Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Kalimat Contoh Paragraf Naratif
Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Mengenal Ahli Bahasa 

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Anton Moedardo Moeliono (Anton M. Moeliono), lahir di Bandung, 21 Februari 1929. Tahun 1956, ia mendapatkan gelar Sarjana Bahasa dari Fakultas Sastra (FS) Universitas Indonesia (Ul), Jakarta. Tahun 1965, ia mendapatkan gelar Master of Arts in General Linguistik, dari Cornell University, Arnerika Serikat. Tahun 1981, ia mendapatkan gelar Doktor llmu Sastra Bidang Linguistik, dari FS Ul, Jakarta. Selanjutnya, tahun 1982, ia menjadi Guru Besar Bahasa Indonesia dan Lingustik pada FS Ul, Jakarta. Adapun pada tahun 1995, ia mendapatkan gelar kehormatan Doktor Honoris Causa llmu Sastra dari Universitas Melbourne, Australia. Pada 1970, ia berkenalan dengan kelompok linguistik dari Amerika Serikat. Karya tulisnya antara lain sebagai berikut 1. buku Ejaan yang Disempurnakan (EYD), tahun 1972; 2. buku Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia, tahun 1988; 3. buku Kamus Besar Bahasa Indonesia (Ed. 1), tahun 1988; Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (1988) dan Kamus Besar Bahasa Indonesia (1988) adalah dua buku lain yang turut dia “bidani” untuk makin memperkukuh eksistensi bahasa Indonesia agar lebih dicintai, dibanggakan, dan sesuai dengan prinsip trilogi bahasa Indonesia yang dia anut. Jika ingin lebih mengetahui informasi tentang tokoh ini, Anda dapat mengakses situs www.tokohindonesia.com.

Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Karangan naratif adalah karangan berbentuk kisahan yang terdiri atas kumpulan yang disusun secara kronologis (menurut urutan waktu) sehingga menjadi suatu rangkaian. Dalam karangan naratif, kita harus bisa menghadirkan tulisan yang membawa pembaca pada petualangan seperti yang kita alami. Dengan demikian, para pembaca akan merasakan urutan waktu yang digambarkan dalam tulisan. Urutan waktu yang diisi dengan berbagai kegiatan tersebut akan menghasilkan tulisan naratif yang menarik untuk dibaca.

Kegiatan menulis karangan naratif dilakukan dengan langkahlangkah berikut. 1. Mendaftar topik-topik yang dapat dikembangkan menjadi paragraf naratif. Misalnya, topik kegiatan dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup. 2. Menyusun kerangka paragraf naratif berdasarkan kronologi waktu dan peristiwa, misalnya:

Kerangka Karangan Judul: Susur Sungai Cikapundung, Rekreasi Sekaligus Pembelajaran 1. Waktu Pelaksanaan – kegiatan acara susur Sungai Cikapundung – satu jam kemudian pergi ke hulu sungai – kegiatan penyusuran 2. Konsep Acara – tujuan acara – peserta 3. Pelaksana – mahasiswa Teknik Planologi 2004 ITB 4. Pelaksanaan Kegiatan – penataan ruang di Daerah Aliran Sungai (DAS) – membersihkan sampah 5. Kegiatan lain – diskusi – kegiatan lanjutan

Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Sebagai contoh, berikut ini adalah sebuah hasil pengembangan kerangka karangan.

”Susur Sungai Cikapundung” KMPA–PSIK: Rekreasi Sekaligus Pembelajaran

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Minggu, 23 April, Pukul 08.00 pagi, peserta perjalanan ”Susur Sungai Cikapundung” sudah mulai berkumpul di sekretariat KMPA di Sunken Court W–03. Satu jam kemudian, rombongan berangkat menuju Curug Dago, dengan sedikit naik ke arah hulu di mana perjalanan itu dimulai. Tanpa ragu, peserta mulai menyusuri Cikapundung meskipun ketinggian air hampir mencapai sebatas pinggang. Ketinggian air pun meningkat sekitar 50 cm setelah hujan deras mengguyur Bandung hampir sehari penuh kemarin, Sabtu 22 April 2006. Hari tersebut bertepatan dengan Hari Bumi. Derasnya air Sungai Cikapundung tidak mengecilkan hati para peserta yang mengikuti acara ”Susur Sungai Cikapundung”. Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini merupakan salah satu acara dari serangkaian kegiatan Pekan Hari Bumi se–ITB yang diadakan oleh Unit Kegiatan KMPA (Keluarga Mahasiswa Pecinta Alam) yang bekerja sama dengan PSIK (Perkumpulan Studi Ilmu Masyarakat). Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini diikuti oleh 24

