Persebaran Jenis Jenis Tanah Di Indonesia

Persebaran Jenis Jenis Tanah Di Indonesia

Persebaran Jenis Jenis Tanah Di Indonesia

Jenis Jenis Tanah – Indonesia mempunyai daratan seluas ± 2 juta km², dari luas tersebut tidak seluruhnya dapat diusahakan sebagai lahan pertanian, karena permukaannya berbeda-beda. Di satu sisi kita sering mendengar “Indonesia” mempunyai tanah yang subur. Benarkah? Seperti apakah tanah yang subur itu? Di daerah mana saja tanah yang subur itu di Indonesia dan berapa besar penyebarannya? Tanah merupakan lapisan bumi paling luar sebagai tempat tumbuhnya tanaman. Tanah berasal dari hasil pelapukan batuan induk dan bahan-bahan organik dari tumbuhan dan hewan yang telah membusuk. Bahan yang menyusun tanah terdiri atas zat padat, cair, gas, dan organisme. Pelapukan batuan induk pembentuk tanah di daerah tropis sangat dipengaruhi oleh faktor suhu dan kelembapan udara. Jenis tanah yang ada di suatu tempat ditentukan oleh batuan induk, iklim, topografi, bahan organik, dan umur.

Jenis Jenis Tanah

Jenis Jenis Tanah
Jenis Jenis Tanah

Jenis Jenis Tanah – Adapun jenis-jenis tanah yang ada di Indonesia sebagai berikut. 1) Tanah aluvial atau tanah endapan adalah yang terbentuk dari material halus hasil pengendapan aliran sungai di dataran rendah atau lembah. Tanah ini terdapat di pantai timur Sumatra, pantai utara Jawa, dan sepanjang Sungai Barito, Mahakam, Musi, Citarum, Batanghari, dan Bengawan Solo. 2) Tanah vulkanis adalah tanah yang berasal dari abu hasil peletusan gunung berapi yang sudah mengalami proses pelapukan. Tanah andosol terdapat di lereng-lereng gunung api, seperti di daerah Sumatra, Jawa, Bali, Lombok, Halmahera, dan Minahasa. Vegetasi yang tumbuh di tanah andosol adalah hutan hujan tropis, bambo, dan rumput. 3) Tanah regosol adalah tanah berbutir kasar dan berasal dari material gunung api.

Jenis Jenis Tanah

Jenis Jenis Tanah – Tanah regosol berupa tanah aluvial yang baru diendapkan dan tanah pasir terdapat di Bengkulu, pantai Sumatra Barat, Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara Barat. Material jenis tanah ini berupa tanah regosol, abu vulkan, napal, dan pasir vulkan. Tanah regosol sangat cocok ditanami padi, tebu, palawija, tembakau, dan sayuran. 4) Tanah kapur atau tanah mediteran adalah tanah yang terbentuk dari batu kapur yang mengalami pelapukan. Tanah kapur terdapat di daerah perbukitan kapur Sumatra Selatan, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan. Tanaman yang hidup di daerah kapur adalah palawija, stepa, savana, dan hutan jati atau hutan musim. 5) Tanah litosol adalah tanah berbatu-batu.

Jenis Jenis Tanah – Bahan pembentuknya berasal dari batuan keras yang belum mengalami pelapukan secara sempurna. Jenis tanah ini juga disebut tanah azonal. Tanaman yang dapat tumbuh di tanah litosol adalah rumput ternak, palawija, dan tanaman keras. 6) Tanah argonosol atau tanah gambut adalah tanah yang terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan rawa yang mengalami pembusukan. Jenis tanah ini berwarna hitam hingga cokelat. Tanah ini terdapat di rawa Sumatra, Kalimantan, dan Papua. Tanaman yang dapat tumbuh di tanah argonosol adalah karet, nanas, palawija, dan padi. 7) Tanah grumusol atau margalith adalah tanah yang terbentuk dari material halus berlempung. Jenis tanah ini berwarna kelabu hitam dan bersifat subur, tersebar di Jawa Tengah, Jawa Timur, Madura, Nusa Tenggara, dan Sulawesi Selatan. Tanaman yang tumbuh di tanah grumosol adalah padi, jagung, kedelai, tebu, kapas, tembakau, dan jati. 8) Tanah latosol adalah tanah yang banyak mengandung zat besi dan aluminium.Tanah ini sudah sangat tua sehingga kesuburannya rendah. Warna tanahnya merah hingga kuning sehingga sering disebut tanah merah.

