Mengembangkan Ide dg Menulis Puisi Lama dan  Contoh Puisi Lama

Mengembangkan Ide dg Menulis Puisi Lama dan Contoh Puisi Lama

Mengembangkan Ide dg Menulis Puisi Lama dan Contoh Puisi Lama

Menulis Puisi Lama
Menulis Puisi Lama

Menulis Puisi Lama

Menulis Puisi Lama  – Pasti, Anda pernah membaca puisi! Senang, bukan? Bagaimana kalau kita mencoba lagi? Selain itu, kita juga berlatih menulis puisi. Pernahkah Anda menulis puisi? Mari kita mulai belajar menulis puisi! Secara etimologi, istilah puisi berasal dari bahasa Yunani, poeima, “membuat’, atau poeisis, “pembuatan”. Dalam bahasa Inggris disebut poem atau poetry (Aminuddin, 1995: 134). Menurut Pradopo (2002: 7), puisi merupakan ekspresi pemikiran yang membangkitkan perasaan dan merangsang imajinasi pancaindra dalam susunan yang berirama. Tambahnya lagi, puisi merupakan rekaman dan interpretasi pengalaman manusia yang penting, digubah dalam wujud yang paling berkesan. Esensi puisi merupakan perwujudan pikiran, perasaan, dan pengalaman intelektual seorang penyair yang bersifat imajinatif, yang diungkapkan melalui bahasa yang memikat secara jujur dan sungguh-sungguh. Menurut Richard (dalam Situmorang, 1983: 12) terdapat dua unsur penting yang membangun puisi, yakni metode puisi dan hakikat puisi. Metode puisi disebut juga struktur fisik puisi yang terdiri atas diksi. Metode puisi disebut juga struktur fisik puisi yang terdiri atas diksi, pengimajian, kata konkret, bahasa figuratif, serta ritma dan rima. Adapun hakikat puisi disebut juga struktur batin puisi yang terdiri atas tema, perasaan, nada, dan amanat. Puisi lama merupakan puisi yang terikat oleh syarat-syarat, seperti jumlah larik dalam setiap bait, jumlah suku kata dalam setiap larik, pola rima dan irama, serta muatan setiap bait. Yang termasuk puisi lama adalah bidal, gazal, gurindam, mantra, masnawi, nazam, kith’ah, rubai, pantun, seloka, syair, talibun, dan teromba.

Menulis Puisi Lama  – Meskipun bentuk puisi lama cukup banyak, kita akan menekuninya sebagian saja, terutama yang masih memengaruhi penulisan puisi modern, yaitu pantun, syair, dan mantra.

1. Pantun Pantun merupakan ragam puisi lama yang tiap baitnya terdiri atas empat larik dengan rima akhir a-b-a-b. Setiap larik biasanya terdiri atas empat kata atau delapan sampai dengan 12 suku kata dan dengan ketentuan bahwa dua larik pertama selalu merupakan kiasan atau sampiran, sementara isi atau maksud sesungguhnya terdapat pada larik ketiga dan keempat. Berdasarkan struktur dan persyaratannya, pantun dapat terbagi ke dalam pantun biasa, pantun kilat atau karmina, dan pantun berkait.

Pantun biasa adalah pantun seperti kita kenal lazimnya dan rincian persyaratannya telah kita singgung di atas, namun dengan tambahan, isinya curahan perasaan, sindiran, nasihat, dan peribahasa. Pantun biasa pun dapat selesai hanya dengan satu bait. Perhatikanlah pantun yang cukup populer berikut ini! Pantun kilat atau karmina memiliki syarat-syarat serupa dengan pantun biasa. Perbedaan terjadi karena karmina sangat singkat, yaitu baitnya hanya terdiri atas dua larik, sehingga sampiran dan isi terletak pada larik pertama dan kedua. Perhatikanlah beberapa karmina berikut!

Pantun berkait kadang-kadang juga disebut dengan pantun berantai, merupakan pantun yang bersambung antara bait satu dan bait berikutnya. Dengan catatan, larik kedua dan keempat setiap bait pantun akan muncul kembali pada larik pertama dan ketiga pada bait berikutnya. Perhatikanlah pantun berkait berikut ini!

