Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup

Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup

Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup

Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup
Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup

Pandangan Gereja tentang Hidup di Tengah Masyarakat Gereja meyakini bahwa perkembangan pribadi manusia dan masyarakat mempunyai hubungan saling ketergantungan yang tak mungkin dapat dilepaskan satu sama lain. Bacalah beberapa gagasan tentang hal itu kamu dapat temukan dalam Dokumen-dokumen Konsili Vatikan Konstitusi Pastoral Tentang Gereja di Dunia Dewasa ini, (Gaudium et Spes) dan Dekrit tentang Karya Misioner Gereja (Ad Gentes) sebagai berikut.

Konstitusi Pastoral Tentang Gereja di Dunia Dewasa ini, (Gaudium et Spes) Artikel 25 Dari sifat sosial manusia nampaklah, bahwa pertumbuhan pribadi manusia dan perkembangan masyarakat sendiri saling tergantung. Sebab asas, subjek dan tujuan semua lembaga sosial ialah dan memang seharusnyalah pribadi manusia; berdasarkan kodratnya ia sungguhsungguh memerlukan hidup kemasyarakatan. Maka karena bagi manusia hidup kemasyarakatan itu bukanlah suatu tambahan melulu, oleh karena itu melalui pergaulan dengan sesama, dengan saling berjasa, melalui dialog dengan sesama saudara, manusia berkembang dalam segala bakatpembawaannya,

dan mampu menanggapi panggilannya. Dekrit tentang Karya Misioner Gereja (Ad Gentes) Artikel 11 Sebab segenap umat beriman kristiani, di mana pun mereka hidup, melalui teladan hidup serta kesaksian lisan mereka wajib menampilkan manusia baru, yang telah mereka kenakan ketika dibaptis, maupun kekuatan Roh Kudus, yang telah meneguhkan mereka melalui sakramen Krisma. Dengan demikian sesama akan memandang perbuatan-perbuatan mereka dan memuliakan Bapa (lih. Mat 5:16), dan akan lebih penuh menangkap makna sejati hidup manusia serta ikatan persekutuan semesta umat manusia.

Baca juga : Nilai-Nilai Dasar yang Diperjuangkan Yesus

Supaya kesaksian mereka akan Kristus itu dapat memperbuahkan hasil, hendaklah mereka dengan penghargaan dan cinta kasih menggabungkan diri dengan sesama, menyadari diri sebagai anggota masyarakat di lingkungan mereka, dan ikut serta dalam

• Baca beberapa kali kutipan-kutipan di atas dengan teliti, tanyakan kalau ada hal-hal yang belum dapat kamu pahami.

• Kemudian rumuskan gagasan penting yang terdapat dalam masingmasing kutipan artikel tersebut!

• Agar dapat saling melengkapi komunikasikanlah kesimpulanmu dengan teman-temanmu!

Refleksi dan Aksi

Apakah saya sadar, bahwa saya adalah warga masyarakat? Apakah saya mengenal dan memperlakukan tetangga sebagai saudara? Apakah saya peduli terhadap keprihatinan yang ada dalam masyarakat? Apakah keluarga saya terlibat dalam kehidupan warga sekitar? Apakah saya berusaha membangun persaudaraan dengan masyarakat sekitar sekalipun berbeda suku, bahasa dan agama? Masih dalam suasana hening, susun doa untuk kedamaian dan kesejahteraan masyarakat dan para pemimpinnya! Tulislah hasil refleksi dan doamu dalam buku catatanmu ! Doa Untuk mengakhiri pelajaran ini marilah kita berdoa… (salah satu peserta didik melakukan doa yang telah di buat )

Berteman

Ada ungkapan ”Tak kenal maka tak sayang”. Di dalam kalimat tersebut terkandung pengertian bahwa seseorang yang hidup hendaknya berteman, berelasi pada sesamanya agar dapat saling mengerti dan memahami agar dapat menimbulkan kasih sayang yang mendalam dan murni. Dengan mempelajari arti berteman, manfaat berteman serta hal-hal yang mendukung pertemanan yang baik, diharapkan kamu mampu untuk menemukan sikap-sikap baik yang dibutuhkan dalam berteman, sehingga memungkinkan kamu untuk menjalin pertemanan dengan siapa saja secara baik dan senantiasa membangun relasi yang harmonis dengan semua teman.

