Kelangkaan Sumber Daya

Kelangkaan Sumber Daya

Kelangkaan Sumber Daya

Mungkin Anda pernah menyimak berita tentang Kelangkaan Sumber Daya contohnya kelangkaan minyak tanah menjelang kenaikan harga BBM atau kelangkaan air di musim kemarau. Dari sudut pandang ekonomi, pengertian kelangkaan tidak terbatas pada menghilangnya suatu barang dari pasaran.

Kebanyakan, barang yang dibutuhkan untuk hidup kita, termasuk sumber-sumber daya yang diperlukan untuk menghasilkannya terbatas atau langka. Artinya, tidak cukup untuk memenuhi semua kebutuhan atau relatif kurang dibandingkan yang dibutuhkan. Apakah konsekuensi dari kenyataan tersebut? Tentu saja kita perlu mengeluarkan pengorbanan untuk memperolehnya.

Pakaian, sepatu, tas, dan jam tangan tidak kita petik dari pohon. Memang, alam menyediakan bahan-bahan seperti kayu, pasir, tanah, minyak mentah, dan lain-lain. Tetapi untuk dapat menikmati kursi, buku, rumah, nasi, baju, mobil dan lain-lain, sumber-sumber tersebut harus digali, diolah, diusahakan, dan dikerjakan agar dapat memenuhi kebutuhan manusia. Jadi, dapatkah Anda menyimpulkan pengertian kelangkaan?

Coba Anda ingat kembali materi bab sebelumnya tentang kebutuhan manusia. Bagaimana sifat kebutuhan tersebut? Ya, manusia mempunyai kebutuhan yang sifatnya tidak terbatas. Di sisi lain, sumber daya yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan bersifat terbatas. Misalnya uang yang kita miliki jumlahnya tertentu, cadangan minyak bumi jumlahnya tertentu, tanah pertanian jumlahnya tertentu, dan sebagainya.

1. Sebab-Sebab Kelangkaan Sumber Daya

Anda telah mengetahui jenis-jenis sumber daya ekonomi. Sumber daya ekonomi tersebut bersifat langka atau terbatas. Ada beberapa faktor yang menyebabkan sumber daya menjadi langka atau terbatas. Sebab- sebab kelangkaan atau keterbatasan sumber daya antara lain:

a. Perbedaan Letak Geografis

Sumber daya alam tersebar tidak merata di muka bumi. Ada daerah yang kaya akan minyak, ada yang tidak. Ada daerah yang subur, ada yang gersang. Perbedaan ini menyebabkan kelangkaan sumber daya alam dan untuk mendapatkan sumber daya yang tidak terdapat di daerahnya diperlukan pengorbanan yang lebih besar. Misalnya, di daerah pegunungan berkapur seperti Kabupaten Gunungkidul, sumber daya air sulit ditemukan. Pada musim kemarau, masyarakat di sana harus membeli air. Berbeda dengan masyarakat di dataran rendah yang bisa mengambil air sumur.

b. Cepatnya Pertumbuhan Penduduk

Pertumbuhan penduduk yang lebih cepat dibandingkan pertum- buhan produksi barang dan jasa akan menyebabkan kesenjangan antara kebutuhan dibandingkan persediaan barang dan jasa. Gejala ini sudah menjadi perhatian seorang ekonom, Thomas Robert Malthus. Malthus mengamati bahwa manusia berkembang jauh lebih cepat dibandingkan produksi hasil-hasil pertanian.

c. Kemampuan Produksi

Kemampuan faktor produksi dalam proses pembuatan barang dan jasa mempunyai keterbatasan-keterbatasan. Misalnya, tenaga kerja manusia juga membutuhkan masa istirahat, sakit, ataupun cuti. Selain itu, mesin-mesin produksi bekerja dengan kapasitas tertentu.

d. Perkembangan Teknologi yang Tidak Sama

Perkembangan teknologi di berbagai negara tidak sama. Di negara maju, perkembangan teknologi berlangsung cukup cepat. Sedangkan di negara berkembang, perkembangan kebutuhan akan barang dan jasa lebih cepat daripada perkembangan teknologinya. Hal ini karena ada kecenderungan untuk meniru gaya hidup di negara maju.

e. Bencana Alam

Pada dasarnya bencana alam merupakan faktor yang berada di luar dugaan manusia. Namun, sering bencana alam terjadi karena ulah manusia yang kurang menjaga keseimbangan alam. Manusia mengambil kekayaan alam tanpa memerhatikan kelestariannya. Bencana alam menyebabkan rusaknya sumber daya yang ada, baik korban jiwa maupun rusaknya berbagai sumber daya ekonomi seperti bangunan usaha dan mesin-mesin produksi. Untuk membangun atau mengadakan kembali sumber daya yang rusak akibat bencana alam, dibutuhkan waktu yang cukup lama dan uang yang tidak sedikit

Dua hal yang harus diperhatikan dalam memenuhi kebutuhan, bahwa manusia memiliki kebutuhan yang tidak terbatas dan bahwa barang pemenuhan kebutuhan terbatas jumlahnya. Di situlah terjadi sebuah keadaan yang dinamakan kelangkaan. Dari dua kenyataan tersebut, timbullah inti persoalan ekonomi, yaitu bagaimana dengan sumber-sumber yang jumlahnya terbatas itu, kebutuhan manusia yang beraneka ragam dapat terpenuhi.