2. Syair Syair bersumber dari kesusastraan Arab dan tumbuh memasyarakat sekitar abad ke-13, seiring dengan masuknya agama Islam ke Nusantara. Seperti halnya pantun, syair memiliki empat larik dalam setiap baitnya; setiap larik terdiri atas empat kata atau antara delapan sampai dengan dua belas suku kata. Akan tetapi, syair tidak pernah menggunakan sampiran. Dengan kata lain, larik-larik yang terdapat dalam syair memuat isi syair tersebut. Perbedaan pantun dan syair terletak juga pada pola rima. Apabila pantun berpola a-b-a-b, maka syair berpola a-a-a-a. Karena bait syair terdiri atas isi semata, antara bait yang satu dengan bait lainnya biasanya terangkai sebuah cerita. Jadi, apabila orang akan bercerita, syair adalah pilihan yang tepat. Cerita yang dikemas dalam bentuk syair biasanya bersumber dari mitologi, religi, sejarah, atau dapat juga rekaan semata dari pengarangnya. Syair yang cukup terkenal yang merupakan khazanah sastra Nusantara, misalnya Syair Perahu karya Hamzah Fansuri, Syair Singapura Dimakan Api karya Abdullah bin Abdulkadir Munsyi, Syair Bidasari, Syair Abdul Muluk, Syair Ken Tambunan, Syair Burung Pungguk, dan Syair Yatim Nestapa. Marilah kita sejenak memerhatikan beberapa bait pengantar Syair Burung Pungguk:

3. Mantra Mantra adalah rangkaian kata yang mengandung rima dan irama yang dianggap mengandung kekuatan gaib. Mantra biasanya diucapkan oleh seorang dukun atau pawang untuk melawan atau menandingi kekuatan gaib lainnya. Namun, hakikat mantra itu sendiri adalah doa yang diucapkan oleh seorang pawang dalam keadaan trance ‘kerasukan’. Di dalam mantra yang penting bukan makna kata demi kata, melainkan kekuatan bunyi yang bersifat sugestif. Karakteristik mantra sangat unik. Menurut Umar Junus (1983: 135), ciri-ciri mantra adalah sebagai berikut. 1. Di dalam mantra terdapat rayuan dan perintah. 2. Mantra mementingkan keindahan bunyi atau permainan bunyi. 3. Mantra menggunakan kesatuan pengucapan. 4. Mantra merupakan sesuatu yang utuh, yang tidak dapat dipahami melalui bagian-bagiannya. 5. Mantra sesuatu yang tidak dipahami oleh manusia karena merupakan sesuatu yang serius. 6. Dalam mantra terdapat kecenderungan esoteris (khusus) dari kata-katanya.

Menulis Puisi Lama  – Sebagai contoh marilah kita perhatikan mantra berikut ini, yang biasa diucapkan pawang ketika mengusir anjing galak

Pulanglah engkau kepada rimba sekampung, Pulanglah engkau kepada rimba yang besar, Pulanglah engkau kepada gunung guntung, Pulanglah engkau kepada sungai yang tiada berhulu, Pulanglah engkau kepada kolam yang tiada berorang, Pulanglah engkau kepada mata air yang tiada kering, Jikalau kau tiada mau kembali, matilah engkau.

Kita memahami dan belajar membuat mantra bukan karena kemanjuran daya gaibnya sebab anggapan seperti itu terdapat dalam keyakinan dan kepercayaan nenek moyang kita dahulu. Kini kita mempelajarinya sebagai kegiatan kreatif dalam penulisan puisi. Terlebih-lebih, puisi modern yang akan kita bicarakan pada pelajaran berikutnya.

Menulis Puisi Lama  – Latihan

1. Carilah informasi mengenai karakteristik puisi-puisi lama selain pantun, syair, dan mantra untuk memperkaya wawasan Anda! Pelajarilah sebaik-baiknya agar Anda dapat membandingkan dan memahami berbagai jenis puisi lama tersebut! 2. Buatlah beberapa jenis puisi lama! (minimal tiga buah)

