Pengertian Menulis Contoh Paragraf Naratif dan Narasi Fiktif

Pengertian Menulis Contoh Paragraf Naratif dan Narasi Fiktif

Pengertian Menulis Contoh Paragraf Naratif dan Narasi Fiktif

Contoh Paragraf Naratif
Contoh Paragraf Naratif

Contoh Paragraf Naratif

Contoh Paragraf Naratif – Anda tentu sering membaca beragam teks (wacana). Di antara teks yang Anda baca itu tentu ada yang berjenis teks naratif atau narasi, deskriptif atau deskripsi, ekspositif atau eksposisi, dan persuasif atau persuasi. Semua jenis teks tersebut memiliki ciri-ciri yang berbeda-beda. Pada subbab ini, Anda mempelajari teks naratif atau narasi. Apa yang membedakan teks narasi dengan jenis teks lainnya? Mari kita bedakan antara teks narasi dengan deskripsi. Bila deskripsi merupakan suatu bentuk teks yang berusaha menggambarkan sejelas-jelasnya suatu objek sehingga objek itu seolah-olah berada di depan mata kepala pembaca, maka narasi merupakan suatu bentuk teks yang berusaha mengisahkan suatu kejadian atau peristiwa sehingga tampak seolah-olah pembaca melihat sendiri atau mengalami sendiri peristiwa itu. Oleh karenanya unsur yang paling penting pada sebuah narasi adalah unsur perbuatan atau tindakan. Tetapi kalau narasi hanya menyampaikan kepada pembaca suatu kejadian atau peristiwa, masih sulit dibedakan dari deskripsi, karena suatu peristiwa atau suatu proses dapat juga disajikan dengan mempergunakan metode deskripsi. Oleh karena itu, harus ada unsur lain yang perlu diperhitungkan dalam teks narasi, yaitu waktu. Dengan demikian, pengertian narasi mencakup dua unsur dasar, yaitu perbuatan atau tindakan yang terjadi dalam suatu rangkaian waktu. Apa yang terjadi dalam teks narasi tidak lain merupakan tindak-tanduk yang dilakukan oleh orang-orang atau tokoh-tokoh dalam suatu rangkaian waktu. Bila deskripsi menggambarkan suatu objek secara statis, maka narasi mengisahkan suatu kehidupan yang dinamis dalam suatu rangkaian waktu. Berdasarkan uraian di atas Gorys Keraf (2007: 136) membatasi narasi sebagai suatu bentuk teks yang sasaran utamanya adalah tindak-tanduk yang dijalin dan dirangkaikan menjadi sebuah peristiwa yang terjadi dalam suatu kesatuan waktu. Atau dapat juga dirumuskan lain, narasi adalah suatu bentuk teks yang berusaha menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada pembaca suatu peristiwa yang telah terjadi. Bentuk-bentuk narasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu narasi fiktif dan narasi nonfiktif. Narasi fiktif kita kenal dalam bentuk kesusastraan seperti, novel, roman, cerpen, dan dongeng. Narasi nonfiktif kita jumpai dalam bentuk sejarah, biografi, dan autobiografi. yang sering kita temui.

