Pengertian Tumbuhan Berbiji Terbuka Tertutup

Pengertian Tumbuhan Berbiji Terbuka Tertutup

Pengertian Tumbuhan Berbiji Terbuka Tertutup

Tumbuhan Berbiji Terbuka

1. Tumbuhan Berbiji Terbuka (Gymnospermae)

Tumbuhan Berbiji Terbuka – Tumbuhan ini tersebar luas di hutan-hutan dan pegunungan, berupa pohon berkayu yang tingginya dapat mencapai lebih dari 30 meter. Pernahkah kamu melihat pohon pinus? Pohon yang selalu hijau sepanjang masa, kini banyak ditanam di halaman rumah. Disebut tumbuhan berbiji terbuka karena bijinya tidak dilindungi daun buah (tidak memiliki ruangan pembungkus). Bunga sesungguhnya tidak ada, alat perkembangbiakan berupa badan yang disebut strobilus (runjung). Strobilus jantan merupakan kumpulan kantung-kantung sari yang berisi serbuk sari yang mengandung sel sperma. Strobilus betina mengandung bakal biji yang berisi sel telur. Bakal biji terbuka, langsung didatangi oleh serbuk sari yang terbawa angin. Batang utama lurus ke atas, berkayu, berkas pembuluh tersusun dalam satu lingkaran dan memiliki kambium. Umumnya batang memiliki saluran resin. Bentuk daun bermacam-macam, kaku, dan mengandung berkas pengangkut. Sistem akar tunggang, cabang-cabangnya menyebar di dalam tanah.

Tumbuhan Berbiji Terbuka

Tumbuhan Berbiji Terbuka
Tumbuhan Berbiji Terbuka

Tumbuhan Berbiji Terbuka – Ada empat divisi gymnospermae yang dapat kita jumpai sampai saat ini, tiga di antaranya adalah divisi yang relatif kecil: Cycadophyta, Ginkgophyta, dan Gnetophyta. Divisi yang paling besar adalah Coniferophyta.

a. Cycadophyta Tumbuhan ini merupakan tumbuhan biji yang primitif, hidup di daerah tropis dan subtropis. Di Indonesia kita kenal pakis haji (Cycas rumphii) merupakan tanaman hias, akarnya bersimbiosis dengan ganggang biru (Anabaena) yang dapat mengikat nitrogen (Anabaena cycadae). Daunnya tersusun dalam roset batang, menyirip atau berbagi menyirip. Strobilus jantan dan betina terdapat di ujung batang pada pohon yang berbeda (berumah dua).

Tumbuhan Berbiji Terbuka

b. Ginkgophyta Hanya satu jenis ginkgo yang masih hidup sampai saat ini, yaitu Ginkgo biloba yang berasal dari Cina. Pohonnya tinggi, daunnya bertangkai panjang dan berbentuk kipas dengan tulang daun yang bercabang-cabang, dan meranggas dalam musim gugur. Bijinya mempunyai kulit luar yang berdaging dan kulit dalam yang keras. Daunnya dapat dijadikan obat asma dan mengatur tekanan darah. Buahnya dapat dijadikan bahan ramuan untuk makanan tambahan (suplemen) yang berfungsi menjernihkan daya ingat.

c. Gnetophyta Di Indonesia dikenal tumbuhan melinjo (Gnetum gnemon) yang merupakan anggota dari kelompok ini. Daunnya tunggal, duduknya berhadapan. Batangnya berkayu tanpa saluran resin. Bunga majemuk berbentuk bulir, keluar dari ketiak daun. Buah dan daun muda melinjo dapat disayur, bijinya dibuat emping; dan serabut kulitnya untuk pembuatan jala.

Tumbuhan Berbiji Terbuka

d. Coniferophyta Tumbuhan yang tergolong divisi ini dapat berupa semak, perdu atau pohon dengan tajuk berbentuk kerucut (conus), maka disebut Coniferophyta. Divisi ini merupakan kelompok terbesar, yang beranggotakan pohon tertua dan tertinggi di muka bumi. Penyebarannya luas terutama di daerah beriklim sedang dan dingin. Coniferophyta menjadi sangat penting karena merupakan sumber bahan kertas, kayu lunak, bahan bangunan, bahan plastik, pernis, terpentin, damar, dan tinta cetak. Untuk mempelajari daur hidup Coniferophyta. Strobilus jantan menghasilkan serbuk sari yang mengandung sel sperma. Dengan bantuan angin, serbuk sari sampai ke bakal biji yang menempel pada sisik strobilus betina. Selanjutnya terbentuk buluh serbuk yang membawa sel sperma untuk bertemu dengan sel telur yang ada di dalam bakal biji. Setelah terjadi fertilisasi, terbentuklah biji yang bersayap tipis. Biji diterbangkan angin ke mana-mana, jika jatuh di tempat yang sesuai akan tumbuh menjadi kecambah, dan berkembang menjadi tumbuhan baru.