Tanah latosol mempunyai sifat cepat mengeras jika tersingkap atau berada di udara terbuka disebut tanah laterit. Tanah latosol tersebar di Sumatra Utara, Sumatra Barat, lampung, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua. Tumbuhan yang dapat hidup di tanah latosol adalah padi, palawija, sayuran, buah-buahan, karet, sisal, cengkih, kakao, kopi, dan kelapa sawit. Kondisi tanah di Indonesia dikenal dengan kesuburannya sehingga ketika ditanami suatu tanaman senantiasa tumbuh dan memberikan manfaat kepada pemiliknya.

Suatu tanah dikatakan subur apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: 1) banyak mengandung unsur hara atau zat-zat yang diperlukan tanaman untuk pertumbuhannya; 2) cukup mengandung air yang berguna untuk melarutkan unsur hara agar dapat diserap oleh akar tumbuhan; 3) struktur tanahnya baik, artinya susunan butir-butir tanah tidak terlalu padat dan tidak terlalu lenggang.

Rangkuman 

1. Letak geografis suatu wilayah adalah keberadaan posisi wilayah tersebut sesuai dengan bentuk dan letaknya di bumi. 2. Dilihat secara geografis, wilayah Indonesia terletak pada posisi yang strategis dan menguntungkan karena beberapa alasan sebagai berikut: a) letak Indonesia di antara Benua Asia dan Benua Australia; b) letak Indonesia di antara Samudra Pasifik dan Samudra Hindia.

3. Indonesia mempunyai iklim tropis yang ditandai dengan temperatur udara yang tinggi serta curah hujan yang dipengaruhi oleh musim. Adanya perubahan arah angin juga berpengaruh terhadap keadaan musim di Indonesia yang terbagi menjadi musim hujan dan musim kemarau. 4. Indonesia dibagi dalam tiga wilayah waktu berikut ini. a) Standar wilayah meridian 105o BT, ditetapkan Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB) yang meliputi seluruh wilayah Pulau Sumatra, Jawa dan Madura, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah. Perbedaan waktu antara WIB dengan GMT atau waktu Greenwich adalah sebanyak 7 jam. b) Standar meridian 120o BT, ditetapkan Waktu Indonesia Bagian Tengah (WITA), yang meliputi wilayah Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Bali, NTT, NTB, dan Sulawesi.

Perbedaan waktu antara WITA dengan GMT adalah sebanyak 8 jam. c) Standar meridian 135o BT, ditetapkan Waktu Indonesia Bagian Timur (WIT), yang meliputi Kepulauan Maluku dan Irian Jaya. Perbedaan dengan GMT sebanyak 9 jam. 5. Wilayah fauna Indonesia bagian barat dengan fauna bagian timur dibatasi oleh garis Wallace, sedangkan wilayah fauna Indonesia bagian tengah dengan wilayah Indonesia bagian timur dibatasi oleh garis Weber. 6. Penyebaran flora dan fauna di Indonesia dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor tersebut di antaranya: a) keadaan iklim; b) keadaan tanah; c) pengaruh makhluk hidup atau biotok. 7. Suatu tanah dikatakan subur apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a) banyak mengandung unsur hara atau zat-zat yang diperlukan tanaman untuk pertumbuhannya; b) cukup mengandung air yang berguna untuk melarutkan unsur hara agar dapat diserap oleh akar tumbuhan; c) struktur tanahnya baik, artinya susunan butir-butir tanah tidak terlalu padat dan tidak terlalu lenggang.

REFLEKSI Jika terdapat materi yang belum dipahami, pelajari kembali secara seksama dan diskusikan bersama kelompok belajarmu, carilah referensi lain yang relevan, termasuk Internet. Lebih lanjut, tanyakan kepada guru bidang studi IPS di sekolahmu agar semua materi dapat dikuasai!

