Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Air, udara dan tanah adalah sumber daya alam (SDA) “milik bersama”. Penyalahgunaan SDA milik bersama tersebut, disebabkan oleh diabaikannya, biaya-biaya lingkungan hidup yang timbul di dalam aktivitas pembangunan, misalnya pabrik semen tidak memikirkan pencemaran udara karena fungsinya hanya memproduksi semen. Nelayan hanya memikirkan bagaimana mendapatkan ikan sebanyak-banyaknya, pengusaha hutan hanya memikirkan kayu sebanyak-banyaknya. Contoh lain sebuah pabrik tekstil meminimalkan ongkos dengan cara membuang limbahnya langsung ke sungai. Sungai tercemar dan masyarakat yang menanggung ongkos pembersihannya. Bertolak dari asas lingkungan hidup adalah milik bersama, berarti pemeliharaannya juga harus dilaksanakan bersama. Beberapa upaya yang perlu dilakukan untuk menjaga atau memperbaiki kerusakan lingkungan adalah sebagai berikut. a. Tidak menebang hutan sembarangan. Penebangan hutan harus sesuai dengan peraturan HPH yang berlaku. Syarat penebangan hutan antara lain harus menggunakan sistem “tebang pilih”, dan harus menanam kembali setelah menebang. b. Mengalakkan penghijauan/reboisasi. c. Mencegah kebakaran hutan. Kebakaran hutan mungkin dapat dicegah, antara lain dengan membuat menara-menara pengawas agar petugas dapat mengawasi kejadian-kejadian dengan segera, menghindari pembuatan api di hutan. d. Membuat suaka margasatwa, cagar alam, taman nasional, taman burung, hutan lindung, dan sebagainya. e. Penataan tata ruang wilayah perlu direncanakan. Setiap daerah dibangun sesuai dengan zona peruntukannya, seperti zona industri, pemukiman, perkebunan, dan pertanian. f. Proyek pembangunan yang berdampak negatif harus dikendalikan melalui penerapan AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan). g. Pengendalian kerusakan lingkungan melalui pengelolaan daerah aliran sungai (DAS), rehabilitasi bekas pembangunan dan bekas galian tambang dan pengelolaan wilayah pesisir dan lautan h. Penanggulangan pencemaran tanah, air, dan udara, misalnya: 1) tidak menggunakan pestisida, fungisida, dan herbisida tanpa aturan; 2) mencari pestisida pengganti (pengendalian hama secara biologi); 3) tidak membuang limbah sembarangan; 4) pengembangan baku mutu air dan udara; 5) menggunakan pupuk buatan sesuai aturan; 6) mengelola sampah/limbah dengan prinsip 3R: a) Reduce, yaitu mengurangi penggunaan jenis barang yang banyak sampah. b) Reuse, yaitu menggunakan kembali barang atau kemasan barang yang sudah dipakai. c) Recycle, yaitu mendaur ulang sampah yang dihasilkan. i. Pengembangan peraturan perundang-undangan mengenai lingkungan hidup. j. Penerapan hukum yang tegas bagi pelanggar peraturan.

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem
Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Plastik Biodegradable

Berbagai macam plastik digunakan untuk mengemas makanan atau berbagai produk kebutuhan manusia. Plastik tersebut merupakan sumber polutan yang utama. Ilmuwan Inggris telah mengembangkan jenis plastik yang disebut “Biopol”. Plastik jenis baru ini dapat diuraikan oleh mikroba di dalam tanah. ICI (Zeneca) adalah perusahaan kimia Inggris yang terbesar. Ilmuwan memasukkan bakteri dalam fermenter yang mengandung gula dan Nutrien lain, kemudian mikroba itu dapat membuat senyawa kimia yang berubah menjadi “Biopol”. Ketika Biopol diurai oleh pengurai biopol ini menghasilkan karbon dioksida.

Pengelolaan Limbah

Kata limbah adalah kata yang sudah tidak asing lagi bagi kita. Seiring dengan kemajuan kebudayaan manusia (termasuk IPTEK), maka limbah yang dihasilkan juga bertambah banyak. Setiap hari, tiap orang menghasilkan limbah, tiap rumah menghasilkan limbah, tiap sekolah menghasilkan limbah, tiap pasar menghasilkan limbah, apalagi pabrik atau industri, tidak ada pabrik yang tidak menghasilkan limbah.

