Pendekatan CBSA dalam Pembelajaran

Pendekatan CBSA dalam Pembelajaran

Pendekatan CBSA dalam Pembelajaran

Pendekatan CBSA dalam Pembelajaran
Pendekatan CBSA dalam Pembelajaran

Sejak dulu selalu dibicarakan masalah cara mengajar guru di kelas. Cara mengajar dipakainya dengan istilah metode mengajar. Metode diartikan cara. Jika diperhatikan berbagai metode yang dikenal dalam dunia pendidikan atau pembelajaran dan jumlahnya makin mengembang, maka dipertanyakan apakah metode itu. Ada beberapa jawaban untuk itu di antaranya, “Cara-cara penyajian bahan pembelajaran”. Dalam bahasa Inggris disebut “method”. Dalam kata metode tercakup beberapa faktor seperti, penentuan urutan bahan, penentuan tingkat kesukaran bahan, dan suatu sistem tertentu untuk mencapai tujuan tertentu. Di samping istilah metode yang diartikan sebuah “cara”.

Pendekatan CBSA menuntut keterlibatan mental vang tinggi sehmgga terjadi proses-proses mental yang berhubungan dengan aspek-aspek kognitif, afektif dan psikomolorik. Melalui proses kognitif pembelajar akan memiliki penguasaan konsep dan prinsip. Pendekatan CBSA dapat diterapkan dalam pembelajaran dalam bentuk-bentuk :

  1. Pemanfaatan Waktu Luang

Pemanfaatan waktu luang di rumah oleh siswa memungkinkan dilakukanya kegiatan belajar aktif, dengan cara menyusun rencana belajar, memilah bahan untuk dipelajari, dan menilai penguasaan bahan sendiri. Jika pemanfaman waktu tersebut dilakukan secara saksama dan berkesinambungan akan memberikan manfaat yang baik dalam menunjang keberhasilan belajar di sekolah.

  1. Pembelajaran Individual

Pembelajaran individual adalah pembelajaran yang disesuaikan dengan karakteristik perbedaan individu tiap siswa, seperti: minat abilitet, bakat, kecerdasan, dan sebagainya. Guru dapat mempersiapkan / merencanakan tugas-tugas belajar bagi para siswa, sedang pilihan dilakukan oleh siswa masing-masing, dan selanjutnya tiap siswa aktif belajar secara perseorangan. Teknik lain, kegiatan belajar dilakukan dalam bentuk kelompok, yang terdiri dari siswa yang memiliki kemampuan, minat bakat yang sama.

  1. Belajar Kelompok

Belajar kelompok memiliki kadar CBSA yang cukup tinggi. teknik pelaksanaannya dapat dalam bentuk kerja kelompok, diskusi kelompok, diskusi kelas, diskusi terbimbing, dan diskusi ceramah. Dalam situasi belajar kelompok, masing-msing anggota dapat mengajukan gagasan, pendapat, pertanyaan, jawaban, keritik dan sebagainya. Siswa aktif berpartisipasi, berelasi dan berinteraksi satu dengan yang lainya.

  1. Bertanya Jawab

Kegiatan tanya jawab antara guru dan siswa, antara siswa dengan siswa, dan antara kelompok siswa dengan kelompok lainnya memberikan peluang cukup banyak bagi setiap siswa belajar aktif. Kadar CBSA-nya akan lebih besar jika pertanyaan-pertanyaan timbul dan diajukan oleh pihak siswa dan dijawab oleh siswa lainnya. Guru bertindak sebagai pengatur lalulintas atau distributor, dan dianggap perlu guru melakukan koreksi dan perbaikan terhadap pertanyaan dan jawaban-jawaban tersebut.

  1. Belajar Inquiry/Discovery (Belajar Mandiri)

Dalam strategi belajar ini siswa melakukan proses mental intelektual dalam upaya memecahkan masalah. Dia sendiri merumuskan suatu masalah, mengumpulkan data, menguji  hipotesis, dan menarik kesimpulan serta mengaplikasikan hasil belajarnya. Dalam konteks ini, keaktifan siswa belajar memang lebih menonjol, sedangkan kegiatan guru hanya mengarah membimbing, memberikan fasilitas yang memungkinkan siswa melakukan kegiatan inquirynya. Strategi dan kemampun inquiry ini, akan diuraikan lebih lanjut dalam pembahasan mengenai keterampilan proses sebagai bagian dari CBSA.