I. Pilihan Ganda Pilihlah jawaban yang kamu anggap paling benar!

1. Keberadaan posisi wilayah tersebut sesuai dengan bentuk dan letaknya di bumi disebut …. a. letak geologis b. letak astronomis c. letak strategis d. letak geografis

2. Secara geografis, Indonesia terletak di antara dua benua, yaitu …. a. Benua Asia dan Benua Australia b. Benua Asia dan Benua Amerika c. Benua Australia dan Eropa d. Samudra Pasifik dan Samudra Hindia

3. Laut yang terletak antara pulau-pulau Indonesia disebut …. a. laut teritorial c. laut kontinen b. laut nusantara d. laut wilayah

4. Akibat letak geografisnya, Indonesia memiliki dua musim yaitu …. a. hujan dan tropis b. hujan dan semi c. kemarau dan hujan d. semi dan salju

5. Musim kemarau di Indonesia pada umumnya berlangsung pada bulan …. a. April – Oktober b. Oktober – April c. September – Januari d. Februari – Maret

6. Wilayah Indonesia yang masuk ke dalam WITA adalah …. a. Kalimatan Barat b. Kalimantan Tengah c. Bali d. Jawa Barat

7. Berikut yang tidak termasuk wilayah fauna Wallace adalah …. a. NTT c. Sumatra b. Sulawesi d. Maluku

8. Jenis tanah yang dihasilkan oleh proses pelapukan material batuan gunung api adalah …. a. tanah vulkanik c. tanah gambut b. tanah aluvial d. tanah laterit

9. Pada tahun 2002, Pulau Sipadan dan Ligitan diputuskan oleh Mahkamah Internasional termasuk wilayah …. a. Indonesia b. Malaysia c. Singapura d. Filipina

10. Wilayah Indonesia bagian tengah dan wilayah Indonesia bagain barat dibatasi oleh …. a. paparan b. sahul c. wallace d. weber

Uraian Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan tepat! 1. Jelaskan perbedaan letak geografis dengan letak astronomis! 2. Sebutkan tiga wilayah yang termasuk Waktu Indonesia Tengah (WITA)! 3. Faktor apa saja yang menyebabkan perbedaan jenis flora dan fauna di setiap daerah? 4. Sebutkan jenis-jenis tanah yang ada di Indonesia! 5. Jelaskan sikap kamu jika salah satu pulau milik Negara Indonesia tiba-tiba diakui oleh negara lain !

 

Potensi dan Persebaran Sumber Daya Laut

Potensi dan Persebaran Sumber Daya Laut

Potensi dan Persebaran Sumber Daya Laut

Sumber Daya Laut – Perhatikan ikan yang kamu makan tiap hari. Ikan tersebut termasuk ikan darat atau ikan laut? Kalau ikan darat, tahukah kamu cara membudidayakannya? Kalau ikan laut, bagaimana ikan tersebut dapat kamu peroleh ? Laut merupakan 2/3 dari luas wilayah Indonesia, yaitu 5,8 juta km2. Di dalam laut, tersimpan kekayaan alam yang luar biasa besarnya. Potensi kekayaan laut tidak hanya berupa ikan, tetapi juga bahan tambang seperti minyak bumi, emas, nikel, bauksit, pasir, bijih besi, timah, dan lain-lain yang ada di bawah permukaan laut. Kekayaan lain dari sumber daya laut adalah sumber daya alam berupa mangrove, terumbu karang, dan lain-lain. Sumber daya ini dikenal dengan sumber daya pesisir.

Sumber Daya Laut

Sumber Daya Laut
Sumber Daya Laut

Sumber Daya Laut Perikanan

Sumber Daya Laut – Salah satu potensi sumber daya laut yang telah lama dimanfaatkan penduduk adalah sumber daya perikanan. Laut Indonesia memiliki angka potensi lestari sebesar 6,4 juta ton per tahun. Potensi lestari adalah potensi penangkapan ikan yang masih memungkinkan ikan untuk melakukan regenerasi sehingga jumlah ikan yang ditangkap tidak akan mengurangi populasi ikan. Berdasarkan aturan internasional, jumlah tangkapan yang diperbolehkan ialah 80% dari potensi lestari tersebut atau sekitar 5,12 juta ton per tahun.

Sumber Daya Laut – Kenyataannya, jumlah tangkapan ikan di Indonesia mencapai 5,4 juta ton per tahun. Ini berarti masih ada peluang untuk meningkatkan jumlah tangkapan yang diperbolehkan, yaitu sebesar 720.000 ton per tahun. Jika dibandingkan sebaran potensi ikannya, tampak adanya perbedaan secara umum antara Indonesia bagian Barat dan Timur. Di Indonesia bagian Barat dengan ratarata kedalaman 75 meter, jenis ikan yang banyak dtemukan adalah ikan pelagis kecil. Kondisi yang agak berbeda terdapat di kawasan Indonesia Timur yang kedalaman lautnya mencapai 4.000 m. Di kawasan Indonesia Timur, banyak ditemukan ikan pelagis besar seperti tuna dan cakalang.