Rangkuman

1. Pokok-pokok isi berita dapat ditemukan dengan menggunakan 6 pertanyaan pokok (rumus 5W + 1H), yaitu who (siapa), where (di mana), why (mengapa), when (kapan), dan how (bagaimana). 2. Berbicara di depan forum resmi sebaiknya menggunakan bahasa yang komunikatif, dengan intonasi yang jelas dan tidak monoton. 3. Hal-hal yang perlu diperhatikan saat memperkenalkan diri, yaitu: (1) tidak merendahkan diri secara berlebihan, (2) menggunakan bahasa yang sopan dan resmi, (3) nada bicara tidak tinggi/keras, (4) menjelaskan identitas diri secukupnya. 4. Membaca cepat artinya membaca dengan mengutamakan kecepatan tanpa mengabaikan pemahamannya. 5. Puisi merupakan perwujudan pikiran, perasaan, dan pengalaman intelektual seorang penyair yang bersifat imajinatif, yang diungkapkan dengan bahasa yang memikat, jujur, dan bersungguh-sungguh.

Menulis Puisi Lama – Anda telah mempelajari beberapa kompetensi pada bab bertema “Lingkungan Sehat”. Kemampuan Anda dalam memberikan tanggapan isi berita atau nonberita dapat Anda praktikkan dalam keseharian untuk mengomentari hal-hal yang sedang terjadi. Tetapi tentu saja komentar Anda itu harus relevan dengan topik yang dibicarakan. Kompetensi lain yang Anda pelajari adalah teknik membaca cepat. Kompetensi ini juga dapat Anda gunakan dalam kehidupan sehari-hari untuk mendapatkan informasi secara tepat dan cepat.

A. Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Sekitar 300 dari 400-an kios dan jongko (los) di Pasar Inpres Sayati, Kota Bandung, Sabtu (26/8) dini hari, musnah terbahar. Dalam peristiwa itu seirang perempuan pedagang ayam potong, Fatimah bin Yusuf (50-an), tewas terbakar karena terkurung api dalam kiosnya. Keterangan yang dihimpun Sabtu siang menyebutkan, api mulai berkobar sekitar pukul 02.30 ketika para pedagang masih tertidur lelap. Karena kencangnya tiupan angin kemarau dan terbakarnya tenda-tenda plastik, api dengan cepat menjalar ke hampir semua bagian pasar yang terletak di Jalan Kopo itu. Api baru berhasil diatasi sekitar pukul 07.30, setelah sekitar sepuluh mobil pemadam kebakaran dari kota dan Kabupaten Bandung dikerahkan ke lokasi kejadian. Namun, akibat luapan massa, Jalan Poros Kopo Soreang sempat macet total selama beberapa jam.

Menulis Puisi Lama – Pertanyaan yang sesuai dengan isi teks berita tersebut adalah … a. Berapa rupiah kerugian atas kebakaran Pasar Inpres Sayati? b. Di manakah Fatimah, korban kebakaran tersebut dimakamkan? c. Siapa yang menjadi korban kebakaran Pasar Inpres? d. Dari mana datangnya tiupan angin kencang ke lokasi kebakaran? e. Mengapa para pedagang terlelap tidur ketika terjadi kebakaran?

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi

Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi
Panggilan Allah untuk Mengembangkan Diri Menjadi

Perempuan dan Laki-laki

Sejati Sebagaimana telah diuraikan dalam pelajaran sebelumnya, Allah menciptakan manusia baik perempuan maupun laki-laki sebagai citraNya. Maka panggilan manusia, entah sebagai perempuan atau laki-laki, menampilkan dan memancarkan diri sebagai Citra Allah, sebagaimana diungkapkan dalam Katekismus Gereja Katolik berikut.

Artikel 2335

kedua jenis kelamin mempunyai martabat yang sama dan, walaupun atas cara yang berbeda-beda, merupakan citra kekuatan dan cinta kasih Allah yang lemah lembut. Panggilan yang tak kalah pentingnya adalah menjaga kesuciaan dan kemurnian diri sebagai perempuan atau laki-laki.

Artikel 2342

memperoleh pengendalian diri adalah satu tugas yang membutuhkan waktu. Kita tidak boleh berpendapat bahwa kita telah memperolehnya untuk selama-lamanya. Kita harus selalu berusaha terus-menerus dalam segala situasi kehidupan. Dalam bagian kehidupan tertentu, di mana kepribadian dibentuk, ia menuntut satu usaha khusus, misalnya dalam masa kanak-kanak dan dalam masa muda.