orang yang terdiri atas berbagai unit kegiatan ITB seperti PSIK, KMPA, Teknik Pertambangan, Nymphea, Planologi dan 3 orang pelajar dari SMP al-Huda dan satu pelajar dari SMK Dago. Para mahasiswa Teknik Planologi 2004, mengikuti kegiatan tersebut dengan semangat menggebu. Mereka tidak menyangka bahwa dengan menyusuri sungai dapat menjadi ajang rekreasi dari rutinitas sehari–hari. Beruntung, hari itu hujan tidak turun yang dapat menyebabkan acara menjadi kacau karena menyebabkan naiknya debit air dan menambah derasnya sungai sehingga dapat membahayakan diri peserta. Selain menyusuri sungai dan melihat secara langsung kondisi Cikapundung, peserta juga diberikan wacana dan ajang diskusi yang disampaikan oleh Andre, mahasiswa Teknik Planologi 2002, mengenai konsep penataan ruang di Daerah Aliran Sungai (DAS) yang tetap memerhatikan lingkungan. Selain itu, peserta juga diajak untuk mengambil sampah-sampah yang mencemari Sungai Cikapundung.

Contoh Paragraf Naratif – Ajang diskusi ini menimbulkan banyak pertanyaan dari peserta tentang bagaimana seharusnya menata daerah sepanjang aliran sungai agar tidak merusak lingkungan dan sungai yang ada. Diharapkan dengan adanya acara ini para peserta yang ikut dapat mengetahui kondisi yang sebenarnya dari Sungai Cikapundung dan apa yang terjadi dengan lingkungan di DAS Cikapundung. Selain itu, mudahmudahan para peserta dapat tergerak hatinya untuk lebih memerhatikan masalah lingkungan yang terjadi di Bandung, khususnya Sungai Cikapundung. Setelah kurang lebih 4 jam menyusuri Sungai Cikapundung dan berbasah ria, sekitar pukul 14.20 acara menyusuri sungai tersebut selesai dan keluar di daerah Ciumbuleuit atas yang kemudian dilanjutkan dengan pawai spanduk dan poster sampai kampus. Sumber: www.itb.ac.id

Setelah selesai menulis paragraf naratif, Anda dapat melakukan penyuntingan terhadap tulisan naratif yang telah dibuat. Kegiatan tersebut dapat Anda lakukan dengan melakukan tukar silang hasil pekerjaan bersama teman.

Info Bahasa

Dalam teks bacaan naratif “Susur Sungai Cikapundung, Rekreasi Sekaligus Pembelajaran,” terdapat kalimat berikut. … Mereka tidak menyangka bahwa dengan menyusuri sungai dapat menjadi ajang rekreasi dari rutinitas sehari-hari. Kata yang dimiringkan (sehari-hari) termasuk kata ulang. Anda dapat menggunakan kata ulang dalam tulisan paragraf naratif yang Anda tulis. Proses pengulangan atau reduplikasi ialah pengulangan satuan gramatik baik seluruhnya maupun sebagiannya. Dalam hal ini ada yang berupa variasi fonem ataupun tidak. Hasil pengulangan itu disebut kata ulang. Setiap kata ulang memiliki bentuk dasar, contohnya kata ulang berjalanjalan dibentuk dari kata dasar berjalan. Adapun kata sia-sia, alun-alun, mondar-mandir, dan compang-camping tidak digolongkan kata ulang karena sebenarnya tidak ada satuan yang diulang. 1. Cara menentukan bentuk dasar kata ulang a. Sebagian kata ulang dengan mudah dapat ditentukan bentuk dasarnya misalnya, rumah-rumah bentuk dasarnya rumah. b. Pengulangan pada umumnya tidak mengubah golongan kata. Misalnya, bentuk dasar kata ulang benda menjadi kata benda. contoh: sekolah sekolah-sekolah c. Bentuk dasar selalu berupa satuan yang terdapat dalam penggunaan bahasa. Misalnya, bentuk ulang memperkata-katakan bentuk dasarnya memperkatakan bukan memperkata. 2. Macam-macam pengulangan a. Pengulangan seluruh, yaitu pengulangan bentuk dasar tanpa perubahan fonem dan tidak berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, misalnya: buku buku-buku b. Pengulangan sebagian, yaitu pengulangan bentuk dasarnya secara sebagian, misalnya: membaca membaca-baca ditarik ditarik-tarik berjalan berjalan-jalan berlarian berlari-larian c. Pengulangan yang berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks. Dalam golongan ini, bentuk dasar diulang seluruhnya dan berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, misalnya menghubung-hubungkan, memata-matai. d. Pengulangan dengan perubahan fonem misalnya: gerak gerak-gerik lauk lauk-pauk sayur sayur-mayur