Limbah adalah benda yang tidak diperlukan lagi oleh masyarakat, atau benda yang dibuang karena dianggap tidak berharga atau tidak dibutuhkan. Bagaimana jika limbah dibiarkan menggunung? Sebagai ilustrasi marilah kita bermain dengan angka dan berandai-andai. Jika setiap orang di Jakarta yang berpenduduk 8,2 juta membuang limbah 2,88 liter/hari, akan dihasilkan limbah sebanyak 23.616 m3 /hari. Jika limbah sebanyak itu dimasukkan ke dalam truk berkapasitas 10 m3 , maka diperlukan 2.362 buah truk, yang jika dijejerkan di jalan membentuk rangkaian sepanjang 20 km. Seandainya selama 25 tahun kita tidak melakukan apa pun terhadap limbah ini, Jakarta yang luasnya 650 km2 akan berselimutkan limbah tersebut setebal 33 cm. Selimut ini akan bertambah tebal jika tanah yang tertutup bangunan tidak ikut ditimbun. Kita jangan membiarkan hal itu terjadi, karena itu limbah dikelola walaupun pengelolaannya belum optimal. Berikut ini adalah contoh-contoh limbah yang dihasilkan oleh rumah tangga (disebut limbah domestik). 1. Limbah kaca, berasal dari berbagai sumber seperti botol, gelas, dan barang lain yang terbuat dari kaca. 2. Limbah plastik, berasal dari kantung plastik, kemasan makanan, alatalat rumah tangga dan lain-lain. 3. Aluminium. 4. Buangan zat organik (makanan, sayuran, buah-buahan, kayu, bambu, dan sebagainya). 5. Kertas (koran, majalah). 6. Campuran yang terdiri atas plastik, kertas, dan logam yang sulit dipisahpisahkan. 7. Limbah campuran bahan organik dan limbah zat kimia domestik yang sulit dipisah-pisahkan. Di bawah ini adalah tabel banyaknya limbah domestik yang dihasilkan tiap tahun di berbagai negara di dunia (tidak termasuk limbah yang dibuang di sembarang tempat).

Di Indonesia sendiri berdasarkan hasil penelitian tahun 1980 dari Majalah Time edisi Januari 1989 menghasilkan limbah domestik sebanyak 139 kg/ orang/tahun dan Singapura menghasilkan 585 kg/orang/tahun.

Mendata Berbagai Macam Limbah

Alat dan Bahan: 1. Kantung plastik besar/ember. 2. Timbangan. Cara kerja: 1. Kumpulkan semua jenis limbah yang dihasilkan oleh sekolahmu dan limbah yang dari rumah. Jika memungkinkan kumpulkan juga limbah dari tempat lain, misalnya pasar, jalan, dan terminal. 2. Taksirlah bobot limbah tersebut dengan cara menimbangnya. 3. Catatlah hasil penimbanganmu. 4. Gabungkan datamu dengan data yang diperoleh oleh anggota kelompokmu. Ubahlah data ke dalam bentuk persen (%) 5. Catatlah hasilnya dalam bentuk tabel .

Pertanyaan: 1. Jenis sampah apakah yang mempunyai bobot terkecil? Apa pula yang bobotnya terbesar? 2. Dari jenis-jenis limbah yang kamu temukan, adakah limbah yang masih dapat dimanfaatkan? Jika ada sebutkan, dan apa manfaatnya? 3. Jenis limbah apakah yang tidak bisa dimanfaatkan secara langsung, tetapi bisa dimanfaatkan jika telah didaur ulang? 4. Menurut kamu, apakah memang perlu ada daur ulang? Mengapa, berilah alasan!

Dewasa ini pengelolaan limbah merupakan masalah dunia. Masalah pembuangan limbah telah menarik perhatian masyarakat selama 10 tahun terakhir ini, terutama karena adanya kekhawatiran terhadap limbah yang membahayakan. Lebih dari 1.000 juta ton limbah berbahaya dihasilkan tiap tahunnya (tidak termasuk limbah radioaktif/nuklir). Limbah tersebut harus memperoleh perlakuan khusus untuk mencegah bahaya yang mungkin timbul terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Banyak tata cara pengelolaan limbah yang dikembangkan, tetapi belum ada sarana yang betul-betul memuaskan untuk membuang sebagian besar limbah secara aman untuk jangka waktu yang lama. Memang, ada banyak pilihan dalam pengelolaan limbah dan teknologi. Namun, sebagai negara berkembang dengan populasi tinggi, dana dan banyaknya limbah yang dihasilkan menjadi hal yang benar-benar perlu dipertimbangkan. Dengan kata lain, yang kita perlukan adalah suatu cara mengelola limbah dalam jumlah yang besar dengan biaya yang tidak terlalu tinggi. Terlepas dari itu semua, peran serta masyarakat baik secara individu maupun kelompok untuk mengurangi produksi limbah dan mempermudah pengelolaan limbah sangatlah berarti. Sebenarnya banyak hal kecil yang jika kita lakukan akan sangat mengurangi masalah limbah. Kaji uraian-uraian berikut ini, pikirkan dan putuskan hal-hal apa saja yang dapat kamu lakukan. 1. Tindakan positif untuk menggunakan kembali limbah a. Gunakanlah kertas/kartu undangan/leaflet yang sudah tidak terpakai, misalnya untuk konsep atau catatan belanja. b. Akan lebih baik menggunakan kardus yang Anda miliki sebagai tempat mainan misalnya, daripada membeli tempat khusus untuk itu. c. Gunakan kembali botol/kaleng bekas minuman. Menggunakan kembali botol/kaleng bekas lebih murah daripada didaur ulang. d. Gunakan kantung plastik yang kamu dapat dari toko/pasar sehingga tidak perlu memintanya saat berbelanja lagi.