Baca juga : Tuhan Menciptakan Pria dan Wanita

Artikel 2343

kemurnian mengikuti hukum pertumbuhan : ia melewati beberapa tahap, dimana ia masih tidak sempurna dan mudah untuk berdosa. Manusia yang berkebajikan dan murni adalah “ suatu makhluk dalam sejarah, yang dari hari ke hari membentuk diri. Melalui sekian banyak keputusannya yang bebas; karena itu ia mengenal, mencintai dan melaksanakan kebaikan moral juga secara bertahap” (FC 34).

Artikel 2344

Kemurnian adalah satu tugas pribadi; tetapi ia menuntut juga satu usaha kultural, karena “pertumbuhan pribadi manusia dan perkembangan masyarakat sendiri saling tergantung” (GS 25,1). Kemurnian mengandaikan penghormatan kepada hak-hak manusia, terutama sekali hak atas pembinaan dan pendidikan, yang memperhatikan dimensi susila dan rohani kehidupan manusia. Artikel 2345 Kemurnian adalah satu kebajikan susila. Ia juga merupakan anugerah Allah, satu rahmat, satu buah roh Roh Kudus yang menganugerahkan kekuatan untuk mengikuti kemurnian Kristus kepada mereka yang dilahirkan kembali dalam air Pembaptisan.

• Setelah membaca artikel tersebut, cobalah memahaminya lebih dalam dengan cara menjawab pertanyaan berikut dalam kelompok. • Diskusikanlah pertanyaan berikut ini dan komunikasikan hasilnya:

a. Apa yang kalian pahami, bila manusia itu, perempuan atau laki-laki harus mampu menjadi citra kekuatan dan kasih Allah yang lemah lembut?

b. Artikel 2342-2344, berbicara mengenai perlunya menjaga kemurnian/ kesucian diri sebagai perempuan atau laki-laki. Apa yang dapat dilakukan untuk menjaga kesucian/ kemurnian tersebut? Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Refleksi dan Aksi Cermati cerita berikut!

Sepasang gadis dan perjaka yang saling mengasihi memutuskan untuk menikah. Setelah menikah, mereka tinggal di sebuah rumah kecil, jauh dari kedua orang tuanya. Tetapi rupanya kebahagiaan yang mereka bayangkan tentang pernikahan, justru mulai pudar sejak mereka hidup bersama. Masalah demi masalah mulai muncul dari hal-hal sepele. Suaminya mengeluhkan istrinya karena tidak dapat memasak, tidak bersih kalau mencuci pakaian, dan tidak dapat mengatur dan mengurus rumah Istrinya juga demikian. Ia sering mengeluhkan suaminya, yang masih sering begadang dengan teman-temannya dulu, sepulang bekerja masih keluyuran, kadang-kadang pulang sudah larut malam.Mengapa hal tersebut dapat terjadi? Ternyata, sang istri semasa mudanya tak pernah belajar melihat dan membantu Ibunya memasak. Ia tak pernah belajar mencuci pakaian sendiri. Ia tak pernah belajar menjadi seorang perempuan. Ia tidak belajar menjadi seorang Ibu. Demikian pula sang suami. Ia tidak pernah belajar menjadi seorang Bapak yang melindungi, memberi rasa aman, dan peduli terhadap keadaan rumah.

pikirkan apa yang sebaiknya kamu lakukan untuk mengembankan diri sebagai laki atau perempuan. Tuliskan dalam catatanmu!

Doa Didoakan oleh siswa perempuan Allah Maha Pencipta, tanamkanlah dalam diri kami tanggung jawab untuk melatih dan membekali diri dengan sifat-sifat seorang perempuan sejati sebagaimana nampak dalam Bunda Maria, yang taat, tulus hati dan penuh kepasrahan pada kehendakMu, setia pada Yesus PuteraMu Didoakan oleh siswa laki-laki Allah Maha Pencipta, tanamkanlah dalam diri kami tanggung jawab untuk melatih dan membekali diri dengan sifat-sifat seorang laki-laki sejati, sebagaimana nampak dalam diri Yesus puteraMu, yang bijaksana dan tegas melawan semua godaan, yang melindungi orangorang lemah, yang bersahabat dengan siapa saja Tugas Merumuskan pesan dari kutipan 1 Korintus 6:13-20 berkaitan dengan panggilan memperkembangkan diri

