Hidup Sehat untuk Menjaga Sistem Ekskresi Manusia

Hidup Sehat untuk Menjaga Sistem Ekskresi Manusia

Hidup Sehat untuk Menjaga Sistem Ekskresi Manusia

 Sistem Ekskresi Manusia – Sekarang kamu sudah mengetahui bagaimana pengaturan yang terjadi di dalam tubuh kita untuk mengeluarkan zat-zat sisa yang beracun bagi tubuh kamu. Proses pembuangan zat-zat sisa metabolisme ini dibantu oleh organ hati, ginjal, paru-paru, dan kulit. Bagaimana jika berbagai organ itu mengalami kerusakan? Bagaimanakah pola hidup kamu agar tetap terjaga kesehatan sistem ekskresinya? Coba jabarkan dan lakukan kegiatan berikut.

 Sistem Ekskresi Manusia

 Sistem Ekskresi Manusia
Sistem Ekskresi Manusia

Hidup Sehat untuk Menjaga Sistem Ekskresi

Refleksi 

 Sistem Ekskresi Manusia  – Pernahkah kamu melihat timbunan sampah dan asap yang keluar dari cerobong di pabrik-pabrik atau dari knalpot kendaraan bermotor? Dari manakah asalnya barang-barang atau zat-zat sisa tersebut? Benar, barang atau zat sisa tersebut berasal dari berbagai kegiatan, baik kegiatan rumah tangga, produksi di pabrik atau mesin untuk menghasilkan tenaga agar kendaraan bermotor dapat bergerak.

 Sistem Ekskresi Manusia – Lalu bagaimana dengan tubuhmu sendiri, setelah beraktivitas seharian apakah kamu menghasilkan zat sisa yang harus dikeluarkan? Tentu saja ada, dan zat tersebut harus dikeluarkan karena akan berbahaya jika terus disimpan di dalam tubuh. Bersyukurlah kepada Tuhan yang telah menciptakan tubuhmu dengan sempurna, sehingga bahan-bahan yang tidak diperlukan bagi tubuh dapat dikeluarkan melalui sistem ekskresi. Zat sisa dari tubuhmu akan dikeluarkan dalam bentuk urin, keringat, dan gas karbondioksida. Namun apa yang terjadi jika salah satu organ ekskresimu mengalami gangguan? Bagaimana cara kamu menjaga kesehatan sistem ekskresi?

 Sistem Ekskresi Manusia

Ilmu Ilmuwan 

 Sistem Ekskresi Manusia  – Tahukah kamu, berkaitan dengan sistem ekskresi, terdapat cabang ilmu kedokteran yang khusus menangani bedah ginjal dan saluran kemih serta alat reproduksi, yaitu urologi. Jauh sebelum Felix Guyon, profesor urologi pertama di Paris, Prancis, pada tahun 1890, pengembangan bidang urologi sudah dikuasai pada abad ke-9 M oleh para dokter pada abad pertengahan seperti Ar-Razi, Ibnu Sina, Al-Zahrawi, Ibnu Al-Quff, Thabit Ibnu Qurra, Al-Majousi, dan Al-Tabari.

Para dokter tersebut mampu mendeteksi dan mengobati beragam penyakit urologi dan menemukan berbagai peralatan serta teknologi pengobatannya. Al-Zahrawi (936- 1013 M) berhasil menemukan sebuah pisau untuk operasi batu ginjal di dalam kandung kemih, dan mampu mengurangi angka kematian yang disebabkan oleh operasi-operasi yang gagal sebelumnya. Beberapa ratus tahun kemudian, dikenal Marcello Malpighi (1628-1694 M), seorang ahli fisiologi dan anatomi dari Italia.

Beberapa penemuan Malpighi adalah hasil pengamatan secara mikroskopis pada bagian otak, hati, ginjal, tulang, darah, kulit, dan lain-lain. Namanya digunakan untuk suatu lapisan pada kulit, yaitu lapisan Malpighi. Selain Malpighi, Willian Bowman (1816-1892 M), seorang dokter Inggris mempelajari struktur organ dan jaringan yang menggunakan mikroskop, dan menemukan bagaimana mekanisme penyaringan di ginjal yang menghasilkan urin. Bowman diberi penghargaan atas penemuannya tentang struktur ginjal yang disebut Simpai Bowman. Pada tahun 1954, seorang spesialis urologi bernama John P. Merril (1917-1984 M) menemukan prosedur transplantasi ginjal, dengan mentransplantasikan ginjal mayat kadaver ke pasien.