2. Tindakan positif untuk mengurangi limbah domestik a. Jangan mencampurkan limbah Idealnya setiap rumah memiliki tempat limbah khusus untuk logam, kaca, dan limbah organik. Hal ini akan memudahkan dalam mendaur ulang limbah tersebut. Memisahkan limbah yang mudah terurai dengan yang tidak merupakan langkah awal yang baik. b. Jangan membeli sesuatu yang dikemas berlebihan. Benda-benda demikian harus dihindari agar limbah rumah tidak banyak. c. Belilah sesuatu yang volume/ukuran satuannya terbesar, sebagai contoh 10 botol minuman dengan volume 200 cc akan menghasilkan limbah yang lebih banyak dibanding dengan satu botol besar minuman yang sama dengan ukuran 2 liter. d. Pilihlah wadah yang dapat dikembalikan. Botol yang dapat dikembalikan ke penjualnya sangat lebih baik kita pilih daripada yang tidak dapat dikembalikan. Jika hal ini kita lakukan, meskipun baru beberapa tahun, limbah yang dihasilkan rumah kita akan berkurang sangat banyak. e. Pilihlah pembungkus yang mudah terurai. Pembungkus dari kertas atau kardus lebih baik kita pilih daripada yang terbuat dari plastik sebab lebih mudah didaur ulang. Untuk alasan yang sama botol dari gelas lebih baik daripada botol plastik, apalagi jika botol tersebut dapat dikembalikan ke penjualnya.

f. Jika belanjaan kamu sedikit, pikirkan dahulu sebelum memutuskan meminta plastik di toko/pasar tempat kamu berbelanja. Membiasakan membawa tas belanjaan sendiri akan lebih baik seperti yang biasa dilakukan di Eropa. g. Sedapat mungkin gunakanlah kertas/buku tulis secara penuh di kedua halaman. h. Gunakanlah barang-barang hasil daur ulang. i. Jangan membeli makanan segar yang dikemas dalam plastik. Di beberapa supermarket daging, buah-buahan, dan sayuran segar dikemas dengan wadah plastik. Hal ini sungguh tidak ada gunanya dan merupakan sumber polusi plastik. j. Tolaklah kantung plastik dari “makanan jajanan” (take away food), karena kebanyakan kantung-kantung tersebut akan dibuang dalam sekejap. Kantung dari kertas akan lebih baik. k. Pilihlah sandang dari bahan alami. Hindari sandang sintetis atau campuran, hindari pula menggunakan sepatu dari plastik, tetapi gunakanlah sepatu kulit. l. Hindarkan barang-barang dari plastik yang sekali pakai. Jika penggunaan barang-barang tersebut tidak dapat dihindarkan, bekasnya jangan dibuang, tetapi gunakan kembali misalnya untuk tempat makan. m. Jika tidak dapat dihindarkan, kamu perlu membeli barang-barang dari plastik, belilah barang hasil daur ulang atau yang berbahan baku termoplastik (plastik yang tidak tahan panas).

3. Tindakan positif untuk mendaur ulang a. Buat dan gunakanlah kompos. Limbah dari dapur, kebun, dan kain dari serat alam/wol dapat dibuat kompos. Kertas dan kardus akan terurai, tetapi lebih lambat. b. Berbagai limbah domestik dapat dibuat menjadi barang dekoratif/ mainan cantik yang dapat menghasilkan uang jika dijual. c. Jika Anda tidak dapat menggunakan kembali limbah yang terbuat dari kaca, plastik, aluminium, dan kertas, jangan dibuang bercampur dengan limbah lainnya (dari dapur/kebun). Kumpulkan dan berikanlah/juallah ke pemulung/pengumpul limbah. Limbah yang bersih/tidak terlalu kotor sangat disukai oleh pengumpul limbah. Kemungkinan kertas yang kotor akan ditolak karena saat dibuat barang baru memerlukan perlakuan khusus yang berarti bertambahnya biaya.