Tumbuh dan Berkembang Bersama Orang Lain 

Manusia diciptakan Allah sebagai pribadi unik, sebagai perempuan atau laki-laki. Dalam perkembangan dan pertumbuhannya manusia senantiasa membutuhkan orang lain. Ia tidak dapat hidup tanpa bantuan sesama. Itulah sebabnya manusia disebut makhluk sosial. Empat lingkup hidup tempat manusia bertumbuh dan berkembang, adalah keluarga, jemaat (Gereja), sekolah, dan masyarakat. Masing-masing lingkup memberi peran dan pengaruh secara khas. Dalam bab ini, kamu akan diajak untuk melihat dan menyadari kembali peranan keempat lingkup hidup itu dalam perkembangan diri. Dengan demikian diharapkan kamu dapat semakin mampu bersikap positif terhadap keempat lingkup tersebut, dan mampu menempatkan diri lebih baik lagi dalam pergaulan dengan sesama. Topik-topik yang akan dibahas dalam Bab ini adalah sebagai berikut. A. Peran Keluarga bagi perkembanganku B. Peran sekolah bagi perkembanganku C. Peran Gereja bagi perkembanganku D. Peran masyarakat bagi perkembanganku E. Berteman F. Bersahabat G. Berpacaran

Peran Keluarga bagi Perkembanganku Doa Allah,

Bapa Yang Pengasih dan Penyayang, kami bersyukur karena kasihMu kepada kami melalui keluarga kami, terutama melalui kedua orang tua kami, yang dengan penuh cinta dan pengabdian telah memelihara kami. Bantulah kami, agar kami pun dapat mencintai mereka melalui doa dan peran kami dalam keluarga, Keluarga Kudus Nazaret, hadirkanlah semangatMu dalam keluarga kami agar keluarga kami menjadi surga yang indah tempat kami saling mengasihi dan tempat kami untuk meluhurkan nama-Mu. Demi Kristus Tuhan dan pengantara kami. Amin.

Keluarga yang Diidamkan dan Tantangannya

Beberapa tahun yang lalu, salah satu stasiun TV swasta menayangkan satu sinetron bertema keluarga. Sinetron tersebut menggambarkan dinamika kehidupan sebuah keluarga sederhana yang sangat indah. Simak dan resapi syair lagu berikut. Keluarga Cemara Harta yang paling berharga adalah keluarga. Istana yang paling indah adalah keluarga. Puisi yang paling bermakna adalah keluarga. Mutiara tiada tara adalah keluarga. Selamat pagi emak. Selamat pagi abah. Mentari pagi ini bersinar indah. Terima kasih emak. Terima kasih abah. Bentuk kami perkasa. Putra-putri yang siap berbakti. (Soundtrack Film “Keluarga Cemara” Stasiun Televisi RCTI)

1. Tanyakanlah apa yang belum kamu pahami dari syair lagu Keluarga Cemara tersebut ! 2. Ungkapkanlah kesanmu terhadap syair lagu tersebut! 3. Diskusikan bersama teman-temanmu pertanyaan berikut ini: a. Menurutmu apa yang menjadi ciri keluarga ideal/yang diidamkan? b. Siapakah yang bertanggung jawab untuk mewujudkan keluarga ideal yang kamu idamkan itu? Bagaimana cara melakukannya ? c. Apa tantangan yang dapat menghambat terwujudnya keluarga zaman sekarang sehingga kondisi ideal itu sulit tercapai ? d. Pertanyaaannya sama dengan pertanyaan no 5 hal 49

Peran Keluarga Bagiku

Keluarga adalah satu bentuk persekutuan hidup atau komunitas terkecil yang terdiri atas beberapa anggota yang memiliki sikap, karakter, kesibukan, masalah, dan kepentingan berbeda-beda. Maka untuk menciptakan keluarga yang ideal butuh peran aktif, tangung jawab, dan pengorbanan dari setiap anggotanya. Di balik masih adanya kekurangan dalam keluargamu, kamu perlu sadar bahwa bagaimanapun keluarga dan setiap anggota keluarga mempunyai peran yang cukup besar dalam pertumbuhan dan perkembanganmu.

a. Setelah mengamati foto-foto di atas, coba temukan dan tuliskan pengetahuan dan keterampilan apa yang kamu peroleh dalam keluarga, sejak kecil hingga sekarang ini dalam buku catatanmu?

b. Dalam keadaan hening kamu ingat kembali peran masing-masing angggota keluarga bagi pertumbuhan dan perkembanganmu. Untuk merumuskan hal tersebut.