Rangkuman Sistem Ekresi

1. Sistem ekskresi merupakan kemampuan untuk menjaga keseimbangan tubuh dengan cara membuang bahan-bahan sisa yang dikeluarkan oleh sel. 2. Organ ekskresi pada manusia terdiri atas empat organ, yaitu ginjal, kulit, paruparu, dan hati. 3. Ginjal merupakan organ ekskresi yang memiliki peran sangat penting karena membuang sisa metabolisme dalam jumlah besar melalui urin. Proses ginjal menghasilkan urin meliputi 3 tahapan utama, yaitu filtrasi, reabsorbsi, dan augmentasi. 4. Kulit merupakan organ eksresi yang mengeluarkan bahan yang hampir sama dengan ginjal, yakni sampa nitrogen berupa urea. 5. Paru-paru merupakan organ ekskresi yang mengeluarkan sisa metabolisme berupa CO2 dan H2 O. 6. Hati merupakan organ eksresi yang memiliki kemampuan menetralisir racun, mengubah sel darah merah, dan menghasilkan getah empedu. Hati memiliki peran dalam mengubah NH3 (amoniak) menjadi urea yang nantinya akan dibuang melalui kulit dan ginjal. 7. Gangguan sistem ekskresi yang sering terjadi pada ginjal, antara lain nefritis, albuminuria, batu ginjal, hematuria, diabetes melitus, diabetes insipidus, biang keringat, dan penyakit kuning.

 

Membangun dan Menjaga Persaudaraan (Ukhuwah)

Membangun dan Menjaga Persaudaraan (Ukhuwah)

