Peran Hubungan Masyarakat dan Lingkungan

Peran Hubungan Masyarakat dan Lingkungan

Peran Hubungan Masyarakat dan Lingkungan

b. Sumber Masalah Sosial Masalah-masalah sosial tidak hanya muncul dari kondisi sosial atau proses sosial yang berlangsung di masyarakat, tetapi juga berasal dari bencana alam, misalnya gempa bumi, kemarau panjang, atau banjir. Memang dapat dimengerti bahwa kegagalan panen bukanlah masalah sosial akibat kemarau panjang, tetapi akibat jangka panjang seperti kemiskinan dan kelaparan tentu akan menjadi masalah sosial. Dalam hal ini, sosiolog akan tertantang untuk menelaah atau mempelajari lebih jauh hal yang menyebabkan kemiskinan di suatu daerah, apakah ada faktor-faktor lainnya selain kegagalan panen tersebut.

Peran Hubungan Masyarakat dan Lingkungan
Peran Hubungan Masyarakat dan Lingkungan

c. Penetapan Masalah Sosial Pada masyarakat manapun tidak mungkin setiap anggota menentukan sendiri nilai-nilai sosial untuk kemudian dilebur menjadi satu pendapat. Hal ini disebabkan setiap individu sesuai dengan kedudukannya dan peranannya di dalam masyarakat memiliki nilai dan kepentingan-kepentingan yang berbeda-beda. Untuk itu, sangat wajar jika sekelompok kecil individu yang memiliki kekuasaan dan wewenang lebih besar daripada orang lain, menentukan apakah sesuatu dianggap masalah sosial atau bukan.

3. Masalah Sosial Penting Terdapat beberapa masalah sosial penting yang muncul karena hubungan antara manusia atau masyarakat dan lingkungannya. Beberapa masalah sosial ini merupakan kajian dalam sosiologi, seperti berikut ini. a. Kemiskinan Dewasa ini, perbedaan kedudukan ekonomi masyarakat ditentukan secara jelas karena berkembangnya nilai-nilai sosial baru tentang kedudukan yang berkenaan dengan pemilikan benda-benda bernilai ekonomi. Nilai-nilai baru ini berkembang sejak dimulainya perdagangan ke seluruh dunia, nilai-nilai yang berkembang di masyarakat lain cenderung diakui pula sebagai nilai oleh suatu masyarakat, terutama apabila berasal dari kelompok masyarakat

yang tingkat peradabannya diyakini lebih tinggi daripada masyarakat setempat. Oleh sebab itu, tingkat kepemilikan harta menimbulkan masalah sosial baru, yaitu kemiskinan. Kemiskinan adalah suatu keadaan seseorang yang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan kelompok dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental ataupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Pada masyarakat yang bersahaja, kemiskinan identik dengan kesulitan memenuhi kebutuhan primer (sandang dan pangan). Inilah yang menyebabkan kemiskinan menjadi masalah sosial. Kemiskinan menyebabkan orang-orang tidak dapat memperoleh pendidikan yang layak sehingga kualitas hidupnya rendah. Selain itu, kemiskinan menyebabkan orang-orang melakukan tindakan yang melanggar norma dan nilai, misalnya mencuri, melacur, atau korupsi. Ini semua disebabkan kurang berfungsinya lembaga-lembaga ekonomi sehingga taraf kehidupan ekonomis masyarakat tidak dapat diangkat ke taraf yang lebih baik.

b. Kejahatan Kondisi-kondisi dan proses-proses sosial menghasilkan berbagai perilaku sosial di masyarakat, termasuk perilaku kejahatan. Kejahatan dianggap sebagai masalah sosial sebab dapat merugikan anggota masyarakat lainnya. Kejahatan terbentuk melalui proses imitasi, pelaksanaan peran sosial, diferensiasi, kompensasi, identifikasi dan kekecewaan yang agresif. Perilaku jahat itu dipelajari melalui pergaulan yang dekat dengan pelaku kejahatan sebelumnya, ditambah pengaruh media komunikasi, seperti buku, koran, radio, dan film yang juga mendorong orang untuk ber-perilaku jahat atau sebaliknya menjauhinya. c. Peperangan Peperangan dipandang sebagai bentuk pertentangan yang dahsyat sehingga merugikan dan menimbulkan disorganisasi, baik di pihak yang menang maupun di pihak yang kalah. Peperangan dapat dipandang sebagai lembaga kemasyarakatan sebab setelah peperangan biasanya diikuti dengan akomodasi yang melahirkan bentuk-bentuk kerja sama baru antarnegara atau masyarakat yang terlibat konflik. d. Masalah Kependudukan Penduduk merupakan sumber daya bagi keberadaan suatu negara. Negara yang penduduknya banyak berarti memiliki sumber daya yang besar untuk membangun. Akan tetapi, jika jumlah banyak tersebut tidak diimbangi dengan kualitas yang baik tentu akan menjadi beban atau masalah dalam meningkatkan taraf ekonominya. Selain itu, pertumbuhan yang cepat dan persebaran yang tidak merata juga dapat menjadi masalah sosial. Terdapat pula jenis permasalahan sosial yang muncul dalam konteks lingkungan masyarakat dan cakupan yang berbeda, di antaranya:

1. Disorganisasi Keluarga Keluarga adalah unit kelompok terkecil di dalam masyarakat sehingga segala permasalahan yang terjadi dalam keluarga akan memengaruhi masyarakat secara umum. Sebaliknya, keharmonisan hubungan dalam keluarga akan menjadi modal terbentuknya suatu masyarakat yang stabil. Namun, disorganisasi (keretakan) keluarga sebagai unit terkecil di tengah-tengah masyarakat sulit dihindari karena anggota-anggotanya gagal memenuhi kewajiban-kewajiban yang sesuai dengan peranan sosialnya. Adapun bentuk-bentuk keretakan keluarga (broken home) tersebut, di antaranya adalah sebagai berikut. a. Keluarga yang tidak lengkap muncul akibat dari hubungan di luar nikah. Misalnya, anak tanpa ayah, anak tidak mengetahui ayahnya, atau istri tanpa suami. Dengan demikian, dalam hal ini ayah kandung gagal dalam mengisi peran sosialnya, begitu pula keluarga pihak ayah dan ibu anak yang bersangkutan. b. Keluarga yang mengalami pisah ranjang atau perceraian. c. Buruknya komunikasi di dalam keluarga. d. Hilangnya pimpinan rumah tangga atau orang yang berkedudukan sebagai pimpinan karena meninggal, dihukum, atau bertugas ke luar kota dalam jangka waktu lama. e. Terganggunya kesimbangan jiwa (gila) salah satu anggota keluarga, terutama jika menimpa ayah dan ibu.

2. Masalah Remaja Di dalam masyarakat modern sekalipun, selalu dijumpai pertentangan antara pemuda dan orang tua. Pemuda umumnya merasa telah dewasa secara fisik (biologis). Akan tetapi, para orang tua selalu menganggap mereka belum dewasa sehingga tidak boleh memikul peran-peran orang dewasa. Hal ini dapat dimengerti sebab banyak peran yang tidak hanya memerlukan syarat kematangan fisik (usia), tetapi juga memerlukan syarat pengalaman pendidikan, dan keahlian tertentu.

Masa remaja dikatakan sebagai suatu masa labil/transisi karena pada periode itu seseorang meninggalkan tahap kehidupan anakanak menuju tahap kedewasaan. Pada masa ini, remaja dianggap sedang mencari jati diri dengan mencoba hal-hal baru. Dengan demikian, peran serta orangtua dan institusi pendidikan menjadi faktor pendorong terbentuknya kepribadian remaja. Metode pendidikan yang tepat diharapkan mampu mencetak remaja-remaja yang berkepribadian baik.

3. Pelanggaran terhadap Norma Pelanggaran terhadap norma dapat dimengerti melalui dua contoh, yaitu pelacuran dan penyimpangan seksual. a. Pelacuran adalah suatu pekerjaan menyerah kan diri secara fisik kepada umum untuk melakukan perbuatan-perbuatan seksual dengan mengharapkan imbalan uang/harta benda. Pelacuran merupakan warisan dari masyarakat lama sebab kegiatan melanggar norma ini telah terjadi sejak ribuan tahun yang lalu. b. Penyimpangan seksual merupakan satu tindakan/hasrat seksual yang dilampiaskan dengan cara-cara paksaan, kekerasan, dan pelanggaran terhadap nilai-nilai. Bentuk penyimpangan ini seperti pencabulan yang dilakukan orang dewasa terhadap anak (ayah terhadap anak perempuannya atau paman terhadap keponakannya).

Rangkuman

• Sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari manusia dalam kehidupan bermasyarakat. • Objek sosiologi adalah masyarakat dilihat dari sudut hubungan antarmanusia dan proses yang timbul akibat dari hubungan tersebut. • Tujuan sosiologi adalah meningkatkan daya atau kemampuan manusia dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan hidupnya. Melalui pengem bangan pengetahuan mengenai gejala-gejala kemasyarakatan yang dapat dimanfaatkan secara efektif, diupayakan untuk memecahkan masalah-masalah sosial (problem solving). • Sosiologi memiliki cara kerja atau metode yang terbagi atas dua jenis, yaitu metode kualitatif dan metode kuantitatif. • Sosiologi mempelajari pola-pola hubungan dalam masyarakat dan lingkungannya serta mencari pengertian-pengertian umum secara rasional dan empiris. • Realitas sosial budaya adalah isi dasar sosiologi, yaitu kenyataan kehidupan sosial seperti adanya masyarakat, kelompok, dan para individu. • Ada banyak faktor yang menjadi sumber masalah sosial di dalam masyarakat dan lingkungannya, antara lain adalah faktor ekonomis, biologis, psikologis, dan kebudayaan setempat.