Sumber Daya Laut – Selain ikan tangkap (ikan yang tersedia di lautan), penduduk Indonesia juga melakukan budi daya ikan di daerah pesisir. Di pantai utara Pulau Jawa, banyak penduduk yang mengembangkan usaha tambak. Jenis ikan yang dikembangbiakkan adalah ikan bandeng dan udang.

Kekayaan laut Indonesia juga berada di wilayah pesisir berupa hutan mangrove, padang lamun, rumput laut, dan terumbu karang. Indonesia memiliki 13.466 pulau sehingga garis pantainya sangat panjang.

Sumber Daya Laut – Panjang garis pantai Indonesia mencapai 81.000 km atau kedua terpanjang di dunia setelah Kanada. Oleh karena itulah, potensi sumber daya alam wilayah pesisir sangat penting bagi Indonesia.

Sumber Daya Laut Hutan Mangrove

Hutan mangrove atau lebih dikenal masyarakat sebagai hutan bakau merupakan tipe hutan yang terletak di daerah pasang surut air laut. Pada saat air pasang, hutan mangrove tergenang oleh air laut dan pada saat surut, hutan mangrove bebas dari genangan air laut. Biasanya hutan mangrove berkembang dengan baik pada pantai yang terlindung, muara sungai, maupun laguna. Tumbuhan yang hidup di hutan mangrove tahan terhadap garam yang terkandung dalam air laut. Hutan mangrove memiliki fungsi ekologis dan fungsi ekonomis. Fungsi ekologis hutan mangrove adalah sebagai habitat atau tempat hidup binatang laut untuk berlindung, mencari makan, atau berkembang biak. Fungsi ekologis lainnya dari hutan mangrove adalah melindungi pantai dari abrasi air laut. Fungsi ekonomis hutan mangrove berupa nilai ekonomi dari kayu dan makhluk hidup yang ada di dalamnya. Penduduk biasanya memanfaatkan kayu sebagai bahan kayu bakar dan bahan pembuat arang.

Kayu bakau dapat juga dijadikan bahan pembuat kertas. Selain kayu, hutan mangrove juga dihuni oleh beragam jenis hewan yang bernilai ekonomi, misalnya udang dan jenis ikan lainnya yang berkembang biak di wilayah ini.

Hutan mangrove tersebar di pesisir barat Pulau Sumatra, beberapa bagian dari pantai utara Pulau Jawa, sepanjang pesisir Kalimantan, Pesisir Pulau Sulawesi, Pesisir Selatan Papua, dan sejumlah pulau kecil lainnya.

Jumlah hutan mangrove seluruhnya di Indonesia mencapai angka 3.716.000 hektare. Hutan mangrove Indonesia tersebar tidak merata. Luas terbesar hutan mangrove berada di Pulau Papua yang mencapai 3.716.100 hektare. Luas hutan mangrove terbesar terdapat di Papua yang mencapai angka 2.943.000 hektare. Berikutnya adalah Kalimantan (165.000 hektare), Sumatra (417.000 hektare), Sulawesi (53.000 hektare), Jawa (34.400 hektare), Bali dan Nusa Tenggara (3.700 hektare).

Sumber Daya Laut Terumbu Karang

Terumbu karang merupakan terumbu yang terbentuk dari kapur yang sebagian besar dihasilkan dari koral. Terumbu itu sendiri berarti batuan sedimen kapur di laut. Koral adalah binatang yang menghasilkan kapur untuk kerangka tubuhnya. Jika ribuan koral membentuk koloni, mereka akan membentuk karang.

Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki terumbu karang terluas di dunia. Luas terumbu karang Indonesia mencapai 284.300 km2 atau 18% dari terumbu karang yang ada di dunia. Kekayaan terumbu karang Indonesia tidak hanya dari luasnya, tetapi juga keanekaragaman hayati yang hidup di dalamnya. Keanekaragaman hayati terumbu karang juga yang tertinggi di dunia. Di dalamnya terdapat 2.500 jenis ikan, 590 jenis karang, 2.500 jenis moluska, dan 1.500 jenis udang-udangan. Mengapa terumbu karang banyak ditemukan di Indonesia? Terumbu karang akan tumbuh dengan baik pada suhu perairan laut antara 21O – 29O C. Pada suhu lebih besar atau lebih kecil dari suhu perairan tersebut, pertumbuhan terumbu karang kurang bagus. Karena Indonesia berada di daerah tropis dan suhu perairannya hangat, pantas jika terumbu karang banyak ditemukan di Indonesia. Terumbu karang juga akan tumbuh dengan baik pada kondisi air yang jernih dan dangkal. Kedalaman air yang baik untuk pertumbuhan terumbu karang tidak lebih dari 18 meter.