  1. Pengajaran Unit

Strategi pengajaran ini berpusat pada suatu masalah atau suatu proyek. Pada tahap-tahap kegiatan belajar ditempuh tahap-tahap kegiatan utama, yakni: tahap pendahuluan dimana siswa melakukan orientasi dan perencanaan awal; tahap pengembangan dimana siswa melakukan kegiatan mencari sendin informasi selanjumya menggunakan informasi itu dalam kegiatan praktik, tahap kegiatan kulminasi, dimana siswa mengalami kegiatan penilaian, pembuatan laporan dan tindak lanjut.

Berdasarkan beberapa contoh strategi pembelajaran tersebut di atas, maka semakin jelas tentang bagai mana penerapan pendekatan CBSA tersebut dalam proses pembelajaran. kendatipun dengan kadar yang berbeda-beda.

  • Penerapan CBSA di Indonesia

Setelah melihat penjelasan diatas, dapat kita lihat bahwa belum semua system pendidikan di indonesia sesuai dengan kurikulum cara belajar siswa aktif (CBSA). Meskipun kurikulum dan metode belajarnya sudah menjadi metode belajar di indonesia saat ini, namun kenyataannya masih belum berjalan dengan lancar. Para murid kita masih sangat ketergantungan pada guru. Tanpa perubahan perilaku guru dalam mengajar, Sedangkan pergantian kurikulum adalah hal yang wajar terjadi karena kurikulum harus mengikuti perkembangan zaman. Pada praktiknya bayak guru kehilangan fungsi tugasnya. Guru mengalami kesulitan untuk mengaktifkan murid dalam belajar. Murid tidak biasa belajar aktif. Mereka hanya bisa belajar jika ada guru. Itupun aktifitas belajarnya hanya melihat dan mendengarkan guru berceramah. Murid tidak pernah bertanya ataupun menjawab pertanyaan. Murid hanya bisa diam dan tersenyum. Budaya diam dan malu berbicara di muka umum adalah faktor mengapa mereka hanya melihat dan mendengar dalam belajar. Guru akhirnya mengalami kebingungan untuk mengaktifkan muridnya dalam belajar. Sementara tuntutan kurikulum, siswa harus aktif dalam belajar.

Oleh sebab itu, penerapan CBSA harus dimulai sejak dini, dari usia pra sekolah anak harus didik untuk berani dan aktif, dalam sekolah dasar anak sudah mulia di didik dengan metode CBSA, dengan kata lain, pemerintah harus lebih memperhatikan pendidikan secara mendetail, bukan hanya menyalurkan dan memperbesar anggaran APBN. Apabila anak sudah dibiasakan dengan system CBSA sejak dini, dengan sendirinya anak akan tarus berkembang dengan baik dan dapat menggali potensinya semaksimal mungkin, tak ada ketergantungan terhadap guru, dan memiliki rasa kreatif, inovatif dan mandiri. Untuk memperoleh pendidikan yang seperti ini di indonesia tidaklah mudah, karena bisa kita lihat sendiri system pembelajaran di indonesia. Namun masih bisa diperbaiki sedikit demi sedikit asalkan ada keterlibatan dan kesadaran dari orang tua, guru, sekolah dan penerintah.

  • Kelebihan dan Kelemahan CBSA
  1. Kelebihan CBSA, yaitu:
  2. Lebih efektif karena siswa tidak harus menunggu-nunggu penjelasan yang terperinci dari guru,
  3. Siswa akan lebih mengerti dan paham pada materi karena belajar siswa terlibat secara langsung dalam mengobservasi, berpikir, dan bereksperimen,
  4. Siswa terlibat secara psikologis dalam proses belajar mengajar. Keterlibatan psikologis itu berarti pembangkit motivasi anak untuk belajar,
  5. Siswa mampu untuk mencari penyelesaian suatu masalah baik secara individu maupun bekerjasama dengan kawan-kawan sekelasnya,
  6. Siswa diberi peluang untuk membentuk keterampilan, kemampuan berpikir, dan kreativitas.
  7. Adapun kelemahan dari CBSA, yaitu:
  8. CBSA masih sulit dilaksanakan, karena tidak semua siswa aktif dan dapat berkembang sendiri tanpa bantuan guru, dan telah terbiasa siswa hanya mendengarkan materi yang disampaikan oleh guru,
  9. Kurang optimalnya siswa dalam proses belajar mengajar sehingga menyebabkan proses belajar mengajar tidak lancar,
  10. Ketidaksiapan intelektual anak akan terjadi apabila bimbingan guru tidak sesuai sehingga menyebabkan rusaknya struktur kognitif anak tersebut,
  11. Dapat menjadi palsu jika pemimpin mengalami kesulitan mempertemukan berbagai pendapat,
  12. Dapat didominasi oleh seseorang atau sejumlah siswa sehingga dia menolak pendapat peserta lain.
  • Pengertian Keterampilan Proses dan Kaitannya dengan CBSA