Persaudaraan (ukhuwah) merupakan hubungan atau pertalian antarmanusia yang
diikat oleh sesuatu. Hubungan atau pertalian manusia yang diikat oleh hubungan
darah disebut dengan hubungan kekeluargaan. Bila hubungan itu diikat oleh kesukuan
disebut saudara sesuku dan bila diikat oleh kebangsaan disebut saudara sebangsa.
Demikian pula, jika hubungan itu diikat oleh satu ideologi tertentu, hubungan itu
disebut saudara seideologi. Sementara itu, hubungan yang diikat dengan agama
disebut saudara seagama. Dalam konteks ini, kita mengenal persaudaraan keluarga,
persaudaraan kesukuan, persaudaraan kebangsaan, persaudaraan keagamaan, dan
persaudaraan kemanusiaan. Khusus persaudaraan antarumat Islam disebut dengan
ukhuwah Islamiyah.
Manusia akan menjadi manusia sempurna jika ia hidup di tengah-tengah
manusia dan bergaul dengan manusia. Manusia dapat dan mampu berdiri tegak
serta berjalan dengan dua kaki karena ia diajarkan oleh masyarakat manusia seperti
itu. Bayangkan, jika sejak bayi kamu diasuh oleh seekor serigala pastilah kamu tidak
bisa tegak dan berjalan dengan dua kaki. Selain itu, tidak seorang pun di dunia ini
yang mampu memenuhi kebutuhannya dengan kemampuannya sendiri. Dengan
demikian setiap orang amat bergantung pada orang lain. Untuk dapat memakan
sepiring nasi dengan lauk-pauknya, seseorang membutuhkan petani, nelayan,
pembuat piring, supir untuk mengangkut bahan-bahan pangan, kuli panggul, pedagang, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, hubungan kemanusiaan merupakan
sebuah keniscayaan atau kepastian yang tidak boleh diabaikan oleh siapapun. Membangun dan Menjaga Persaudaraan (Ukhuwah)
Dalam kehidupan bernegara, setiap orang harus berpikir untuk memberikan
sesuatu dan mengambil peran dalam pembangunan negara sesuai dengan
kedudukan dan kemampuan masing-masing. Jika tidak, negara akan terbelakang
dan hancur, bahkan menjadi permainan bangsa-bangsa lain. Sebagai pelajar,
sumbangan kamu untuk negara adalah belajar dengan baik dan bersungguhsungguh,
mempersiapkan diri untuk melanjutkan estafet kepemimpinan negara.
Sebab, bila tiba waktunya, kamulah yang akan menentukan perjalanan negara, maju
dan mundurnya negara. Oleh sebab itu, sebagai generasi muda, persiapkan dirimu,
kumpulkan bekalmu (ilmu pengetahuan) sebanyak-banyaknya, binalah mentalmu,
asah jiwa kepemimpinanmu, dan tumbuhkan dan pupuklah rasa cintamu pada
negara. Demikian pula halnya agama (Islam). Kamulah generasi muda Islam yang
diharapkan dapat menjadi pembela-pembela Islam. Menjadi mujahid-mujahid yang
menawarkan keramahan, kemajuan, dan keselamatan kepada seluruh manusia dan
alam semesta.
Bersatu kita teguh dan bercerai kita rubuh. Ungkapan yang semakna dengan
ini adalah bersatu itu rahmat dan berpecah belah itu azab. Ungkapan ini jelas
sekali menganjurkan untuk selalu memperhatikan dan membangun persaudaraan
dengan siapa saja. Sebab, melalui hubungan persaudaraan itu, hidup menjad lapang, berbagai kesulitan dapat diatasi, dan berbagai harapan, keinginan, serta
tujuan dapat dicapai. Sebaliknya, perpecahan menyebabkan hidup menjadi sempit,
berbagai kesulitan datang menghampiri, dan harapan, keinginan serta cita-cita sukar
untuk diraih. Melalui persaudaraan, beban berat menjadi ringan, kesulitan menjadi
kemudahan, keputusasaan menjadi harapan. Melalui persaudaraan, ketakutan dan
kekerdilan dapat pula dihapuskan. Oleh karena itu, jalinlah ukhuwah, sambungkan
tali persaudaraan sebanyak-banyaknya. Ingatlah ungkapan seribu teman itu sedikit
dan satu musuh itu banyak.
Menjalin persaudaraan berarti menghapuskan atau menghilangkan permusuhan.
Bermusuhan merupakan sikap tercela yang menimbulkan banyak kerugian.
Sekarang, ingat-ingatlah apakah engkau mempunyai musuh? Jika punya, datanglah
kepadanya dan mintalah maaf darinya serta ajaklah dia mengubur permusuhan
dan mulailah menjalin persahabatan dengannya. Setelah itu, rasakanlah baikbaik,
mana yang lebih enak: bermusuhan atau bersahabat? Pastilah perasaanmu
akan merasakan kelegaan dan kebahagiaan saat bersahabat. Persahabatan dan
persaudaraan haruslah dibangun di atas prinsip kesetaraan dan persamaan. Dengan
prinsip ini akan lahir sikap saling menghormati dan saling membela serta saling
mendukung. Jadilah seperti sekumpulan semut. Setiap bertemu dengan temannya,
mereka saling menyapa dan memberi salam, bekerja sama membangun tempat
tinggal, dan mengumpulkan bahan makanan. Janganlah kamu menjadi sekumpulan
kepiting yang selalu saling menarik dan menjatuhkan jika ada temannya yang ingin naik/maju!
Pernahkah kamu berkelahi dengan temanmu? Atau, pernahkah sekolahmu
berkelahi (tawuran) dengan sekolah lain? Bayangkan apakah keuntungan yang
kamu peroleh dari itu semua? Pasti tidak kamu temukan keuntungannya sedikitpun.
Malahan kamu akan melihat banyak sekali kerugian yang kamu peroleh. Tubuhmu
luka-luka, sekolahmu rusak, berbagai fasilitas umum berantakan, jalanan menjadi
macet, barang-barang orang hancur, dan ketenteraman masyarakat terganggu.
Bahkan, mungkin pula kamu ditangkap polisi. Lebih jauh lagi, konsentrasimu
terganggu dan cita-citamu tidak tercapai. Orang tuamu pasti kecewa dan marah.
Bahkan, negara akan kehilangan generasi potensial yang akan melanjutkan
kejayaannya.
Jadi, tersenyumlah kepada setiap orang. Jalinlah persahabatan dan persaudaraan
sebanyak-banyaknya. Kamu pasti akan menemukan banyak keuntungan dan
kemudahan. Ingatlah selalu keteladan yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad ketika
ia membangun Madinah. Ia persatukan suku Aus dan Khazraj, ia persaudarakan kaum
An?ar dan Muhajirin, dan ia buat perjanjian damai dengan orang Yahudi Madinah
serta dengan suku-suku yang ada di sekitar Madinah. Hasilnya, Nabi Muhammad saw.
berhasil meraih kejayaan dan Islam pun memancarkan sinarnya ke seluruh penjuru
dunia. Itulah sebabnya Madinah diberi gelar munawwarah (memancarkan cahaya/ bersinar) sehingga ada yang menyebutnya dengan al-Madinah al-Munawwarah.
Jadi, dengan persahabatan dan persaudaraan yang kukuh berbagai kesulitanmu
akan hilang, duniamu menjadi lapang, dan bintang terang akan menghampirimu
serta harapan dan cita-citamu akan tercapai.