Pinus banyak ditanam di Indonesia, misalnya Pinus merkusii di Sumatra (terutama di Aceh) banyak ditanam di daerah-daerah pegunungan oleh dinas kehutanan untuk menghasilkan terpentin.  memperlihatkan sebagian pohon pinus dan strobilus dengan bagian-bagiannya. Tumbuhan ini hampir selalu berumah satu, strobilus jantan terletak di ujung ranting dan strobilus betina lebih ke pangkal cabang. Strobilus betina terdiri atas banyak sisik yang tersusun dalam spiral. Bakal biji terletak di antara sisiksisik tersebut, setelah fertilisasi tumbuh menjadi biji bersayap tipis. Ranting pendek mirip pasak berdaun dua, berbentuk jarum. Selain pinus, damar (Agathis alba) banyak dijumpai di hutan Sumatra dan Kalimantan, getahnya dimanfaatkan masyarakat sekitar sebagai bahan campuran cat.

Mengamati Tumbuhan Biji Terbuka

1. Amati tumbuhan biji terbuka yang ada di sekitarmu, terutama mengenai daun dan strobilusnya. Buatlah penampang membujur strobilus betina pada pinus untuk melihat letak bijinya. 2. Bandingkan strobilus betina pada pakis haji dengan strobilus betina pada pinus. 3. Buat laporan hasil pengamatanmu, lengkap dengan gambargambar.

Berdasarkan uraian mengenai gymnospermae dalam bab ini, buatlah rangkuman tentang peranan gymnospermae dalam kehidupan, lengkapi dengan tabel yang berisi contoh-contoh tumbuhan biji terbuka serta peranannya.

2. Tumbuhan Biji Tertutup (Angiospermae)

Angiospermae berarti biji diselubungi oleh suatu badan yang berasal dari daun buah, yaitu bakal buah. Semua angiospermae ditempatkan dalam sebuah divisi tunggal Antophyta (tumbuhan bunga). Tumbuhan bunga merupakan tumbuhan yang paling dikenal, lebih dari 95% tumbuhan biji yang ada di bumi adalah tumbuhan bunga. Ukuran tubuhnya bervariasi mulai dari jenis tumbuhan Eucalyptus yang tingginya dapat mencapai 100 m sampai pada rumput-rumput kecil. Banyak manfaat tumbuhan ini, seperti biji-bijian sebagai makanan, sayuran, bahan pakaian, makanan ternak, dan bahan obat-obatan. Bunga merupakan organ utama bagi tumbuhan ini, melalui warna, bau, dan bentuknya, bunga dapat memikat serangga, burung, dan mamalia yang berguna sebagai perantara dalam penyerbukan. Bentuk dan susunan bunga bermacam-macam, tetapi memiliki bagian-bagian dasar yang sama, yaitu perhiasan bunga (tajuk bunga) dibedakan antara mahkota dan kelopak, alat perkembangbiakan yang terdiri dari putik dan benang sari. Putik terdiri atas kepala putik, tangkai putik, dan bakal buah yang berisi bakal biji. Benang sari terdiri atas tangkai sari dan kepala sari yang terdiri atas dua kotak sari berisi serbuk sari. Untuk lebih jelasnya bagian-bagian bunga.

Perbedaan struktur bunga bergantung pada cara penyerbukan. Jika cara penyerbukannya dibantu oleh serangga, mahkota dan kelopak besar dengan warna yang cerah, kadang memiliki saluran madu. Jika penyerbukannya dibantu angin, mahkota dan kelopak kecil, bahkan tidak ada, putiknya bertangkai panjang menjulur keluar, atau berbentuk bulu.

Pertanyaan 1. Apa fungsi hiasan bunga yang berwarna cerah/menarik? 2. Bunga apa yang serbuk sarinya ringan dan banyak? Jelaskan. 3. Bagaimana tangkai sari dan kepala sari pada bunga yang dibantu serangga? 4. Apa gunanya kepala putik yang berbentuk bulu? 5. Berdasarkan hasil pengamatanmu, tanaman bunga apa saja yang termasuk bunga yang penyerbukannya dibantu oleh angin atau serangga?

Berbeda dengan gymnospermae yang memiliki bakal biji terbuka, bakal biji tumbuhan bunga letaknya tersembunyi, serbuk sari baru dapat sampai ke bakal biji setelah melalui kepala putik. Kepala putik menghasilkan zat yang dapat melekatkan serbuk sari. Peristiwa melekatnya serbuk sari pada kepala putik disebut penyerbukan. Setelah penyerbukan, apa yang terjadi selanjutnya? Pelajari gambar daur hidup tumbuhan bunga.

Serbuk sari yang melekat pada kepala putik tumbuh menjadi buluh serbuk yang mengantar inti sperma untuk bertemu dengan inti sel telur dalam bakal biji, kedua inti itu melebur dan menghasilkan zigot. Peristiwa meleburnya sel kelamin jantan dan sel kelamin betina disebut pembuahan (fertilisasi). Fertilisasi pada gymnospermae disebut pembuahan tunggal karena hanya terjadi satu kali pembuahan, yaitu peleburan inti sperma dengan inti sel telur yang menghasilkan zigot, sedangkan pada tumbuhan bunga terjadi pembuahan ganda, pertama peleburan inti sel sperma dengan inti sel telur menghasilkan zigot; kedua peleburan inti sperma dengan inti kandung lembaga menghasilkan putih lembaga (endosperma) yang merupakan cadangan makanan bagi embrio. Zigot berkembang menjadi embrio, kemudian berkembang menjadi kecambah, selanjutnya tumbuh menjadi tumbuhan baru. Gambar 7.23 berikut mengilustrasikan perkembangan embrio tanaman bunga.