Pembicaraan tentang proses ada baiknya diawali dengan filsafat sains. Filsafat sains banyak menaruh perhatian tentang bagaimana cara saintis memahami segala sesuatu yang berkaitan dengan gejala alam. Seorang ahli filsafat dan ahli fisika mengatakan “Sikap fisikawan tidak boleh tidak, haruslah murni empirisme”. Data empirik yang diperoleh dari pengamatan itulah yang akhirnya digunakan untuk menghakimi segala teori yang dicetuskansaintis.

Proses dapat didefinisikan sebagai perangkat keterampilan kompleks yang digunakan ilmuwan dalam melakukan penelitian ilmiah. Proses merupakan konsep besar yang dapat diuraikan menjadi komponen-komponen yang harus dikuasai seseorang bila akan melakukan penelitian. Keterampilan berarti kemampuan menggunakan pikiran, nalar dan perbuatan secara efisien dan efektif untuk mencapai suatu hasil tertentu, termasuk kreativitas.

Keterampilan Proses merupakan keseluruhan keterampilan ilmiah yang terarah (baik kognitif maupun psikomotor) yang dapat digunakan untuk menemukan suatu konsep, prinsip, atau teori untuk mengembangkan konsep yang telah ada sebelumnya, ataupun untuk melakukan penyangkalan terhadap suatu penemuan (Indrawati dalam Trianto, 2008:72).

Menurut Mulyasa (2007:99), Pendekatan dalam keterampilan proses ialah pendekatan pembelajaran yang bertujuan mengembangkan sejumlah kemampuan fisik dan mental sebagai dasar untuk mengembangkan kemampuan yang lebih tinggi pada diri siswa.

Kemampuan-kemampun fisik dan mental tersebut pada dasarnya telah dimiliki oleh siswa meskipun masih sederhana dan perlu dirangsang agar menunjukkan jati dirinya. Dengan mengembangkan keterampilan-keterampilan memproses perolehan, anak akan mampu menemukan dan mengembangkan sendiri fakta dan konsep menumbuhkan dan mengembangkan sikap dan nilai yang dituntut. Keterampilan-keterampilan itu sendiri menjadi roda penggerak dan penemuan dan pengembangan fakta dan konsep serta pertumbuhan dan pengembangan sikap dan nilai. Seluruh gerak atau tindakan dalan proses belajar mengajar akan menciptakan kondisi cara belajar siswa aktif (Conny Se a 1990).

Pengertian tersebut menunjukkan, bahwa dengan keterampilan proses siswa berupaya menemukan mengembangkan konsep dalam materi ajaran. Konsep-konsep yang telah dikembangkan ini berguna untuk menunjang pengembangan kemampuan selanjutnya. Interaksi antara kemampuan dan konsep melalui proses balajar mengajar selanjutnya mengembangkan sikap dan nilai pada diri siswa misalnya kreativitas, kritis, ketelitian, dan kemampuan memecahkan masalah.

Pendapat yang senada diungkapkan oleh Gagne yang merumuskan pengertian keterampilan proses dalam bidang ilmu pengetahuan alam (sains): pengetahuan tentang konsep-konsep dari prinsip-prinsip yang dapat diperoleh siswa bila dia memilhi kemampum-kemampuan dasar tertentu, yaitu keterampilan proses sains yang dibutuhkan untuk menggunakan sains. Keterampilan-keterampilan dalam bidang sains itu meliputi: mengamati, menggolongkan, berkomunikasi, mengukur, mengenal dengan menggunakan hubungan ruang/waktu, menarik kesimpulan menyusun definisi operasional, mengendalikan variabel. menafsirkan data, dan bereksperimen.