Peran Keluarga bagi Perkembangan Diri Menurut Ajaran Gereja

Gereja memandang penting peranan keluarga sebagai wadah pembinaan anak-anak. Keluarga menjadi tempat dan lingkungan pertama bagi setiap orang sejak ia dilahirkan. Oleh karena itu, apa saja yang diterima dalam keluarga akan sangat berpengaruh pada perkembangan diri seseorang. Pandangan tersebut dapat kita simak dari Konsili Vatikan II , Pernyataan tentang Pendidikan Kristen, sebagai berikut.

Artikel 3

Karena orang tua telah menyalurkan kehidupan kepada anak-anak, terikat kewajiban amat berat untuk mendidik anak mereka. Maka orang tualah yang harus diakui sebagai pendidik mereka yang pertama dan utama. Begitu pentinglah tugas mendidik itu, sehingga bila diabaikan, sangat sukar pula dapat dilengkapi. Sebab merupakan kewajiban orang tua: menciptakan lingkungan keluarga, yang diliputi semangat bakti kepada Allah dan kasih sayang terhadap sesama sedemikian rupa, sehingga menunjang keutuhan pendidikan pribadi dan sosial anakanak mereka.

Maka keluarga itulah lingkungan pendidikan pertama keutamaan-keutamaan sosial, yang dibutuhkan oleh setiap masyarakat. Adapun terutama dalam keluaraga kristen, yang diperkaya dengan rahmat serta kewajiban Sakramen Perkawinan, anak-anak sudah sejak dini harus diajar mengenal Allah serta berbakti kepada-Nya dan mengasihi sesama, seturut iman yang telah mereka terima dalam Baptis. Disitulah anak-anak menemukan pengalaman pertama masyarakat manusia yang sehat serta Gereja. Melalui keluargalah akhirnya mereka lambat-laun diajak berintegrasi dalam masyarakat manusia dan umat Allah. Maka hendaklah para orang tua menyadari, betapa pentinglah keluarga yang sungguh kristen untuk kehidupan dan kemajuan umat Allah sendiri.

 

Tentang Pengertian Mengembangkan Kemampuan

Tentang Pengertian Mengembangkan Kemampuan

Tentang Pengertian Mengembangkan Kemampuan

Tentang Pengertian Mengembangkan Kemampuan
Tentang Pengertian Mengembangkan Kemampuan

Menurutmu, bagaimana dia dapat mencapai kemampuan semacam itu? Apa yang dia lakukan? Apakah prestasi itu dicapai berkat diri sendiri saja tanpa bantuan orang lain ? Kalian dapat berdiskusi dalam kelompok, untuk membahas pertanyaan berikut: Bagaimana cara mengembangkan kemampuanmu, agar makin berkembang dan bermanfaat? Sikap apa yang perlu dimiliki dalam usahamu mengembangkan kemampuan?

Jawabanmu beserta teman-teman dalam diskusi kelompok maupun pleno, dapat dirangkum dengan permainan berikut. Lakukan permainan berikut! a. Kamu harus menuliskan kalimat ”Semua orang dapat mencapai sukses bila mau bekerja keras” sebanyak tiga kali. b. Menulis pertama kali dengan tangan kiri, menulis kedua pakai tangan kanan, menulis yang ketiga kali dapat dilakukan dengan tangan kanan atau tangan kiri c. Bila sudah selesai, coba ungkapkan pesan apa yang dapat kamu petik dari permainan tadi!

3. Pesan Tuhan untuk Mengembangkan Kemampuan Panggilan untuk mengembangkan kemampuan dapat kita renungkan dari perumpamaan tentang talenta, sebagaimana dikisahkan oleh Yesus dalam Mat 25:14-30. Bacalah kutipan Kitab Suci berikut dalam hati dua atau tiga kali!