Doa Allah Bapa yang penuh kasih, kami bersyukur kepada-Mu atas semua teman yang telah Engkau anugerahkan kepada kami. Hadirlah dalam kegiatan belajar kami hari ini, dan bukalah hati serta pikiran kami. Buatlah kami dapat mengusahakan sikap dan tindakan yang baik dalam pertemanan kami. Demi Kristus Tuhan kami. Amin

Pengalaman Berteman

Dalam kehidupanmu sehari-hari, hampir setiap saat kamu berjumpa dengan banyak orang seusiamu, entah di sekitar rumah, di sekolah, atau di manapun. Melalui perjumpaan yang sering, lama kelamaan kita mengenal banyak hal, sehingga pada akhirnya kamu dapat menyebut orang yang sering dijumpai itu sebagai teman. Untuk memahami makna teman, dan bagaimana harus berelasi, maka ikutilah proses berikut

Simaklah ungkapan pengalaman berteman dalam bacaan berikut ini !

Pengalamanku dalam Berteman

Manusia adalah makhluk sosial, maka kita tidak dapat hidup sendirian. Kita membutuhkan orang lain sebagai teman. Bentuk pertemanan itu sangat beragam. Pertemanan yang baik/ positif akan membawa kita pada perkembangan sikap dan kualitas hubungan yang baik pula. Pertemanan yang baik akan membawa kita pada suatu titik pemahaman bahwa diri kita mempunyai makna. Banyak manfaat yang saya peroleh dalam berteman secara positif.

Perkembangan hidup saya menjadi lebih baik dan merasakan hidup menjadi lebih bermakna. Namun demikian, tak jarang pula saya merasa terganggu dengan hubungan pertemanan yang negatif. Pertemanan yang negatif ini dapat membuat hidup menjadi kurang bermakna. Pertemanan yang negatif akan cenderung menjerumuskan kita kepada hal-hal yang negatif pula. Mengetahui dampak dari pertemanan adalah merupakan hal yang penting untuk saya ketahui, sebab dengan mengetahui dampaknya, saya dapat memilih dengan bijak pertemanan seperti apa yang akan saya jalani. Inilah yang menjadikan saya lebih banyak memiliki pertemanan yang positif daripada yang negatif. Itu anugerah yang telah Allah berikan kepada saya.

Saya bersyukur atas anugerah itu. Saya bersyukur atas pertemanan saya. Saya memiliki suatu pemahaman bahwa teman merupakan anugerah yang telah Tuhan berikan kepada saya. Tuhan mengembangkan saya melalui teman-teman yang telah Tuhan berikan untuk saya. Mereka adalah orang orang yang dapat menemani, menjadi partner, dalam suka maupun duka. Selayaknya kita berusaha untuk selalu hadir di tiap saat bahagia atau duka yang dialami teman kita. Terima kasih Tuhan, terima kasih teman…

Simaklah ungkapan pengalaman berteman dalam bacaan berikut ini !

• Setelah membaca pengalaman tadi, sekarang ceritakan pengalamanmu sendiri dalam berteman!

• Peserta didik yang lain dapat memberikan komentar dengan pertanyaan atau tanggapan!

• Kemudian masuklah dalam kelompok, diskusikan hal-hal berikut ini!

a. Apa manfaat berteman berdasar kisah pengalaman tadi ?

b. Hal-hal apa saja yang menyebabkan pertemanan menjadi kurang harmonis?

c. Menurutmu apa arti berteman?

d. Bagaimana pengalamanmu dalam berteman?

Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Pesan Kitab Suci dalam Membangun Pertemanan Iman

Kristiani tidak hanya memaknai pertemanan sebagai peristiwa manusiawi biasa. Pertemanan mempunyai dimensi iman, khususnya iman akan Yesus Kristus. Oleh karena itu ukuran pertemanan baik atau tidak harus diukur sejauhmana hal tersebut selaras dengan nilai-nilai Kristus, sebagaimana diungkapkan oleh Paulus dalam Fil 2:1-8 Cobalah untuk membaca dan merenungkan bacaan Kitab Suci berikut ini !

Fil 2:1-8

1 Jadi karena dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belas kasihan,

2 karena itu sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: hendaklah kamu sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan,

3 dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri;

4 dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga.

5 Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,

6 yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,

7 melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.

8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.

Setelah merenungkan bacaan Kitab Suci tersebut, cobalah untuk mengisi bahasan berikut dalam buku catatanmu!

