Membangun Diri Seturut Teladan  Yesus

Membangun Diri Seturut Teladan Yesus

Membangun Diri Seturut Teladan Yesus

Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang
Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang

Remaja pada umumnya memiliki tokoh yang diidolakan dalam hidup. Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang yang terkenal, rupawan, dan berprestasi. Dengan memiliki tokoh idola, kita dapat menjadikan tokoh idola sebagai acuan dalam kehidupan. Tokoh idola dapat menjadi semacam inspirasi, motivasi dan pendorong semangat dalam setiap segi kehidupan. Bagaimana dengan Yesus? Apakah kita saat ini mengidolakan Yesus? Remaja SMP merupakan remaja yang masih mencari tokoh idola. Dengan pelajaran kita semakin mengenal Yesus secara lebih luas dan lebih mendalam, sehingga memungkinkan kita untuk menjadikan Yesus sebagai tokoh idola.

Doa

Bapa yang Mahakasih, kami bersyukur kepadaMu, karena telah mengasihi kami dan memberi kesempatan kepada kami untuk mengenal Engkau dan Yesus Putera-Mu. Mohon terang dan bimbingan-Mu Bapa, agar pada hari ini kami dapat semakin mengenal Yesus Putera-Mu. Dengan semakin mengenal Putera-Mu, Kami dapat menjadikan-Nya sebagai idola kami dalam hidup sehari-hari. Demi Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kami. Amin

1. Tokoh idola dalm masyarakat Lakukan dialog dengan teman dan atau guru untuk menemukan jawaban dari beberapa pertanyaan di bawah ini !

a. Siapakah tokoh idolamu? Mengapa memilihnya sebagai tokoh idola? ……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

b. Apa yang kalian kagumi dari tokoh idolamu itu?

……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

c. Apa yang kalian lakukan untuk meneladani tokoh idolamu?

……………………………………………………………………………………………………….. ………………………………………………………………………………………………………..

Menemukan pribadi Yesus sebagai tokoh idola Lakukan beberapa kegiatan berikut ini!

a. Baca Alkitab. b. Temukan sikap/ sifat/ atau tindakan Yesus yang menurutmu luar biasa dan mengagumkan. c. Tulis berbagai sikap/ sifat/ atau tindakan Yesus yang luar biasa dan mengagumkan tersebut dalam lembar kertas laporan. d. Diskusikan hasil temuan itu dengan teman-temanmu. Bentuk kelompok, dan lakukan kegiatan sebagai berikut!

1. Baca dengan perlahan-lahan “Syahadat Kehidupan” berikut ini! ”Aku percaya akan Allah Sang Pencinta kehidupan, Allah yang senantiasa mencintai diriku tanpa syarat apapun, Allah yang selalu menginginkan diriku hidup dengan penuh kelimpahan Aku percaya akan Allah yang selalau mengampuni diriku serta membukakan masa depan bagiku, masa depan yang penuh kehidupan dan harapan. Aku percaya akan Allah yang selalu menyertai perjalanan hidupku, bersedia membantuku, menyembuhkan luka-luka dalam hidupku, menguatkan aku, menderita bersamaku, serta menjadi sahabatku yang terbaik. Aku percaya akan Allah yang hanya mengenal cinta dan kasih setia (compassion); Allah pencinta kehidupan dan selalu mengundang aku untuk memilih kehidupan tersebut. Dalam iman seperti ini, aku menemukan kebahagiaan dan rasa damai yang mendalam di dalam kehidupanku sekarang ini, maupun harapan akan kehidupan yang akan datang”

2. Buat suasana hening dalam kelompok dan secara pribadi renungkan kata demi kata “Syahadat Kehidupan” tersebut. 3. Tuliskan niatmu dalam membangun sikap-sikap yang akan diwujudkan untuk meneladan Yesus. 4. Sampaikan niat itu kepada temanmu dalam kelompok!

Tugas 1. Bagi kelas menjadi tiga kelompok dan setiap kelompok diminta untuk mendramakan salah satu perikop Kitab Suci: a. Mat 18:21-35; b. Luk 15:11-32; c. Mat 20:1-16. 2. Setelah kelompok mendramakan cerita dalam Kitab Suci, salah satu anggota kelompok menyampaikan makna atau pesan Kitab Suci yang didramakan oleh kelompok.

