Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam

Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam

Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam

Thaharoh – Tata cara ¯ah±rah dari najis sudah dijelaskan di awal bab ini, sedangkan tata cara ¯ah±rah dari hadas meliputi: mandi wajib, wu«u dan, tayammum. Adapun sarana yang dapat digunakan untuk ¯ah±rah, yakni: air, debu, dan batu. Pada umumnya, orang bersuci menggunakan air. Adapun air yang bisa dipakai untuk bersuci adalah air yang suci sekaligus menyucikan. Air jenis ini merupakan air yang bersumber dari alam, baik yang keluar dari bumi maupun yang turun dari langit, seperti air sumur, air sungai, air hujan, air laut, air danau, air embun, air salju, dan sebagainya. Di bawah ini akan dijelaskan secara rinci tata cara ¯ah±rah dari hadas.

Thaharoh

Thaharoh
Thaharoh

1. Mandi Wajib

Thaharoh – Mandi wajib adalah mandi untuk menghilangkan hadas besar. Sering disebut juga mandi jan±bat/ junub. Adapun cara mandi wajib adalah sebagai berikut. a. Niat mandi untuk menghilangkan hadas besar. jika dilafalkan maka bacaanya sebagai berikut : “Saya niat mandi menghilangkan hadas besar karena Allah ta’ala”.

b. Menghilangkan najis apabila terdapat di badannya seperti bekas tetesan darah.

Thaharoh

c. Membasahi seluruh tubuh mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Pada saat mandi wajib, kita juga disunahkan untuk mambaca basmalah, mencuci kedua tangan sebelum dimasukkan ke dalam bejana, ber-wu«u terlebih dahulu, mendahulukan yang kanan dari yang kiri, menggosok tubuh, dan sebagainya.

Thaharoh

2. Wu«u

Wu«u adalah cara bersuci untuk menghilangkan hadas kecil. Adapun tata cara wu«u adalah sebagai berikut. a. Niat dalam hati, jika dilafalkan maka bacaannya sebagai berikut :

Saya niat wu«u menghilangkan hadas kecil karena Allah ta’ala”. b. Disunahkan mencuci kedua telapak tangan, berkumur-kumur dan membersihkan lubang hidung. c. Membasuh muka. d. Membasuh kedua tangan sampai siku. e. Mengusap kepala. f. Disunahkan membasuh telinga. g. Membasuh kaki sampai mata kaki. h. Tertib (dilakukan secara berurutan). i. Berdoa setelah wu«u.

Thaharoh

3. Tayammum

Apakah tayammum itu? Tayammum adalah pengganti wu«u atau mandi wajib. Hal ini dilakukan sebagai rukh¡ah (keringanan) untuk orang yang tidak dapat memakai air karena beberapa halangan (‘u©ur). Untuk lebih mudah memahaminya bacalah ilustrasi berikut ini. Suatu ketika, kita sedang memiliki hadas kecil atau besar. Sementara kita harus segera £alat. Namun, pada saat itu tidak tersedia air atau tidak bisa menggunakan air karena sesuatu hal. Nah, solusinya adalah tayammum dengan menggunakan debu yang suci. Tidak sulit, bukan?

digunakan sebagai pengganti air. Apabila kita berada di dalam pesawat atau kendaraan, debu yang digunakan untuk tayammum cukup mengusap debu yang ada di dinding pesawat atau kendaraan. Cara ini boleh dilakukan jika: a. Tidak ada air dan telah berusaha mencarinya. b. Berhalangan menggunakan air, misalnya karena sakit. c. Telah masuk waktu £alat . Ber-tayammum itu mudah, caranya adalah sebagai berikut. a. Niat (untuk dibolehkan mengerjakan £alat ); “Aku niat bertayammum untuk dapat mengerjakan £alat, karena Allah ta’ala”. b. Mengusap muka dengan tanah (debu yang suci); c. Mengusap tangan kanan hingga siku-siku dengan debu; d. Mengusap tangan kiri hingga siku-siku dengan debu

Hikmah dari Thaharoh

Betapa pentingnya bersuci (¯ah±rah) dalam kehidupan kita, baik dari najis maupun dari hadas. Bersuci memiliki keutamaan dan manfaat yang luar biasa. Keutamaankeutamaan itu, antara lain: 1. Orang yang hidup bersih akan terhindar dari segala macam penyakit karena kebanyakan sumber penyakit berasal dari kuman dan kotoran. 2. Rasulullah saw. bersabda bahwa orang yang selalu menjaga wu«u akan bersinar wajahnya kelak saat dibangkitkan dari kubur. 3. Dapat dijadikan sarana untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah Swt. 4. Rasulullah saw. menegaskan bahwa kebersihan itu sebagian dari iman dan ada ungkapan bijak pula yang mengatakan ”kebersihan pangkal kesehatan”. 5. Kebersihan akan membuat kita menjalani hidup dengan lebih nyaman.