d. Efisiensi penggunaan energi untuk pembuatan barang aluminium dan kertas dari bahan bekas/limbah sangat tinggi, yaitu 95% (aluminium) dan 97% (kertas). Sangat bijaksana jika Anda mengumpulkan limbah tersebut dan memberikan/menjualnya ke penampungan untuk didaur ulang. e. Ketersediaan bahan baku yang berkesinambungan sangat penting bagi kelangsungan suatu produksi, tidak terkecuali yang bahan bakunya barang bekas/limbah. Peran serta kamu untuk mengumpulkan limbah yang dapat didaur ulang sangat berarti bagi kesinambungan proses daur ulang, para pemulung/pengumpul terutama bagi lingkungan. Mencampuradukkan limbah sungguh hanya akan menambah semakin tingginya tumpukan limbah di TPA

4. Tindakan Positif untuk Mengolah Limbah Pengolahan limbah dapat dilakukan dengan membuatnya menjadi gas bio sebagai sumber energi alternatif. Carilah informasi mengenai cara pembuatan gas bio, kemudian praktikkan pembuatannya di sekolahmu!

 

Perubahan dan Pemeliharaan Ekosistem Alam

Perubahan dan Pemeliharaan Ekosistem Alam

Perubahan dan Pemeliharaan Ekosistem Alam

Pemeliharaan Ekosistem Alam – Ekosistem dari waktu ke waktu mengalami perubahan. Mengapa hal itu terjadi? Apa pengaruh dari perubahan ekosistem itu bagi makhluk hidup? Lalu bagaimana cara memelihara ekosistem supaya tetap seimbang? Untuk jelasnya simak uraian selanjutnya. 1. Perubahan Ekosistem Sepanjang masa ekosistem mengalami perubahan baik struktur maupun fungsi. Perubahan-perubahan ini mungkin hanya fluktuasi setempat yang tidak berarti, tetapi mungkin juga cukup besar sehingga dapat mengubah stabilitas hubungan suatu ekosistem. Perubahan ekosistem disebabkan oleh hal-hal berikut.

Pemeliharaan Ekosistem Alam

Pemeliharaan Ekosistem Alam
Pemeliharaan Ekosistem Alam

Pemeliharaan Ekosistem Alam

1. Perkembangan secara alami suatu ekosistem berupa perubahanperubahan yang berlangsung dalam ekosistem dalam perjalanannya menuju kedewasaan atau keseimbangan. Perkembangan alami ini dikenal dengan istilah suksesi.

2. Pengaruh atau faktor luar, biasanya akibat ulah manusia.

Pemeliharaan Ekosistem Alam

a. Suksesi Masih ingatkah kamu tentang dinosaurus? Masih adakah hewan tersebut saat ini? Di Indonesia, badak bercula satu, anoa, cendrawasih sudah termasuk langka. Mengapa bisa langka? Apabila sebidang sawah dibiarkan, tidak diolah apa yang terjadi dengan sawah tersebut? Kemudian apa pula akibat dari sebuah hutan yang mengalami kebakaran? Hal-hal di atas hanya sebagian kecil penyebab terjadinya perubahan ekosistem. Proses perubahan dalam komunitas yang berlangsung menuju ke satu arah secara teratur disebut suksesi. Suksesi terjadi akibat perubahan  lingkungan fisik dalam komunitas. Proses suksesi berakhir dengan sebuah komunitas atau ekosistem klimaks. Dikatakan klimaks karena ekosistem tersebut sudah stabil atau tidak akan berubah lagi. Contoh klasik untuk menggambarkan peristiwa suksesi adalah kejadian di Gunung Krakatau, Banten. Pada tahun 1883 Gunung Krakatau meletus, semua kehidupan di gunung tersebut musnah.

Pemeliharaan Ekosistem Alam – Seratus tahun kemudian ternyata di Gunung Krakatau tersebut sudah terbentuk hutan kembali. Bagaimana proses pembentukan kembali komunitas di Gunung Krakatau tersebut? Mula-mula yang berkoloni adalah sejenis lumut kerak (lichen) dan beberapa jenis lumut tertentu. Asam-asam yang dieksresi oleh Lichen itu menghancurkan substrat batuan dan menyediakan sedikit tanah. Partikel tanah tambahan terbentuk karena penghancuran oleh iklim dan terbawa angin. Penghancuran dan pembusukan terhadap lichen dapat menambahkan sedikit humus sehingga lumut lain menetap. Setiap musim terdapat pertumbuhan baru, yang lama membusuk (menyediakan humus). Tidak lama kemudian tersedia cukup tanah untuk paku-pakuan dan kemudian tumbuh rerumputan, kemudian semak (perdu). Keadaan ini menyediakan kondisi pertumbuhan yang amat baik untuk biji-biji tumbuhan tinggi (pohon).