Berikut ini adalah contoh narasi fiktif dalam kutipan roman

Contoh Paragraf Naratif – Kira-kira pukul satu siang, kelihatan dua orang anak muda, bernaung di bawah pohon ketapang yang rindang, di muka sekolah Belanda Pasar Ambacang di Padang, seolah-olah mereka hendak memperlindungkan dirinya dari panas yang memancar dari atas dan timbul dari tanah, bagaikan uap air yang mendidih. Seorang dari anak muda ini, ialah laki-laki, yang umurnya kira-kira 18 tahun. Pakaiannya baju jas tutup putih dan celananya pendek hitam, yang berkancing di ujungnya. Sepatunya sepatu hitam tinggi, yang disambung ke atas dengan kaus sutera hitam pula dan diikatkan dengan ikatan kaus getah pada betisnya. Topinya topi rumput putih, yang biasa dipakai bangsa Belanda. Di tangan kirinya ada beberapa kitab dengan sebuah peta bumi dan dengan tangan kanannya dipegangnya sebuah belebas yang dipukul-pukulkannya ke betisnya. Jika dipandang dari jauh, tentulah akan disangka anak muda ini seorang anak Belanda, yang hendak pulang sekolah. Tetapi jika dilihat dari dekat nyatalah ia bukan bangsa Eropah; karena kulitnya kuning sebagai kulit langsat, rambut dan matanya hitam sebagai dawat. Di bawah dahinya yang lebar dan tinggi, nyata kelihatan alis matanya yang tebal dan hitam pula. Hidungnya mancung dan mulutnya halus. Badannya sedang, tak gemuk dan tak kurus, tetapi tegap. Pada wajah mukanya yang jernih dan tenang, terbayang bahwa ia seorang yang lurus, tetapi keras hati, tak mudah dibantah, barang sesuatu maksudnya. Menilik pakaian dan rumah sekolahnya, nyata ia anak seorang yang mampu dan tertib sopannya menyatukan ia anak seorang yang berbangsa tinggi. Teman anak muda ini, ialah seorang anak perempuan yang umurnya kira-kira 15 tahun. Pakaian gadis ini pun sebagai pakaian anak Belanda juga. Rambutnya yang hitam dan tebal itu, dijalinnya dan diikatnya dengan benang sutera, dan diberinya pula berpita hitam di ujungnya. Gaunnya (baju nona-nona) terbuat dari kain batis, yang berkembang merah jambu. Sepatu dan kausnya, cokelat warnanya. Dengan tangan kirinya dipegangnya sebuah batu tulis dan sebuah kotak yang berisi anak batu, pensil, pena, dan lain-lain sebagainya; dan di tangan kanannya adalah sebuah payung sutera kuning muda, yang berbunga dan berpinggir hijau. Dikutip dari roman Siti Nurbaya, karya Marah Rusli, hal 9-10.

Berikut ini adalah contoh narasi fiktif dalam kutipan cerpen.

Melayat Bapak

Contoh Paragraf Naratif – Sebenarnya, keberangkatanku ke Jogja hari ini tak begitu berguna. Pemakaman bapak (angkatku) dilakukan pukul 13.00 siang ini. Tapi, aku tak cukup punya waktu untuk segera pulang. Naik kereta api butuh 6-8 jam, sedang bis atau travel butuh waktu 10- 12 jam. Pilihan terakhir tentu saja pesawat terbang. Tapi, jarak tempuh Bekasi – Cengkareng minimal 2 jam, belum macet. Sementara sekarang sudah pukul 10.00. Perjalanan ke Jogja dengan pesawat memang hanya 1 jam. Paling dari bandara Adi Sucipto ke Kalasan, tinggal 25 menit lagi. Sayangnya, aku tak punya cukup uang untuk bayar tiket pesawat. Dengan terbata, aku katakan pada saudara angkatku, Ehal, supaya merelakan ketidakhadiranku di Melayat Bapak pemakaman bapak. “Bapak pasti ngerti, aku tak bisa datang buru-buru,” kataku pada Ehal. Tentu saja, aku minta maaf pada bapak, sebab rasanya pahit getir menahan rindu ingin bertemu bapak untuk yang terakhir kali, benar-benar membuatku sesak. Mau menangis, nanti malah merepotkan teman-teman kantor. Laki-laki kok menangis. Maka, aku putuskan untuk pulang malam ini, dengan kereta ekonomi. “Ya, sudah kalau tidak bisa pulang sore ini, gak pa pa. Kami di sini tetap menunggu kedatanganmu esok,” jawab Ehal dengan ketegaran luar biasa. Sumber: Cerpen karya Ioannes B. Dieuta, Surabaya Post, Minggu, 14 September 2008

1. Carilah contoh bentuk-bentuk teks naratif di majalah, surat kabar, atau internet! Maksimal 4 contoh dengan bentuk yang berbeda. 2. Tulislah satu paragraf naratif dengan bentuk yang Anda sukai! Anda juga boleh menulis beragam bentuk supaya pemahaman Anda tentang teks naratif semakin terasah. 3. Diskusikan teks naratif yang Anda tulis dalam kelompok kecil (2-3 siswa)! Perbaiki tulisan jika ternyata teks yang Anda tulis belum mempunyai ciri naratif!