1. Refleksi dan Aksi

Sebagai orang yang mengimani Yesus, bukan hal yang salah jika kita mengidolakan Dia dalam hidup kita. Dia yang telah kita kenal melalui sabda dan perbuatan-Nya, dapat menjadi idola bagi kita semua. Sikap Yesus yang seperti apakah yang ingin kalian teladani? Apa saja usahamu untuk mewujudkan itu dalam hidup sehari-hari? Setelah mengikuti proses di atas, tuliskan hasil refleksi tersebut dalam buku catatanmu!

Doa Marilah kita mengakhiri kegiatan belajar kita dengan mengungkapkan doa bersama-sama! Yesus yang Mahabaik, Engkau adalah teladan kami dalam seluruh kehidupan ini. Kami bangga dan bersyukur, karena boleh percaya dan mengimani Engkau. Ajarlah kami ya Yesus, agar kami dapat meneladan-Mu. Ajarlah kami ya Yesus, agar kami mempu menjadi seperti-Mu, yang senantiasa mengasihi, senantiasa memperhatikan dan juga senantiasa mengampuni. Perkenankanlah kami menjadikan-Mu sosok idola bagi kami. Kami membuka diri, agar Engkau berkenan menjadi idola kami, yang memotivasi kami, yang mewarnai hidup kami, yang menginspirasi hidup kami serta mendorong kami untuk senantiasa hidup seturut kehendak-Mu. Engkau kami puji dan kami sembah ya Tuhan, kini dan sepanjang masa. Amin.

Glosarium

Ad Gentes Dokumen Konsili Vatikan II berisi Dekrit tentang Karya Misioner Gereja Berbelarasa turut merasakan nasib orang lain (solider/peduli) Citra rupa; gambar atau gambaran Doa sarana berkomunikasi dengan Allah Eskatologis berkaitan dengan akhir zaman seperti hari kiamat dan kebangkitan Gaudium et Spes Dokumen Konsili Vatikan II berisi Konstitusi Pastoral tentang Gereja di Dunia Dewasa Ini Gereja persekutuan umat beriman yang percaya kepada Yesus Kristus Hak asasi hak-hak yang sifatnya mendasar Idola orang, gambar, patung, dan sebagainya yang menjadi pujaan Katekismus manual doktrin dalam bentuk tanya jawab untuk dihafalkan Kerajaan Allah suasana damai ketika Allah merajai atau menguasai hati kita Keunikan kekhususan atau keistimewaan Komplementer saling membutuhkan dan saling tergantung satu sama lain Masyarakat sekumpulan orang yang hidup bersama pada suatu tempat atau wilayah dengan ikatan aturan tertentu Mengampuni memaafkan dan tidak memperhitungkan lagi kesalahan orang lain Miskin dihadapan Allah pengakuan bahwa dirinya lemah atau tidak berdaya dan bersikap berserah diri sepenuhnya kepada Allah Murah hati suka (mudah) memberi; tidak pelit; penyayang dan pengasih; suka menolong; baik hati Glosarium 154 Kelas VII SMP Edisi Revisi Refleksi sebuah kegiatan yang dilakukan dalam proses belajar mengajar berupa penilaian tertulis maupun lisan (umumnya tulisan) oleh anak didik (siswa) kepada guru/dosen, berisi ungkapan kesan, pesan, harapan serta kritik membangun atas pembelajaran yang diterimanya. Sederajat memiliki martabat dan kedudukan yang sama tinggi Seks jenis kelamin Seksualitas ciri, sifat atau peranan seks Talenta pembawaan orang sejak lahir; bakat