1. Ciri-ciri sosiologi yang khas dibandingkan dengan ilmu sosial lainnya, kecuali …. a. bersifat ensiklopedik b. bersifat evolusioner c. bersifat politik d. bersifat disiplioner e. bersifat ideologis 2. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antarmanusia dalam kelompok, definisi tersebut dikemukakan oleh …. a. Pitirim Sorokin b. Roucek dan Warren c. William F. Osborn d. Karl marx e. Selo Sumardjan 3. Sosiologi lahir dari lontaran kekhawatiran seorang ahli filsafat Prancis yang bernama …. a. Auguste Comte b. Thomas Hobbes c. Herbert Spencer d. Lester Frank Ward e. Max Weber 4. Sosiologi sebagai ilmu yang didasarkan pada hasil observasi, tidak spekulatif, dan menggunakan akal sehat. Hal ini menunjuk kan bahwa sosiologi bersifat …. a. teoretis b. empiris c. kumulatif d. nonetis e. dinamis 5. Sosiologi menjelaskan fakta-fakta secara analitis. Hal ini menunjukkan bahwa sosiologi bersifat …. a. teoretis b. empiris c. kumulatif d. nonetis e. dinamis

Tentang Ciri Ciri Peran Virus dalam Kehidupan

Tentang Ciri Ciri Peran Virus dalam Kehidupan

Tentang Ciri Ciri Peran Virus dalam Kehidupan

Ciri Ciri Peran Virus
Ciri Ciri Peran Virus

Ciri Ciri Peran Virus

1. Virus yang Menguntungkan

Ciri Ciri Peran Virus – DNA sebagai pembawa materi genetik dapat mengubah sifat makhluk hidup. Dalam siklus lisogenik, penggabungan DNA bakteri dan DNA virus menjadikan DNA bakteri mengandung DNA virus. Pada saat DNA virus aktif dan DNA bakteri hancur, sebagian DNA bakteri tidak hancur sehingga sebagian DNA virus tetap membawa gen bakteri. Jika di dalam DNA virus terkandung DNA bakteri A dan DNA virus tersebut menginfeksi bakteri B, di dalam bakteri B mengandung DNA virus dan DNA bakteri A. Dengan demikian, sebagian sifat bakteri A dapat dimiliki oleh bakteri B. Berdasarkan teori di atas, virus dapat berperan dalam berbagai hal. a. Memproduksi Vaksin Vaksin merupakan patogen yang telah dilemahkan sehingga tidak berbahaya jika menyerang manusia.

Ciri Ciri Peran Virus – Ada beberapa virus yang dimanfaatkan untuk memproduksi vaksin. Jika telah diberi vaksin, tubuh manusia akan dapat memproduksi antibodi sehingga jika sewaktu-waktu terserang patogen yang sebenarnya, tubuh manusia tersebut telah kebal karena di dalam tubuhnya telah diproduksi antibodi patogen tersebut. b . Membuat Antitoksin Antitoksin dapat dibuat dengan menggabungkan DNA virus dan gen yang mempunyai sifat menguntungkan sehingga jika virus menginfeksi bakteri, di dalam sel bakteri tersebut terkandung gen yang menguntungkan. Gen manusia adalah gen yang menguntungkan yang dapat mengendalikan produksi antitoksin. Jika oleh DNA virus, DNA manusia disambungkan dengan DNA bakteri, sel bakteri tersebut akan mengandung gen manusia penghasil antitoksin.

Ciri Ciri Peran Virus – Jadi, yang mulanya gen bakteri tidak mengandung antitoksin manusia, sekarang mampu memproduksi antitoksin manusia. Pembelahan akan terus-menerus dilakukan oleh bakteri. Setiap bakteri baru dipastikan mengandung antitoksin yang dihasilkan oleh DNA manusia. Antitoksin dapat dipisahkan dan dimanfaatkan untuk pelawan penyakit pada manusia. Dengan rekayasa genetik, dapat dikatakan bahwa virus dapat dimanfaatkan sebagai perantara gen manusia atau gen makhluk hidup lainnya untuk masuk ke dalam sel bakteri agar sel bakteri tersebut membawa sifat gen manusia atau gen makhluk hidup lain. c. Melemahkan Bakteri c. Melemahkan Bakteri Virus yang menyerang bakteri patogen merupakan virus yang menguntungkan. Jika DNA virus lisogenik menginfeksi DNA bakteri patogen, bakteri tersebut menjadi melemah atau tidak berbahaya.