Pengertian Thaharah dan Penjelasannya

Pengertian Thaharah dan Penjelasannya

Pengertian Thaharah dan Penjelasannya

Pengertian Thaharah 

“Kebersihan itu sebagian dari iman.” (H.R. Muslim). Hadis tersebut menegaskan betapa pentingnya kebersihan bagi orang yang beriman. Orang akan disebut beriman kalau ia peduli dengan kebersihan. Kebersihan merupakan salah satu kebutuhan pokok yang tidak bisa dihindari dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian Thaharah – Tidak akan terwujud kenyamanan tanpa adanya kebersihan. Kebersihan di sini meliputi: diri sendiri, pakaian, lingkungan dan yang lainnya. Islam menaruh perhatian sangat tinggi pada masalah kebersihan atau kesucian, baik kebersihan dari najis maupun kebersihan dari hadas. Pada bagian ini kalian akan mempelajari tentang ketentuan-ketentuan dari kebersihan itu. Sebelum belajar tentang ¯ah±rah, coba amati perilaku hidup bersih yang kalian alami sehari-hari. Kemudian presentasikan hasil pengamatan kalian di depan kelasmu!

Pengertian Thaharah

Pengertian Thaharah
Pengertian Thaharah

Pengertian Thaharah – Tahukah kalian apa itu ¯ah±rah? Apakah kalian sudah terbiasa melakukan ¯ah±rah? ¯ah±rah artinya bersuci dari najis dan hadas. Najis adalah kotoran yg menjadi sebab terhalangnya seseorang untuk beribadah kepada Allah Swt. sedangkan hadas adalah keadaan tidak suci pada diri seorang muslim yang menyebabkan ia tidak boleh £alat , tawaf, dan lain sebagainya. Apa saja yang harus dibersihkan?. Semua harus dibersihkan, termasuk badan, pakaian, tempat dan lingkungan yang menjadi tempat segala aktivitas kita.

Pengertian Thaharah – Lebih-lebih tempat yang kita gunakan untuk melaksanakan ibadah £alat . Lokasi ibadah ini harus suci dari najis dan bersih dari segala kotoran pasti akan menjadi lebih sempurna dan bermakna. °ah±rah meliputi 2 hal yaitu: ¯ah±rah dari najis dan ¯ah±rah dari hadas. °ah±rah dari najis maksudnya adalah membersihkan sesuatu dari najis. Ada tiga macam najis, yaitu najis mukh±ffafah, najis Mut±wassi¯ah, dan najis mugala«ah. Najis mukh±ffafah adalah najis yang ringan, seperti air seni bayi laki-laki yang belum berumur dua tahun dan belum makan apapun kecuali air susu ibu. Cara menyucikannya sangat mudah, cukup dengan memercikkan atau mengusapkan air yang suci pada permukaan yang terkena najis.

Pengertian Thaharah – Najis mutawassi¯ah adalah najis pertengahan. Contoh najis jenis ini adalah darah, nanah, air seni, tinja, bangkai binatang, dan sebagainya. Najis jenis ini ada dua macam, yaitu najis hukmiyyah dan najis ‘ainiyyah. Najis hukmiyyah diyakini adanya tetapi tidak nyata wujudnya (©atnya), bau dan rasanya. Cara menyucikannya adalah cukup dengan mengalirkan air pada benda yang terkena najis. Sedangkan najis ‘ainiyyah adalah najis yang tampak wujudnya (©at-nya) dan bisa diketahui melalui bau maupun rasanya. Cara menyucikannya adalah dengan menghilangkan zat, rasa, warna, dan baunya dengan menggunakan air yang suci. Najis mugala«ah adalah najis yang berat. Najis ini bersumber dari anjing dan babi. cara menyucikkannya melalui beberapa tahap, yaitu dengan membasuh sebanyak tujuh kali. Satu kali diantaranya menggunakan air yang dicampur dengan tanah. Nah, kalian sudah mengetahui cara bersuci dari najis. Selanjutnya, bagaimana cara bersuci dari hadas? Hadas ada dua macam, yaitu hadas kecil dan hadas besar.