Review (Rangkuman) Refleksi Bagi Peserta Didik 1. Informasi bisa diperoleh dari media elektronik (TV, radio dan lain-lain) maupun cetak (surat kabar, majalah, dan lain-lain). 2. Membaca ekstensif berarti membaca luas, memahami isi bacaan yang penting dengan cepat dan efisien. 3. Narasi adalah suatu bentuk teks yang sasaran utamanya adalah tindak-tanduk yang dijalin dan dirangkaikan menjadi sebuah peristiwa yang terjadi dalam suatu kesatuan waktu. Atau dapat juga dirumuskan lain, narasi adalah suatu bentuk teks yang berusaha menggambarkan dengan sejelas-jelasnya kepada pembaca suatu peristiwa yang telah terjadi. 4. Bentuk-bentuk narasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu narasi fiktif dan narasi nonfiktif. Narasi fiktif kita kenal dalam bentuk kesusastraan seperti, novel, roman, cerpen, dan dongeng. Narasi nonfiktif kita jumpai dalam bentuk sejarah, biografi, dan autobiografi. yang sering kita temui.

Contoh Paragraf Naratif – Anda telah mempelajari beberapa kompetensi pada bab bertema “Pendidikan”. Kompetensi pertama yang Anda kuasai pada bab ini adalah menemukan nilai-nilai dalam cerita rakyat. Begitu banyak nilai yang dapat Anda petik untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari Anda. Selanjutnya Anda menguasai kompetensi mendiskusikan masalah yang ditemukan dalam artikel. Kompetensi ini juga dapat Anda terapkan dalam kehidupan sehari-hari, misalnya ketika Anda terbentur suatu masalah, Anda dapat segera menyelesaikannya dengan jalan diskusi. Selain itu, pada bab ini Anda juga dapat menguasai kompetensi menulis paragraf naratif. Kompetensi ini sangat berguna untuk Anda dalam hal tulis menulis karena teknik menulis dengan pengembangan naratif dapat digunakan untuk menulis beragam bentuk baik tulisan fiksif maupun nonfiktif.

Pengertian Menulis Contoh Paragraf Persuasif

Pengertian Menulis Contoh Paragraf Persuasif

Pengertian Menulis Contoh Paragraf Persuasif

Contoh Paragraf Persuasif
Contoh Paragraf Persuasif

Contoh Paragraf Persuasif – Dalam pelajaran ini, Anda akan berlatih mengemukakan gagasan yang dimiliki dalam bentuk paragraf persuasif. Sebelumnya, Anda akan menentukan pokok-pokok tulisan yang akan Anda tulis. Dengan demikian, kemampuan dalam menulis serta berpikir kritis Anda akan bertambah.

Dalam pelajaran 10 C, Anda telah belajar menulis gagasan dalam bentuk paragraf argumentatif. Sekarang, Anda pun harus mampu memanfaatkan kemampuan Anda dalam memperoleh informasi dengan mengungkapkan gagasan dalam bentuk paragraf persuasif. Persuasi adalah bentuk karangan yang bertujuan untuk meyakinkan seseorang baik pembaca atau juga pendengar agar melakukan sesuatu yang dikehendaki penulis. Berdasarkan pengertian tersebut, dapatlah diketahui ciri paragraf atau karangan persuasif, yakni sebagai berikut. 1. Paragraf persuasif berusaha meyakinkan seseorang atau pembaca. 2. Paragraf persuasif berusaha membuat pembaca tergerak untuk melakukan hal yang dihendaki penulis.

