliki daerah merupakan kekayaan bersama seluruh rakyat Indonesia dan dipergunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat. Untuk mewujudkan pemerintahan yang lebih berkeadilan dan lebih merata, maka prinsip desentralisasi atau otonomi daerah diharapkan mampu mengatasi persoalan yang muncul dalam kerangka NKRI. Sejarah perjuangan bangsa dan peran daerah dalam perjuangan berdiri NKRI mengandung nilai-nilai yang sangat penting diwarisi oleh generasi muda, antara lain :

1. Perjuangan melawan penjajah oleh daerah memiliki arah tujuan yang sama yaitu kemerdekaan Indonesia. 2. Tokoh pejuang daerah merupakan tokoh pejuang bangsa Indonesia. 3. Persatuan dan kesatuan telah terbukti menjadi kekuatan bagi bangsa Indonesia dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan 4. Bangsa Indonesia telah sepakat membentuk negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai pilihan yang tepat. 5. Mengutamakan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi dan golongan. 6. Sikap rela berkorban demi kepentingan bangsa dan negara

Sedangkan pemahaman peran daerah dalam kerangka NKRI saat ini menunjukkan akan pentingnya kesadaran nilai-nilai, seperti :

1. Kemajuan daerah akan lebih cepat tercapai apabila bangsa Indonesia memiliki nilai persatuan dan kesatuan. 2. Kemakmuran bersama merupakan tujuan masyarakat Indonesia, bukan kemakmuran bagi perorangan atau kelompok atau daerah. 3. Kekayaan alam merupakan milik bersama seluruh rakyat Indonesia, dan dipergunakan sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat 4. Pengembangan kemajuan dan kemakmuran daerah diarahkan pada kemajuan dan kemakmuran bagi seluruh rakyat Indonesia. 5. Setiap warga negara memiliki kedudukan yang sama tanpa membedabedakan asal daerah.

Apakah menurut kalian masih ada nilai-nilai lain dari peran daerah dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Tulislah nilai-nilai tersebut dan sajikan di depan kelas. 

Kebanggaan terhadap daerah masing-masing perlu terus ditanamkan dan ditumbuhkembangkan dalam masyarakat. Kekhususan dan keragaman daerah tetap terus dipelihara baik di bidang politik, ekonomi, sosial dan budaya. Namun dikembangkan sesuai perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia. Hal ini mengandung makna kebanggaan dan kemandirian tidak mengakibatkan proses perpecahan bangsa dan negara.

Kewenangan mengurus urusan pemerintahan sendiri tidak berarti tidak mentaati peraturan pemerintah pusat, apalagi mengarah pada pemisahan daerah dari negara kesatuan. Sikap etnosentrisme yang mengandung makna sikap yang menganggap budaya daerahnya sebagai budaya yang tertinggi secara berlebihan dan budaya daerah lain dianggap lebih rendah. Sikap ini dalam kehidupan nampak antara lain sikap mengutamakan kelompok daerahnya, memilih pemimpin atas dasar asal daerah, memaksakan budaya daerah kepada orang lain, dan sebagainya. Beberapa kerusuhan dalam masyarakat terkadang dapat dipengaruhi oleh faktor kedaerahan, seperti kerusuhan antarpenonton sepakbola, antarwarga dalam masyarakat, dan sebagainya. Oleh karena itu sikap etnosentrisme yang sempit harus diindari.

Upaya bela negara dan pertahanan keamanan negara ditujukan untuk mempertahankan kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan bangsa Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. Ancaman adalah setiap usaha dan kegiatan, baik dari dalam maupun luar negeri yang dinilai membahayakan kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan bangsa. Setiap warga negara, tanpa kecuali sesuai dengan kedudukannya masing-masing memiliki hak dan kewajiban untuk turut serta dalam upaya bela negara, pertahanan, dan keamanan negara. Kalian sebagai pelajar dan generasi muda berkewajiban mewujudkan nilai-nilai perjuangan daerah dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia dalam berbagai lingkungan kehidupan secara nyata.