Baca bab selanjutnya : 2. Jenis-Jenis Sumber Daya Ekonomi

Kebutuhan Manusia Dan Kelangkaan Sumber Daya

Kebutuhan Manusia Dan Kelangkaan Sumber Daya

Kebutuhan Manusia Dan Kelangkaan Sumber DayaKebutuhan Manusia Dan Kelangkaan Sumber Daya – Penebangan dan pembakaran hutan secara liar semakin merajalela, mengikis cadangan kekayaan hutan yang kita miliki. Entah untuk diambil kayunya atau untuk membuka lahan pertanian baru. Semua itu pada dasarnya untuk memenuhi kebutuhan manusia yang beragam. Tidak heran, jika kita banyak menuai bencana seperti banjir di musim hujan dan kekeringan di musim kemarau. Udara bersih dan ketersediaan air menjadi barang yang langka. Tanpa kita sadari, keinginan kita untuk memenuhi kebutuhan justru menciptakan kelangkaan-kelangkaan baru. Lalu, bagaimana cara kita mengelola sumber daya yang ada saat ini
dengan tetap menjaga pemenuhan kebutuhan di masa depan?

A. Kebutuhan Manusia

Selama hidupnya manusia mempunyai kebutuhan yang harus dipenuhi. Makanan, pakaian, rumah, sepeda, sepeda motor, mobil bahkan rumah merupakan contoh kebutuhan manusia. Selain itu, masih banyak kebutuhan manusia yang lain, baik yang berupa barang maupun jasa. Beragamnya barang dan jasa itu merupakan bukti bahwa kebutuhan manusia sangat bervariasi. Bahkan mungkin Anda akan kesulitan menyebutkan satu per satu. Di sisi lain, sumber daya untuk memenuhi kebutuhan manusia bersifat langka (scarce). Di sinilah ilmu ekonomi memegang peranannya, yaitu menentukan pilihan penggunaan sumber daya yang terbatas untuk memenuhi kebutuhan.

Kebutuhan manusia merupakan faktor utama yang menggerakkan perekonomian masyarakat. Coba Anda pikirkan sejenak! Untuk memenuhi kebutuhan akan rumah, kita memerlukan tenaga insinyur, tukang bangunan, dan bahan bangunan. Setelah bangunannya selesai, kita membutuhkan berbagai pelengkapan rumah maupun alat rumah tangga. Adanya kebutuhan akan mendorong manusia melakukan kegiatan produksi dan distribusi. Dengan demikian, selama ada kebutuhan, selama itu pula ada kegiatan ekonomi untuk memenuhinya.

Mengapa kebutuhan manusia harus dipenuhi? Dengan memper- oleh makanan kita akan kenyang. Dengan memakai pakaian kita terhindar dari udara panas dan dingin serta terlihat sopan. Berkat alat transportasi, mobilitas kita lebih mudah. Semua contoh tersebut membuktikan bahwa karena kebutuhannya terpenuhi, hidup manusia bisa terus berlangsung. Bisa berarti dengan terpenuhinya kebutuhan manusia maka manusia menjadi sejahtera.

Dari uraian di atas, maka bisa disimpulkan bahwa kebutuhan merupakan segala sesuatu yang diperlukan manusia dalam rangka menyejahterakan hidupnya. Kebutuhan mencerminkan adanya perasaan ketidakpuasan atau kekurangan dalam diri manusia yang ingin dipuaskan. Orang membutuhkan sesuatu karena tanpa sesuatu itu ia merasa ada yang kurang dalam dirinya.

1. Kebutuhan Manusia yang Tidak Terbatas

Sebagai manusia, Anda memiliki kebutuhan. Apabila satu kebutuhan telah terpenuhi, kebutuhan lain akan muncul. Mengapa demikian? Sifat kebutuhan manusia adalah tidak terbatas. Pada dasarnya, manusia tidak pernah puas. Konsep ini sudah dijelaskan oleh para pemikir mazhab klasik seperti Adam Smith. Menurutnya, setiap kegiatan ekonomi masyarakat didorong oleh prinsip-prinsip mendahulukan kepentingan (kebutuhan) diri sendiri. Kebutuhan manusia sendiri terus meningkat dan berubah karena berbagai macam faktor, yaitu:

