Pentingnya Taat kepada Aturan

Pentingnya Taat kepada Aturan

Taat memiliki arti tunduk (kepada Allah Swt., pemerintah, dsb.) tidak berlaku
curang, dan atau setia. Aturan adalah tindakan atau perbuatan yang harus
dijalankan. Taat pada aturan adalah sikap tunduk kepada tindakan atau perbuatan
yang telah dibuat baik oleh Allah Swt., nabi, pemimpin, atau yang lainnya.
Di sekolah terdapat aturan, di rumah terdapat aturan, di lingkungan masyarakat
terdapat aturan, di mana saja kita berada, pasti ada aturannya. Aturan dibuat tentu
saja dengan maksud agar terjadi ketertiban dan ketenteraman. Mustahil aturan
dibuat tanpa ada tujuan. Oleh karena itu, wajib hukumnya kita menaati aturan
yang berlaku.
Aturan yang paling tinggi adalah aturan yang dibuat oleh Allah Swt., yaitu
terdapat pada al-Qur’?n. Sementara di bawahnya ada aturan yang dibuat oleh
Nabi Muhammad saw., yang disebut sunah atau hadis. Di bawahnya lagi ada
aturan yang dibuat oleh pemimpin, baik pemimpin pemerintah, negara, daerah,
maupun pemimpin yang lain, termasuk pemimpin keluarga.

Peranan pemimpin sangatlah penting. Sebuah institusi, dari terkecil sampai
pada suatu negara sebagai institusi terbesar, tidak akan tercapai kestabilannya
tanpa ada pemimpin. Tanpa adanya seorang pemimpin dalam sebuah negara,
tentulah negara tersebut akan menjadi lemah dan mudah terombang-ambing
oleh kekuatan luar. Oleh karena itu, Islam memerintahkan umatnya untuk taat
kepada pemimpin karena dengan ketaatan rakyat kepada pemimpin (selama tidak
maksiat), akan terciptalah keamanan dan ketertiban serta kemakmuran. kerja_bakti2_by_validangel

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah
Rasul (Muhammad), dan Ulil Amri (pemegang kekuasaan)) di antara
kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, maka
kembalikanlah kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika
kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih
utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (Q.S. an-Nis?/4: 59)
Asb?bu al-Nuz?l atau sebab turunnya ayat ini menurut Ibn Abbas adalah
berkenaan dengan Abdullah bin Huzaifah bin Qays as-Samhi ketika Rasulullah
saw. mengangkatnya menjadi pemimpin dalam sariyyah (perang yang tidak
diikuti oleh Rasulullah saw.). As-Sady berpendapat bahwa ayat ini turun
berkenaan dengan Amr bin Yasir dan Khalid bin Walid ketika keduanya diangkat
oleh Rasulullah saw. sebagai pemimpin dalam sariyah.
Q.S. an-Nis?/4: 59 memerintahkan kepada kita untuk menaati perintah Allah
Swt., perintah Rasulullah saw., dan ulil amri. Tentang pengertian ulil amri, di
bawah ini ada beberapa pendapat.

ndapat yang kita pilih tentang makna ulil amri). Namun, perlu diperhatikan bahwa
perintah taat kepada ulil amri tidak digandengkan dengan kata “taat”; sebagaimana
kata “taat” yang digandengkan dengan Allah Swt. dan rasul-Nya. Quraish Shihab,
Mufassir Indonesia, memberi ulasan yang menarik: “Tidak disebutkannya kata
“taat” pada ulil amri untuk memberi isyarat bahwa ketaatan kepada mereka tidak
berdiri sendiri, tetapi berkaitan atau bersyarat dengan ketaatan kepada Allah Swt.
dan rasul-Nya. Artinya, apabila perintah itu bertentangan dengan nilai-nilai ajaran
Allah dan rasul-Nya, tidak dibenarkan untuk taat kepada mereka.
Lebih lanjut Rasulullah saw. menegaskan dalam hadis berikut ini:
Artinya: “Dari Abi Abdurahman, dari Ali sesungguhnya Rasulullah bersabda…
Tidak boleh taat terhadap perintah bermaksiat kepada Allah,
sesungguhnya ketaatan itu hanya dalam hal yang makruf.” (H.R.
Muslim)
Umat Islam wajib menaati perintah Allah Swt. dan rasul-Nya dan diperintahkan
pula untuk mengikuti atau menaati pemimpinnya. Tentu saja, apabila pemimpinnya
memerintahkan kepada hal-hal yang baik. Apabila pemimpin tersebut mengajak
kepada kemungkaran, wajib hukumnya untuk menolak.

Membangun Bangsa melalui Perilaku Taat, Kompetisi dalam Kebaikan, dan Etos Kerja

Membangun Bangsa melalui Perilaku Taat, Kompetisi dalam Kebaikan, dan Etos Kerja

Apa jadinya kalau aturan yang
telah dibuat tidak ditaati? Apa
jadinya kalau hidup yang seharusnya
dinamis ini tidak lagi termotivasi?
Apa jadinya kalau mengharap citacitanya
tercapai, tetapi tidak ada
kerja keras?
Manusia boleh saja berhayal,
tetapi hayalannya harus diarahkan
pada keinginan atau cita-cita untuk
hidup lebih baik lagi di masa yang
akan datang, baik di dunia maupun
di akhirat. Agar hidup yang sekali
ini bermakna dan bermanfaat, kita
harus menggunakannya semaksimal
mungkin.
Bagaimana cara menggunakan hidup dengan sebaik-baiknya? Kita laksanakan
apa yang diperintahkan Allah Swt. dan rasul-Nya, dan taati pula pemimpin di
antara kita. Dengan menaati perintah Allah Swt. dan rasul-Nya, serta pemimpin,
niscaya hidup kita akan penuh dengan rahmat. Hal ini dijanjikan oleh Allah Swt.
dalam firman-Nya: “Dan taatilah Allah dan rasul, supaya kamu diberi rahmat.”
(Q.S. ali-Imran/3:132)
Setiap manusia ingin hidup damai, tenteram, dan bahagia. Kehidupan yang
damai akan muncul karena tidak ada pelanggaran terhadap aturan yang berlaku.
Ketenteraman akan hadir karena adanya semangat berkompetisi secara sportif dan
kolaboratif. Kebahagiaan akan terwujud jika apa yang diinginkan sudah terpenuhi.
Bangsa ini akan menjadi besar kalau saja penduduknya, terutama masyarakat
terpelajar, dapat menjunjung tinggi nilai-nilai spiritual, yakni meyakini dan menaati
ajaran agama yang dianutnya, menaati pemimpinnya, semangat berkolaborasi
dalam berkompetisi, serta memiliki etos kerja dalam meraih cita-cita.
Kita tidak bisa melempar tanggung jawab kepada orang lain atau pihak lain.
Kita sendiri yang harus melakukannya. Dengan bersama-sama kita junjung tinggi
nilai ketaatan, kompetisi dalam kebaikan, dan etos kerja, bangsa ini akan menjadi
bangsa yang cukup disegani dan dibanggakan. unduhan (1)