Renungkanlah isi Puisi berikut ini ! Rindu untuk Teman Teman, Saat ku sepi, saat ku sendiri Mataku menerawang, Menerobos kegelapan malam Hatiku terasa hampa Tak terasa, butiran air mata mengalir di pipiku. Teman, Ku kenang masa-masa kita bersama Berbagi rasa, duka dan canda, Yang slalu kita lalui bersama Teman, Kini jarak tlah memisahkan kita, Ada rasa rindu yang mendalam, Ada sesuatu yang kurang dalam hidupku Teman, Jujur dari hatiku yang terdalam “Aku sangat merindukanmu . . .” Aku rindu candamu . . . Aku rindu tawamu . . . Aku rindu semua kebersamaan dulu Yang membuat aku kuat untuk selalu maju.

Refleksi dan Aksi

Kamu telah mempelajari tentang berteman. Kamu juga telah memiliki berbagai pengalaman dalam berteman. Kini renungkanlah dalam hatimu, apa yang kalian pahami tentang arti berteman? Apa manfaat yang kamu peroleh dengan berteman? Apa yang mendukung pertemananmu? Kebiasaan apa yang akan kalian lakukan sebagai bentuk penghayatan dan perwujudan atas pelajaran ini? Setelah mengikuti proses di atas, sekarang saatnya kamu menuliskan hasil refleksi tersebut dalam buku catatanmu! \

Doa Daraskan Mazmur berikut bersama-sama secara bergantian! Mazmur 15:1-5 TUHAN, siapa yang boleh menumpang dalam kemah-Mu? Siapa yang boleh diam di gunung-Mu yang kudus? Yaitu dia yang berlaku tidak bercela, yang melakukan apa yang adil dan yang mengatakan kebenaran dengan segenap hatinya, yang tidak menyebarkan fitnah dengan lidahnya, yang tidak berbuat jahat terhadap temannya dan yang tidak menimpakan cela kepada tetangganya; yang memandang hina orang yang tersingkir, tetapi memuliakan orang yang takut akan TUHAN; yang berpegang pada sumpah, walaupun rugi; yang tidak meminjamkan uangnya dengan makan riba dan tidak menerima suap melawan orang yang tak bersalah. Siapa yang berlaku demikian, tidak akan goyah selama-lamanya. Kemuliaan kepada Bapa, dan Putera, dan Roh Kudus.

 

Pandangan Gereja tentang Kesederajatan Pria Wanita

Pandangan Gereja tentang Kesederajatan Pria Wanita

Pandangan Gereja tentang Kesederajatan Pria Wanita

Pandangan Gereja tentang Kesederajatan Pria Wanita
Pandangan Gereja tentang Kesederajatan Pria Wanita

Gereja menaruh perhatian yang cukup besar dalam memperjuangkan kesederajatan antara perempuan dan laki-laki. Perjuangan Gereja tersebut dilandasi oleh pandangan Gereja sendiri, sebagaimana terungkap dalam Katekismus Gereja Katolik berikut ini.

Artikel 369

Pria dan wanita diciptakan, artinya, dikehendaki Allah dalam persamaan yang sempurna di satu pihak sebagai pribadi manusia dan di lain pihak dalam kepriaan dan kewanitaannya. ”Kepriaan” dan ”kewanitaan” adalah sesuatu yang baik dan dikehendaki Allah: keduanya, pria dan wanita, memiliki martabat yang tidak dapat hilang, yang diberi kepada mereka langsung oleh Allah, Penciptanya. Keduanya, pria dan wanita, bermartabat sama ”menurut citra Allah”. Dalam kepriaan dan kewanitaannya mereka mencerminkan kebijaksanaan dan kebaikan Pencipta.

Artikel 371

Allah menciptakan pria dan wanita secara bersama dan menghendaki yang satu untuk yang lain. Sabda Allah menegaskan itu bagi kita melalui berbagai tempat dalam Kitab Suci: ”Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya yang sepadan dengan dia” (Kej 2:18). Dari antara binatang-binatang manusia tidak menemukan satu pun yang sepadan dengan dia (Kej 2:19-20). Wanita yang Allah “bentuk” dari rusuk pria, dibawa kepada manusia. Lalu berkatalah manusia yang begitu bahagia karena persekutuan dengannya, “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku” (Kej 2:23). Pria menemukan wanita itu sebagai aku yang lain, sebagai sesama manusia.