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Uji Materi

1. Buatlah karangan naratif berdasarkan situasi berikut. Anda dapat memilih salah satu tema karangan naratif yang menarik. a. Ceritakanlah kisah aktivitas keseharian Anda dari mulai bangun tidur hingga kembali tidur. Cantumkan waktuwaktu kegiatan yang Anda jalani. b. Anda pernah berprestasi? Ceritakan bagaimana Anda meraih prestasi tersebut secara runut. Misalnya, grup band Anda menjuarai lomba band antarsekolah. Ceritakanlah awal terbentuknya band tersebut, waktu latihan yang dilakukan, persiapan Anda mengikuti lomba, sampai penampilan grup band dan saat menjuarai lomba. 2. Buatlah kerangka karangan sebelum Anda menulis karangan naratif tersebut. 3. Tukarkan pekerjaan tersebut dengan pekerjaan teman-teman Anda. 4. Lakukanlah penilaian terhadap isi tulisan paragraf naratif tersebut dengan tabel penilaian.

 

Menulis Paragraf Naratif dan Contoh Unsur Isi Puisi

Menulis Paragraf Naratif dan Contoh Unsur Isi Puisi

Menulis Paragraf Naratif dan Contoh Unsur Isi Puisi

Contoh Unsur Isi Puisi
Contoh Unsur Isi Puisi

Contoh Unsur Isi Puisi – Secara sederhana, paragraf dapat diartikan sebagai rangkaian kalimat yang disusun untuk menjelaskan sebuah ide pokok. Ada banyak cara merangkai kalimat-kalimat agar menjadi paragraf yang mudah dipahami. Cara merangkai kalimat disebut dengan pola pengembangan paragraf atau sering pula disebut teknik mengembangkan paragraf. Ada beberapa pola pengembangan paragraf, antara lain pola deduktif, induktif, sebab-akibat, deskriptif, proses, contoh, pertentangan, perbandingan, dan kronologis. Pemilihan pola pengembangan tersebut didasarkan pada tujuan dan sifat informasi yang ingin disampaikan. Jika penulis ingin menjelaskan sesuatu, pola yang lazim dipakai adalah pola deduktif (umum-khusus), pola induktif (khusus-umum), proses, atau contoh. Untuk tujuan menggambarkan sesuatu, teknik yang biasa dipakai adalah pola deskriptif. Jika ingin menyampaikan alasan, penulis biasanya menggunakan pola sebab-akibat atau akibat-sebab. Sementara itu, untuk tujuan menceritakan, pola yang paling sesuai adalah pola kronologis atau pola yang mengikuti urutan waktu. Suatu kisah, cerita, atau pengalaman pribadi pada prinsipnya merupakan suatu rangkaian peristiwa yang berkaitan dan berurutan. Jika satu peristiwa diungkapkan dalam satu kalimat, satu kisah atau cerita tentu memerlukan beberapa kalimat untuk mengungkapkannya. Urutan kalimat tersebut akan lebih mudah dipahami jika diurutkan secara alamiah sesuai dengan urutan waktu terjadinya peristiwa tersebut.

Contoh Unsur Isi Puisi

Perhatikan paragraf berikut! Hari ini adalah hari pertama Faris bersekolah di SMAN 4 Semarang. Ia bangun pukul 4.00 WIB, satu jam lebih awal dari biasanya. Ia segera ke kamar mandi. Salat Subuh ia lakukan tepat setelah azan selesai berkumandang. Pakaian seragam baru yang telah ia siapkan dari kemarin malam, dipakainya dengan rapi. Meskipun tidak biasa, ia mencoba sarapan pagi. Tepat pukul 6.00, ia berpamitan kepada kedua orang tuanya kemudian berangkat dengan harapan dan semangat baru. Paragraf di atas menceritakan kegiatan yang dilakukan Faris pada hari pertama masuk sekolah di SMA.