Pemeliharaan Ekosistem Alam – Biji, spora, dan benih dalam bentuk lain datang dari luar dan sampai ke substrat baru dibawa oleh angin, air, atau hewan. Tumbuhan atau organisme lain yang mampu menghuni untuk pertama kali disebut tumbuhan pelopor (vegetasi perintis). Disebut vegetasi perintis karena organisme tersebut mampu membuka lahan untuk hidupnya organisme lain. Suksesi yang terjadi pada suatu lahan yang rusak total (tidak ada organisme yang hidup) disebut suksesi primer. Jenis suksesi yang kedua adalah suksesi sekunder. Suksesi sekunder terjadi jika suatu komunitas atau ekosistem alami terganggu, baik secara alami maupun buatan, dan gangguan tersebut tidak merusak total ekosistem tersebut. Banjir, kebakaran, angin kencang, gelombang laut, dan penebangan hutan merupakan contoh-contoh gangguan tersebut. Proses dan faktor yang berperan dalam suksesi sekunder sama dengan yang berlaku pada suksesi primer. Contoh suksesi sekunder adalah tegalantegalan, padang alang-alang, belukar-belukar bekas ladang, dan kebun karet yang ditinggalkan. Komunitas ini masih mengalami perubahan yang menuju ke arah komunitas klimaks, kecuali jika dalam proses ini terjadi lagi gangguan maka suksesi akan mundur lagi dan mulai lagi dari titik nol.

b. Faktor-Faktor Luar Selain disebabkan oleh peristiwa suksesi alam, perubahan-perubahan lingkungan disebabkan pula oleh ulah manusia. Bahkan ulah manusia sangat besar peranannya dalam mengubah keseimbangan lingkungan. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi memberi kemudahan kepada manusia untuk memperlakukan lingkungan sesuai dengan kehendaknya. Penebangan hutan menjadi semena-mena. Pembukaan lahan untuk kepentingan-kepentingan tertentu, seperti real estate, villa, atau bahkan pabrik-pabrik industri dilakukan tanpa perhitungan yang matang, serta penggunaan dinamit atau trawl (pukat harimau) dalam menangkap ikan. Berikut adalah beberapa kenyataan perubahan lingkungan yang terjadi akibat ulah manusia: 1) Menciutnya Areal Hutan Banyak hal yang dapat menyebabkan menciutnya areal hutan, antara lain: a) Penebangan liar Menurut penelitian tahun 1986/1987, penebangan kayu untuk tujuan komersial mencapai 80 ribu hektar/tahun. b) Kebakaran hutan Walaupun kebakaran hutan dapat terjadi secara alami, ulah manusia kadang-kadang dapat memicu peristiwa ini. Kebakaran hutan akan menurunkan kualitas tanah tersebut sehingga sulit untuk ditanami lagi. Dalam periode 1979-1984 kebakaran hutan mencapai 70 ribu hektar/ tahun. c) Pembukaan hutan untuk tujuan proyek-proyek pembangunan pada periode yang sama mencapai 250 hektar/tahun d) Akibat konversi lahan untuk perkebunan termasuk peladangan berpindah (di Sumatra, Kalimantan, dan Irian Jaya) mencapai 500 hektar/ tahun. 2) Meningkatnya pencemaran Menurut Supardi (1994) yang dimaksud pencemaran lingkungan adalah terjadinya pencemaran yang dapat menyebabkan penurunan kualitas lingkungan dan terganggunya kesehatan serta ketenangan makhluk hidup, sedangkan menurut Sasatra Wijaya (1991) pencemaran lingkungan terjadi apabila ada penyimpangan dari lingkungan yang disebabkan oleh pencemaran dan berakibat jelek terhadap lingkungan. 3) Macam-macam pencemaran Berdasarkan macamnya, pencemaran lingkungan dapat dibedakan menjadi, pencemaran tanah, pencemaran air, dan pencemaran udara. a) Pencemaran Tanah Tanah merupakan sumber daya alam (SDA) yang mendukung pertumbuhan tanaman. Ketersediaan zat organik, anorganik, serta mikroorganisme akan menentukan kesuburan tanah. Tanah dapat tercemar dan kehilangan kesuburannya oleh bahan-bahan pencemar (polutan), seperti insektisida, fungisida, herbisida, penggunaan pupuk yang berlebihan, dan limbah industri. Pencemaran tanah juga dapat disebabkan oleh limbah yang tidak dapat menjadi tanah secara singkat, seperti plastik, kaca, dan styrofoam. b) Pencemaran air Pencemaran air, menurut Fardiaz (1992) adalah penyimpangan sifat-sifat dari keadaan normal. Dalam keadaan normal sebenarnya air telah mengandung bahan-bahan terlarut, seperti O2 , CO2 , N2 , debu dan partikel-partikel lain. Untuk menentukan apakah air itu tercemar, dapat diketahui dengan suatu pengujian. Parameter-parameter pengujian dapat berupa parameter fisik, misalnya suhu, perubahan warna, bau, kekeruhan, dan parameter kimia serta biologi (misalnya kandungan oksigen terlarut BOD/COD = Biochemical Oxygen Demand dan Chemical Oxygen Demand, pH, kandungan minyak, kandungan logam berat, dan jumlah organisme patogen).