Contoh Paragraf Persuasif

Bentuk persuasif yang dikenal umum adalah propaganda yang dilakukan berbagai badan, lembaga, atau perorangan; iklan dalam surat kabar untuk mempromosikan barang dagangan, kampanye untuk menarik pemilih sebanyak-banyaknya, dan selebaranselebaran atau pamflet. Bentuk-bentuk persuasif ini biasanya menggunakan pedekatan emotif, yaitu pendekatan yang berusaha membangkitkan dan merangsang emosi pembaca. Di samping itu, karangan persuasif pun biasanya menggunakan pendekatan rasional, yakni dengan menyampaikan fakta-fakta untuk meyakinkan pembaca atau pendengar. Beberapa teknik penulisan paragraf atau karangan persuasi, di antaranya:

Contoh Paragraf Persuasif – Rasionalisasi Rasionalisasi adalah proses penggunaan akal untuk memberikan dasar pembenaran terhadap suatu persoalan. Pembenaran ini berfungsi untuk memudahkan jalan agar keinginan, sikap, keputusan, atau tindakan yang telah ditentukan dapat dibenarkan. Sugesti Sugesti adalah suatu usaha membujuk atau mempengaruhi orang lain untuk menerima pendirian tertentu. Dalam kehidupan sehari-hari, sugesti itu biasanya dilakukan dengan rangkaian katakata yang menarik dan meyakinkan. Agar lebih mudah membuat paragraf persuasif, Anda dapat memanfaatkan kalimat-kalimat yang menggunakan kata penghubung antarklausa, yaitu karena, jika, kalau, seperti, dan lain-lain.

Jika senang bepergian, Anda tentunya memiliki banyak persiapan dalam menghadapi liburan ini. Persiapan yang terpenting adalah kesehatan fisik. Anda tidak mungkin dapat berlibur jika terserang penyakit. Oleh karena itulah, kami ciptakan sebuah produk multivitamin terbaik. Selain vitamin A, B Kompleks, dan vitamin C, multivitamin ini pun diperkaya oleh vitamin D yang dapat menguatkan tulang, serta vitamin E agar kulit Anda senantiasa sehat. Dengan tubuh yang sehat dan bugar, berbagai aktivitas dapat Anda lakukan dengan bersemangat. Jika Anda ingin senantiasa sehat dan mendapatkan khasiat dari Xavier-C, segera kunjungi apotek terdekat di kota Anda. Dijamin, Anda tidak akan pernah merasa kecewa.

Contoh Paragraf Persuasif – Uji Materi

1. Daftarlah topik-topik yang dapat dikembangkan menjadi paragraf persuasif. 2. Susunlah kerangka paragraf persuasif yang akan Anda buat. 3. Kembangkan kerangka tersebut menjadi paragraf persuasif. 4. Tukarlah hasil pekerjaan Anda dengan hasil pekerjaan teman Anda. 5. Suntinglah hasil pekerjaan teman Anda. 6. Lakukanlah pengamatan terhadap hasil pekerjaan teman Anda dengan menilainya berdasarkan tabel penilaian.

Kegiatan Lanjutan

1. Carilah paragraf persuasif di media massa, buku, atau internet. 2. Utarakan hasil pengamatan Anda kepada teman-teman. 3. Teman-teman yang lain harus dapat memberikan penilaian atas hasil pekerjaan temannya dengan format penilaian dalam Tabel.

Menulis Karangan Berdasarkan Pengalaman Sendiri

Sebelumnya, Anda telah belajar menulis paragraf argumentaif dan persuasif. Jenis-jenis paragraf tersebut akan lebih membantu Anda dalam menulis tulisan nonfiksi. Sekarang, Anda akan belajar menulis cerpen. Anda dapat menulis cerpen berdasarkan topik yang berhubungan dengan kehidupan Anda sendiri. Dengan demikian, kemampuan menulis Anda akan meningkat.

