Kepedulian Umat Islam terhadap Jenazah

Kepedulian Umat Islam terhadap Jenazah

Hidup di dunia ini tidaklah
selamanya. Akan datang masanya
kita berpisah dengan dunia berikut
isinya. Perpisahan itu terjadi saat
kematian menjemput. Kematian
adalah pintu dan setiap manusia
akan memasuki pintu itu, tanpa ada
seorang pun yang dapat menghindar
darinya.

Artinya: Tiap-tiap yang bernyawa akan merasakan mati. (QS. ?li ‘Imr?n/3:185)
Ayat di atas menjelaskan bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati. Kita
juga akan mati sebab kita ini manusia yang memiliki nyawa. Kematian datang
tidak pernah pilih-pilih. Apabila ajal datang, tidak ada satu kekuatan pun untuk
mempercepat atau memperlambat. Adakalanya kematian itu menjemput saat
masih bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa, bahkan orang yang sudah tua renta.
Kadang ia menjemputnya saat manusia sedang tidur, terjaga, sedang sedih, sedang
bahagia, sedang sendiri, sedang bersama-sama. Kematian datang tak pernah ada
yang tahu. Oleh karena itu, mengingat mati harus sering dilakukan agar manusia
menyadari bahwa dirinya tidaklah akan hidup kekal. Tentu saja di samping kita
mengingat mati, kita juga harus mempersiapkan bekal untuk menghadapi hidup
setelah mati, yaitu segera bertobat dan memperbanyak amal saleh.
Salah satu cara untuk mengingat mati adalah sering-seringlah ber-ta’ziyyah
(mendatangi keluarga yang terkena musibah meninggal dunia), mengurus jenazah,
mulai dari memandikan, mengafani, menyalati, sampai menguburnya.
Sungguh, hanya orang-orang yang cerdaslah yang banyak mengingat mati dan
menyiapkan bekal untuk mati. Seorang putra dari sahabat yang mulia, Abdullah
bin ‘Umar ra. mengabarkan, “Aku sedang duduk bersama Rasulullah saw. cara shalat jenazah

tatkala datang seorang lelaki dari kalangan An?ar. Ia mengucapkan salam kepada
Rasulullah saw., lalu berkata, “Ya Rasulullah, mukmin manakah yang paling
utama?” Beliau menjawab, “Yang paling baik akhlaknya di antara mereka.”
“Mukmin manakah yang paling cerdas?” tanya lelaki itu lagi. Beliau menjawab:
“Orang yang paling banyak mengingat mati dan paling baik persiapannya untuk
kehidupan setelah mati. Mereka itulah orang-orang yang cerdas.” (HR. Ibnu
Majah).

Membangun Kerukunan Umat Beragama

Membangun Kerukunan Umat Beragama

Kemerdekaan beragama di Indonesia menyebabkan Indonesia mempunyai
agama yang beraneka ragam. Di sekolah kalian, mungkin saja warga sekolahnya
(siswa dan guru) menganut agama yang berbeda-beda sesuai dengan keyakinannya.
Atau mungkin saja, kalian mempunyai tetangga yang tidak seagama dengan
kalian. Hal itu semua, di negara kita merupakan sesuatu yang wajar.
Keberagaman agama yang dianut oleh bangsa Indonesia itu tidak boleh
dijadikan hambatan untuk memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa. Hal
tersebut tentu saja akan terwujud apabila dibangun kerukunan umat beragama.

Kerukunan umat beragama merupakan sikap mental umat beragama dalam
rangka mewujudkan kehidupan yang serasi dengan tidak membedakan pangkat,
kedudukan sosial dan tingkat kekayaan. Kerukunan umat beragama dimaksudkan
agar terbina dan terpelihara hubungan baik dalam pergaulan antara warga baik
yang seagama, berlainan agama maupun dengan pemerintah.
Apa saja bentuk kerukunan beragama itu? Di negara kita di kenal konsep Tri
Kerukunan Umat Beragama, yang terdiri atas kerukunan internal umat seagama,
kerukunan antar umat berbeda agama, dan kerukunan antar umat beragama
dengan pemerintah. Bagaimana perwujudan dari tiga konsep kerukunan itu?
Untuk mengetahuinya, simaklah uraian berikut.
Kerukunan antar umat seagama berarti adanya kesepahaman dan kesatuan
untuk melakukan amalan dan kerukunan-antar-umat-beragama-ilustrasi-_111031095026-811
ajaran agama yang dipeluk dengan
menghormati adanya perbedaan
yang masih bisa ditolerir. Dengan
kata lain dengan sesama umat
seagama tidak diperkenankan
untuk saling bermusuhan, saling
menghina, saling menjatuhkan,
tetapi harus dikembangkan sikap
saliang menghargai, menghomati
dan toleransi apabila terdapat
perbedaan, asalkan perbedaan
tersebut tidak menyimpang dari
ajaran agama yang dianut.
Kemudian, kerukunan antar umat beragama adalah cara atau sarana untuk
mempersatukan dan mempererat hubungan antara orang-orang yang tidak seagama dalam proses pergaulan pergaulan di masyarakat, tetapi bukan ditujukan
untuk mencampuradukan ajaran agama. Ini perlu dilakukan untuk menghindari
terbentuknya fanatisme ekstrim yang membahayakan keamanan, dan ketertiban
umum. Bentuk nyata yang bisa dilakukan adalah dengan adanya dialog antar
umat beragama yang di dalamnya bukan membahas perbedaan, akan tetapi
memperbincangkan kerukunan, dan perdamaian hidup dalam bermasyarakat.
Intinya adalah bahwa masing-masing agama mengajarkan untuk hidup dalam
kedamaian dan ketentraman.
Kerukunan antar umat beragama dengan pemerintah, maksudnya adalah dalam
hidup beragama, masyarakat tidak lepas dari adanya aturan pemerintah setempat
yang mengatur tentang kehidupan bermasyarakat. Masyarakat tidak boleh hanya
mentaati aturan dalam agamanya masing-masing, akan tetapi juga harus mentaati
hukum yang berlaku di negara Indonesia.