Pentingnya menjaga pandangan

Pentingnya menjaga pandangan

Panah yang dimaksud adalah pandangan liar yang tidak menghargai

kehormatan diri sendiri dan orang lain. Zina mata adalah pandangan haram.

Al-Qur?n memerintahkan agar menjaga pandangan ini agar tidak merusak

keimanan karena mata adalah jendela hati. Jika matanya banyak melihat

maksiat yang dilarang, hasilnya akan langsung masuk ke hati dan merusak hati. muslimah_behind_the_mask_by_far_honey95_deidara-d5pb7kg

Dalam hal ketidaksengajaan memandang sesuatu yang haram, Rasulullah saw.

bersabda kepada Ali ra., “Wahai Ali, janganlah engkau mengikuti pandangan

(pertama yang tidak sengaja) dengan pandangan (berikutnya), karena bagi

engkau pandangan yang pertama dan tidak boleh bagimu pandangan yang

terakhir (pandangan yang kedua)” (H.R. Abu Dawud dan At-Tirmidzi, dihasan-

kan oleh Syaikh al-Albani).

Kedua, menjaga kemaluan. Orang yang tidak bisa menjaga kemaluannya

pasti tidak bisa menjaga pandangannya. Hal ini karena menjaga kemaluan

tidak akan bisa dilakukan jika seseorang tidak bisa menjaga pandangannya.

Menjaga kemaluan dari zina adalah hal yang sangat penting dalam menjaga

kehormatan. Karena dengan terjerumusnya ke dalam zina, bukan hanya

harga dirinya yang rusak, orang terdekat di sekitarnya seperti orang tua, istri/

suami, dan anak akan ikut tercemar. “Dan, orang-orang yang memelihara

kemaluannya. Kecuali terhadap istri-istri mereka atau budak-budak yang

mereka miliki. Maka sesungguhnya, mereka dalam hal ini tiada tercela.

Barangsiapa mencari yang sebaliknya, mereka itulah orang-orang yang

melampaui batas.” (Q.S. al-Ma’?rij/70:29-31)

Allah Swt. sangat melaknat orang yang berbuat zina, dan

menyamaratakannya dengan orang yang berbuat syirik dan membunuh.

Sungguh, tiga perbuatan dosa besar yang amat sangat dibenci oleh Allah

Swt. Firman-Nya: “Dan, janganlah kalian mendekati zina. Sesungguhnya, zina

itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Q.S. al-

Isr?’/17:32).

Ketiga, menjaga batasan aurat yang telah dijelaskan dengan rinci Ketiga, menjaga batasan aurat yang telah dijelaskan dengan rinci dalam
hadis-hadis Nabi. Allah Swt. memerintahkan kepada setiap mukminah untuk
menutup auratnya kepada mereka yang bukan ma¥ram, kecuali yang biasa
tampak dengan memberikan penjelasan siapa saja boleh melihat. Di antaranya
adalah suami, mertua, saudara laki-laki, anaknya, saudara perempuan,
anaknya yang laki-laki, hamba sahaya, dan pelayan tua yang tidak ada hasrat
terhadap wanita.
Di samping ketiga hal di atas, Allah Swt. menegaskan bahwa walaupun
auratnya sudah ditutup namun jika berusaha untuk ditampakkan dengan
berbagai cara termasuk dengan menghentakkan kaki supaya gemerincing
perhiasannya terdengar, hal itu sama saja dengan membuka aurat. Oleh
karena itu, ayat ini ditutup dengan perintah untuk bertaubat karena hanya
dengan taubat dari kesalahan yang dilakukan dan berjanji untuk mengubah
sikap, kita akan beruntung.