Contoh Paragraf Persuasif – Cerpen merupakan genre sastra yang jauh lebih muda usianya dibandingkan dengan puisi dan novel. Tonggak penting sejarah penulisan cerpen di Indonesia dimulai Muhamad Kasim dan Suman Hasibuan pada awal 1910-an. Cerpen merupakan cerita yang pendek, hanya mengisahkan satu peristiwa (konflik tunggal), tetapi menyelesaikan semua tema dan persoalan secara tuntas dan utuh. Awal cerita (opening) ditulis secara menarik dan mudah diingat oleh pembacanya. Kemudian, pada bagian akhir cerita (ending) ditutup dengan suatu kejutan (surprise). Menurut Phyllis Duganne, seorang wanita penulis dari Amerika, cerpen ialah susunan kalimat yang merupakan cerita yang mempunyai awal, bagian tengah, dan akhir. Setiap cerpen mempunyai tema, yakni inti cerita atau gagasan yang ingin diucapkan cerita itu. Seperti halnya penamaannya, cerita pendek, cerpen ialah bentuk cerita yang dapat dibaca tuntas dalam sekali duduk. Daerah lingkupnya kecil dan karena itu biasanya ceritanya berpusat pada satu tokoh atau satu masalah. Ceritanya sangat kompak, tidak ada bagiannya yang hanya berfungsi sebagai embel-embel. Tiap bagian, kalimat, kata, dan tanda baca semuanya tidak ada yang sia-sia. Semuanya memberi saham yang penting untuk menggerakkan jalan cerita, atau mengungkapkan watak tokoh, atau melukiskan suasana (Diponegoro, 1985: 6). Menurut Edgar Alan Poe (yang dianggap sebagai tokoh cerpen modern), ada lima aturan penulisan cerpen, yakni sebagai berikut. 1. Cerpen harus pendek. Artinya, cukup pendek untuk dibaca dalam sekali duduk. Cerpen memberi kesan kepada pembacanya secara terus-menerus, tanpa terputus-putus, sampai kalimat yang terakhir. 2. Cerpen seharusnya mengarah untuk membuat efek yang tunggal dan unik. Sebuah cerpen yang baik mempunyai ketunggalan pikiran dan action yang bisa dikembangkan lewat sebuah garis yang langsung dari awal hingga akhir. 3. Cerpen harus ketat dan padat. Cerpen harus berusaha memadatkan setiap gambaran pada ruangan sekecil mungkin. Maksudnya agar pembaca mendapatkan kesan tunggal dari keseluruhan cerita. 4. Cerpen harus tampak sungguhan. Seperti sungguhan adalah dasar dari semua seni mengisahkan cerita. Semua tokoh ceritanya dibuat sungguhan, berbicara dan berlaku seperti manusia yang betul-betul hidup. 5. Cerpen harus memberi kesan yang tuntas. Selesai membaca cerpen, pembaca harus merasa bahwa cerita itu betul-betul selesai. Jika ujung cerita masih terkatung-katung, pembaca akan merasa kecewa.

Contoh Paragraf Persuasif – Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik dalam Cerpen Unsur intrinsik adalah unsur-unsur yang membangun karya sastra itu sendiri. Unsur-unsur inilah yang menyebabkan karya sastra hadir sebagai karya sastra, unsure-unsur yang secara faktual dapat dijumpai jika orang membaca karya sastra. Unsur intrinsik dalam karya sastra, khususnya cerpen, meliputi tokoh/ penokohan, alur (plot), gaya bahasa, sudut pandang, latar (setting), tema, dan amanat. Berikut penjelasan mengenai unsur intrinsik.

1. Tokoh dan Karakter Tokoh Istilah tokoh menunjuk pada orangnya, pelaku cerita, sedangkan watak, perwatakan, atau karakter menunjuk pada sifat dan sikap para tokoh yang menggambarkan kualitas pribadi seorang tokoh. Tokoh cerita menempati posisi strategis sebagai pembawa dan penyampai pesan, amanat, atau sesuatu yang sengaja ingin disampaikan kepada pembaca. Secara umum kita mengenal tokoh protagonis dan antagonis. Tokoh protagonis adalah tokoh yang kita kagumi, tokoh yang merupakan pengejawantahan norma-norma, nilai-nilai yang ideal bagi kita. Tokoh protagonis menampilkan sesuatu yang sesuai dengan pandangan dan harapan pembaca. Adapun tokoh antagonis adalah tokoh yang menyebabkan terjadinya konflik. Tokoh antagonis merupakan penentang tokoh protagonis. Ada beberapa cara penggambaran karakter tokoh dalam cerpen, di antaranya sebagai berikut.