a. Usia

Anda tentu masih ingat apa kebutuhan Anda ketika masih bayi. Ketika baru lahir kebutuhan kita yang utama adalah susu dan popok bayi. Menginjak usia empat bulan kita sudah membutuhkan makanan lumat seperti bubur. Beberapa bulan kemudian kita sudah makan makanan yang lebih bervariasi. Setelah masuk usia sekolah, Anda membutuhkan pendidikan formal. Mulai dari SD, SMP, dan SMA. Selama masa sekolah, kebutuhan Anda juga bertambah seperti alat-alat tulis, buku pelajaran, transportasi, dan sebagainya. Demikian pula ketika Anda menikah dan berkeluarga, kebutuhan Anda terus bertambah. Hal ini menunjukkan jenis atau jumlah kebutuhan selalu meningkat seiring perkembang- an usia.

b. Pendidikan

Kebutuhan manusia juga berkembang seiring dengan tingkat pendidikannya. Ketika Anda duduk di bangku SD, kebutuhan Anda tentu tidak sebanyak ketika Anda duduk di bangku SMP. Misalnya untuk alat-alat sekolah, ketika di SD buku yang Anda perlukan tidak sebanyak ketika di SMP. Ketika di SMA seperti sekarang, kebutuhan buku Anda lebih banyak lagi. Itu baru dalam hal peralatan sekolah. Apakah kebutuhan uang saku Anda juga meningkat?

c. Teknologi

Perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap kebutuhan. Sekarang Anda sudah biasa melihat orang berbicara lewat telepon sambil jalan-jalan. Ini adalah akibat dari perkembangan teknologi komunikasi yang menghasilkan handphone (telepon genggam). Dengan memiliki handphone, orang menjadi lebih mudah berkomunikasi, lebih gaya, dan tidak dianggap gagap teknologi. Orang pun merasa bahwa handphone adalah kebutuhan yang tidak kalah penting dari makanan atau pakaian, maka tidak jarang Anda melihat orang yang selalu berganti-ganti handphone demi mengikuti perkembangan teknologi tersebut. Coba Anda temukan lagi peningkatan kebutuhan akibat perkembangan teknologi yang ada di lingkungan sekitar Anda!

d. Pendapatan

Coba perhatikan orang-orang di sekitar tempat tinggal Anda. Tentu Anda dapat membedakan mana yang berpendapatan tinggi dan mana yang berpendapatan rendah. Apakah kebutuhan mereka berbeda? Coba lihat, mengapa tetangga Anda ada yang menggunakan mobil ketika bepergian, sementara ada pula yang hanya mengayuh sepeda. Ini membuktikan bahwa tinggi rendahnya pendapatan berpengaruh terhadap kebutuhan. Mungkin tetangga Anda yang hanya mengayuh sepeda itu kelak akan berganti motor ketika pendapatannya meningkat.

e. Jumlah Penduduk

Kebutuhan akan semakin besar seiring dengan pertambahan penduduk. Hal ini tentu mudah Anda pahami. Perhatikanlah keluarga Anda. Setiap anggota keluarga pasti memiliki kebutuhan sendiri. Misalnya, Anda membutuhkan makanan untuk tiga kali sehari, tiga pasang baju seragam, dua pasang sepatu, dan seterusnya. Semakin banyak jumlah anggota keluarga, semakin besar dan beragam pula kebutuhannya. Demikian juga dalam lingkup yang lebih luas seperti negara. Ini bisa Anda lihat dari besarnya Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang terus meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk.

f. Iklan atau Promosi Produk

Dalam kehidupan modern, kebutuhan manusia juga banyak dipenga- ruhi oleh perkembangan produk-produk baru dan promosi produk melalui berbagai media massa. Sebagai contoh, sering kita membeli suatu produk hanya karena iklan produk tersebut sering muncul di televisi. Iklan memang dirancang untuk memengaruhi persepsi konsumen bahwa produk tersebut sesuai dengan kebutuhan calon konsumen.

TUGAS KELOMPOK

Selain bersifat tidak terbatas, kebutuhan antarorang per orang dan antarmasyarakat satu dengan lainnya berbeda-beda. Bahkan, antara Anda dan teman sebangku Anda dapat berbeda-beda. Coba diskusikan dengan teman kelompok Anda, faktor-faktor yang memengaruhi perbedaan kebutuhan tersebut. Tulislah hasilnya dalam tabel seperti contoh berikut ini. Tukarkan hasilnya dengan kelompok lain dan buatlah kesimpulannya.