Baca juga : Tentang Pandangan Gereja tentang Hidup

Artikel 372

Pria dan wanita diciptakan ”satu untuk yang lain”, bukan seakanakan Allah membuat mereka sebagai manusia setengah-setengah dan tidak lengkap, melainkan Ia menciptakan mereka untuk satu persekutuan pribadi, sehingga kedua orang itu dapat menjadi ”penolong” satu untuk yang lain, karena di satu pihak mereka itu sama sebagai pribadi (”tulang dari tulangku”), sedangkan di lain pihak mereka saling melengkapi dalam kepriaan dan kewanitaannya. Dalam perkawinan, Allah mempersatukan mereka sedemikian erat, sehingga mereka ”menjadi satu daging” (Kej 2:24) dan dapat meneruskan kehidupan manusia: ”Beranak-cuculah dan bertambah banyaklah; penuhilah bumi” (Kej 1:28). Dengan meneruskan kehidupan kepada anak-anaknya, pria dan wanita sebagai suami isteri dan orang-tua bekerja sama dengan karya Pencipta atas cara yang sangat khusus.

Pandangan dan perjuangan Gereja itu sendiri tidak dapat dilepaskan dari pandangan dan sikap Yesus yang dalam upaya-Nya mewartakan dan mewujudkan Kerajaan Allah, juga berusaha menegakkan kesederajatan antara perempuan dan laki-laki, sebagaimana nampak dalam Yoh 8: 2-11 dan Mrk 15: 21-28 a. Baca kedua kutipan tersebut dengan teliti! b. Buatlah daftar pertanyaaan terhadap hal-hal yang belum kamu pahami dari ke dua kutipan tersebut ! c. Bahaslah pertanyaan-pertanyaan tersebut bersama teman-temanmu dan guru ! d. Buatlah kesimpulan apa kesederajatan yang terungkap dari kedua kutipan tersebut!

Refleksi dan Aksi

Anak-anak yang terkasih, sebagai penutup pelajaran hari ini, mari kita refleksi sejenak. Keluhuran martabat manusia bukan ditentukan oleh apakah dia seorang laki-laki atau perempuan. Apakah saya selama ini menghormati teman saya sebagai ciptaan Allah yang bermartabat luhur? Menghina manusia sama dengan menghina penciptanya. Apakah saya pernah menghina teman saya perempuan atau laki-laki? Laki-laki dan perempuan itu sederajat.

Apakah saya menghormati siapa saja dan tidak menganggap lawan jenis sebagai saingan? Sekarang, pikirkan kebiasaan baik apa yang akan dilakukan sebagai wujud penghormatan terhadap kesederajatan perempuan dan laki-laki, misalnya: • Mau bergaul dengan siapa saja dengan tetap menjaga kesopanan dan kesusilaan • Tidak menghina lawan jenis • ….dan sebagainya Masih dalam suasana hening, buatlah motto dan refleksimu yang menggambarkan keyakinanmu bahwa perempuan dan laki-laki itu sederajat. Hiasilah motto itu sebaik mungkin, dan dikumpulkan. Doa: Allah, Bapa Pencipta, Engkau menciptakan perempuan dan laki-laki sederajat. Ajarilah kami saling menghormati dan menghargai keutamaan kami masing-masing sebab dengan cara demikianlah kami juga meluhurkan Engkau Demi Kristus, Tuhan kami

Mengembangkan Diri sebagai Perempuan dan Laki-laki

Doa Allah Bapa Maha Pencipta, kami bersyukur telah diciptakan sebagai citraMu, sebagai perempuan atau laki-laki. Bimbinglah kami, agar dalam masa remaja ini kami dapat melatih dan mengembangkan diri menjadi perempuan atau laki-laki sejati menjadi manusia yang sempurna, sebagaimana Engkau sempurna adanya sebagaimana telah ditunjukkan oleh PuteraMu, Yesus Kristus dan Bunda Maria, Bunda kami. Amin.