Berdasarkan jumlah daun lembaga (kotiledon) yang dimilikinya, tumbuhan bunga dibagi menjadi dua kelas, yaitu tumbuhan biji berkeping satu (monokotil) dan tumbuhan biji berkeping dua (dikotil).

Sayur-sayuran dan buah-buahan yang kita makan kebanyakan berasal dari tumbuhan dikotil. Batangnya berkayu keras, dipakai sebagai bahan bangunan. Hampir semua tumbuhan pelindung merupakan tumbuhan dikotil. Tumbuhan ini meliputi terna (tumbuhan basah), semak, perdu, dan pohon. Dikotil adalah tumbuhan yang paling tinggi keanekaragamannya.

Di antara tumbuhan monokotil banyak yang memiliki nilai ekonomi tinggi, seperti biji-bijian: padi, jagung, dan gandum merupakan sumber energi bagi manusia. Rumput-rumputan sebagai makanan ternak, secara tidak langsung merupakan sumber makanan bagi manusia. Gambar berikut memperlihatkan beberapa contoh monokotil. Sebutkan contoh-contoh lainnya.

 

Pengertian Tumbuhan Berbiji Tertutup Angiospermae

Pengertian Tumbuhan Berbiji Tertutup Angiospermae

Pengertian Tumbuhan Berbiji Tertutup Angiospermae

Tumbuhan Berbiji Tertutup (Angiospermae) Tumbuhan berbiji tertutup adalah tumbuhan yang telah memiliki akar, daun, dan batang yang sesungguhnya. Menurut jumlah keping bijinya, tumbuhan biji tertutup dapat dibedakan menjadi tumbuhan berkeping satu (monokotil) dan tumbuhan berkeping dua (dikotil).

Tumbuhan Berbiji Tertutup
Tumbuhan Berbiji Tertutup

Tumbuhan Berbiji Tertutup

1 ) Tumbuhan Berkeping Satu (Monokotil) Tumbuhan Berkeping Satu (Monokotil) Tumbuhan monokotil adalah tumbuhan yang hanya mempunyai satu daun lembaga pada bijinya. Selain itu, tumbuhan berkeping satu ini juga mempunyai ciri biji berkeping satu, berakar serabut, batang tidak bercabang dan tidak berkambium, ruas-ruas batang jelas terlihat, tulang daun sejajar dan melengkung, daun berupih dengan letak daun yang berseling, dan umumnya bagian bunga berjumlah tiga atau kelipatannya. Tumbuhan monokotil terbagi menjadi beberapa suku (famili), yaitu sebagai berikut.

Tumbuhan Berbiji Tertutup

a) Gramineae (suku rumput-rumputan) Jagung (Zay mays), padi (Oryza sativa), dan gandum (Tritium sativum) merupakan contoh tumbuhan monokotil dari suku rumputrumputan yang dimanfaatkan sebagai sumber bahan makanan pokok. Tebu (Saccharum officinarum) bermanfaat untuk bahan baku gula, serat (Andropogon nordus) digunakan sebagai bahan baku tali dan tekstil, serta bambu betung (Dendrocalamus asper) sebagai bahan bangunan dan perabotan rumah tangga. Suku rumput-rumputan ini mempunyai ciriciri daun yang berbentuk pita, tulang daun sejajar dan melekat langsung pada batang, batang agak berongga, berakar serabut bunganya berbentuk bulir, mudah terbang jika tertiup angin.

Tumbuhan Berbiji Tertutup – Penyerbukan suku rumput-rumputan ini dibantu oleh angin. b) Musaceae (suku pisang-pisangan) Pisang emas, pisang ambon, pisang kulit tipis, dan pisang raja merupakan bagian tumbuhan suku pisang-pisangan yang dapat dimakan. Sementar itu, pisang kipas merupakan anggota suku pisang-pisangan yang dapat dijadikan tanaman hias dan pisang merica seratnya dapat dimanfaatkan sebagai bahan tali. Suku pisang-pisangan ini mempunyai ciri-ciri daunnya berpelepah, tulang daun menyirip dan bentuknya seperti lancet, batang merupakan batang semu, bunga merupakan bunga majemuk yang berupa karangan, serta ada yang berkelamin satu dan ada yang berkelamin banyak. c) Palmae (suku pinang-pinangan) Palmae ini mempunyai ciri daun yang menyirip atau berbentuk kipas, batang tidak bercabang, berakar serabut, bunga merupakan tongkol atau karangan yang terletak pada ketiak daun atau ujung daun, dan biasanya hidup berumpun.

Tumbuhan Berbiji Tertutup –  Contoh tanaman yang termasuk dalam suku Palmae adalah kelapa (Cocos nucifera) yang bermanfaat sebagai bahan baku minyak goreng dan gula merah. Selain itu, batangnya juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Tanaman yang lain, misalnya sagu (Metroxylon sagu) dimanfaatkan sebagai bahan makanan pokok dan enau (Arenga pinnata) dimanfaatkan sebagai bahan baku gula nira karena menghasilkan cairan nira, sedangkan buahnya adalah kolang-kaling yang dapat dimanfaatkan sebagai campuran es buah atau manisan.