Mat 25:14-30 14”Sebab hal Kerajaan Surga sama seperti seorang yang akan bepergian ke luar negeri, yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka. 15Yang seorang diberikannya lima talenta, yang seorang lagi dua dan yang seorang lain lagi satu, masing-masing menurut kesanggupannya, lalu ia berangkat. 16Segera pergilah hamba yang menerima lima talenta itu. Ia menjalankan uang itu lalu beroleh laba lima talenta. 17Hamba yang menerima dua talenta itu pun berbuat demikian juga dan berlaba dua talenta. 18Tetapi hamba yang menerima satu talenta itu pergi dan menggali lobang di dalam tanah lalu menyembunyikan uang itu di dalamnya. 19Lama sesudah itu pulanglah tuan hamba-hamba itu lalu mengadakan perhitungan dengan mereka.20Hamba yang menerima lima talenta itu datang dan ia membawa lima talenta, katanya: Tuan, lima talenta tuan percayakan kepadaku; lihat, aku telah beroleh lima talenta. 21Maka kata tuannya itu kepadanya: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia; engkau telah setia dalam perkara kecil, aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar.

Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu. 22Lalu datanglah hamba yang menerima dua talenta itu, katanya: Tuan, dua talenta tuan percayakan kepadaku; lihat, aku telah beroleh dua talenta. 23Maka kata tuannya itu kepadanya: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia; engkau telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara yang kecil, aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu. 24Kini datanglah juga hamba yang menerima satu talenta itu dan berkata:

Tuan, aku tahu bahwa tuan adalah manusia yang kejam yang menuai di tempat di mana tuan tidak menabur dan yang memungut dari tempat di mana tuan tidak menanam. 25Karena itu aku takut dan pergi menyembunyikan talenta tuan itu di dalam tanah: Ini, terimalah kepunyaan tuan! 26Maka jawab tuannya itu: Hai kamu, hamba yang jahat dan malas, jadi kamu sudah tahu, bahwa aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut di tempat di mana aku tidak menanam? 27Karena itu sudah seharusnya uangku itu kau berikan kepada orang yang menjalankan uang, supaya sekembalinya aku menerimanya serta dengan bunganya. 28Sebab itu ambillah talenta itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh talenta itu 29Karena setiap orang yang mempunyai kepadanya akan diberi, sehingga ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apapun juga yang ada padanya akan diambil dari padanya. 30Dan campakkanlah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi.”

Diskusikan dan jawab pertanyaan berikut dalam kelompok!

a. Temukan sikap-sikap yang tergambar dalam perumpamaan tentang talenta! Sikap mana menurutmu yang bijaksana? ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

b. Apa yang kamu pahami dari ungkapan pada ayat 29-30? Bagaimana tanggapanmu terhadap pernyataan tersebut? ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Refleksi dan Aksi

Setelah mengikuti proses di atas, sekarang saatnya hening untuk berefleksi, lalu tulislah hasil refleksi tersebut dalam buku catatanmu seperti pada kolom beerikut ini !.

Ungkapkan secara tertulis seluruh pemahamanmu tentang pelajaran ini dalam bentuk doa, yang mengungkapkan rasa syukur atas berbagai kemampuan yang dimiliki dan tekad untuk mengembangkannya.

Gagasan penting yang saya temukan dalam pelajaran ini …………………………………………………………………………………………………. …………………………………………………………………………………………………. ………………………………………………………………………………………………….

Yang ingin saya biasakan dalam kehidupan sehari-hari …………………………………………………………………………………………………. …………………………………………………………………………………………………. ………………………………………………………………………………………………….

Doa Allah sumber segala karunia, syukur dan puji bagi-Mu. Terimakasih atas berbagai kemampuan yang telah Engkau anugerahkan kepadaku. Ampunilah aku, ya Allah, jika hingga hari ini, aku belum mampu mengembangkannya dengan baik. Aku berjanji akan berusaha mengembangkan kemampuan yang telah Engkau anugerahkan itu agar memberikan manfaat bagi diriku dan sesama. Jagailah aku juga, ya Tuhan, agar aku tidak menjadi sombong atas kemampuanku. Amin.