Melalui apa yang diperbuat tokoh. Hal ini berkaitan dengan bagaimana sang tokoh bersikap dalam situasi ketika tokoh harus mengambil keputusan. Contoh:

Dengan terburu-buru Wei meninggalkan kota, dan peristiwa itu tak lama kemudian sudah terlupakan. Ia lantas pergi ke barat, ke ibu kota, dan karena dikecewakan oleh pinangan terakhir yang gagal itu, ia mengesampingkan pikirannya dari hal perkawinan. Tiga tahun kemudian, ia berhasil meminang seorang gadis dari keluarga Tan yang terkenal kebaikannya di dalam masyarakat. Sumber: Cerpen “Sekar dan Gadisnya”, Ryke L

Melalui ucapan-ucapan tokoh. Dari apa yang diucapkan tokoh kita dapat mengetahui karakternya. Contoh:

“Apa yang tidak Ibu berikan padamu? Ibu bekerja keras supaya bisa menyekolahkanmu. Kau tak punya kewajiban apa-apa selain sekolah dan belajar. Ibu juga tak pernah melarangmu melakukan apa saja yang kau sukai. Tapi, mestinya kamu ingat bahwa kewajiban utamamu adalah belajar. Hargai sedikit jerih payah Ibu!” Di luar dugaannya anak itu menatapnya dengan berani. “Ibu tak perlu susah payah menghidupi aku kalau Ibu keberatan. Aku bisa saja berhenti sekolah dan tidak usah menjadi tanggungan Ibu lagi.” Darah Sekar –ibu anak itu–serasa naik ke ubun-ubun. Sumber: Cerpen “Sekar dan Gadisnya”, Ryke L.

Melalui penjelasan langsung. Dalam hal ini penulis menggambarkan secara langsung karakter tokoh. Contoh:

 

 

Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Pembahasan Menulis Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Kalimat Contoh Paragraf Naratif
Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Mengenal Ahli Bahasa 

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Anton Moedardo Moeliono (Anton M. Moeliono), lahir di Bandung, 21 Februari 1929. Tahun 1956, ia mendapatkan gelar Sarjana Bahasa dari Fakultas Sastra (FS) Universitas Indonesia (Ul), Jakarta. Tahun 1965, ia mendapatkan gelar Master of Arts in General Linguistik, dari Cornell University, Arnerika Serikat. Tahun 1981, ia mendapatkan gelar Doktor llmu Sastra Bidang Linguistik, dari FS Ul, Jakarta. Selanjutnya, tahun 1982, ia menjadi Guru Besar Bahasa Indonesia dan Lingustik pada FS Ul, Jakarta. Adapun pada tahun 1995, ia mendapatkan gelar kehormatan Doktor Honoris Causa llmu Sastra dari Universitas Melbourne, Australia. Pada 1970, ia berkenalan dengan kelompok linguistik dari Amerika Serikat. Karya tulisnya antara lain sebagai berikut 1. buku Ejaan yang Disempurnakan (EYD), tahun 1972; 2. buku Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia, tahun 1988; 3. buku Kamus Besar Bahasa Indonesia (Ed. 1), tahun 1988; Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (1988) dan Kamus Besar Bahasa Indonesia (1988) adalah dua buku lain yang turut dia “bidani” untuk makin memperkukuh eksistensi bahasa Indonesia agar lebih dicintai, dibanggakan, dan sesuai dengan prinsip trilogi bahasa Indonesia yang dia anut. Jika ingin lebih mengetahui informasi tentang tokoh ini, Anda dapat mengakses situs www.tokohindonesia.com.

Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Karangan naratif adalah karangan berbentuk kisahan yang terdiri atas kumpulan yang disusun secara kronologis (menurut urutan waktu) sehingga menjadi suatu rangkaian. Dalam karangan naratif, kita harus bisa menghadirkan tulisan yang membawa pembaca pada petualangan seperti yang kita alami. Dengan demikian, para pembaca akan merasakan urutan waktu yang digambarkan dalam tulisan. Urutan waktu yang diisi dengan berbagai kegiatan tersebut akan menghasilkan tulisan naratif yang menarik untuk dibaca.