Berdasarkan konsep pemikiran di atas maka pendekatan keterampilan proses diartikan sebagai pendekatan dalam perencanaan pembelajaran yang menitikberatkan pada aktivitas dan kreativitas. siswa untuk mengembangkan kemampuan fisik dan mental yang sudah dimiliki ketingkat yang lebih tinggi dalam memproses perolehan belajamya. Hal ini menunjukkan, bahwa ketempilan proses erat kaitannya dengan CBSA.

Dalam pendekatan keterampilan proses, tugas guru adalah memberikan kemudahan kepada peserta didik dalam menciptakan lingkungan yang kondusif agar semua peserta didik dapat berkembang secara optimal. Pembelajaran berdasarkan pendekatan keterampilan proses perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Keaktifan peserta didik didorong oleh kemauan untuk belajar karena adanya tujuan yang ingin dicapai.
  2. Keaktifan peserta didik akan berkembang jika dilandasi dengan pendayagunaan potensi yang dimilikinya.
  3. Suasana kelas dapat mendorong atau mengurangi aktivitas peseta didik. Suasana kelas harus dikelola agar dapat merangsang aktivitas dan kreativitas belajar peserta didik.
  4. Dalam kegiatan pembelajaran, tugas guru adalah memberikan kemudahan belajar melalui bimbingan dan motivasi untuk mencapai tujuan. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan untuk mendorong aktivitas dan kreativitas peserta didik dalam pembelajaran antara lain: diskusi, pengamatan, penelitian, praktikum, tanya jawab, karya wisata, studi kasus, bermain peran, dan kegiatan-kegiatan lain yang dapat menunjang tercapainya tujuan pembelajaran.

Referensi Materi Media Pembelajaran

DAFTAR PUSTAKA

Drs. Syaiful Bahri Djamarah, M.Ag dkk. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta ; PT Rineka Cipta. Dr. M. Sobry Sutikno. 2009. Belajar dan pembelajaran “Upaya Kreatif dalam Mewujudkan Pembelajaran yang Berhasil”. Bandung; Prospect. Prof. Dr. Azhar Arsyad, MA. 2007. Media Pembelajaran. Jakarta ; Raja Grofindo Persada. Dr. Arief S. Sadiman, M. Sc, dkk. 2006. Media Pendidikan. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada. Dr. Nana Sudjana dkk. 2007 . Teknologi Pengajaran. Bandung ; Sinar Baru Algensindo. Prof. Dr. H. Aminuddin Rasyad. 2003. Teori Belajar dan Pembelajaran. Jakarta Timur ; Uhamka Press. M. Basyirudin Usman-Asnawir. 2002. Media pembelajaran. Jakarta; Delia Citra Utama. Arief S. Sadiman, dkk., Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan dan Pemanfaatannya,, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2007. Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2003. Bambang Warsita, Teknologi Pembelajaran, Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2008. Harjanto, Perencanaan Pengajaran, Jakarta: Rineka Cipta, 2005. Ibrahim Bafadal, Manajemen Perlengkapan Sekolah: Teori dan Aplikasinya, Jakarta: PT Bumi Aksara, 2003. Ibrahim dan Nana Syaodih. S, Perencanaan Pengajaran, Jakarta: Rineka Cipta, 2010. Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, Strategi Belajar Mengajar, Jakarta: Rineka Cipta, 2010. Daryanto, Media Pembelajaran, Yogyakarta: Gava Media, 2010 Yudhi Munadi, Media Pembelajaran, Ciputat: Gaung Persada Press, 2008 Susilana, Rudi dan Cepi Riyana. (2009). Media Pembelajaran. Referensi Arief S Sadiman, dkk. 2002. Media Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada Latuheru, John D.1988.Media Pembelajaran Dalam Proses Belajar Mengajar Masa Kini.Jakarta : Depdikbud &P2 LPTK Setyosari, Punaji, Sihkabuden. 2005. Media Pembelajaran