Kalimat pertama berfungsi sebagai pengantar, untuk menggambarkan konteks terjadinya kegiatan atau peristiwa yang dilakukan Faris. Enam kalimat selanjutnya merupakan gambaran enam kegiatan yang dilakukan Faris, yaitu bangun, mandi, salat, berpakaian, sarapan, dan pamit pergi. Keenam kegiatan itu kemudian diungkapkan, masing-masing menjadi satu kalimat dan dirangkai menjadi satu paragraf yang utuh.

Kalian telah melihat contoh bagaimana pola kronologis digunakan untuk mengembangkan sebuah paragraf narasi. Cobalah kalian rangkai kalimat-kalimat pada contoh di atas dengan menggunakan pemarkah (kata atau frasa yang berfungsi sebagai penyambung) yang menggambarkan urutan waktu seperti, awalnya, kemudian, setelah itu, dan akhirnya.

Contoh Unsur Isi Puisi

Mengidentifikasi Unsur-Unsur Puisi

Ketika belajar di jenjang SD dan SMP, kalian telah belajar mendengarkan puisi. Tentunya kini kalian makin mahir menangkap makna dan pesan dalam puisi. Pada pelajaran kali ini, kalian akan kembali belajar memahami makna sebuah puisi dalam kegiatan mendengarkan pembacaan puisi. Marilah kita menyimak pembacaan puisi yang akan dilakukan salah seorang teman kalian!

Tuhan Telah Menegurmu Apip Mustopa Tuhan telah menegurmu dengan cukup sopan lewat perut anak-anak yang kelaparan Tuhan telah menegurmu dengan cukup sopan lewat semayup suara adzan Tuhan telah menegurmu dengan cukup menahan kesabaran lewat gempa bumi yang berguncang deru angin yang meraung-raung kencang hujan dan banjir yang melintang-pukang adakah kaudengar? (Laut Biru Langit Biru, 1977) Sumber: Apresiasi Puisi untuk Pelajar dan Mahasiswa. 2003. Herman J. Waluyo. Jakarta: Gramedia

Puisi tersebut bertema kekuasaan Tuhan. Dengan kekuasaanNya, Tuhan telah menegur umat-Nya. Teguran Tuhan dapat halus, keras, sampai teguran yang sangat mengerikan. Dalam puisi tersebut teguran Tuhan dinyatakan dengan anak-anak yang kelaparan, suara azan, sampai gempa bumi yang berguncang, deru angin yang meraung kencang, hujan, dan banjir yang melintang pukang. Meskipun Tuhan telah menegur dengan teguran yang sangat keras, manusia tetap tidak sadar. Meskipun demikian, Tuhan cukup menahan kesabaran dan berharap manusia akan segera sadar. Itulah makna yang terkandung dalam puisi di atas. Itu juga yang menjadi pesan yang ingin disampaikan dalam puisi itu? Penyair (sebutan untuk penulis puisi) ingin berpesan agar manusia segera kembali ke jalan yang benar karena selama ini manusia berada di jalan yang sesat. Meskipun Tuhan telah berkali-kali menegur, manusia tidak juga sadar akan kesalahannya.

Contoh Unsur Isi Puisi

Bacalah puisi di bawah ini!

Krawang Bekasi Chairil Anwar

Kami yang kini terbaring antara Karawang–Bekasi tidak bisa teriak merdeka dan angkat tangan lagi Tapi siapakah yang tidak lagi mendengar deru kami terbayang kami maju dan bertegak hati? Kami bicara padamu dalam hening di malam sepi Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak Kami mati muda. Yang tinggal tulang diliputi debu Kenang, kenanglah kami Kami sudah coba apa yang kami bisa Tapi kerja belum selesai, belum apa-apa Kami sudah beri kami punya jiwa Kerja belum selesai, belum bisa memperhitungkan arti 4–5 ribu nyawa Kami cuma tulang-tulang berserakan Tapi adalah kepunyaanmu Kaulah lagi yang tentukan nilai-nilai tulang-tulang berserakan Ataukah jiwa kami melayang untuk kemerdekaan kemenangan dan harapan atau tidak untuk apa-apa Kami tidak tahu, kami tidak lagi bisa berkata Kaulah sekarang yang berkata Kami bicara padamu dalam hening dimalam sepi Jika dada rasanya hampa dan jam dinding yang berdetak Kenang, kenanglah kami Teruskan, teruskan jiwa kami Menjaga Bung Karno Menjaga Bung Hatta Menjaga Bung Syahrir Kami sekarang mayat Berilah kami arti Yang tinggal tulang-tulang diliputi debu Kami terbaring antara Krawang–Bekasi Dari kumpulan puisi Kerikil Tajam dan Yang Terampas dan Yang Putus. Jakarta: Dian Rakyat