Tumbuhan Berbiji Tertutup

d) Zingiberaceae (suku jahe-jahean) Semua jenis empon-empon, seperti jahe, kunyit, kencur, laos, temu lawak, dan temu hitam, merupakan contoh dari suku jahe-jahean yang dapat dimanfaatkan sebagai obat-obatan dan bumbu masak. Suku ini mempunyai ciri-ciri pelepah daun yang memeluk batang, batangnya tumbuh dari rimpang (batang yang tumbuh dari dalam tanah), bunga mengandung sel kelamin jantan dan sel kelamin betina, serta kelopaknya berbentuk tabung. e) Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan) Suku ini mempunyai daun yang bertepi rata dan berdaging dengan letak berseling dua baris, berakar rimpang, pangkal batang menggembung sebagai penyimpan cadangan air, dan dalam satu bunga mengandung sel kelamin jantan dan sel kelamin betina. Berbagai jenis anggrek hias merupakan contoh dari suku anggrek-anggrekan ini.

2 ) Tumbuhan Berkeping Dua (Dikotil)

Tumbuhan Berkeping Dua (Dikotil) Tumbuhan dikotil merupakan tumbuhan yang bijinya mempunyai dua daun lembaga. Ciri lain yang dimiliki tumbuhan dikotil adalah mempunyai akar tunggang, batang bercabang dengan ruas-ruas batang yang tidak tampak, daun mempunyai tulang daun menyirip atau menjari dengan letak yang menyebar atau berkarang, bagian bunga berjumlah 2, 4, 5, atau kelipatannya, serta mempunyai kambium dan berkas pembuluh. Tumbuhan dikotil terdiri atas beberapa suku, antara lain, suku kacang-kacangan, suku terung-terungan, suku jambu-jambuan, dan suku jarak-jarakan. a) Papillionaceae (suku kacang-kacangan) Ciri-ciri suku kacang-kacangan adalah bunganya yang berbentuk kupu-kupu yang terdiri atas lima mahkota (bendera terdiri atas satu lembar daun mahkota, sayap terdiri atas dua lembar daun mahkota, serta benang sari dua tongkol terdiri dari 10 helai, 1 helai terpisah dan 9 helai membentuk satu bekas), terdapat bintil-bintil pada akarnya yang menjadi tempat hidup bakteri Rhizobium radicula. bakteri ini dapat mengikat nitrogen yang dibutuhkan oleh tumbuhan dan bentuk buahnya berupa buah polong.

Contoh tanaman yang termasuk dalam suku ini adalah kacang hijau, kacang kedelai, dan kacang merah yang merupakan sumber protein nabati. Kacang panjang, kecipir, dan buncis dapat dimanfaatkan sebagai sayur-sayuran, angsana sebagai bahan bangunan, orok-orok sebagai bahan pupuk hijau, dan dadap merah sebagai tanaman hias. b) Solanaceae (suku terung-terungan) Ciri-ciri suku terung-terungan adalah mahkota bunga berbentuk terompet atau bintang yang berjumlah lima buah, memiliki kelopak, satu putik, dan lima benang sari. Buah terletak di atas dasar bunga.

Dinding buah terdiri atas dua lapisan, yaitu lapisan tipis dan lapisan dalam tebal yang berupa kotak buah dan di dalam kotak ini terdapat banyak biji. Contoh tanaman yang termasuk suku terung-terungan adalah tomat dan terung yang dimanfaatkan sebagai bahan sayur- sayuran, cabai sebagai bumbu masak, tembakau sebagai bahan rokok, dan kecubung sebagai bahan obat-obatan. c) Euphorbiaceae (suku jarak-jarakan) Suku jarak-jarakan juga sering disebut suku getah-getahan. Suku ini mempunyai ciri, antara lain, batangnya mengandung getah berwarna putih, tulang daun menjari, dan umumnya mempunyai buah kotak. Contoh tanaman yang termasuk dalam suku ini adalah jarak, karet, dan ubi kayu. Jarak (Ricinus communis) berfungsi sebagai bahan pembuatan sabun, lilin, dan semir sepatu. Karet (Hevea brasiliensis) yang getahnya dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan ban, mainan anak, bola, sandal, dan produk lain. Umbi kayu (Manihot utilissima), umbinya merupakan sumber makanan pokok yang banyak mengandung karbohidrat dan tanaman tentir yang getahnya dapat digunakan untuk obat luka. d) Myrteceae (suku jambu-jambuan) Suku jambu-jambuan ini merupakan tumbuhan perdu. Letak daunnya berhadapan, makhota kecil dengan jumlah benang sari yang banyak, dan buahnya berupa buah buni. Contoh tanaman yang termasuk dalam suku ini adalah jambu biji, jambu air, cengkih, salam, dan kayu putih. Jambu bermanfaat sebagai buah-buahan. Cengkih bermanfaat sebagai bahan pembuat minyak cengkih. Salam, daunnya dapat dimanfaatkan sebagai penyedap masakan. Kayu putih, daunnya dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan minyak kayu putih atau obat gosok. e) Rosaeae Suku ini antara lain beranggotakan bunga mawar (Rosalia hibryda), apel (Malus silvestris), pir (Pyrus communis), dan Arbai (Fragaria chiloensis). f) Crusiferae Suku ini antara lain beranggotakan kubis (Brassica oleracea), sawi (B.rugosa), lobak (Raphanus sativus), dan sawi tanah (Nasturtium heterophyllum).