Pembahasan Tentang Manfaat Media Pembelajaran

Pembahasan Tentang Manfaat Media Pembelajaran

Pembahasan Tentang Manfaat Media Pembelajaran

Manfaat Media Pembelajaran
Manfaat Media Pembelajaran

Manfaat Media Pembelajaran – Secara umum media mempunyai kegunaan: Memperjelas pesan agar tidak terlalu verbalistis Mengatasi keterbatasan waktu, ruang, tenaga dan daya indera Menimbulkan gairah belajar, interaksi lebih langsung antara murid dengan sumber belajar Memungkinkan anak belajar mandiri sesuai dengan bakat dan kemampuan visual, auditori dan kinestetiknya Memberi rangsangan yang sama, mempersamakan pengalaman dan menimbulkan persepsi yang sama Kontribusi media pembelajaran menurut Kemp & Dayton: Penyampaian pesan pembelajaran dapat lebih terstandar Pembelajaran dapat lebih menarik Pembelajaran menjadi lebih interaktif dengan menerapkan teori belajar Waktu pelaksanaan pembelajaran dapat diperpendek.

Manfaat Media Pembelajaran –  Kualitas pembelajaran dapat ditingkatkan Proses pembelajaran dapat berlangsung kapan pun dan dimana pun diperlukan Sikap positif peserta didik terhadap materi pembelajaran serta proses pembelajaran dapat ditingkatkan Peran guru berubah kearah positif Media pembelajaran memiliki nilai dan manfaat lain sebagai berikut: Membuat konkrit konsep-konsep yang absrak. Konsep yang dirasa masih bersifat absrak dan sulit dijelaskan secara langsung kepada peserta didik dapat dikonkretkan atau disederhanakan melalui pemanfaatan media pembelajaran.

Manfaat Media Pembelajaran – Menghadirkan objek-objek yang terlalu berbahaya atau sukar didapat kedalam lingkungan belajar. Misal guru menjelaskan dengan menggunakan gambar atau yang lainnya tentang binatang buas seperti dinosaurus, macan dsb. Menampilkan objek yang terlalu besar atau kecil. Memperlihatkan gerakan yang terlalu cepat atau lambat. Dengan menggunakan teknik gerakan lambat dalam media film atau persemtasi dapat memperlihatkan tentang suatu materi pelajaran. Para ahli telah sepakat bahwa media pembelajaran dapat mempertinggi proses belajar siswa dalam pengajaran yang pada gilirannya diharapkan dapat mempertinggi hasil belajar yang dicapainya. Secara umum media pembelajaran mempunyai kegunaan-kegunaan sebagai berikut:

Manfaat Media Pembelajaran

1. Memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu verbalistis (dalam bentuk kata-kata tertulis atau lisan belaka) 2. Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indra, seperti misalnya: a. Objek yang terlalu besar bisa digantikan dengan realitas, gambar, film bingkai, film, atau model; b. Objek yang kecil dibantu dengan proyektor mikro, film bingkai, film, atau gambar; c. Konsep yang terlalu luas (gunung berapi, gempa bumi, iklim, dan lain-lain) dapat divisualkan dalam bentuk film, film bingkai, gambar dan lain-lain.

Manfaat Media Pembelajaran

1. Dengan menggunakan media pendidikan secara tepat dan bervariasi dapat diatasi sikap pasif anak didik. 2. Dengan sifat yang unik pada setiap siswa ditambah lagi dengan lingkungan dan pengalaman yang berbeda, sedangkan kurikulum dan materi pendidikan ditentukan sama untuk semua siswa, maka guru akan banyak mengalami kesulitan bilamana semuanya itu harus diatasi sendiri. Apalagi bila latarbelakang lingkungan guru dengan siswa juga berbeda. Masalah ini bisa diatasi dengan media pembelajaran.

Manfaat Media Pembelajaran

PERENCANAAN dan DASAR PEMILIHAN MEDIA PEMBELAJARAN

A. Merencanakan Media Pembelajaran Sebelum kita memilih media pembelajaran yang akan kita gunakan, alangkah baiknya kita mengetahui pengertian perencanaan media pembelajaran, kriteriakriteria pemillihan media dan pertimbangan-pertimbangan yang perlu diperhatikan dalam memilih media pembelajaran. Perencanaan media pembelajaran dapat didefinisikan sebagai suatu proses memikirkan dan menetapkan program pengadaan media pembelajaran, baik yang berbentuk sarana maupun prasarana pendidikan di masa yang akan datang untuk mencapai tujuan tertentu.