Air dikatakan tercemar apabila bahan-bahan tersebut dalam jumlah yang melebihi ambang batas yang ditetapkan. Pada umumnya pencemaran air terjadi sebagai akibat dari tingkah laku manusia yang membuang limbahnya di parit, kolam, danau, atau sungai. Bahan-bahan pencemar tersebut dapat berupa detergen, zat kimia, pestisida, sampah organik, pupuk buatan, logam berat, dan mikroorganisme patogenik. Salah satu logam berat yang pernah mencemari perairan adalah merkuri (air raksa). Merkuri ini pernah mencemari sebuah teluk di Jepang, yaitu teluk Minamata. Merkuri tersebut berasal dari buangan sebuah pabrik plastik. Peristiwa yang dikenal sebagai “Tragedi Minamata” ini telah mengakibatkan matinya berbagai jenis burung di sekitar teluk tersebut, telur-telur pecah, bahkan peristiwa tersebut menyebabkan bayi-bayi dilahirkan cacat.

Merkuri adalah zat kimia yang sulit terurai sehingga dapat terakumulasi (tertimbun) dalam jaringan makhluk hidup. Contoh lain adalah pencemaran air oleh insektisida, misalnya DDT. DDT (Dichloro Diphenil Trichloretan) adalah sebuah insektisida yang sangat ampuh. Penggunaannya sangat meluas sekitar tahun 1960-an. Meskipun keberhasilan awal DDT tidak dapat disangkal, ternyata zat itu mempunyai keburukan-keburukan. Banyak jenis serangga akhirnya resisten (kebal) terhadap DDT ini. Hidrokarbon berklor lain yang fungsinya sama dengan DDT adalah aldrin, dieldrin, dan endrin. DDT juga mempunyai sifat sukar larut dalam air dan sukar diurai oleh mikroorganisme (non-biodegrada able), tetapi mudah larut dalam lemak. Jadi, tidak mengherankan jika zat tersebut dapat tertimbun dalam jaringan makhluk hidup. Terjadinya penimbunan ini adalah melalui rantai makanan. Mula-mula DDT dari lahan pertanian terbawa olah air hujan dan masuk ke perairan (misalnya danau). Selanjutnya produsen dalam perairan tersebut (plankton) akan mengandung konsentrasi DDT sedikit lebih tinggi daripada konsentrasi DDT dalam air. Selanjutnya organisme pemakan plankton (herbivor) mengandung DDT 10 kali lebih tinggi daripada plankton. Konsentrasi ini terus meningkat melalui rantai makanan dari tingkat trofik yang satu ke tingkat tropik berikutnya. Burung pemakan kerang dapat menimbun 40 x lipat kadar DDT kerang. Kadar DDT paling tinggi terdapat pada karnivora terakhir dari suatu rantai makanan.

Penimbunan ini menyebabkan tingginya angka mortalitas pada burung, penipisan cangkang telur, dan menurunnya tingkat kesuburan. Penimbunan senyawa dalam jaringan melalui serangkaian proses makan dan dimakan ini dinamakan magnifikasi biologi (Biologycal magnification). Mengingat dampak negatif DDT, pada tanggal 31 Desember 1972 pemerintah AS melarang penggunaan DDT sebagai gantinya dicari insektisida lain yang lebih aman. Saat ini insektisida yang relatif kecil dampaknya adalah jenis organofosfat. Organofosfat mudah terurai dalam lingkungan, organofospat yang paling aman adalah karbamat, misalnya karbaril (sevin).

Bahan pencemar perairan lainnya adalah pupuk dan detergen. Dalam konsentrasi kecil detergen justru bertindak sebagai pupuk bagi tumbuhan air, karena detergen tersebut seperti halnya pupuk buatan, mengandung fosfat. Hasilnya adalah terjadinya peledakan populasi alga di perairan tersebut (dikenal dengan istilah “blooming”). Banyaknya hamparan alga menyebabkan kadar oksigen tertekan pada malam hari, diikuti matinya ikan-ikan, dan akhirnya terjadi pembusukan.