Rangkuman

1. a. Berdasarkan perbedaan dan persamaan morfologisnya, tumbuhan terbagi menjadi dua kelompok besar, yaitu kelompok tumbuhan tidak berpembuluh dan kelompok tumbuhan yang berpembuluh. Pembuluh ini berfungsi untuk mengalirkan sari-sari makanan ke seluruh tubuh. b. Tumbuhan tidak berpembuluh adalah tumbuhan yang tidak memiliki akar, batang, dan daun sejati. Lumut tidak mempunyai saluran atau pembuluh yang khusus untuk mengalirkan zat makanan, air, garam, dan mineral ke seluruh bagian tubuh. Misalnya, tumbuhan lumut (Bryophyta) dan lumut kerak (Lichenes). c. Lumut hidup di tempat-tempat yang lembap dan tidak terkena cahaya matahari, seperti dinding bata basah, tebing, atau di kulit kayu yang lembap, belum mempunyai batang, daun dan akar yang sebenarnya, serta sudah memiliki buluh-buluh halus semacam akar yang disebut rizoid dan sudah memiliki klorofil. d. Berdasarkan bentuk tubuhnya, lumut dapat dibedakan menjadi dua, yaitu lumut hati (Hepaticae) dan lumut daun (Musci). e. Lumut kerak (Lichenes) adalah simbiosis mutualisme antara ganggang hijau dan jamur Ascomycotina, merupakan tumbuhan perintis karena dalam jangka waktu yang lama dapat menghancurkan batu-batuan yang ditumbuhinya. Contoh lumut kerak yang bermanfaat bagi manusia, antara lain, Roccella tinctoria (pembuatan lakmus), Usnea barbata, dan Usnea dasypoga (pembuatan jamu tradisional).

2. a. Tumbuhan berpembuluh adalah tumbuhan yang telah memiliki akar, batang, dan daun. Tumbuhan ini dapat dibedakan menjadi dua, yaitu tumbuhan paku (Pteridophyta) dan tumbuhan biji (Spermatophyta). Tumbuhan biji dibagi lagi menjadi tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae). b. Tumbuhan paku sudah mempunyai akar, batang, dan daun sejati. Tumbuhan ini telah memiliki jaringan pengangkut xilem dan floem yang terdapat pada daun, batang, dan akarnya. Mereka dapat hidup di atas tanah, batu, tepi sungai, kulit pohon, dan tempat-tempat yang lembap. c. Tumbuhan paku dapat diklasifikasikan menjadi empat kelompok, yaitu Psilophytinae (paku purba), Lycopodinae (paku rambut), Equisetinae (paku ekor kuda), dan Pterophyta (paku sejati).

3. a. Tumbuhan biji adalah tumbuhan yang paling sempurna, baik alat tubuh maupun alat perkembangbiakannya, telah memiliki alat tubuh yang lengkap yang terdiri dari akar, batang, dan daun. Alat perkembangbiakannya berupa bunga dan biji. b. Menurut letak bakal bijinya, tumbuhan biji terbagi menjadi dua, yaitu tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae). c. Tumbuhan berbiji terbuka adalah tumbuhan yang letak bakal bijinya terbuka dan tidak terlindungi oleh daun buah, mempunyai akar tunggang meskipun ada juga yang berakar serabut seperti pakis haji. Daunnya kaku, kecil, tebal, dan berbentuk seperti jarum, tetapi ada juga yang tipis dan melebar. Tumbuhan biji terbuka dibagi menjadi tiga ordo, yaitu Cycadinae, Gnetinae, dan Coniferae. d. Tumbuhan berbiji tertutup adalah tumbuhan yang telah memiliki akar, daun, dan batang yang sesungguhnya. Menurut jumlah kepingnya, tumbuhan biji tertutup dapat dibedakan menjadi tumbuhan berkeping satu (monokotil) dan tumbuhan berkeping dua (dikotil). e. Tumbuhan monokotil adalah tumbuhan yang hanya mempunyai satu daun lembaga pada bijinya, biji berkeping satu, berakar serabut, batang tidak bercabang dan tidak berkambium, ruas-ruas batang jelas terlihat, tulang daun sejajar dan melengkung, daun berupih dengan letak daun yang berseling, dan umumnya bagian bunga berjumlah tiga atau kelipatannya. f. Tumbuhan monokotil terbagi menjadi beberapa suku (famili), yaitu Gramineae (suku rumput-rumputan), Musaceae (suku pisangpisangan), Zingiberaceae (suku jahe-jahean), dan Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan). g. Tumbuhan dikotil merupakan tumbuhan biji yang mempunyai dua daun lembaga, mempunyai akar tunggang, batang bercabang dengan ruas-ruas batang yang tidak tampak, daun mempunyai tulang daun menyirip atau menjari dengan letak yang menyebar atau berkarang, bagian bunga berjumlah 2, 4, 5 atau kelipatannya, serta mempunyai kambium dan berkas pembuluh. h. Tumbuhan dikotil terdiri dari beberapa suku, antara lain, Papillionaceae (suku kacang-kacangan), Solanaceae (suku terungterungan), Euphorbiaceae (suku jarak-jarakan), dan Myrteceae (suku jambu-jambuan).