Carilah peristiwa di sekitar kalian, baik dari media massa maupun peristiwa yang terjadi di lingkungan kalian yang diakibatkan oleh sikap etnosentrime yang berlebihan. Diskusikan secara kelompok hal-hal berikut : 1. Apa penyebab utama peristiwa tersebut ! 2. Apa hubungan sikap etnosentrime dengan peristiwa tersebut ! 3. Bagaimana upaya mengatasi masalah tersebut ! 4. Bagaimana sikap yang akan pilih, apabila kalian terlibat/ada dalam peristiwa tersebut ! Susun hasil diskusi dalam laporan dan sajikan hasil diskusi kelompok di depan kelas.

Setelah mempelajari Daerah Tempat Tinggalku, Negara Kesatuan Republik Indonesia Negaraku, apa pengetahuan yang diperoleh, apa manfaat pembelajaran ini , apa sikap yang patut diteladani, dan apa perilaku tindak lanjut yang akan dilakukan? Ungkapkan atau tuliskan pendapat kalian dalam selembar kertas.

Rangkuman

1. Kata Kunci

Kata kunci yang harus kalian pahami dalam mempelajari materi pada bab ini, yaitu Daerah, Negara Kesatuan Republik Indonesia, Perjuangan, Proklamasi, dan Makna Menjaga NKRI.

2. Intisari Materi

a. Proklamasi kemerdekaan merupakan rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa dan sebagai hasil perjuangan bangsa Indonesia, bukan pemberian negara lain.

b. Proklamasi kemerdekaan bagi bangsa Indonesia memiliki makna : • Berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia • Berlakunya hukum nasional Indonesia, tidak berlaku hukum kolonial • Puncak perjuangan pergerakan kemerdekaan • Titik tolak pelaksanaan amanat penderitaan rakyat (pembangunan)

c. Seluruh daerah di Indonesia memiliki peranan penting dalam perjuangan merebut dan mempertahankan kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Demikian juga dalam mengisi kemerdekaan untuk mewujudkan cita-cita nasional dan tujuan negara saat ini.

d. Kesadaran akan arti penting daerah dalam perjuangan kemerdekaan memiliki makna bagi pelaksanaan otonomi daerah yang bertanggung jawab dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia

e. Sikap etnosentrisme yaitu sikap yang menganggap budaya daerah lebih tinggi dan menganggap budaya daerah lain lebih rendah, harus dihindari dalam masyarakat Indonesia.

 

Bagaimana Cara Mempertahankan Kearifan Lingkungan

Bagaimana Cara Mempertahankan Kearifan Lingkungan

Bagaimana Cara Mempertahankan Kearifan Lingkungan

Kemajemukan masyarakat Indonesia merupakan faktor pendorong sekaligus kekuatan penggerak dalam pengelolaan lingkungan hidup. Dalam beradaptasi terhadap lingkungan, kelompok-kelompok masyarakat tersebut mengembangkan kearifan lingkungan sebagai hasil abstraksi pengalaman mengelola lingkungan. Keanekaragaman pola-pola adaptasi terhadap lingkungan hidup yang dikembangkan masyarakat Indonesia yang majemuk merupakan faktor yang harus diperhitungkan dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan.

Bagaimana Cara Mempertahankan Kearifan Lingkungan
Bagaimana Cara Mempertahankan Kearifan Lingkungan

Keyakinan tradisional mengandung sejumlah besar data empiris yang berhubungan dengan fenomena, proses dan sejarah perubahan lingkungan, sehingga membawa implikasi bahwa sistem pengetahuan tradisional dapat memberikan gambaran informasi yang berguna bagi perencanaan dan proses pembangunan. Dalam hal ini, keyakinan tradisional dipandang sebagai kearifan budaya lokal dan merupakan sumber informasi empiris dan pengetahuan penting yang dapat ditingkatkan untuk melengkapi dan memperkaya keseluruhan pemahaman ilmiah.