Kegiatan menulis karangan naratif dilakukan dengan langkahlangkah berikut. 1. Mendaftar topik-topik yang dapat dikembangkan menjadi paragraf naratif. Misalnya, topik kegiatan dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup. 2. Menyusun kerangka paragraf naratif berdasarkan kronologi waktu dan peristiwa, misalnya:

Kerangka Karangan Judul: Susur Sungai Cikapundung, Rekreasi Sekaligus Pembelajaran 1. Waktu Pelaksanaan – kegiatan acara susur Sungai Cikapundung – satu jam kemudian pergi ke hulu sungai – kegiatan penyusuran 2. Konsep Acara – tujuan acara – peserta 3. Pelaksana – mahasiswa Teknik Planologi 2004 ITB 4. Pelaksanaan Kegiatan – penataan ruang di Daerah Aliran Sungai (DAS) – membersihkan sampah 5. Kegiatan lain – diskusi – kegiatan lanjutan

Kalimat Contoh Paragraf Naratif

Sebagai contoh, berikut ini adalah sebuah hasil pengembangan kerangka karangan.

”Susur Sungai Cikapundung” KMPA–PSIK: Rekreasi Sekaligus Pembelajaran

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Minggu, 23 April, Pukul 08.00 pagi, peserta perjalanan ”Susur Sungai Cikapundung” sudah mulai berkumpul di sekretariat KMPA di Sunken Court W–03. Satu jam kemudian, rombongan berangkat menuju Curug Dago, dengan sedikit naik ke arah hulu di mana perjalanan itu dimulai. Tanpa ragu, peserta mulai menyusuri Cikapundung meskipun ketinggian air hampir mencapai sebatas pinggang. Ketinggian air pun meningkat sekitar 50 cm setelah hujan deras mengguyur Bandung hampir sehari penuh kemarin, Sabtu 22 April 2006. Hari tersebut bertepatan dengan Hari Bumi. Derasnya air Sungai Cikapundung tidak mengecilkan hati para peserta yang mengikuti acara ”Susur Sungai Cikapundung”. Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini merupakan salah satu acara dari serangkaian kegiatan Pekan Hari Bumi se–ITB yang diadakan oleh Unit Kegiatan KMPA (Keluarga Mahasiswa Pecinta Alam) yang bekerja sama dengan PSIK (Perkumpulan Studi Ilmu Masyarakat). Acara ”Susur Sungai Cikapundung” ini diikuti oleh 24

orang yang terdiri atas berbagai unit kegiatan ITB seperti PSIK, KMPA, Teknik Pertambangan, Nymphea, Planologi dan 3 orang pelajar dari SMP al-Huda dan satu pelajar dari SMK Dago. Para mahasiswa Teknik Planologi 2004, mengikuti kegiatan tersebut dengan semangat menggebu. Mereka tidak menyangka bahwa dengan menyusuri sungai dapat menjadi ajang rekreasi dari rutinitas sehari–hari. Beruntung, hari itu hujan tidak turun yang dapat menyebabkan acara menjadi kacau karena menyebabkan naiknya debit air dan menambah derasnya sungai sehingga dapat membahayakan diri peserta. Selain menyusuri sungai dan melihat secara langsung kondisi Cikapundung, peserta juga diberikan wacana dan ajang diskusi yang disampaikan oleh Andre, mahasiswa Teknik Planologi 2002, mengenai konsep penataan ruang di Daerah Aliran Sungai (DAS) yang tetap memerhatikan lingkungan. Selain itu, peserta juga diajak untuk mengambil sampah-sampah yang mencemari Sungai Cikapundung.