Tumbuhan berbiji tertutup Angiospermae

Tumbuhan berbiji tertutup Angiospermae

Tumbuhan berbiji tertutup Angiospermae

Angiospermae
Angiospermae

Tumbuhan berbiji tertutup Angiospermae

Angiospermae – Tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae) Sekarang ini Angiospermae merupakan tumbuhan yang dominan, beraneka ragam, dan menempati daerah persebaran yang paling luas di permukaan bumi. Diperkirakan hingga sekarang terdapat sekitar 250.000 spesies Angiospermae.

Angiospermae

a. Ciri-ciri umum Angiospermae memiliki bakal biji atau biji berada di dalam struktur yang tertutup yang disebut daun buah (carpels). Daun buah dikelilingi oleh alat khusus yang membentuk struktur pembiakan majemuk yang disebut bunga. Pada umumnya tumbuhan berupa pohon, perdu, semak, liana, atau herba. Di antara Angiospermae ada yang hidup tahunan ada yang semusim, berumah satu atau berumah dua.

Angiospermae

b. Penggolongan dan peranannya Semua Angiospermae digolongkan dalam divisio tunggal, yaitu Anthophyta. Divisio ini terdiri atas dua kelas yaitu Monocotyledonae (monokotil) dan Dicotyledonae (dikotil). Ingatkah kamu berbagai ciri yang membedakan keduanya?

Tujuan: melakukan kajian pustaka perbedaan dikotil dan monokotil.

Angiospermae – Buatlah kelompok maksimal terdiri dari 5 orang. Kunjungilah perpustakaan sekolah, coba cari berbagai buku sumber yang menjelaskan secara terperinci perbedaan antara tumbuhan Monocotyledon (monokotil) dan Dicotyledon (dikotil)! Kemudian buatlah tabel perbedaan antara kedua tumbuhan tersebut!

Angiospermae

1) Monocotyledonae (Monokotil) Mencakup semua tumbuhan berbunga yang memiliki kotiledon tunggal (berkeping biji tunggal), batang bagian atas tidak bercabang. Umumnya berdaun tunggal, kecuali pada golongan palma (kelapa, palem) dengan tulang daun melengkung atau sejajar. Jaringan xilem dan floem pada batang dan akar tersusun tersebar dan tidak berkambium. Bunga memiliki bagian-bagian dengan kelipatan 3, bentuk tidak beraturan dan berwarna tidak menyolok. Beberapa contoh yang penting misalnya; a) Famili Liliaceae. Contohnya adalah Lilium longiflorum (lilia gereja), Gloriosa superba (kembang sungsang). b) Famili Amaryllidaceae. Contohnya adalah Agave cantala (kantala), Agave sisalana (sisal). c) Famili Poaceae. Contohnya adalah Oryza sativa (padi), Zea mays (jagung), Andropogon sorghum (cantel), Panicum miliaceum (jewawut). d) Famili Zingiberaceae. Contohnya adalah Zingiber officinalle (jahe), Curcuma domestica (kunyit), Alphinia galanga (laos), Kaempferia galanga (kencur). e) Famili Musaceae. Contohnya adalah Musa paradisica (pisang), Musa textilis (manila henep). f) Famili Orchidaceae. Contohnya adalah Phalaenopsis amabilis (anggrek bulan), Dendrobium phalaenopsis (larat). g) Famili Arecaceae. Contohnya adalah Cocos nucifera (kelapa), Arenga pinata (aren), Areca catechu (pinang), Elais quineensis (kelapa sawit). h) Famili Areceae. Contohnya adalah Colocasia esculenta (talas), Xanthosoma violaceum (bentul), Alocasia macrorhiza (sente). Apakah kamu mengenali tumbuhan di bawah? Coba sebutkan nama-namanya!

2) Dicotyledonae (Dikotil) Mencakup semua tumbuhan berbunga yang memiliki 2 kotiledon (berkeping biji dua). Daun dengan pertulangan menjari atau menyirip.

Batangnya berkambium, oleh karena itu mengalami pertumbuhan sekunder. Pembuluh xilem dan floem tersusun melingkar (konsentris). Akar berupa akar tunggang ujung akar lembaga tidak dilindungi selaput pelindung. Jumlah bagian-bagian bunga berkelipatan 4 atau 5.