Kearifan tersebut banyak berisikan gambaran tentang anggapan masyarakat yang bersangkutan tentang hal-hal yang berkaitan dengan struktur lingkungan, misalnya bagaimana lingkungan berfungsi,bagaimana reaksi alam terhadap tindakan manusia, serta hubungan-hubungan (yang sebaiknya tercipta) antara manusia (masyarakat) dan lingkungan alamnya. Penggalian terhadap kearifan budaya lokal ditujukan untuk mengenal dan memahami fenomena alam melalui penelusuran informasi versi masyarakat pengguna.

Kearifan lokal di masyarakat yang disari dari pengalaman dalam periode waktu panjang sehingga tertanam keselarasan hidup dengan alam, memahami secara dalam karakter alam dan kehidupannya diterapkan dalam mengelola alam merupakan cara untuk mempertahankan kearifan lingkungan. Kearifan lingkungan bukanlah tindakan tradisional yang terbelakang, kita dapat menerapkan teknologi modern pengelolaan lingkungan, tetapi dengan memperhatikan kearifan lokal, paduan yang porposional akan terwujud kearifan lingkungan. Kegiatan gotong royong dalam pembuatan rumah adat merupakan salah satu contoh kearifan lokal yang dipertahankan sebagai kearifan lingkungan sosial.

Rangkuman

Kearifan lingkungan dimaksudkan sebagai aktivitas dan proses berpikir, bertindak dan bersikap secara arif dan bijaksana dalam mengamati, memanfaatkan dan mengolah alam sebagai suatu lingkungan hidup dan kehidupan umat manusia secara timbal balik. Kearifan lingkungan dapat digali dari kearifan lokal yang salah satu fungsinya untuk konservasi dan pelestarian sumberdaya alam. Pengelolaan lingkungan dengan tetap memperhatikan kearifan lokal dapat dijadikan sebagai upaya mempertahankan kearifan lingkungan.

Kasus

Lingkungan kita banyak telah mengalami penurunan kualitas, di wilayah pedesaan hutan banyak gundul karena penebangan liar atau perubahan fungsi lahan, sungai-sungai di hulu debit air makin kecil, ladang tadah hujan banyak longsor dimusim hujan, sedang di wilayah perkotaan banyak peristiwa tawuran antar sekolah, antar gank, antar supporter sepakbola. Cermatilah di masyarakat sekitarmu adanya kearifan lokal di bidang pertanian, perkebunan atau bidang lain. Buatlah rancangan pemikiran penerapan kearifan lokal yang dapat digali dalam upaya mempertahankan kearifan lingkungan dan pemecahan masalah pada kasus ini.

Next Posting

Bencana dan Dampaknya

Standar Kompetensi: Memahami tentang bencana di alam dan upaya meminimalkan kerugian yang diakibatkannya. Kompetensi Dasar:

1. Menjelaskan karakteristik bencana. 2. Menjelaskan cara menghindarkan diri dari bencana. 3. Menjelaskan cara memulihkan kehidupan setelah bencana. Indikator: 1. Menjelaskan penyebab dan dampak terhadap beberapa bencana alam. 2. Mengenali tanda-tanda akan terjadi suatu bencana. 3. Menerangkan tentang tindakan untuk memulihkan setelah terjadi bencana.

Pengantar 

Manusia dan alam senantiasa terjadi interaksi aktif, karena alam disediakan oleh Tuhan Yang Maha Kuasa untuk kelagsungan hidup manusia di dunia. Lingkungan alam beraktivitas mengikuti siklusnya dan manusia berkewajiban mengelola alam secara bijak. Aktivitas alam ada yang dapat mengancam kehidupan manusia, bila terjadi luar biasa dikenal sebagai bencana alam. Peristiwa alam sebagi bencana juga tidak terlepas campur tangan aktivitas manusia dalam mengelola alam. Pembahasan bab tentang bencana dan dampaknya akan menguraikan beberapa peristiwa alam yang sering sebagai bencana bagi kehidupan, seperti; gunung meletus, tanah longsor, puting beliung, gempa bumi dan tsunami. Kita pelajari tanda-tanda yang diberikan alam untuk meminimalkan kerugian yang lebih besar. Bencana tidak dapat kita tolak, lebih penting bagaimana tindakan perbaikan dari dampak bencana.