1. Berkembang Sesuai dengan Kodrat sebagai Perempuan atau Laki-laki Panggilan setiap manusia adalah agar ia dapat berkembang sesuai kodratNya. Maka sebagai perempuan, ia harus berkembang menjadi perempuan sejati. Sebagai laki-laki, ia harus berkembang menjadi laki-laki sejati. Pernahkah kamu mendengar istilah “perempuan sejati” atau “lakilaki sejati”? Tahukah kamu kriteria yang menyebabkan mereka dapat disebut “sejati”? Ada baiknya kamu bersama teman-teman mencoba memikirkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut. Tetapi istilah sejati itu sendiri sifatnya relatif, karena di dunia ini tak ada yang benar-benar sejati, selain dari Allah sendiri. Mungkin yang lebih penting kamu pikirkan saat ini adalah bagaimana cara dan bentuknya, agar sebagai perempuan atau laki-laki, kamu dapat hidup secara membanggakan, mengagumkan, dan bermakna bagi sesama dengan tidak melanggar kodratmu.

Semula Menjengkelkan, Kemudian Berguna Nama saya Anton. Saya anak kedua dari lima bersaudara. Sejak kelas empat SD, saya tinggal jauh dari orang tua karena diminta menemani Bibi yang bekerja di kota lain. Bibi bekerja sebagai Guru SD. Saya pulang ke rumah orang tua hanya dua kali dalam setahun, yakni setiap libur semester. Saya tinggal di rumah Bibi sejak SD sampai SMA, sejak Bibi belum menikah, sampai Bibi mempunyai anak tiga. Ada pengalaman yang tak dapat saya lupakan semasa tinggal dengan Bibi. Sejak Bibi menikah dengan suaminya, yang juga bekerja sebagai guru, dan mempunyai seorang anak, mencari penghasilan tambahan dengan memberikan les privat. Mereka sering tidak sempat berbelanja, dan tidak sempat memasak. Oleh karena itu, saya sering disuruh Bibi belanja ke warung. Biasanya Bibi, sudah menuliskan apa saja yang akan dibeli, sayurmayur, dan berbagai macam bumbu dapur.

Awalnya saya malu bukan main. Bayangkan, saya adalah anak laki-laki satu-satunya yang setiap hari harus antri di warung untuk belanja sayuran di antara ibu-ibu, Ada ibu-ibu yang memuji dan bangga melihat saya karena mau membantu Bibi berbelanja. Tetapi ada juga yang mengejek. Adakalanya ibu-ibu mengalah dan memberi kesempatan kepada saya untuk belanja lebih dahulu. Lama-kelamaan, Bibi saya tidak hanya menyuruh saya belanja. Saya juga disuruh untuk memasak. Saya diberi tahu cara memotong kangkung, mengiris bawang, menumbuk bumbu, hingga memasaknya.

Saya dapat memasak sayur , membuat sambal terasi, dan yang lainnya. Selain memasak, saya juga harus mengasuh anak Bibi. Jika bibi sangat sibuk, saya harus memandikan anak-anak Bibi, dan menyiapkan makanan mereka. Saya juga menyapu, mengepel, mencuci pakaian, menyetrika, dan sebagainya.Kadang-kadang saya marah dalam hati “Mengapa Bibi saya memperlakukan saya seperti ini ? Saya kan laki-laki” Bayangkan semua pekerjaan itu saya lakukan selama saya tinggal di rumah Bibi, yaitu sejak SD sampai lulus SMA. Sejak bibi menikah hingga mempunyai tiga anak. Kadang-kadang saya malu. Tapi saya berusaha tidak menolak dan tidak berontak terhadap apa saja yang Bibi perintahkan kepada saya. Saya sadar, bahwa kalau saya tidak ikut Bibi, saya mungkin tidak dapat bersekolah. Bibi yang membiayai sekolah saya sejak saya tinggal dengan Bibi.

Di kemudian hari, saat saya kuliah, saya baru sadar bahwa ternyata apa yang Bibi latih selama ini sangat berguna. Di tempat kost saya dapat memasak. Saya menjadi pribadi yang mandiri . Lebih-lebih setelah saya menikah dan mempunyai anak, saya dapat mengurus anak-anak saya dengan baik. Bahkan sampai sekarang, kebiasaan memasak itu menjadi kegiatan yang menyenangkan. Saya senang dan bangga, karena walaupun saya seorang bapak, tetapi berkat didikan Bibi di masa lalu, di dalam keluarga saya tidak hanya mengandalkan istri untuk urusan masak atau mengurus anak. Saya dapat membantu istri saya

Diskusikan pertanyaan berikut ini dan komunikasikan hasilnya!