Contoh Unsur Isi Puisi

1. Apakah tema puisi ”Krawang Bekasi”? 2. Siapakah yang dimaksud ”kami” pada puisi itu? 3. Mengapa ”kami” pada puisi itu tidak bisa berteriak merdeka dan angkat tangan lagi? 4. Siapakah ”kamu” yang diceritakan dalam puisi itu? 5. Mengapa ”kami” pada puisi itu minta dikenang oleh ”kamu”? 6. Apa sebenarnya yang ingin dikatakan Chairil Anwar pada puisi itu? 7. Pesan apa yang ingin disampaikan Chairil Anwar melalui puisinya? 8. Pernahkah kamu membayangkan hidup di zaman penjajahan, misalnya tahun 1945? Apa yang akan kamu lakukan jika kamu menjadi pejuang yang hidup di tahun 1945? Coba ceritakan!

Chairil Anwar lahir di Medan, 26 Juli 1922 dan meninggal di Jakarta 28 April 1948. Karyakaryanya, antara lain Kerikil Tajam dan yang Terampas dan yang Putus, Deru Campur Debu, Aku Ini Binatang Jalang, dan Derai-Derai Cemara.

Rangkuman

1. Dalam mendengarkan sebuah berita, hal-hal yang dapat kamu lakukan antara lain mencatat isi atau pesan pokok yang terdapat dalam berita, menyampaikan secara lisan isi atau pokok berita secara runtut dan jelas, serta menanggapi pembacaan berita yang sudah kamu dengarkan. 2. Kegiatan diskusi merupakan kegiatan dalam mencari solusi untuk memecahkan sebuah masalah. Untuk menyampaikan pendapat atau saran dalam diskusi, hal yang pertama kali kamu lakukan adalah memperkenalkan diri. Baik dirimu sendiri atau kelompok diskusimu. Dalam mengucapkan kalimat perkenalan, diharapkan kamu dapat mengucapkan dengan lancar dan menggunakan jeda yang tepat. Agar apa yang kamu sampaikan dapat dipahami oleh peserta diskusi. 3. Teknik membaca ada bermacam-macam. Salah satunya adalah teknik membaca cepat. Membaca cepat adalah membaca teks bacaan 250 kata/menit. Kamu juga harus dapat menentukan ide pokok yang terdapat beberapa paragraf dalam sebuah bacaan. Ide pokok yang sudah kamu temukan dapat kamu susun menjadi ringkasan isi buku tersebut. 4. Paragraf adalah bagian dari karangan yang mengandung satu ide pokok. Salah satu jenis paragraf adalah paragraf naratif. Paragraf ini memuat tentang sebuah peristiwa yang ditulis secara runtut atau kronologis. Kerangka paragraf dibuat sebelum kamu menulis sebuah paragraf. Kerangka tersebut berfungsi untuk mengatur apa saja yang akan kamu tulis dalam paragraf. Sehingga isi paragraf menuju pada satu tujuan. Selain itu, untuk memantapkan hasil tulisanmu, kamu dapat menyunting hasil tulisanmu. 5. Mendengarkan pembacaan puisi dapat membantu menenangkan jiwa dan pikiran kita. Selain itu, kamu juga dapa menentukan tema puisi yang kamu dengarkan. Dalam sebuah puisi pasti mengandung sebuah makna/arti tertentu dan mengandung sebuah pesan dari penulis yang ingin disampaikan kepada pembaca atau pendengar puisi tersebut.

Contoh Unsur Isi Puisi – Refleksi

Setelah mendengarkan berita, diharapkan kamu dapat memahami isi atau pokok berita. Selain itu, kamu juga dapat menyampaikan secara lisan isi atau pokok berita dengan runtut dan jelas. Diharapkan juga setelah belajar memperkenalkan diri dan orang lain pada forum resmi, kamu memiliki keberanian untuk bicara di depan umum dengan bahasa yang baik dan benar. Keterampilan membaca cepat juga perlu kamu kuasai, agar dapat memperoleh informasi secara cepat. Diharapkan juga kalian mampu menulis paragraf naratif. Kamu dapat menulis suatu peristiwa secara runtut/kronologis dari awal sampai akhir. Selain itu, kamu harus mampu memahami unsur-unsur intrinsik yang terdapat dalam puisi.