Manfaat Media Pembelajaran

B. Dasar-Dasar Pemilihan Media Pendidikan Untuk memudahkan dalam memilih media, tentunya harus diingat bahwa media pembelajaran adalah sebuah sistem instruksional, artinya bahwa keberadaan media tersebut tidak terlepas dari konteksnya sebagai komponen dari sistem instruksional secara keseluruhan. Berdasarkan sistem instruksional inilah kriteria pemilihan media dibuat. Kriteria yang menjadi fokus di sini antara lain karekteristik siswa, tujuan pembelajaran bahan ajar, karakteristik media sendiri, dan sifat pemanfaatan media. 1. Karakteristik siswa Merupakan keseluruhan pola kelakuan dan kemampuan yang ada pada siswa sebagai hasil dari pembawaan dan pengalamannya sehingga menentukan pola aktivitas dalam meraih cita-citanya. Setidaknya dalam karekteristik siswa ada tiga hal yang berkaitan, yaitu: a) Karakteristik atau keadaan yang berkenaan dengan kemampuan awal atauprerequisite skiils, yakni kemampuan yang diperluakan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Kemampuan ini merupakan hasil dari berbagai pengalaman masing-masing siswa. b) Karakteristik yang berhubungan dengan latar belakang, lingkungan hidup dan status sosial (socioculture) c) Karakteristik yang berhubungan dengan perbedaan-perbedaan pribadi.

2. Tujuan belajarSemuanya dimaksudkan untuk mencapai hasil yang diharapkan. Relevan dengan hal ini, hasil belajar tersebut meliputi: a) Hal-ihwal keilmuan dan pengetahuan, konsep atau fakta (kognitif) b) Hal-ihwal personal. Kepribadian atau sikap (afektif) c) Hal-ihwal kelakuan, ketrampilan atau penampilan (psikomotorik)

3. Sifat bahan ajar Banyak jenis aktifitas yang biasa dilakukan siswa disekolah. Isi bahan ajar tidak cukup hanya menuntut aktivitas siswa seperti mendengarkan, dan mencatat. Terdapat 8 kelompok aktivitas siswa dalam belajar di Sekolah: a) Visual activities: membaca, memperhatikan gambar, memperhatikan demonstrasi, pekerjaan dan pekerjaan orang lain. b) Oral activitie: menyatakan, bertanya, memberi saran, berpendapat, mengadakan wawancara, diskusi, interupsi. c) Listening Activitie: mendengarkan uraian, percakapan, diskusi, musik pidato, dll. d) Writing Activitie: mencatat poin-poin penting yang didengarnya, menulis karangan, menyalin. e) Drawing Activitie: menggambar, membuat grafik, peta, diagram. f) Motor Activitie: melakukan percobaan, membuat konstruksi, mereparasi, bermain, berkebun, beternak. g) Mental Activitie: menanggapi mengingat, memecahkan soal, menganalisa, melihat hubungan, mengambil keputusan. h) Emotional activitie: menaruh minat, merasa bosan, gembira, berani, gugup, tegang. Aktivitas disekolah kompleks dan bervariasai, karena itu seorang pendidik perlu memilih media yang tepat agar lingkungan belajar lebih dinamis, bervariasi dan tidak membosankan.

4. Pengadaan media Dari segi pengadaan, media dapat dibagi menjadi dua macam, yaitu: a) Media jadi (by utilization), media yang umumnya sudah menjadi komoditi perdagangan. Meskipun hemat waktu tenaga, dan biaya, namun kecil kemungkinan dapat sesuai tujuan dengan pembelajaran. Hal ini disebabkan tujuan pembuatan media tersebut (oleh produser / perusahaan) tidak khusus untuk mencapai tujuan pembelajaran yang spesifik seperti seperti yang baias terjadi di kelas. Oleh karena itu, agar media tersebut lebih efektif dan efisien, guru terlebih dahulu harus mempelajari dan memahami setiap bagian-bagiannya kemudian mengintegrasikan bahan media jadi tersebut dengan rencana pelaksanaan pembelajaran. b) Media rancangan (by design), yaitu media yang dirancang secara khusus untuk mencapai suatu tujuan pembelajaran tertentu. Oleh karena itu, media ini lebih besar kemungkinan dapat sesuai tujuan pembelajaran. Aspek lain yang memerlukan pertimbangan agar dalam pemilihan dan pengembangan media dapat maksimal adalah kemampuan biaya, ketersediaan waktu, tenaga, fasilitas dan peralatan pendukung.