Beberapa contoh yang penting antara lain: a) Euphorbiaceae (tumbuhan jarak-jarakan), contohnya Euphorbia tirucalli (patah tulang), Manihot utilisima (ubi kayu), Hevea brassiliensis (karet, para). b) Moraceae. Contohnya adalah Ficus benjamina (beringin), Artocarpus communis (keluwih).

c) Papilionaceae. Contohnya adalah Vigna cinesis (kacang panjang), Phaseolus radiatus (kacang hijau), Arachis hypogea (kacang tanah), Clitoria ternatea (kembang telang). d) Caesalpiniaceae. Contohnya adalah Caesalpinia pulcherima (kembang merak), Tamarindus indica (asam). e) Mimosaceae. Contohnya adalah Mimosa pudica (sikejut), Leucaena glauca (lamtoro), dan Parkia speciosa (petai). f) Malvaceae. Contohnya adalah Gossypium sp. (kapas), Hibiscus tiliaceus (waru). g) Bombacaceae. Contohnya adalah Durio zibethinus (durian), Ceiba pentandra (kapok). h) Rutaceae. Contohnya adalah Citrus nobilis (jeruk keprok), Citrus aurantifolia (jeruk nipis). i) Myrtaceae. Contohnya adalah Eugenia aromatica (cengkeh), Melaleuca leucodendron (kayu putih), dan Psidium guajava (jambu biji). j) Verbenaceae. Contohnya adalah Tectona grandis (jati), Lantana camara (lantana). k) Labiatae. Contohnya adalah Coleus tuberotus (kentang hitam). l) Convolvulaceae. Contohnya adalah Ipomoea batatas (ketela rambat), Ipomoea reptans (kangkung). m) Apocynaceae. Contohnya adalah Plumeria acuminata (kemboja), Alamanda cathartica (alamanda). n) Rubiaceae. Contohnya adalah Cinchona suecirubra (kina), Coffea arabica (kopi arabica), Coffea canephora (kopi robusta), Morinda citrifolia (mengkudu).

Tujuan: membuat karya tulis tentang manfaat tumbuhan khas Indonesia

1. Tulislah satu artikel yang mendeskripsikan manfaat berbagai tumbuhan berbiji. 2. Ambillah satu tema yang khas berkaitan dengan manfaat satu tumbuhan saja. Misalnya, pemanfaatan Ginkgo biloba dalam Industri Kosmetik. 3. Carilah berbagai artikel yang mendukung tulisan kamu dari koran, majalah, tabloid atau media massa yang lain, kemudian susunlah bahan-bahan itu sebagai lampiran tulisan kamu! Untuk tugas ini kamu diberi waktu maksimal 2(dua) minggu.

Rangkuman

1. Tumbuhan adalah organisme multiseluler, autotrop fotosintetik, yang dinding selnya tersusun atas senyawa selulosa serta menyimpan kelebihan karbohidratnya dalam bentuk amilum. 2. Tumbuhan tingkat tinggi berupa kormus, yaitu memiliki akar, batang, daun sejati. 3. Tumbuhan tingkat rendah meliputi lumut daun (Bryophyta), lumut hati (Hepatophyta) dan lumut tanduk (Anthocerophyta). Tumbuhan ini masih berupa talus dan belum memiliki kormus yang jelas. 4. Lumut merupakan tumbuhan autotrof fotosintetik, tak berpembuluh namun memiliki batang dan daun yang jelas diamati meskipun akar masih berupa rizoid. Lumut disebut juga tumbuhan transisi. 5. Tumbuhan paku adalah tumbuhan berpembuluh tak berbiji yang memiliki susunan tubuh khas yang membedakannya dengan tumbuhan lain. 6. Tumbuhan berbiji meliputi semua tumbuhan yang menghasilkan biji. 7. Tumbuhan berbiji (Spermatophyta) digolongkan menjadi dua golongan besar, yaitu angiosperma dan gymnosperma. Dan tumbuhan angiosperma dibagi menjadi monokotil dan dikotil.