Kadar oksigen terlarut (BOD & COD) sangat rendah menyebabkan pembusukan yang tidak sempurna sehingga menyebabkan bau yang tidak sedap, diikuti dengan perubahan warna air dan akhirnya danau dapat mengalami pendangkalan. Kita menggunakan istilah eutrofikasi untuk menerangkan penambahan kesuburan dengan melimpahnya nutrien dalam suatu perairan.

c) Pencemaran udara Adanya zat pencemar ke udara menyebabkan perubahan susunan (komposisi) udara dari keadaan normal dan berpengaruh jelek terhadap semua makhluk hidup. Pada dasarnya ada 2 macam pencemaran udara, yaitu sebagai berikut. (1) Berasal dari alam, antara lain debu yang terdapat di udara akibat tiupan angin yang kadang-kadang mengandung bakteri, virus, dan jamur penyebab penyakit. (2) Akibat kegiatan manusia (a) Hasil pembakaran bahan bakar fosil (minyak bumi dan batu bara), misalnya gas CO, CO2 , NO2 . (b) Bahan-bahan buangan dari kegiatan berbagai pabrik industri; partikel Pb, asbes, Al, Zn, Cu, dan lain-lain. (c) Zat radioaktif yang berasal dari kebocoran reaktor atom. Satu keadaan yang sudah tidak asing lagi bagi kita adalah munculnya isu pemanasan global.  Pada sebagian besar negara-negara di dunia ini, pembakaran bahan bakar fosil baik dari kendaraan bermotor maupun dari pabrik-pabrik industri merupakan sumber CO2 terbesar. Gas CO2 yang menyelimuti bumi mampu menghalangi radiasi panas dari bumi yang mestinya dipantulkan kembali ke atmosfer. Akibatnya suhu di bumi menjadi naik. Hal ini dikenal dengan istilah efek rumah kaca (green house effect).

Bayangkan jika kita berada di ruangan tertutup yang terbuat dari kaca, panas bukan? Apakah akibat dari suhu bumi yang cenderung semakin meningkat ini? Bagaimana efek terhadap bongkahan-bongkahan es di kutub? Apakah pemikiran untuk mencari jalan keluar menghadapi masalah ini? Gas lain yang tidak kalah bahayanya adalah SO2 . SO2 yang dibebaskan ke atmosfer tersebut terutama berasal dari pembakaran batu bara dan pencairan bijih yang mengandung sulfur, seperti bijih tembaga. Di daerah industri Eropa dan Amerika Utara dan di daerah yang terletak di arah angin jatuhnya SO2 ini menghasilkan hujan asam dan salju dengan pH menurun. Pernah dilaporkan pH hujan secara teratur sekitar 4 dan yang paling rendah 2,1. Kita tidak tahu apakah hujan asam merupakan bahaya kesehatan, tetapi yang jelas hujan asam menurunkan pH air di banyak danau di Amerika Utara sebelah timur. Mungkinkah ada pengaruh bagi produktivitas danau tersebut? Mungkinkah hujan asam juga mempercepat pelapukan gedung dan patung yang dibuat dari batu kapur dan marmer. Sementara itu dampak polusi udara juga menyebabkan gangguan terhadap kesehatan manusia. Di bawah ini adalah tabel macam-macam polutan udara dan penyakit yang ditimbulkan serta upaya pencegahannya.

 

Misi Pemeliharaan Perdamaian Garuda

Misi Pemeliharaan Perdamaian Garuda

Misi Pemeliharaan Perdamaian Garuda

Dalam rangka ikut mewujudkan perdamaian dunia, maka Indonesia memainkan sejumlah peran dalam percaturan internasional. Peran yang cukup menonjol yang dimainkan oleh Indonesia adalah dalam rangka membantu mewujudkan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional. Dalam hal ini Indonesia sudah cukup banyak pengirimkan Kontingen Garuda (KONGA) ke luar negeri. Sampai tahun 2014 Indonesia telah mengirimkan kontingen Garudanya sampai dengan kontingen Garuda yang ke duapuluh tiga (XXIII). Pengiriman Misi Garuda yang pertama kali dilakukan pada bulan Januari 1957.