Jika lebih besar dari kedalaman tersebut, pertumbuhan terumbu karang juga kurang baik. Selain persyaratan tersebut, terumbu karang juga mensyaratkan salinitas atau kandungan garam air laut yang tinggi. Oleh karena itu, terumbu karang sulit hidup di sekitar muara sungai karena kadar garam air lautnya menurun akibat masuknya air sungai ke laut. Mengapa terumbu karang harus dilindungi dari kerusakan? Terumbu karang memiliki banyak manfaat. Manfaat terumbu karang dapat bersifat ekonomis, ekologis, maupun sosial ekonomi.

1. Manfaat ekonomi, yaitu sebagai sumber makanan, obatobatan, dan objek wisata bahari. 2. Manfaat ekologis, yaitu mengurangi hempasan gelombang pantai yang dapat berakibat terjadinya abrasi. 3. Manfaat sosial ekonomi, yaitu sebagai sumber perikanan yang dapat meningkatkan pendapatan para nelayan.

Terumbu karang juga menjadi daya tarik objek wisata yang dapat meningkatkan pendapatan penduduk sekitar dari pariwisata. Terumbu karang banyak ditemukan di bagian tengah Indonesia seperti di Sulawesi, Bali, Lombok, Papua. Konsentrasi terumbu karang juga ditemukan di Kepulauan Riau dan pantai barat dan ujung barat Sumatra. Mengapa terumbu karang lebih banyak ditemukan di bagian tengah Indonesia? Diskusikanlah dengan temanmu!

 

Persebaran Tumbuhan (Flora) di Indonesia Faktor Biotik

Persebaran Tumbuhan (Flora) di Indonesia Faktor Biotik

Tumbuhan merupakan salah satu faktor biotik yang berpengaruh terhadap
keadaan tumbuhan yang lain. Tumbuhan yang besar akan melindungi tumbuhan
yang ada di bawahnya. Binatang yang sangat membantu proses terjadinya
penyerbukan dan penyebaran biji tumbuh-tumbuhan. Faktor biotik yang sangat
besar peranannya adalah manusia. Manusia dapat merusak dan melindungi
tumbuh-tumbuhan. Manusia dapat mengubah hutan menjadi areal industri dan
daerah perkotaan, tapi manusia juga dapat mengubah daerah yang gersang
menjadi daerah yang rindang.  hqdefault (2)

b. Perwilayahan Flora Indonesia
1) Flora di Daerah Paparan Sahul
Flora di daerah Paparan Sahul adalah flora di daerah Irian Jaya, yang terdiri
atas tiga macam, sebagai berikut.
a) Pohon sagu, pohon nipah, dan mangrove.
b) Hutan hujan tropik.
c) Jenis Pemetia Pinnata (motea).
2) Flora di Daerah Peralihan
Di Sulawesi terdapat 4.222 jenis flora yang berkerabat dekat dengan wilayah
lain yang relatif kering di Filipina, Maluku, Nusa Tenggara, dan Jawa. Flora di
daerah peralihan yang berada di habitat pantai, dataran rendah dan ultra basis
lebih mirip dengan flora Irian dan jenis tumbuhan gunung mirip dengan yang
ada di Kalimantan.
Flora Sulawesi menunjukkan percampuran antara Indonesia bagian barat
dengan bagian timur. Jenis flora di Sulawesi banyak yang mempunyai kesamaan
dengan wilayah kering di Jawa, Maluku, dan Nusa Tenggara, sedangkan flora
dataran rendah di Sulawesi banyak yang mirip dengan flora dataran rendah di
Papua.
3) Flora di Daerah Paparan Sunda
Flora di daerah paparan Sunda adalah flora di wilayah Sumatra yang terdiri
atas tiga macam, yaitu:
a) Flora endemik, contoh bunga Rafflesia Arnoldi.
b) Flora di pantai timur terdiri atas mangrove dan rawa gambut.
c) Flora di pantai barat terdiri atas bermacam-macam vegetasi di antaranya
meranti-merantian, kemuning, rawa gambut, hutan rawa air tawar, dan rotan.