Daftar Pustaka

Abineno, Dr., J.L.Ch. 2002. Seksualitas dan Pendidikan Seksualitas, Cet. ke- 6. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Agoeng, P. Noegroho S., Pr. 2008. Formasi Dasar Orang Muda untuk Remaja Setingkat SMP, Yogyakarta: Kanisius. Auer, Jim. 2002. Seks & Remaja Kristen, Yogyakarta, Kanisius. Bakker, A., SVD. 1988. Ajaran Iman Katolik 1 untuk Mahasiswa, Yogyakarta: Kanisius. Barry, William A., S.J. 2000. Menemukan Tuhan dalam Segala Sesuatu. Yogyakarta: Kanisius. Centi, Paul J. 2006. Mengapa Rendah Diri, Cetakan XIII. Yogyakarta: Kanisius. Chandra, Julius. 1994. Hidup Bersama Orang Lain, Cet. ke-11, Yogyakarta: Kanisius. Chandra Julius dan Rini Chandra. 2001. Melangkah ke Alam Kedewasaan. Cet. Ke-9, Yogyakarta: Kanisius. de Mello, Anthony, S.J. 2001. Hidup di Hadirat Allah, Cet. Ke-7, Yogyakarta: Kanisius. Dokumen Konsili Vatikan II. 2003. Cetakan VII. Jakarta: Obor. Ensiklopedi Populer Politik Pembangunan Pancasila Jilid III. Jakarta: Yayasan Cipta Loka Caraka. Hakenewerth, Quentin, SM. 1987. Ikutlah Panggilan Hidupmu, Jakarta: CLC. Handaya, Ben. 2001. Etiket dan Pergaulan. Cet. ke-17, Yogyakarta: Kanisus Hello, Yosef Marianus, S.Pd. 2004. Menjadi Keluarga Beriman, Yogyakarta: Pustaka Nusatama. Lanur, Alex, OFM. 2000. Menemukan Diri, Cet. ke-9, Yogyakarta: Kanisius. Katekismus Gereja Katolik. 1995. Ende: Arnoldus. Kieser, Bernard, S.J. Moral Dasar. Yogyakarta: Kanisius. Kirchberger, George dan Vincent de Ornay (Penyadur). 1999. Panggilan Keluarga Kristen. Jakarta: Penerbit LPBAJ dan Celesty Hieronika. Komkat KWI. 2004. Persekutuan Murid-Murid Yesus, Pendidikan Agama Katolik untuk SMP Kelas VII. Yogyakarta: Kanisius. Komkat KWI. 2010. Membangun Komunitas Murid Yesus, Buku Teks Pendidikan Agama Katolik untuk SMP Kelas VII, Yogyakarta, Kanisius. Komisi Waligereja Indonesia. 1996. Iman Katolik Buku Informasi dan Referensi. Yogyakarta: Kanisius. Lalu, Yosef, Pr. 2008. Percikan Kisah Anak Manusia, Jakarta: Komkat KWI. Leahy, Louis. 1997. Sains dan Agama dalam Konteks Zaman Ini, Yogyakarta: Kanisius. Mangunhardjana, A. M. 2002. Mengatasi Hambatan-Hambatan Kepribadian, Cet. 17, Yogyakarta: Kanisius. Martasudjita, E., Pr. 2000. Komunitas Peziarah, Sebuah Spiritualitas Hidup Bersama. Yogyakarta: Kanisius. Moi, Alberto A. Djono, O. Carm. 2003. Proses Aktualisasi Diri, Malang: Dioma. Powell, John. Mengapa Takut Mencinta. Jakarta: Cipta Loka Caraka. Rausch, Thomas P. 2001. Katolisisme-Teologi bagi Kaum Awam. Yogyakarta: Kanisius. Sanggar Talenta. 2005. Biarkan Kami Bicara tentang Sekolah dan Cita-cita, Seri Pustaka Remaja, cetakan IV, Yogyakarta: Kanisius. Soekanto, Soerjono, Prof. Dr. 1997. Remaja dan Masalah-Masalahnya. Cet. 7, Yogyakarta. Kanisius. Suherman, F. X., Pr. 2007. Allah Memberi Hidup Manusia Menghidupi, Yogyakarta, Pustaka Nusatama. Tari, Ignas, MSF. 2011. Cinta yang Membesarkan Hati, Cetakan II, Jakarta, Fidei Press. Tim Pembinaan Persiapan Berkeluarga DIY. 1981. Membangun Keluarga Kristiani. Yogyakarta: Kanisius. Tjahaja, Liria. 1999. Bertumbuh dan Beriman, Pendidikan Seksualitas untuk Peserta didik SLTP. Jakarta: Komkat & Kom-KK KAJ. Torney, John C. 2005. Only You can Make You Happy, Tips Praktis Hidup Bahagia. Yogyakarta: Kanisius. Valles, Carlos G. 2005. Courage to be Myself Berani Menjadi Diri Sendiri, Yogyakarta: Kanisius. Vallet, Robert E. 1989. Aku Mengembangkan Diriku, Jakarta: CLC. van Breemen, P. , S.J. 1983. Kupanggil Engkau dengan Namamu, Yogyakarta: Kanisius. Wicks, Robert J. 2002. Self-Care for Every Day, Kasihilah Dirimu dari Hari ke Hari. Yogyakarta: Kanisius.

Kumpulan Teladan Para Tokoh Persatuan

Kumpulan Teladan Para Tokoh Persatuan

Kumpulan Teladan Para Tokoh Persatuan

Teladan Para Tokoh Persatuan

Kumpulan Teladan Para Tokoh Persatuan
Kumpulan Teladan Para Tokoh Persatuan

Tahukah kalian bahwa jumlah tokoh yang telah diangkat oleh pemerintah sebagai pahlawan nasional hingga tahun 2014 ini adalah 159 orang? Tidak sembarangan orang memang dapat menyandang secara resmi gelar pahlawan nasional. Ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi.