Kita terkena hadas kecil apabila mengalami/melakukan salah satu dari 4 hal, yaitu: 1. Keluar sesuatu dari qubul (kemaluan) dan dubur, 2. Hilang akal (contoh tidur), 3. Bersentuhan kulit antara laki-laki dan perempuan yang bukan mukhrim, dan 4. Menyentuh qubul (kemaluan) dan dubur dengan telapak tangan. Cara menyucikan hadas kecil dengan ber-wu«u. Apabila tidak ada air atau karena sesuatu hal, maka bisa dengan tayammum. Bagaimana dengan hadas besar? Kita terkena hadas besar apabila mengalami/ melakukan salah satu dari enam perkara, yaitu: 1. Berhubungan suami istri (setubuh), 2. Keluar mani, 3. Haid (menstruasi), 4. Melahirkan, 5. Nifas, dan 6. Meninggal dunia.

Cara menyucikannya adalah dengan mandi wajib, yaitu membasahi seluruh tubuh dari ujung rambut sampai ujung kaki. Apabila tidak ada air atau karena sesuatu hal, maka bisa dengan tayammum. Masalah hadas besar bagi perempuan menjadi sangat penting dan menarik untuk dipelajari. Perempuan mengalami peristiwa khusus yang tidak dialami oleh seorang laki-laki. Seorang perempuan mengalami peristiwa haid, nifas, dan terkadang isti¥±«ah. Semakin penasaran, bukan? Jawabannya dapat kalian temukan pada penjelasan berikut ini. Darah yang keluar dari rahim perempuan ada beberapa macam. Ada yang dinamakan haid, nifas, dan isti¥±«ah. Pertama darah haid, yaitu darah yang keluar pada perempuan saat kondisi sehat.

Adapun ciri-ciri secara umum adalah kental, hangat, baunya kurang sedap, hitam, merah tua, kemudian berangsur-angsur menjadi semakin bening. Kalau kamu sudah mengalami haid, maka bersyukurlah. Itu artinya organ-organ kewanitaanmu sudah berfungsi secara normal. Kapan perempuan mengalami haid? Sebagian perempuan ada yang sudah mengalami haid saat mulai berumur 9 tahun. Namun, rata-rata mereka mengalaminya pada usia belasan tahun. Berapa lama masanya haid? Masa haid minimal adalah sehari semalam, biasanya 6 atau 7 hari, dan paling lama adalah 15 hari. Kalau setelah 15 hari darah masih terus keluar, maka darah itu merupakan darah isti¥±«ah (penyakit). Apabila kalian ada yang mengalami kondisi ini, segeralah berkonsultasi dengan dokter.

Perlu diingat bahwa perempuan yang sedang haid tidak boleh melaksanakan £alat , puasa, membaca dan menyentuh/memegang al-Qur’±n, ¯aw±f, berdiam diri di masjid, berhubungan suami istri, dan cerai dari suami. Kedua darah nifas, yaitu darah yang keluar sesudah melahirkan, setelah kosongnya rahim dari kehamilan, meskipun hanya segumpal darah. Sedikit atau banyaknya darah nifas juga bervariasi. Ada yang hanya satu tetes, keluar sehari, atau dua hari. Rata-rata perempuan mengeluarkan darah nifas selama 40-an hari, dan paling lama 60 hari. Adapun cara mandi wajib untuk perempuan yang nifas sama sebagaimana mandinya haid.

Ketiga darah isti¥±«ah, yaitu darah yang keluar tidak pada hari-hari haid dan nifas karena suatu penyakit. Darah isti¥±«ah ada empat macam yaitu: 1. Keluar kurang dari masa hai«; 2. Keluar lebih dari masa hai«; 3. Keluar sebelum usia hai« atau setelah masa menopause; 4. Keluar lebih lama dari maksimal masa nifas. Seorang perempuan yang mengeluarkan darah is¯i¥±«ah tetap harus melaksanakan kewajiban £alat dan puasa. Apabila hendak £alat maka bersihkan darah itu, pakailah pembalut, kemudian ambillah air wu«u.