Ciri Ciri Peran Virus

2. Virus yang Merugikan

Ciri Ciri Peran Virus – Virus dapat menyebabkan beberapa penyakit pada tubuh manusia. Serangan virus ini dapat merugikan manusia. Beberapa penyakit yang disebabkan oleh virus adalah influenza, pilek, cacar, polio, herpes, rabies, gondong, mata belek, ebola, kanker, cacar air, hepatitis, dan demam berdarah. a . Influenza Virus influenza berbentuk bulat. Pernahkah kalian terserang virus inluenza? Tanda-tanda orang yang terkena virus influenza adalah timbulnya ingus, suhu badan meningkat, demam, nyeri otot, dan nafsu makan menurun. Virus ini menyerang bagian atas saluran pernapasan. Ada sekitar 190 macam virus penyebab influenza. Karena macamnya yang banyak, jika seseorang telah sembuh dari serangan virus influenza, ada kemungkinan terserang lagi oleh virus influenza yang berbeda. Virus ini dapat dicegah dengan meningkatkan daya tahan tubuh, mengusahakan tubuh tetap sehat, olahraga yang cukup, dan banyak mengonsumsi buah dan sayur yang mengandung vitamin C.

b . Cacar Virus cacar berbentuk seperti bata yang berlapis dua membran. Virus cacar terdiri atas inti yang berisi DNA pita rangkap yang mengandung protein. Virus cacar tahan terhadap kekeringan sehingga mempunyai daya tular yang tinggi. Cacar dapat menyerang tubuh manusia. Virus cacar menginfeksi manusia melalui saluran pernapasan bagian atas dan menyebar melalui darah. Akhirnya, virus diam di dalam kulit dan menimbulkan gelembunggelembung kecil dan datar. Setelah pecah, akan menimbulkan bopeng pada tubuh dan wajah. Masa inkubasi virus ini adalah 12 – 16 hari. Gejala yang ditimbulkan oleh virus ini adalah suhu badan terasa panas dingin, demam, lesu, menggigil, sakit kepala, dan sakit punggung. Penularan penyakit cacar dapat melalui kontak langsung dengan sumber infeksi, sekresi hidung, mulut, dan benda yang telah terkontaminasi oleh virus, seperti handuk, washlap, selimut, baju, dan seprai. Untuk mencegah terjalar atau terjangkit penyakit cacar, dapat dilakukan dengan pemberian vaksin cacar. Vaksinasi aktif ini dapat menginduksi antibodi dalam serum dan memberi imunitas terhadap penyakit cacar yang sebenarnya. c . Polio Virus polio sering menyerang anak-anak. Gejala yang ditimbulkan adalah demam tinggi, mengantuk, tenggorokan sakit, mual, muntah, sakit kepala, serta tulang belakang dan tulang leher terasa kaku. Jika virus ini menyerang selaput otak dan merusak sel saraf otak depan, akan menyebabkan kelumpuhan. Sumber virus berada dalam saluran usus penderita polio. Virus dapat ditularkan melalui feses orang yang telah terserang polio. Jika makanan yang telah terkontaminasi kita makan, kita akan tertular. Selain itu, dapat juga ditularkan melalui infeksi saluran pernapasan. Masa inkubasinya antara 3 – 35 hari atau 7 – 14 hari. Polio dapat dicegah dengan pemberian vaksin polio. Vaksin polio ini terdiri atas vaksin salk dan sabin. Vaksin salk bertugas mengaktifkan produksi antibodi dalam serum, sedangkan vaksin sabin mengandung virus polio yang sudah dilemahkan. d . Herpes Zoster Herpes zoster disebabkan oleh serangan virus Varisela yang menyerang saraf sensoris. Herpes ini biasa disebut dengan cacar air. Pada anak-anak, cacar air merupakan penyakit yang ringan, tetapi pada orang dewasa, serangan virus ini dapat mengakibatkan kematian. Gejala yang ditimbulkan oleh serangan virus ini adalah demam dan timbul gelembung kulit yang datar. Varisela menginfeksi saluran pernapasan bagian atas, kemudian menyebar melalui darah dan berhenti di dalam kulit. Masa inkubasinya adalah 14 – 16 hari. Infeksi oleh virus ini hanya terjadi di sepanjang saraf sensoris yang terinfeksi. Jika virus ini menginfeksi sumsum tulang belakang, akan menyebabkan kelumpuhan, tetapi dalam 2 – 4 minggu dapat disembuhkan. Agar tidak terinfeksi virus ini lagi, kita harus menjaga tubuh agar tetap fit. Virus ini akan aktif kembali jika daya tahan tubuh kita menurun.