Flora di Kalimantan memiliki kesamaan dengan flora di Sumatra, yaitu hutan
hujan tropik, hutan gambut, dan hutan mangrove.

Secara garis besar, pembagian flora Indonesia oleh Prof. C.G.G.J. Van
Steenis (1950) adalah seperti pada gambar 1.19. Garis Wallace membatasi
antara flora Indonesia bagian barat dengan bagian timur, sedangkan garis
Zollinger memberikan batas di Indonesia bagian timur yang mempunyai
musim kemarau panjang, yaitu di Kepulauan Nusa Tenggara.

c. Persebaran Tumbuhan di Indonesia Berdasarkan Iklim dan
Keadaan Daerah
Persebaran tumbuh-tumbuhan menurut lingkungan geografi berdasarkan
iklim dan keadaan daerah di Indonesia adalah sebagai berikut.
1) Hutan Mangrove
Hutan mangrove atau hutan pasang, hutan ini khas bagi daerah pantai
tropik, ciri tumbuhan ini mempunyai akar napas yang tergantung dari batang,
benih tumbuhan dapat mengapung di air laut selama beberapa bulan, sehingga masih dapat tumbuh setelah terdampar
di daratan. Terdapat gejala
vivipari, yaitu perkecambahan biji
pada tumbuhan induk. Hutan ini
banyak terdapat di pantai timur Pulau
Sumatra dan daerah pantai Kalimantan
Tengah, dan Papua, dan sebagian
besar daerah pantai di seluruh
dunia.
2) Hutan Lumut (Tundra)
Hutan lumut, terdapat di pegunungan-pegunungan tinggi yang selalu
tertutup kabut karena letaknya sangat tinggi dari permukaan laut, sehingga
udaranya sangat lembap dan suhunya rendah sekali. Hutan lumut terdiri atas
pohon-pohonan yang ditumbuhi dengan lumut, misalnya di pegunungan tinggi
di Papua, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Jawa.
3) Hutan Rawa
Hutan rawa, meliputi daerah yang cukup luas di Indonesia. Hutan rawa air
tawar tidak menghasilkan kayu yang baik, tetapi tanahnya dapat dimanfaatkan
sebagai tanah pertanian. Hutan rawa gambut dapat menghasilkan kayu, salah
satunya ialah kayu ramin. Hutan rawa gambut banyak terdapat di Kalimantan
Barat dan Kalimantan Tengah.
4) Hutan Musim
Jenis hutan ini sering disebut dengan hutan homogen, karena tumbuhannya
hanya terdiri atas satu pohon. Hutan ini bercirikan gugurnya daun-daun
pada musim kemarau (meranggas). Sebagai contoh ialah hutan jati, cemara,
dan pinus. Jenis hutan ini banyak terdapat di Indonesia bagian tengah, Jawa
Tengah, dan Jawa Timur sampai Nusa Tenggara.
5) Hutan Hujan Tropis
Hutan hujan tropis merupakan
hutan rimba yang memiliki pohonpohon
yang lebat. Jenis hutan ini
banyak terdapat di daerah hutan tropis
atau daerah yang mengalami hujan
sepanjang tahun. Hutan ini sering
disebut dengan hutan heterogen,
karena tumbuhannya terdiri bermacam-
macam jenis pohon. Jenis
hutan ini banyak terdapat di Pulau
Sumatra, Kalimantan, dan Papua.
6) Stepa
Stepa, adalah padang rumput yang cukup luas. Terdapatnya stepa di Indonesia
disebabkan curah hujan sudah banyak turun di bagian barat seperti Sumatra
dan Jawa Barat, sehingga angin musim yang membawa hujan dari arah Asia

sudah kering setelah sampai di daerah ini. Curah hujan yang ada hanya cukup
untuk tumbuhnya tumbuh-tumbuhan jenis rumput yang tidak terlalu banyak
membutuhkan air. Daerah yang terdapat stepa ini antara lain Nusa Tenggara Timur
dan Timor Timur.
7) Sabana
Sabana memiliki ciri daerah
padang rumput yang luas dengan diselingi
adanya pohon-pohon atau semak-
semak di sekitarnya. Daerah ini
mengalami musim kemarau yang panjang
dan bersuhu panas. Di Indonesia
terdapat di Nusa Tenggara, Madura,
dan di dataran tinggi Gayo (Aceh).
Wilayah ini digunakan untuk peternakan,
seperti sapi, kuda, dan kambing.