Contoh Paragraf Naratif – Ajang diskusi ini menimbulkan banyak pertanyaan dari peserta tentang bagaimana seharusnya menata daerah sepanjang aliran sungai agar tidak merusak lingkungan dan sungai yang ada. Diharapkan dengan adanya acara ini para peserta yang ikut dapat mengetahui kondisi yang sebenarnya dari Sungai Cikapundung dan apa yang terjadi dengan lingkungan di DAS Cikapundung. Selain itu, mudahmudahan para peserta dapat tergerak hatinya untuk lebih memerhatikan masalah lingkungan yang terjadi di Bandung, khususnya Sungai Cikapundung. Setelah kurang lebih 4 jam menyusuri Sungai Cikapundung dan berbasah ria, sekitar pukul 14.20 acara menyusuri sungai tersebut selesai dan keluar di daerah Ciumbuleuit atas yang kemudian dilanjutkan dengan pawai spanduk dan poster sampai kampus. Sumber: www.itb.ac.id

Setelah selesai menulis paragraf naratif, Anda dapat melakukan penyuntingan terhadap tulisan naratif yang telah dibuat. Kegiatan tersebut dapat Anda lakukan dengan melakukan tukar silang hasil pekerjaan bersama teman.

Info Bahasa

Dalam teks bacaan naratif “Susur Sungai Cikapundung, Rekreasi Sekaligus Pembelajaran,” terdapat kalimat berikut. … Mereka tidak menyangka bahwa dengan menyusuri sungai dapat menjadi ajang rekreasi dari rutinitas sehari-hari. Kata yang dimiringkan (sehari-hari) termasuk kata ulang. Anda dapat menggunakan kata ulang dalam tulisan paragraf naratif yang Anda tulis. Proses pengulangan atau reduplikasi ialah pengulangan satuan gramatik baik seluruhnya maupun sebagiannya. Dalam hal ini ada yang berupa variasi fonem ataupun tidak. Hasil pengulangan itu disebut kata ulang. Setiap kata ulang memiliki bentuk dasar, contohnya kata ulang berjalanjalan dibentuk dari kata dasar berjalan. Adapun kata sia-sia, alun-alun, mondar-mandir, dan compang-camping tidak digolongkan kata ulang karena sebenarnya tidak ada satuan yang diulang. 1. Cara menentukan bentuk dasar kata ulang a. Sebagian kata ulang dengan mudah dapat ditentukan bentuk dasarnya misalnya, rumah-rumah bentuk dasarnya rumah. b. Pengulangan pada umumnya tidak mengubah golongan kata. Misalnya, bentuk dasar kata ulang benda menjadi kata benda. contoh: sekolah sekolah-sekolah c. Bentuk dasar selalu berupa satuan yang terdapat dalam penggunaan bahasa. Misalnya, bentuk ulang memperkata-katakan bentuk dasarnya memperkatakan bukan memperkata. 2. Macam-macam pengulangan a. Pengulangan seluruh, yaitu pengulangan bentuk dasar tanpa perubahan fonem dan tidak berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, misalnya: buku buku-buku b. Pengulangan sebagian, yaitu pengulangan bentuk dasarnya secara sebagian, misalnya: membaca membaca-baca ditarik ditarik-tarik berjalan berjalan-jalan berlarian berlari-larian c. Pengulangan yang berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks. Dalam golongan ini, bentuk dasar diulang seluruhnya dan berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, misalnya menghubung-hubungkan, memata-matai. d. Pengulangan dengan perubahan fonem misalnya: gerak gerak-gerik lauk lauk-pauk sayur sayur-mayur

Kalimat Contoh Paragraf Naratif – Uji Materi

1. Buatlah karangan naratif berdasarkan situasi berikut. Anda dapat memilih salah satu tema karangan naratif yang menarik. a. Ceritakanlah kisah aktivitas keseharian Anda dari mulai bangun tidur hingga kembali tidur. Cantumkan waktuwaktu kegiatan yang Anda jalani. b. Anda pernah berprestasi? Ceritakan bagaimana Anda meraih prestasi tersebut secara runut. Misalnya, grup band Anda menjuarai lomba band antarsekolah. Ceritakanlah awal terbentuknya band tersebut, waktu latihan yang dilakukan, persiapan Anda mengikuti lomba, sampai penampilan grup band dan saat menjuarai lomba. 2. Buatlah kerangka karangan sebelum Anda menulis karangan naratif tersebut. 3. Tukarkan pekerjaan tersebut dengan pekerjaan teman-teman Anda. 4. Lakukanlah penilaian terhadap isi tulisan paragraf naratif tersebut dengan tabel penilaian.