e . Rabies Rabies atau penyakit anjing gila disebabkan oleh virus rabies yang menyerang sistem saraf pusat penderita. Virus rabies dapat menginfeksi semua hewan berdarah panas, seperti anjing, serigala, dan kucing. Penularannya dapat melalui gigitan dari hewan yang telah terinfeksi. Masa inkubasinya adalah 10 – 14 hari. Virus rabies juga dapat menginfeksi manusia. Gejala yang ditimbulkan adalah hirdopobia (takut air), sakit kepala, tertawa tanpa sebab, lesu, demam, gugup, dan lumpuh. Pengobatan penyakit rabies dapat dilakukan dengan pemberian vaksin rabies. f . Gondong Penyebab gondong adalah serangan virus RNA yang menginfeksi otak, kelenjar parotid, pankreas, dan jantung. Biasanya, infeksi pada kelenjar parotid menyebabkan bengkak di belakang telinga. Orang yang pernah terserang virus ini akan memiliki kekebalan terhadap gondong. g . Mata Belek Virus belek menyerang mata. Virus belek mengakibatkan rasa sakit, mata merah, bengkak, mengeluarkan air mata, dan mengeluarkan kotoran mata yang banyak. h. Ebola Virus ebola hanya menyerang manusia dan kera. Awalnya virus ebola menyerang sel darah putih makrofag dan fibroblas. Setelah itu, virus menyebar ke seluruh jaringan tubuh dan jaringan ikat di bawahnya. Setelah 7 hari, penderita akan mengalami pendarahan di dalam tubuh dan menderita kerusakan ginjal dan hati. Keadaan ini menimbulkan demam, sakit kepala, dan lelah sekali. Selanjutnya, penderita ebola akan mengalami penggumpalan darah dan pendarahan, baik di dalam maupun di luar tubuh. Jika sudah terjadi demikian, kemungkinan hidup tidak ada lagi. i. Kanker Kanker juga dapat disebabkan oleh virus. Virus yang menginfeksi akan mengalami pembelahan sel yang tidak ada hentinya sehingga dapat memicu timbulnya kanker.

j . Demam Berdarah (DB) Demam Berdarah (DB) Penyebab penyakit demam berdarah adalah infeksi virus Dengue. Virus ini ditularkan oleh gigitan nyamuk Aedes aegypti. Infeksi virus Dengue menyebabkan turunnya jumlah trombosit (pembeku darah) dalam tubuh penderita. Penderita yang telah parah akan mengalami pendarahan pada organ-organ tubuh yang berakibat pada kematian. Gejala awal yang sering timbul dari penderita DB adalah demam tinggi, timbul bercak merah, terutama pada lekukan tubuh, mimisan, dan sakit kepala, kadang-kadang disertai mual dan muntah. k . Herpes Genitalis Herpes Genitalis Berbeda dengan dua penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteri. Herpes genetalis disebabkan oleh virus Herpes simpleks. Rasa gatal dan sakit di daerah kelamin menyebabkan penderita menggaruk bagian yang terasa gatal tersebut. Bekas garukan berupa lepuhan-lepuhan kecil berair dan jika digaruk lagi, akan menimbulkan luka terbuka atau infeksi. l. Hepatitis A, B, dan C Hepatitis disebabkan oleh serangan virus yang menginfeksi hati. Biasanya, penyakit yang disebabkan oleh virus dapat ditularkan melalui udara, jarum suntik, makanan dan minuman, serta transfusi darah. Pencegahan penyakit ini dapat dilakukan dengan menjaga kesehatan dan kebersihan makanan di lingkungan hidup kita. Hepatitis A. Penularannya melalui mulut, makanan, dan minuman. Hepatitis A merupakan infeksi kronis yang dapat disembuhkan dengan pemberian antibodi dan vaksin. Hepatitis B. Penularannya melalui cairan tubuh, transfusi darah, dan bawaan lahir yang diturunkan oleh ibunya. Penyakit ini ada yang dapat disembuhkan dengan pemberian antibodi dan vaksin, tetapi ada juga yang berkembang menjadi sirosis dan kanker hati. Hepatitis C. Tidak terdapat gejala pada penyakit ini, tetapi setelah beberapa puluh tahun, baru terditeksi sehingga biasanya kondisi penderita sudah parah. Belum ada vaksin yang dapat menyembuhkannya. Pemberian interferon hanya dapat menghambat perkembangbiakan virus. m. AIDS Penyakit Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) disebabkan oleh adanya infeksi virus Human Immunodeficiency Virus (HIV). Virus HIV dapat merusak sistem kekebalan tubuh. Kerusakan sistem jaringan tubuh ini bersifat permanen sehingga tidak dapat melindungi tubuh dari infeksi atau jenis kanker tertentu lainnya. Serangan virus HIV dapat menimbulkan kematian. Sampai sekarang penyakit ini belum ada obatnya. Penyakit AIDS tidak ditularkan melalui kontak biasa. Penyakit AIDS ditularkan melalui hubungan seksual, kontak dengan darah yang tercemar HIV (transfusi darah), dan melalui jarum suntik atau alat kedokteran lainnya yang tercemar HIV. Seseorang yang dalam tubuhnya terdapat virus AIDS akan terlihat sehat atau merasa sehat, tetapi sebenarnya keadaan ini sangat menular dan berbahaya bagi orang lain. Seorang perempuan yang terinfeksi HIV dapat menularkannya kepada janin yang dikandungnya. Gejala-gejala orang yang terinfeksi HIV AIDS adalah: 1) mengeluarkan banyak keringat pada malam hari; 2) terus-menerus merasa lelah tanpa sebab yang jelas; 3) sakit kepala berkepanjangan; 4) batuk kering; 5) sering merasa sulit bernapas; 6) diare kronis; 7) selama beberapa minggu suhu badan di atas 38 °C; 8) pembengkakan kelenjar limfe dalam tiga bulan atau lebih. Sampai saat ini, belum ada obat untuk menyembuhkan penyakit AIDS. Satu-satunya harapan untuk mengontrol AIDS hanyalah melalui pendidikan dan mengubah perilaku manusia. Untuk mencegah meluasnya HIV AIDS, penyuluhan-penyuluhan tentang bahaya HIV AIDS terhadap masyarakat terutama para remaja dan penyaringan atau survei terhadap kelompok risiko tinggi perlu dilakukan berdasarkan ketentuan yang normal. Selain itu, karena HIV AIDS merupakan penyakit kelamin yanglazimnya ditularkan melalui hubungan seksual. Cara untuk mencegah tertularnya penyakit ini adalah tidak melakukan hubungan seksual secara bebas atau berganti-ganti pasangan seks di luar nikah.