Salah satu diantaranya adalah tokoh tersebut telah memimpin dan melakukan perjuangan bersenjata atau perjuangan politik atau perjuangan dalam bidang lainnya untuk mencapai/merebut/mempertahankan/ mengisi kemerdekaan serta mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa.

Beberapa tokoh di bawah ini merupakan para pahlawan nasional yang memiliki jasa dalam mewujudkan integrasi bangsa Indonesia. Tidak semua tokoh pahlawan dapat dibahas di sini. Selain jumlahnya yang banyak, mereka juga berasal dari berbagai bidang atau daerah yang berbeda. Untuk pahlawan dari daerah, kita akan mengambil hikmah para pejuang yang berasal dari wilayah paling timur Indonesia, yaitu Papua. Diantara mereka mungkin kalian ada yang belum mengenalnya, padahal sesungguhnya mereka mempunyai jasa yang sama dalam upaya memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Tiga tokoh akan kita bahas di sini, yaitu Frans Kaisiepo, Silas Papare dan Marthen Indey. Keteladanan para tokoh pahlawan nasional Indonesia juga dapat kita lihat dalam bentuk pengorbanan jabatan dan materi dari mereka yang berstatus raja.

Sultan Hamengkubuwono IX dan Sultan Syarif Kasim II adalah dua tokoh nasional yang akan dibahas dalam bab ini.Kita akan melihat bagaimana tokoh-tokoh ini lebih mengedepankan keindonesiaan mereka terlebih dahulu daripada kekuasaan atas kerajaan sah yang mereka pimpin, tanpa menghitung untung rugi. Selain tokoh-tokoh yang berkiprah dalam bidang politik dan perjuangan bersenjata, kita juga akan mengambil hikmah keteladanan dari tokoh yang berjuang di bidang seni. Nama Ismail Marzuki mungkin telah kalian kenal sebagai pencipta lagu-lagu nasional. Namun mungkin juga masih ada diantara kalian yang belum mengenal siapa sebenarnya Ismail Marzuki dan kiprah apa yang ia berikan bagi integrasi Indonesia. Maka tokoh Ismail Marzuki ini akan juga kita bahas dalam bab mengenai keteladanan para tokoh nasional ini.

1) Pahlawan Nasional dari Papua : Frans Kaisiepo, Silas Papare dan Marthen Indey Posisi Papua dalam sejarah Indonesia setelah kemerdekaan sebenarnya unik. Papua adalah wilayah di Indonesia yang bahkan setelah RI kembali menjadi negara kesatuan pada tahun 1950 pun, tetap berada dalam kendali Belanda. Khusus persoalan Papua, berdasarkan hasil KMB tahun 1949, sesungguhnya akan dibicarakan kembali oleh pemerintah RI dan Belanda “satu tahun kemudian”. Nyatanya hingga tahun 1962, ketika Indonesia akhirnya memilih jalan perjuangan militer dalam merebut wilayah ini, Belanda tetap berupaya mempertahankan Papua.

Meski demikian, dalam kurun waktu selama itu, bukan berarti rakyat Papua berdiam diri untuk tidak menunjukkan nasionalisme keindonesiaan mereka. Berbagai upaya juga mereka lakukan agar bisa menjadikan Papua sebagai bagian dari negara Republik Indonesia. Muncullah tokoh-tokoh yang memiliki peran besar dalam upaya integrasi tersebut, seperti Frans Kaisiepo, Silas Papare dan Marthen Indey.

Frans Kaisiepo (1921-1979) adalah salah seorang tokoh yang mempopulerkan lagu Indonesia Raya di Papua saat menjelang Indonesia merdeka. Ia juga turut berperan dalam pendirian Partai Indonesia Merdeka (PIM) pada tanggal 10 Mei 1946. Pada tahun yang sama, Kaisiepo menjadi anggota delegasi Papua dalam konferensi Malino di Sulawesi Selatan, dimana ia sempat menyebut Papua (Nederlands Nieuw Guinea) dengan nama Irian yang konon diambil dari bahasa Biak dan berarti daerah panas.