Kerjakan di buku tugasmu! A. Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat! 1. Dalam kegiatan identifikasi tumbuhan, seorang siswa menemukan tumbuhan dengan ciri-ciri sebagai berikut: Melekat di permukaan tanah dengan rizoid, berukuran kecil, berbentuk pipih, berwarna hijau, tidak memiliki akar, batang dan daun sejati, berkembang biak dengan spora. Dapat ditentukan bahwa tumbuhan tersebut termasuk golongan …. a. ganggang d. tumbuhan paku b. jamur e. Lichenes. c. lumut 2. Tumbuhan lumut yang dapat digunakan sebagai pengganti kapas adalah …. a. Spaghnum d. Marchantia polymorpha b. Azolla pinnata e. Adiantum cuneatum. c. Selaginella 3. Skema pergiliran keturunan tumbuhan lumut: Secara berurutan no.1,2,3,4 pada diagram disamping adalah …. a. protonema, tumbuhan lumut, arkegonium, anteridium. b. protonema, tumbuhan lumut, anteridium, arkegonium. c. protonema, anteridium, arkegonium, tumbuhan lumut. d. anteridium, arkegonium, tumbuhan lumut, protonema. e. tumbuhan lumut, anteridium, arkegonium, protonema. 4. Beberapa ciri tumbuhan, yaitu: 1. berklorofil 4. reproduksi vegetatif dengan spora 2. bentuk daun muda menggulung 5. memiliki pembuluh angkut 3. akar serabut Faktor yang membedakan tumbuhan lumut dengan tumbuhan paku adalah …. a. 1 dan 2 d. 2 dan 5 b. 1 dan 3 e. 3 dan 5 c. 2 dan 4 5. Pada gambar lumut daun ini, bagian yang disebut gametofit adalah …. a. 1 b. 2 c. 3 d. 4 e. 5 6. Yang merupakan generasi gametofit pada tumbuhan lumut adalah …. a. sporofit d. sporangium b. protonema e. tumbuhan lumut c. sporogonium 7. Bagian yang memiliki jumlah kromosom 2n(diploid) pada tumbuhan paku adalah …. a. spora d. arkegonium b. rizoid e. tumbuhan paku. c. protalium 8. Siklus hidup lumut dan tumbuhan paku memiliki kemiripan dalam hal berikut, kecuali …. a. keduanya menghasilkan spora b. keduanya mengalami pergiliran keturunan c. generasi gametofit keduanya menghasilkan sperma dan sel telur d. generasi gametofit keduanya merupakan fase yang paling menyolok e. sel gametofit keduanya merupakan sel dengan jumlah kromosom haploid 9. Mana dari pasangan organisme berikut ini salah satu organisme memiliki jaringan pembuluh, sedangkan organisme yang lain tidak …. a. lumut dan paku d. paku dan gymnospermae b. ganggang dan fungi e. gymnospermae dan angiospermae. c. sianobakteri dan alga 10. Beberapa komponen berikut ini merupakan fakta yang berkaitan dengan lumut dan tumbuhan paku: 1. spora 6. meiosis 2. pembuluh angkut 7. amitosis 3. rizoid 8. akar 4. metagenesis 9. batang dan daun 5. mitosis 10. simbiosis alga dan jamur. Komponen yang relevan dengan sifat lumut dan tumbuhan paku adalah …. a. 1, 3, 4, 7 d. 2, 4, 5, 6 b. 1, 3, 4, 8 e. 2, 4, 5, 10 c. 1, 3, 4, 9 11. Manakah pernyataan yang paling tepat berkaitan dengan kecenderungan evolusi pada tanaman berbunga? a. gametofit memiliki ukuran yang semakin kecil b. gametofit menjadi lebih mandiri terhadap sporofitnya c. terdapat reduksi pada perkembangan jaringan pembuluh d. sporofit telah mengalami banyak reduksi dalam ukuran e. gametofit dan sporofit mengalami reduksi dalam ukuran 12. Berdasarkan pernyataan di bawah ini manakah yang bukan merupakan karakteristik pada semua tumbuhan berbunga? a. fertilisasi ganda b. adanya scutellum c. embrio tumbuhan dilindungi oleh cangkang biji d. perkembangan endospora e. membentuk endosperm 13. Tumbuhan paku dalam kondisi saat ini tidak sesukses gymnospermae dan angiospermae, hal ini disebabkan oleh …. a. tidak menghasilkan biji b. tidak memiliki sistem pembuluh c. spora tumbuh pada semua kondisi d. tidak memiliki sperma yang dapat bergerak e. tidak dapat merespon dengan baik tantangan faktor lingkungan 14. Pada angiospermae gametofit jantan terletak pada …. a. ovula d. mikrospora b. antera e. perkecambahan serbuk sari c. megaspore 15. Monokotil dan dikotil memiliki persamaan dalam hal …. a. satu kotiledon b. jalur-jalur (venasi) pada daun c. lingkaran tahunan pada batang d. xilem yang berkembang dengan baik e. floem terletak konsentris dengan xilem 16. Tumbuhan dengan ciri – ciri sebagai berikut. Daun berbentuk jarum hidup sebagai perdu atau pohon, dan alat perkembangbiakan berupa strobilus berbentuk kerucut. Serbuk sari pada strobilus jantan dan biji pada strobilus betina. Maka tumbuhan itu dapat digolongkan ke dalam …. a. spermatophyta d. ginkgopyta b. coniferophyta e. cycadophyta c. gnetophyta 17. Pengamatan terhadap suatu tumbuhan menunjukkan ciri: berakar tunggang, tidak berbunga sejati, berbiji, berdaun, batang bercabang, bakal biji terdapat pada strobilus betina dan serbuk sari dalam strobilus jantan. Maka tumbuhan itu dapat digolongkan ke dalam …. a. alga d. angiospermae b. mycota e. gymnospermae c. tallophyta 18. Hasil pengamatan alat perkembangbiakan tumbuhan berbiji seperti gambar di samping. Dapat ditentukan bahwa alat perkembangbiakan tersebut dapat ditemukan pada …. a. tumbuhan lumut b. tumbuhan paku c. tumbuhan berbiji terbuka d. tumbuhan berbiji tertutup e. tumbuhan ganggang 19. Perhatikan diagram bunga di bawah ini! Bagian yang berlabel 1, 2, 3 adalah …. a. mahkota, tangkai putik, bakal biji b. bakal biji, bakal buah, kotak sari c. serbuk sari, tangkai putik, bakal buah d. serbuk sari, kotak sari, tangkai sari e. mahkota, kepala putik, bakal biji 20. Perbedaan pokok antara tumbuhan dikotil dan monokotil adalah dalam hal sebagai berikut, kecuali …. a. sistem perakarannya d. pertulangan daunnya b. susunan pembuluhnya e. jumlah bagian-bagian bunganya c. jenis klorofilnya