Misi Pemeliharaan Perdamaian Garuda
Misi Pemeliharaan Perdamaian Garuda

Pengiriman Misi Garuda dilatarbelakangi adanya konflik di Timur Tengah terkait masalah nasionalisasi Terusan Suez yang dilakukan oleh Presiden Mesir Ghamal Abdul Nasser pada 26 Juli 1956. Sebagai akibatnya, pertikaian menjadi meluas dan melibatkan negara-negara di luar kawasan tersebut yang berkepentingan dalam masalah Suez. Pada bulan Oktober 1956, Inggris, Perancis dan Israel melancarkan serangan gabungan terhadap Mesir. Situasi ini mengancam perdamaian dunia sehingga Dewan Keamanan PBB turun tangan dan mendesak pihak-pihak yang bersengketa untuk berunding. Dalam Sidang Umum PBB Menteri Luar Kanada Lester B.Perason mengusulkan agar dibentuk suatu pasukan PBB untuk memelihara perdamaian di Timur Tengah. Usul ini disetujui Sidang dan pada tanggal 5 November 1956 Sekjen PBB membentuk sebuah komando PBB dengan nama United Nations Emergency Forces (UNEF). Pada tanggal 8 November Indonesia menyatakan kesediannya untuk turut serta menyumbangkan pasukan dalam UNEF. Sebagai pelaksanaanya, pada 28 Desember 1956, dibentuk sebuah pasukan yang berkuatan satu detasemen (550 orang) yang terdiri dari kesatuan-kesatuan Teritorium IV/Diponegoro dan Teritorium V/Brawijaya. Kontingen Indonesia untuk UNEF yang diberinama Pasukan Garuda ini diberangkatkan ke Timur Tengah pada bulan Januari 1957. Untuk kedua kalinya Indonesia mengirimkan kontingen untuk diperbantukan kepada United Nations Operations for the Congo (UNOC) sebanyak satu batalyon. Pengiriman pasukan ini terkait munculnya konflik di Kongo (Zaire sekarang). Konflik ini muncul berhubungan dengan kemerdekaan Zaire pada bulan Juni 1960 dari Belgia yang justru memicu pecahnya perang saudara. Untuk mencegah pertumpahan darah yang lebih banyak, maka PBB membentuk Pasukan Perdamaian untuk Kongo, UNOC.

Pasukan kali ini di sebut “Garuda II” yang terdiri atas Batalyon 330/Siliwangi, Detasemen Polisi Militer, dan Peleton KKO Angkatan Laut. Pasukan Garuda II berangkat dari Jakarta tanggal 10 September 1960 dan menyelesaikan tugasnya pada bulan Mei 1961. Tugas pasukan Garuda II di Kongo kemudian digantikan oleh pasukan Garuda III yang bertugas dari bulan Desember 1962 sampai bulan Agustus 1964. Peran aktif Indonesia dalam menjaga perdamaian dunia terus berlanjut, ketika meletus perang saudara antara Vietnam Utara dan Vietnam Selatan. Indonesia kembali diberikan kepercayaan oleh PBB untuk mengirim pasukannya sebagai pasukan pemelihara perdamaian PBB. Untuk menjaga stabilitas politik di kawasan Indocina yang terus bergolak akibat perang saudara tersebut, PBB membentuk International Commission of Control and Supervission (ICCS) sebagai hasil dari persetujuan internasional di Paris pada tahun 1973. Komisi ini terdiri atas empat negara, yaitu Hongaria, Indonesia, Kanada dan Polandia. Tugas ICCS adalah mengawasi pelanggaran yang dilakukan kedua belah pihak yang bertikai.

Pasukan perdamaian Indonesia yang dikirim ke Vietnam disebut sebagai Pasukan Garuda IV yang berkekuatan 290 pasukan, bertugas di Vietnam dari bulan Januari 1973, untuk kemudian diganti dengan Pasukan Garuda V, dan kemudian pasukan Garuda VII. Pada tahun 1975 Pasukan Garuda VII ditarik dari Vietnam karena seluruh Vietnam jatuh ketangan Vietcong (Vietnam Utara yang komunis). Pada tahun 1973, ketika pecah perang Arab-Israel ke 4, UNEF diaktifkan lagi dengan kurang lebih 7000 anggota yang terdiri atas kesatuan-kesatuan Australia, Finlandia, Swedia, Irlandia, Peru, Panam, Senegal, Ghana dan Indonesia. Kontingen Indonesia semula berfungsi sebagai pasukan pengamanan dalam perundingan antara Mesir dan Israel. Tugas pasukan Garuda VI berakhir 23 September 1974 untuk digantikan dengan Pasukan Garuda VIII yang bertugas hingga tanggal 17 Februari 1975. Sejak tahun 1975 hingga kini dapat dicatat peran Indonesia dalam memelihara perdamaian dunia semakin berperan aktif, ditandai dengan didirikannya Indonesian Peace Security Centre (IPSC/Pusat Perdamaian dan Keamanan Indonesia) pada tahun 2012, yang didalamnya terdapat unit yang mengelola kesiapan pasukan yang akan dikirim untuk menjaga perdamaian dunia (Standby Force).