Kemampuanku Terbatas 

Kita pantas bersyukur atas berbagai kemampuan yang telah dianugerahkan Tuhan. Tetapi kita juga perlu sadar bahwa kemampuan yang kita miliki, belum tentu dimiliki orang lain, atau sebaliknya. Jika ada yang sama, tingkat keterampilan tersebut mungkin berbeda. Dengan kata lain, kita perlu belajar menyadari bahwa kemampuan kita terbatas. Tidak pernah ada seorangpun yang pintar dalam segala hal. Kesadaran akan keterbatasan kemampuan diri, dapat disikapi baik secara positif maupun secara negatif. Sikap apa saja yang sering muncul? Apa kehendak Tuhan melalui keterbatasan yang kita miliki ? Jawaban dapat kamu temukan dalam kegiatan-kegiatan berikut ini

Doa Allah, Bapa yang Mahabaik kami senantiasa bersyukur kepadaMu karena Engkau telah menganugerahi kami masing-masing dengan berbagai kemampuan khusus. Bimbinglah kami agar setia mengembangkannya dan sadarkanlah kami pula akan keterbatasan yang kami miliki, sehingga kami dapat saling belajar dan saling membantu, serta bersedia bekerjasama demi perkembangan kami demi pelayanan kepada sesama. Amin.

1. Setiap Manusia Mempunyai Keterbatasan Beberapa contoh berikut dapat menjadi awal perenunganmu untuk memahami keterbatasan yang kamu miliki.

a. Ada anak yang sangat pandai sewaktu di SD, tetapi sekarang hanya menjadi pengamen jalanan karena orang tuanya tidak mempunyai biaya untuk menyekolahkan dia.

b. Ada anak keluarga kaya dan serba kecukupan, tetapi sekarang hanya menjadi pedagang asongan karena malas sekolah dan sering tidak naik kelas. Pendidikan Agama Katolik dan Budi Pekerti 23

c. Ada anak yang pandai dalam pelajaran,  tetapi di sekolah tidak punya teman karena ia memiliki sifat pemalu dan kurang bergaul. Setiap manusia mempunyai keterbatasan. Keterbatasan tersebut dapat berupa keterbatasan fisik atau keterbatasan kemampuan

Dari berbagai keterbatasan yang telah kamu temukan itu, jawablah pertanyaan berikut!

1. Keterbatasan apa yang dianggap dapat menjadi penghalang dirimu untuk menjadi manusia sukses ? Apa alasannya ? ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

2. Menurutmu, adakah jalan keluar yang dapat ditempuh untuk mengatasi keterbatasanmu itu ? Dengan cara apa atau bagaimana kamu akan mengatasi keterbatasanmu?

………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

Diskusikan hasil jawaban yang kamu temukan kepada teman-temanmu !

Sikap dalam Menghadapi Keterbatasan Diri

Bagi sebagian orang keterbatasan kemampuan dapat menjadi penghalang bagi dirinya untuk berkembang. Tetapi banyak orang di dunia ini, yang sekalipun mempunyai keterbatasan mampu berkembang menjadi orang hebat. Simak cerita berikut!

Mengubah Tragedi Menjadi Kemenangan Sebelum abad ini, prosedur standar untuk mengembangkan perajin ahli adalah dengan ayah mengajarkan profesinya kepada anak laki-lakinya. Keahlian yang diperlukan untuk membuat kerajinan diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Bertahun-tahun yang lalu, seorang pembuat sepatu mengajarkan kepada anak laki-lakinya yang berumur sembilan tahun, kerajinan ini guna mempersiapkannya menghadapi kehidupannya. Pada suatu hari alat pelubang kulit jatuh dari meja pembuatan sepatu dan secara tragis membutakan anaknya yang berumur sembilan tahun. Tanpa pengetahuan dan keahlian seperti sekarang , anak ini tidak hanya kehilangan sebelah matanya tetapi juga kedua-duanya. Ayahnya memasukkannya ke sekolah khusus tunanetra. Pada masa itu mereka diajar dengan menggunakan blok-blok kayu ukuran besar. Blok-blok kayu ini canggung dan merepotkan, memerlukan banyak waktu untuk belajar. Walaupun demikian, anak tukang sepatu tidak puas hanya belajar membaca. Dia tahu pasti ada cara yang lebih mudah dan lebih baik. Selama bertahun-tahun, dia merancang sistem membaca yang baru bagi orang buta dengan menusukkan bintik-bintik pada kertas. Untuk mencapai tujuannya, anak pembuat sepatu menggunakan alat pelubang kulit yang sama yang membutakannya.