5. Sifat pemanfaatan media Dilihat dari sifat pemanfaatannya, media pembelajaran terdapat dua macam, yaitu: a) Media primer, yaitu media yang diperlukan atau harus digunakan oleh guru untuk membantu siswa dalam proses pembelajaran. b) Media sekunder, media ini bertujuan untuk memberikan pengayaan materi. Seorang guru harus mengetahui potensi media, karakteristik masing-masing jenis media, agar setiap media dapat tepat guna dan tidak kehilangan perannya dalam proses pembelajaran.

Sedangkan kriteria-kriteria yang perlu diperhatikan dalam memilih media pembelajaran adalah sebagai berikut: 1. Tujuan Tujuan pengajaran harus dijadikan sebagai pangkal acuan untuk menggunakan media. Manakala diabaikan, maka media bukan lagi sebagai alat bantu pengajaran, tetapi sebagai penghambat dalam pencapaian tujuan secara efektif dan efisien. 2. Keterpaduan (validitas) Tepat dan berguna bagi pemahaman bahan yang dipelajari. Sesuai atau tidaknya antara bahan/materi dengan media yang digunakan akan berdampak pada hasil pembelajaran siswa. 3. Keadaan peserta didik Sesuai dengan taraf berpikir siswa, sehingga makna yang terkandung didalamnya dapat dipahami siswa.

4. Ketersediaan Pemilihan perlu memperhatikan ada/tidak media tersedia diperpustakaan atau di sekolah serta mudah sulitnya diperoleh. Karena, seringkali suatu media dianggap tepat untuk digunakan di kelas akan tetapi di sekolah tersebut tidak tersedia peralatan yang diperlukan, sedangkan untuk mendesain atau merancang suatu media yang dikehendaki tersebut tidak mungkin dilakukan oleh guru dengan waktu yang cepat. 5. Mutu teknis Media harus memiliki kejelasan dan kualitas yang baik. 6. Biaya Hal ini merupakan pertimbangan bahwa biaya yang dikeluarkan apakah seimbang dengan hasil yang dicapai serta ada kesesuaian atau tidak. Terkadang sejenis media yang biaya produksinya mahal, namun bila dilihat kestabilan materi dan penggunaan yang berulang-ulang untuk jangka waktu yang panjang akan jauh lebih murah dari media yang biaya produksinya murah tetapi hanya satu kali pakai saja. Selain kriteria-kriteria pemilihan, Menurut Prof. Drs. Hartono Kasmadi M.Sc. bahwa dalam memilih media embelajaran juga perlu dipertimbangkan adanya 4 hal yaitu: produksi, peserta didik, isi, dan guru. 1. Pertimbangan produksi: 1. Availability: tersedianya bahan. Media akan efektif dalam mencapai tujuan, bila tersedia bahan dan berada pada sistem yang tepat. 2. Cost (harga) yang tinggi tidak menjamin penyusunan menjadi tepat, demikian sebaliknya tanpa biasanya juga tidak akan berhasil, artinya tujuan belum tentu dapat dicapai 3. Physical condition (kondisi fisik). Misalkan dengan warna yang buram, akan mengganggu kelancaran belajar mengajar 4. Accessibility to student (mudah dicapai) maksudnya: pembelian bahan (peralatan) hendaknya yang dwi fungsi, yaitu guru dapat menggunakannya dan peserta didik juga akan semakin mudah 5. Emotional impact. Sejauh mana yang dapat dicapai oleh pendidikan, maka pelaksanaan pengajaran dengan menggunakan media harus mampu bernilai estetika sebab akan lebih menarik untuk menumbuhkan motivasi 6. Pertimbangan peserta didik