 

Tentang Peran Masyarakat Bagiku

Tentang Peran Masyarakat Bagiku

Tentang Peran Masyarakat Bagiku

Tentang Peran Masyarakat Bagiku
Tentang Peran Masyarakat Bagiku

Manusia itu makhluk sosial. Ia hidup membutuhkan orang lain sekaligus dibutuhkan orang lain. Ia tidak mungkin dapat hidup sendiri terpisah dari sesama atau masyarakat. Ia harus menjadi bagian dari masyarakat dan terlibat dalam kehidupan masyarakat itu sendiri. Sebagai bagian dari masyarakat, ia dapat belajar dari kehidupan masyarakat. Sebagai bagian dari masyartakat ia pun tidak dapat berdiam diri terhadap apa saja yang terjadi dalam masyarakat. Bila ia mencoba memisahkan diri dari masyarakat, otomatis ia pun akan disingkirkan dari masyarakat. Dalam pelajaran ini, kamu akan diajak menyadari kembali peran masyarakat bagi perkembangan dirimu, dengan harapan di masa depan kamu semakin melibatkan diri dalam masyarakat secara tepat dan benar.

Doa Allah, Bapa Yang Mahabaik Engkau menciptakan manusia tidak seorang diri tetapi menempatkan mereka di antara sesamanya agar dapat hidup dan berkembang Kami bersyukur atas masyarakat kami yang menjadi bagian hidup kami semoga berkat iman kepadaMu kami semakin mampu berperan aktif dalam kehidupan masyarakat dengan tetap mengutamakan kebaikan dan kebenaran sesuai kehendakMu. Amin.

1. Pengalaman Hidup di tengah Masyarakat Kelompok masyarakat tempat kita hidup dapat menjadi tempat belajar berbagai macam kebiasaan baik dan mewujudkan nilai-nilai yang kita anut.