1. Setelah membaca kisah di atas, hal menarik apa yang kamu peroleh?

2. Apa pengetahuan dan keterampilan yang sebaiknya kamu latih agar kelak dapat menjadi perempuan sejati atau laki-laki sejati, atau mejadi seorang Ibu atau menjadi seorang bapak?

3. Kebiasaan dan nilai-nilai apa yang perlu ditumbuhkan dalam dirimu, sehingga kamu juga bertumbuh menjadi citra Allah yang sesungguhnya?

4. Berilah beberapa contoh lain yang mengungkapkan sikap atau perilaku yang tidak sesuai dengan penghayatan diri remaja sebagai perempuan atau laki-laki dan tunjukkan nilai apa yang terungkap di dalamnya.

 

Pentingnya menjaga pandangan

Pentingnya menjaga pandangan

Panah yang dimaksud adalah pandangan liar yang tidak menghargai

kehormatan diri sendiri dan orang lain. Zina mata adalah pandangan haram.

Al-Qur?n memerintahkan agar menjaga pandangan ini agar tidak merusak

keimanan karena mata adalah jendela hati. Jika matanya banyak melihat

maksiat yang dilarang, hasilnya akan langsung masuk ke hati dan merusak hati. muslimah_behind_the_mask_by_far_honey95_deidara-d5pb7kg

Dalam hal ketidaksengajaan memandang sesuatu yang haram, Rasulullah saw.

bersabda kepada Ali ra., “Wahai Ali, janganlah engkau mengikuti pandangan

(pertama yang tidak sengaja) dengan pandangan (berikutnya), karena bagi

engkau pandangan yang pertama dan tidak boleh bagimu pandangan yang

terakhir (pandangan yang kedua)” (H.R. Abu Dawud dan At-Tirmidzi, dihasan-

kan oleh Syaikh al-Albani).

Kedua, menjaga kemaluan. Orang yang tidak bisa menjaga kemaluannya

pasti tidak bisa menjaga pandangannya. Hal ini karena menjaga kemaluan

tidak akan bisa dilakukan jika seseorang tidak bisa menjaga pandangannya.

Menjaga kemaluan dari zina adalah hal yang sangat penting dalam menjaga

kehormatan. Karena dengan terjerumusnya ke dalam zina, bukan hanya

harga dirinya yang rusak, orang terdekat di sekitarnya seperti orang tua, istri/

suami, dan anak akan ikut tercemar. “Dan, orang-orang yang memelihara

kemaluannya. Kecuali terhadap istri-istri mereka atau budak-budak yang

mereka miliki. Maka sesungguhnya, mereka dalam hal ini tiada tercela.

Barangsiapa mencari yang sebaliknya, mereka itulah orang-orang yang

melampaui batas.” (Q.S. al-Ma’?rij/70:29-31)

Allah Swt. sangat melaknat orang yang berbuat zina, dan

menyamaratakannya dengan orang yang berbuat syirik dan membunuh.

Sungguh, tiga perbuatan dosa besar yang amat sangat dibenci oleh Allah

Swt. Firman-Nya: “Dan, janganlah kalian mendekati zina. Sesungguhnya, zina

itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Q.S. al-

Isr?’/17:32).

Ketiga, menjaga batasan aurat yang telah dijelaskan dengan rinci Ketiga, menjaga batasan aurat yang telah dijelaskan dengan rinci dalam
hadis-hadis Nabi. Allah Swt. memerintahkan kepada setiap mukminah untuk
menutup auratnya kepada mereka yang bukan ma¥ram, kecuali yang biasa
tampak dengan memberikan penjelasan siapa saja boleh melihat. Di antaranya
adalah suami, mertua, saudara laki-laki, anaknya, saudara perempuan,
anaknya yang laki-laki, hamba sahaya, dan pelayan tua yang tidak ada hasrat
terhadap wanita.
Di samping ketiga hal di atas, Allah Swt. menegaskan bahwa walaupun
auratnya sudah ditutup namun jika berusaha untuk ditampakkan dengan
berbagai cara termasuk dengan menghentakkan kaki supaya gemerincing
perhiasannya terdengar, hal itu sama saja dengan membuka aurat. Oleh
karena itu, ayat ini ditutup dengan perintah untuk bertaubat karena hanya
dengan taubat dari kesalahan yang dilakukan dan berjanji untuk mengubah
sikap, kita akan beruntung.