1. Student characteristics (watak peserta didik). Guru harus mampu memahami tingkat kematangan latar belakang peserta didik. Dengan demikian guru dapat menentukan pilihan-pilihan media yang sesuai dengan karakter peserta didik, meliputi masalah tingkah kematangan peserta didik secara komprehensif (kesatuan menyeluruh). 2. Student relevance (sesuai dengan peserta didik) Bahan yang relevan akan memberi nilai positif dalam mencapai tujuan belajar, pengaruhnya akan meningkatkan pengalaman peserta didik, pengembangan pola pikir, analisis pelajaran, hingga dapat menceritakan kembali (pelajaran yang diajarkan) dengan baik. 3. Student involment (keterlibatan peserta didik) Bahan yang disajikan akan memberikan kemampuan peserta didik dan keterlibatan peserta didik secara fisik dan mental (peran aktif peserta didik) untuk meningkatkan potensi belajar. 1. Pertimbangan Isi a. Curriculair-relevance Yaitu penggunaan media harus sesuai dengan isi kurikulum, tujuannya harus jelas. b. Content-soundness Banyak bahan media yang sudah diprogram (software) siap pakai/bahan jadi seperti: film slide, sound slide, video cassete dan sebagainya, tapi kemungkinan bahan jadi tersebut belum tentu cocok dan mungkin sudah tidak up to dateatau sudah out of print, sudah ketinggalan zaman, sehingga tidk sesuai lagi. Maka perlu kejelian dalam memilih media, antara lain: 1) Pembelian yang efektif, disesuaikan dengan kebutuhan. 2) Pembelian hanya untuk referensi, bukan untuk demonstrasi. 3) Jika memungkinkan guru harus mampu membuat sendiri media yang cocok dengan kebutuhan, up to date. c. Presentation Jika isi sudah tepat dan sesuai dengan kebutuhan, perlu juga cara menyajikan yang harus benar.

2. Pertimbangan Guru 1. Teacher-utilization Guru harus mempertimbangkan dari segi pemanfaatan media yang akan digunakan, sebagai bahan pertimbangan: 1) Apakah digunakan untuk kepentingan individu atau kelompok. 2) Apakah yang digunakan media tunggal atau multimedia. 3) Yang lebih penting berorientasi terhadap tujuan pendidikan. 2. Teacher peace of mind Media yang digunakan mampu memecahkan problem jangan malah menimbulkan masalah, maka perlu observasi dan review bahan-bahan tersebut belum disajikan.[8] Setelah kita mengetahui kriteria dan pertimbangan-pertimbangan dalam memilih media pembelajaran, maka tahap selanjutnya adalah memutuskan atau memilih media yang tepat dalam proses belajar mengajar yang akan kita lakukan. Dalam pemilihan media pembelajaran biasanya menggunakan dua pendekatan, yaitu sebagai berikut: 1. Memilih media yang telah tersedia di pasaran yang dapat dibeli guru dan langsung dapat digunakan dalam proses pengajaran (media jadi). Pendekatan ini hemat dalam waktu, tenaga dan biaya. Akan tetapi kecil kemungkinannya untuk mendapatkan media jadi yang dapat sepenuhnya sesuai dengan tujuan atau kebutuhan kegiatan belajar yang dilakukan oleh siswa. 2. Memilih berdasarkan kebutuhan nyata yang telah direncanakan, khususnya yang berkenaan dengan tujuan yang telah dirumuskan secara khusus dan bahan pelajaran yang hendak disampaikan. Menurut Arif Sadiman, ada tiga model dalam memilih media pembelajaran, yaitu: 1. Model Flowchart Model ini dapat digunakan baik untuk menggambarkan proses pemilihan media jadi atau media rancangan. Prosedur pemilihannya dimulai dengan pertanyaan-pertanyaan apakah pesan yang akan disampaikan bersifat informasi/hiburan atau pesan instruksional. Bila pesan instruksional yang ingin ditampilkan, apakah akan berfungsi sebagai sarana belajar (media) atau sarana mengajar (peraga).

Prosedur selanjutnya ialah menentukan strategi instruksionalnya, yaitu apakah ingin memberikan pengalaman belajar sikap, keterampilan fisik atau kognitif. Pemilihan strategi belajar ini mengikuti prosedur diagram pemilihan media seperti pada lampiran. Selanjutnya kita memilih media yang sesuai untuk menentukan pilihan akhir dengan memperhatikan kriteria dan pertimbangan-pertimbangan pemilihan media seperti yang telah dijelaskan diatas. 2. Model Matriks Model ini lebih serasi untuk digunakan dalam memilih media rancangan. Contoh yang mempergunakan pendekatanmatriks yaitu model yang dikembangkan oleh Allen dengan melihat bahwa media tertentu mempunyai kelebihan-kelebihan terhadap yang lain untuk tujuan belajar tertentu. 3. Model Checklist Model ini lebih sesuai untuk membakukan prosedur pemilihan media jadi. Model checklist ini kadang-kadang disebut dengan nama format evaluasi media.