Namun kata Irian tersebut malah diberinya pengertian lain : “Ikut Republik Indonesia Anti Nederlands.(Kemensos, 2013). Dalam konferensi ini, Frans Kaisiepo juga menentang pembentukan Negara Indonesia Timur (NIT) karena NIT tidak memasukkan Papua ke dalamnya. Ia lalu mengusulkan agar Papua dimasukkan ke dalam Keresidenan Sulawesi Utara. Tahun 1948 Kaisiepo ikut berperan dalam merancang pemberontakan rakyat Biak melawan pemerintah kolonial Belanda. Setahun setelahnya, ia menolak menjadi ketua delegasi Nederlands Nieuw Guinea ke Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag. Konsekuensi atas penolakannya adalah selama beberapa tahun setelah itu ia dipekerjakan oleh pemerintah kolonial di distrik-distrik terpencil Papua. Tahun 1961 ia mendirikan partai politik Irian Sebagian Indonesia (ISI) yang menuntut penyatuan Nederlans Nieuw Guinea ke negara Republik Indonesia. Wajar bila ia kemudian banyak membantu para tentara pejuang Trikora saat menyerbu Papua.

Pendapat Rakyat (Pepera) bisa dimenangkan oleh masyarakat yang ingin Papua bergabung ke Indonesia. Proses tersebut akhirnya menetapkan Papua menjadi bagian dari negara Republik Indonesia. Silas Papare (1918-1978) membentuk Komite Indonesia Merdeka (KIM) hanya sekitar sebulan setelah Indonesia merdeka. Tujuan KIM yang dibentuk pada bulan September 1945 ini adalah untuk menghimpun kekuatan dan mengatur gerak langkah perjuangan dalam membela dan mempertahankan proklamasi 17 Agustus 1945. Bulan Desember tahun yang sama, Silas Papare bersama Marthen Indey dianggap mempengaruhi Batalyon Papua bentukan Sekutu untuk memberontak terhadap Belanda. Akibatnya mereka berdua ditangkap Belanda dan dipenjara di Holandia (Jayapura). Setelah keluar dari penjara, Silas Papare mendirikan Partai Kemerdekaaan Irian. Karena Belanda tidak senang, ia kemudian ditangkap dan kembali dipenjara, kali ini di Biak. Partai ini kemudian diundang pemerintah RI ke Yogyakarta. Silas Papare yang sudah bebas pergi ke sana dan bersama dengan teman-temannya membentuk Badan Perjuangan Irian di Yogyakarta.

Sepanjang tahun 1950-an ia berusaha keras agar Papua menjadi bagian dari Republik Indonesia. Tahun 1962 ia mewakili Irian Barat duduk sebagai anggota delegasi RI dalam Perundingan New York antara Indonesia-Belanda dalam upaya penyelesaian masalah Papua. Berdasarkan “New York Agreement” ini, Belanda akhirnya setuju untuk mengembalikan Papua ke Indonesia. Marthen Indey (1912–1986) sebelum Jepang masuk ke Indonesia adalah seorang anggota polisi Hindia Belanda. Namun jabatan ini bukan berarti melunturkan sikap nasionalismenya. Keindonesiaan yang ia miliki justru semakin tumbuh tatkala ia kerap berinteraksi dengan tahanan politik Indonesia yang dibuang Belanda ke Papua.

Ia bahkan pernah berencana bersama anak buahnya untuk berontak terhadap Belanda di Papua, namun gagal. Antara tahun 1945-1947, Indey masih menjadi pegawai pemerintah Belanda dengan jabatan sebagai Kepala Distrik. Meski demikian, bersama-sama kaum nasionalis di Papua, secara sembunyi-sembunyi ia malah menyiapkan pemberontakan. Tetapi sekali lagi, pemberontakan ini gagal dilaksanakan. Sejak tahun 1946 Marthen Indey menjadi Ketua Partai Indonesia Merdeka (PIM). Ia lalu memimpin sebuah aksi protes yang didukung delegasi 12 Kepala Suku terhadap keinginan Belanda yang ingin memisahkan Papua dari Indonesia. Indey juga mulai terang-terangan menghimbau anggota militer yang bukan orang Belanda agar melancarkan perlawanan terhadap Belanda. Akibat aktivitas politiknya yang kian berani ini, pemerintah Belanda menangkap dan memenjarakan Indey. Tahun 1962, saat Marthen Indey tak lagi dipenjara, ia menyusun kekuatan gerilya sambil menunggu kedatangan tentara Indonesia yang akan diterjunkan ke Papua dalam rangka operasi Trikora. Saat perang usai, ia berangkat ke New York untuk memperjuangkan masuknya Papua ke wilayah Indonesia, di PBB hingga akhirnya Papua (Irian) benar-benar menjadi bagian Republik Indonesia.