Baca selanjutnya : 2. Macam-Macam Kebutuhan

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Kemajuan teknologi menjadikan kehidupan lebih mudah dan menyenangkan, tapi dampak negatif kemajuan itu juga tidaklah sedikit, misalnya polusi yang menyebabkan kerusakan lingkungan dan pemborosan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. Teknologi ramah lingkungan merupakan upaya mengurangi dampak yang ditimbulkan. Pengembangan teknologi ramah lingkungan dapat dilakukan terhadap bahan yang digunakan, teknologi yang diterapkan dan pengolahan limbah yang tepat. Teknologi ramah lingkungan dapat juga memaksimalkan mengelola lingkungan berkelanjutan berwawasan lingkungan.

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri
Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Prinsip Dasar Industri Ramah Lingkungan

Ramah lingkungan pada dasarnya adalah penerapan konsep “zero waste”, pada pelaksanaanya industri ramah lingkungan diharapkan dalam proses industri melakukan strategi mencegah, mengurangi dan menghilangkan terbentuknya limbah sebagai bahan pencemar lingkungan. Hal tersebut dapat berjalan bila dalam aktivitasnya telah dirancang mulai dari bahan baku, teknologi proses sampai akhir kegiatan adalah ramah lingkungan. Untuk mendukung terlaksananya strategi tersebut diperlukan suatu perubahan yang mendasar dalam hal komitmen serta perilaku pimpinan dan karyawan, penyediaan sarana dan prasarana penunjang dan peningkatan kompetensi SDM. Industri yang menerapkan strategi ramah lingkungan mempunyai tujuan: 1. menciptakan produk yang sehat, aman dan berkualitas, 2. meminimalkan potensi kontaminasi bahan-bahan yang beracunatau berbahaya pada produk, 3. melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja 4. meminimalkan terbentuknya limbah baik dalam jumlah dan toksisitasnya. Berdasarkan tujuan penerapan strategi ramah lingkungan diperoleh manfaat, bahwa pencegahan terbentuknya limbah lebih efektif dalam melindungi lingkungan, dibandingkan dengan mengolah limbah setelah terbentuk, karena dapat memperbaiki kualitas lingkungan sekaligus mencapai efisiensi ekonomi.

Selain memperkecil dampak lingkungan, strategi ramah lingkungan juga memperbesar tingkat penghematan biaya produksi dan memberikan keuntungan finansial. Untuk mencapai kondisi yang ramah lingkungan dalam suatu industry dapat diterapkan 6 (enam) prinsip dasar yaitu Refine, Reduce, Reuse, Recycle, Recovery dan Retrieve Energy. Model industri yang menerapkan 6 prinsip tersebut dapat berupa nir limbah (zero waste), produksi bersih (cleaner production), produktivitas hijau (green productivity) atau perusahaan hijau (greencompany). Model-model tersebut berupaya untuk meningkatkan produktivitas, menjaga keberlanjutan produksi dengan tetap memelihara kelestarian lingkungan dan kesehatan serta keselamatan pekerja.

1. Refine, adalah penggunaan bahan atau proses yang lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan bahan atau proses yangada saat ini. 2. Reduce, adalah pengurangan jumlah limbah atau kehilangan bahan dengan optimalisasi proses atau operasional menghasilkan limbah  yang mengalami pemborosan.

Contoh: mengganti keran atau pipa bocor, memasang alat penangkap ceceran/lelehan. 3. Reuse, adalah pemakaian kembali bahan-bahan atau limbah pada proses yang berbeda. 4. Recycle, adalah penggunaan kembali bahan-bahan atau sumberdaya untuk proses yang sama. 5. Recovery, adalah kegiatan pengambilan kembali sebagianmaterial penting dari aliran limbah untuk pemanfaatan ulang dalam proses atau dimanfaatkan untuk proses atau keperluan lain. 6. Retrieve Energy, adalah pemanfaatan limbah untuk digunakan sebagai bahan bakar atau dalam arti yang luas adalah penghematan energi dalam proses produksi.

Manfaat Penerapan Strategi Ramah Lingkungan

Beragam manfaat dapat diperoleh perusahaan dengan menerapkan strategi ramah lingkungan. Beberapa manfaat tersebut diantaranya adalah:

1. Sebagai pedoman bagi perbaikan produk dan proses produksi. 2. Efektif dan efisien dalam penggunaan sumberdaya alam dan energi. 3. Mengurangi atau mencegah terbentuknya bahan pencemar atau limbah. 4. Mencegah berpindahnya pencemar dari satu media lingkungan ke media lingkungan lain. 5. Mengurangi resiko terhadap kesehatan dan lingkungan. 6. Mendorong pengembangan teknologi pengurangan limbah pada sumbernya, teknologi bersih dan produk akrab lingkungan. 7. Menghindari biaya clean-up. 8. Meningkatkan daya saing produk di pasar internasional melalui penggunaan teknologi baru dan/atau perbaikan teknologi. 9. Kerjasama yang lebih erat antara pemerintah, agro-industri dan masyarakat. 0. Pengurangan biaya yang tinggi karena penerapan sistem pengelolaan limbah ujung pipa (end off pipe treatment).