Cerita berikut ini, mengisahkan pengalaman seorang anak yang bersekolah di kota mengenali dan belajar tentang kebajikan dalam masyarakat di pedesaan saat ia mengikuti kegiatan live-in. Pengalaman Indah Tidak Terlupakan (Sharring Stefani saat mengikuti Live-in) Waktu live-in, kami tinggal di rumah Bapak dan Ibu Jono. Biasanya mereka di rumah tinggal berdua saja, sebab anak mereka laki-laki satusatunya sudah bekerja di pabrik di kota. Malam pertama tinggal di rumah mereka, aku tak dapat menyembunyikan umpatan dan kekecewaan, walaupun semuanya hanya dalam hati. Bayangkan saja, selama hampir seminggu, aku harus tinggal di sebuah rumah yang masih terbuat dari bilik, tak ada plafon sehingga gentingnya kelihatan, dapurnya bersebelahan dengan kandang sapi, kamar mandinya terbuka di luar tanpa atap, airnya harus menimba dulu dari sumur yang dalam, tak ada TV, lantai rumahnya masih tanah, tempat tidurnya dari kayu sederhana yang dilapisi kasur tipis sekali, selimutnya tipis seperti yang biasa dipakai di rumah sakit, makanannya tidak sesuai selera dan tidak ada pilihan. Jauh dari kota, jauh dari warung penjual makanan, tidak boleh membawa HP sunyi sepi. Hanya suara-suara binatang yang kami dengar dan suara Pak Jono yang mendengkur keras. Santi dan Clara, teman satu rumahku malahan sempat menangis. Kami hanya saling berbisik mengungkapkan kekecewaan kami. Sungguh semuanya di luar bayanganku. Esoknya, hari kedua. Bu Jono membangunkan kami, dan menyuruh kami mandi. Ternyata jam sudah menunjukkan pukul setengah delapan pagi…. . “Hari ini Bapak berbaik hati, bak dan ember sudah terisi penuh, cukup untuk kalian bertiga. Kalian tak usah menimba air. Tapi nanti sore wajib nimba sendiri…ok?” seru Pak Jono. Wah gaul juga Pak Jono ini, dan memang sejak ketemu kelihatan orangnya menyenangkan. Selesai mandi, Pak Jono dan Ibu sudah duduk di tikar menunggu kami untuk sarapan. Lalu kami pun makan bersama. Ternyata walaupun yang dimakan sederhana, tetapi enak juga makan bersama. Jarang sekali aku makan bersama dalam keluarga, bahkan dapat dibilang tak pernah.Selesai sarapan, Bapak dan Ibu mengajak kami ke ladang. Ibu rupanya sudah menyiapkan makanan dan minuman serta bekal makan siang. Di sana kami disuruh untuk menyabit rumput untuk pakan sapi dan mengumpulkan kayu bakar untuk memasak. Bapak senang bercanda.

Ketika kami senang mengumpulkan rumput, sambil melemparkan sesuatu Bapak berteriak: “Awas ada ulat nih…!”. Spontan kami menjerit dan mendekati Bapak, lalu kami bertiga memukul-mukul Bapak. Kami tidak mau cari rumput lagi, padahal baru sedikit yang terkumpul. Lalu kami di suruh mengumpulkan dahan-dahan tumbuhan yang kering untuk kayu bakar. Bapak menakut-nakuti kami lagi. Kami pun merajuk. Karena hari sudah siang, kami disuruh berteduh di bawah pohon, sementara Ibu menyiapkan makan siang. Saat pulang kami harus membawa rumput dan kayu bakar. Lumayan jauh dan melelahkan tetapi asyik juga. Malamnya kami dapat tidur nyenyak karena kecapaian. Hari ketiga, Bapak dan Ibu Jono mengajak kami untuk ikut kerja bakti mengumpulkan batu-batu kali untuk pengerasan jalan di gang-gang kampung. Maklum jalannya masih tanah. Aku tidak dapat membayangkan kalau hujan pasti becek dan licin. Ketika sampai di sungai yang tidak jauh dari rumah, terlihat banyak orang sudah berkumpul. Kebanyakan bapakbapak dan pemuda. Mereka umumnya petani, sehingga tidak terikat pekerjaan. Bapak dan Ibu Jono memperkenalkan kami kepada orangorang yang ada di situ. Di antara kerumunan orang itu, ternyata kami bertemu dengan semua rombongan kelas kami yang tinggal di keluarga lain. Maka mulailah kami terjun ke kali berbaur dengan warga makan bersama. Semua makanan itu disiapkan Ibu-ibu warga kampung dengan sumbangan sukarela. Setelah istirahat makan sekitar setengah jam, semua bekerja lagi sampai sekitar jam dua siang. Esoknya kerja bakti dilanjutkan lagi. Sebagian orang memikul batu-batu itu, dan sebagian memasangnya di jalan yang biasa dilalui. Asyik tetapi menyenangkan juga dapat bermain air di sungai yang jernih. Hal lebih mengesankan gotong-royong warga kampung untuk memperbaiki jalan mereka. Hari keempat, aku, Santi dan Clara membantu Bapak dan Ibu Jono memanen singkong, dan sorenya membuat makanan dari singkong yang diparut. Karena banyak, kami bertiga disuruh Ibu mengantar sebagian kue itu untuk tetangga terdekat. “Sekalian silaturahmi…!” kata Ibu saat kami akan mengantarkan ke tetangga. Benar juga, para tetangga itu senang sekali. Mereka ramah dan mengajak aku ngobrol cukup lama. Mereka menanyakan banyak hal, tentang keluargaku, dan hal-hal lain. Mereka seolah kedatangan bidadari. Hari keenam, sekitar jam tujuh pagi Bapak dan Ibu Jono pamit.

Katanya akan ke kota untuk membeli pupuk dan keperluan lainnya dan pulangnya agak sore karena akan mampir ke tempat adiknya Pak Jono yang ada di kampung lain. Sebelum pergi, Ibu memberi tahu kami untuk mengambil sendiri sarapan dan makan siang. “Wah…. kita mau ngapain di rumah seharian”, pikirku. Lalu aku berinisiatif mengajak Santi dan Clara bersih-bersih rumah dan menyapu kebun di halaman depan yang cukup luas. Lumayan cape…padahal..di rumahku sendiri, aku tak pernah melakukannya, semua serba beres dikerjakan pembantu rumah tangga. Malamnya kami makan bersama-sama. Ketika sedang makan itu, Pak Jono dan Ibu mengingatkan bahwa besok kami akan dijemput sekitar jam delapan untuk kembali ke kota. Tiba-tiba aku merasa sedih. Aku merasa kok cepat sekali waktu berlalu. Aku masih ingin tinggal lebih lama bersama mereka. Aku ingin tinggal di kampung ini selamanya. Tanpa terasa air mata menetes, ternyata Santi dan Clara pun menangis. Lalu ibu mendekati dan memeluk kami “Yah…Bapak dan Ibu sayang pada kalian bertiga. Kami senang kalian ada di sini. Kami minta maaf bila tidak dapat menyenangkan kalian, karena memang beginilah keadaan dan kemampuan kami. Kalian anak-anak yang baik. Tetapi kalian kan harus pulang untuk belajar agar pintar. Nanti kalau liburan boleh main ke sini lagi” kata ibu sambil membelai kami bertiga. “Sudah, makannya dihabiskan, lalu tidur supaya besok badannya segar. Kan perjalananya jauh..!” Kata pak Jono. Akhirnya kami pun menyalami Pak Jono sambil meminta maaf dan berterima kasih.

a. Setelah membaca cerita tersebut, tanyakanlah terlebih dahulu hal-hal yang perlu kamu ketahui tentang Live-In kepada guru atau temanmu yang pernah mengalaminya.

b. Kemudian coba ungkapkan apa kesan dari cerita tersebut? Pelajaran apa yang diperoleh Stefani, Santi dan Clara saat mereka berada di tengah warga.

Kita Perlu Mengenal Masyarakat dan Belajar dari Masyarakat Kenyataan yang tak dapat disangkal adalah bahwa dirimu adalah warga masyarakat dan bagian dari masyarakat. Dirimu hidup di tengah dan bersama masyarakat. Sejauhmana kamu mengenal masyarakatmu ? Coba sekarang kamu menuliskan nama tokoh-tokoh masyarakat sekitarmu!

a. Ketua RT tempat tinggalmu :………………………………………………………………..

b. Ketua RW tempat tinggalmu :………………………………………………………………..

c. Kepala Dusun/ Kepala Kampung :……………………………………………………..

d. Lurah/Kepala Desa :…………………………………………………………………………..

e. Kepala Keluarga tetangga sebelah kiri, kanan, depan, belakang rumahmu: …………………………………………………………………………………………

Kita membutuhkan masyarakat dan dapat belajar dari yang terjadi atau yang berlangsung dalam masyarakat, baik berupa nilai-nilai, norma atau aturan, pandangan dan sikap masyarakat akan sesuatu hal, serta kebiasaan-kebiasaan yang ada. Diskusikan dengan temanmu! a. Norma-norma atau aturan apa saja yang ada dalam masyarakatmu, yang kalau kita ikuti dapat membentuk dan mengembangkan dirimu ? b. Kebiasaan baik dalam masyarakatmu yang dianggap masih relevan untuk diikuti dan dikembangkan dalam kehidupanmu sehari-hari ? c. Siapa saja orang dalam masyarakatmu yang dapat dipandang sebagai tokoh yang patut diteladani dan apa teladannya ? d. Adakah norma atau aturan, sikap dan pandangan, kebiasaan yang ada dalam masyarakatmu yang tidak relevan untuk manusia zaman sekarang ? Apa contohnya dan jelaskan alasanmu! e. Kalau demikian, sikap apa yang perlu dikembangkan dalam menyikapi hal-hal yang ada dalam masyarakat yang dianggap tidak sesuai dan tidak mendukung perkembangan dirimu? Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.